More Than That

Tgl 14 Mei 2013 kmrn gue diinterview via telpon sama Swaragama FM, Jogja. Topiknya seputaran entrepreneurship lah.

Pertanyaan awal,
Tentang gimana mulainya usaha Holycow! & Loobie —> kalo ini ngana semua udah banyak yg tau ceritanya lah ya…

Pertanyaan selanjutnya..
Menurut gue tim Swaragama FM termasuk Penyiarnya (Akbar & Alia) melakukan pekerjaannya dgn bagus. Mereka beneran tau apa yg terjadi sama Holycow!  Krn pertanyaan yang keluar adalah :

“Sempat ada pemisahan manajemen ya mbak? Gimana ceritanya?”

Artinya mereka tau kalo setaun lalu ada pecah kongsi. Soalnya ada aja yg masih belom ngeh . Kirain masih sama2 aja, pdhal Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit sekarang ini HANYA dimiliki oleh Afit & gue. Pas nyampe topik inilah gue bilang scr terus terang kalo yg namanya perjalanan bisnis gak selalu manis. Mempertahankan partnership adalah salah satu tantangannya. Kalo visinya udh gak sama, udah gak nyaman kerja bareng, kenapa harus dipaksakan? Krn nantinya usaha itu sendiri yg akan kena dampak buruknya. Mesti berani ambil keputusan. Meskipun resikonya adalah mesti menata bisnis itu dr awal lagi. Tapi kita percaya, bisnis itu mulainya dari hati. Jadi kalo hati udah gak enak, ya gak akan jalan juga bisnisnya.
Kalo keputusan udah diambil, kita juga mesti berani secara terbuka mengakui apa yg terjadi. Mesti dgn jujur ngasih tau apa yg terjadi. Bukan justru menutupi seolah gak pernah terjadi apa2 & malah ngarang2 cerita bohong yg gak pernah kejadian. Admit the flaw and move on.

“Ada yg ingin disampaikan ke Akademia yg ingin berbisnis berdasarkan passion nya?”

NAININIH!  Gue menunggu banget pertanyaan ini keluar. Gue gak pengen orang2 itu kejebak sama template entrepreneurship yang keliatannya manis & gampang jalaninnya. Maksudnya template nih gini loh..orang banyak mikirnya gini :
Punya passion – buka bisnis alias jadi entrepreneur – SUKSES. Kalo yg gue amatin sih gitu ya, banyak yg cuma ngangkat soal entrepreneurship ini hanya diliat dr perwujudan passion, dan kayanya cerita yg kita denger kebanyakan success story. Pokoknya yg manis lah. Pdhal sebenernya ya banyak banget perjuangannya.
Makanya gue bilang ke Akademia Jogja, passion aja gak cukup. Apalagi kalo lo punya karyawan, supplier, dan semua orang yg terlibat di bisnis lo…mereka semua amanah yg mesti jd tanggungan lo. Gak bisa tiba2 krn lo ngerasa bosen atau krn bisnisnya bermasalah trus kabur kan?
Start your busniness with passion? Yes. But to run your business, it takes more than just passion.

“Jadi kapan Holycow! & Loobie buka cabang di Jogja? Gimana rencana memperbanyak cabang?”

Ini juga salah satu template yg banyak kita denger. Kalo punya bisnis, trus rame dan laku, seolah plot selanjutnya adalah : buka cabang (kalo bisa sebanyak mungkin) atau yg paling populer –> F R A N C H I S E
Masalahnya adalah, gak semua bisnis bisa pake template ini. Tergantung cara jalanin bisnisnya, dan jelas tergantung gimana ownernya. Kalo Afit selalu bilang :

Bisnis itu mesti dirasain..dengerin instinct lo.

Kalo gue bilang sik, pengembangan bisnis itu tergantung banget dr visi ownernya, kenalin karakter bisnis lo sendiri. Jangan ngekor, jangan kejebak template.
Buat kita berdua, Holycow! & Loobie ini bukan hanya sekedar ekspansi sana sini, banyakin cabang dimana2. Buat apa punya banyak cabang kalo ternyata kita gak bisa kontrol kualitas makanan? Jangan napsu ekspansi gede, demi eksistensi tapi kualitas jd nomer sekian.
Apalagi yg kita jual makanan, kontrol sama kualitas dan pelayanan gak boleh ada kompromi. Udah begini aja, masih ada yg terus dibenahi. Kalo kata Bunda Dorce kan :

manusia itu tempatnya salah. Kesempurnaan hanya milik Tuhan

Hihihihi….tapi bener kok, sekuat apapun usaha kita kasih kualitas bagus, gak bisa sempurna 100%. Apalagi jalo gak usaha buat jaga kualitas. Bubar dah.

Jadi ya gitu lah kira2 rangkuman intvw nya. Intinya sodara2, jangan gampang kejebak template.
Succes story itu bukan berarti cerita perjalanan sebuah bisnis yg flawless , yg gak ada gagalnya. Tapi success story yg mestinya dijadiin contoh adalah justru yg pernah ada masalah tapi bisa bangkit.. jalan terus & malah bisa jd lebih baik dr sebelumnya.

image

Advertisements

Kapan Mesti Promo ?

FREE @weMISU untuk yg mention @steakholycow atau @loobielobster
FREE Wagyu untuk yg Ulang Tahun
FREE 1st drink untuk Ibu Hamil

Itu adalah promo2 yg ada di Holycow! & Loobie. Berlaku tiap hari, bahkan yg di Holycow! ada dr sejak 3 tahun yang lalu pas pertama kali kita buka.

Kenapa 3 promo itu dipilih? Kita bahas satu2 asal muasal nya ya…

*FREE MISU buat yg tweet
3 tahun lalu belom ada yg jualan Wagyu Steak dgn harga terjangkau. Sampai kemudian Afit muncul dgn ide “Wagyu For Everyone” sekaligus nemuin resep awal utk steak yg kita jual.
Nah..karena belom pernah ada, jelas kita butuh exposure buat ngenalin warung kita ini. Tapi gak punya budget marketing. Mau pasang iklan di media konvensional macam TV, koran atau radio? Gak ade duit. Akhirnya kita milih twitter sebagai media promosi.
Gimana caranya spy org mau tweet? Ya mesti dikasih benefit. Kasih dessert GRATIS! pokoknya mention aja @steakholycow , lgs dapet deh. Kebetulan waktu itu ibunya Afit emang udah jualan tiramisu jd itu yg kita pake.
Dulu namanya belom MISU loh, tapi Classic Tiramisu. Nama MISU itu baru, setelah kita re-branding di akhir 2011.

*FREE Wagyu buat yg Ultah

“emang gak rugi?”

Banyak bener yg nanya gitu, termasuk gue pada awalnya pas Afit ngajuin ide itu sebagai salah satu gimmick promo.
Kalo pemikirannya Afit gini, yg makan sendirian pas ultah gak banyak kan? Seringnya rame2 dan toh temen2nya dan keluarganya bayar ini. Lagian kalopun mereka cuma ngejar gratisannya ya gak papa, itung2 ngasih tester…kalo mereka jatuh cinta sama rasa steaknya, mrk akan balik lagi dan bayar.
Toh ini gratisan yang ada alasannya , karena ulang tahun..bukan sembarangan kasih gratisan.

*FREE 1st drink buat Ibu Hamil

Bikin promo ini kenapa coba alesannya? Gara2nya baca twitter. Sebagai admin dr sejak awal, gue kenyang banget baca semua komen pelanggan. Yang paling menyentuh sih pas awal2 kita buka dgn ngemper, gak sedikit ibu2 hamil yg bela2in antri di pinggir jalan. Yah..secara akik kan pernah ngerasain hamil ya…mana enak sih berdiri lama? Kan badan berat, gak nyaman..mana panas.. Kepikiranlah ide sederhana utk ngademin ibu2 hamil yg udh rela antri itu dgn kasih FREE 1st drink.

Semua promo2 yg gue ceritain tadi, benang merahnya adalah : EASY…EFFORTLESS..EVERLASTING

Afit sejak awal wanti2 kalo bikin promo itu yg niat, jangan malah kesannya ngakalin konsumen. Yg gampang dan gak usah kebanyakan syarat ini itu..yg ada kalo ribet konsumen bukannya seneng malah senep.

Dasar pemikiran dr semua ini sebenernya gampang aja kok. Bukan dr teori marketing nan canggih atau pake survey konsumen. Tapi Afit & gue pake consumer’s point of view. Pengalaman kita jd selama jadi konsumen aja yg dijadiin patokan. Gampangnya : kita kalo ada di posisi konsumen maunya dapetin pelayanan seperti apa sih? Ya itu yg kita kerjain.

Trus kenapa promonya gak berhenti2? Ya kan salah satu prinsipnya everlasting. Promo yg awalnya buat nyiptain buzz tapiskrg promo itu udah bergeser jd sesuatu yg iconic. Jd sesuatu yg Holycow! BANGET!

Menurut gue bikin promo itu emang perlu pemikiran yg mateng sih. timing juga mesti pas. Lebih penting lagi, promo idealnya juga product related & kasih kontribusi ke sales, bukan cuma sekedar hura2 aja.

Promo juga gak kurang tepat kalo dilakukan secara berlebihan. Misalnya udah diskon lah, ada gratisan, terus masih bagi2 hadiah spektakuler…hmmm..sebuah usaha yg promonya jedar jeder cenderung lebay macam begini malah menimbulkan pertanyaan..laku gak jualannya? Ya gak?

Trus kapan sebaiknya bikin promo? Pas sales turun? Pas pembukaan toko? Pas ada kompetitor? Tiap jenis usaha beda2 lah ya.. Tapi intinya menurut gue sama. Dr yg udah kita jalanin, promo sebaiknya gak nunggu dijalankan saat sales lg drop. Krn biasanya kl keadaan lg begitu, business owner panik & cenderung lebay promonya, malah keliatan desperado.

Ada juga yg mikir promo itu bisa menimbulkan kesan produk yg dia jual jd murahan, padahal gak juga. Semua tergantung dr caranya eksekusi promonya sih.
Karena biar gimanapun juga yang namanya jualan pasti perlu promo. Tugas lo deh sebagai empunya usaha untuk mikirin promo apa yg cocok buat produk lo, bukan sekedar jedar jeder bikin sensasi tapi promo itu bisa jd sesuatu yg iconic & unik.

20130425-161407.jpg

Partner-an Sama Pasangan?

emangnya bisa ? Ceu…kalo Bandung Bondowoso aja bisa bangun candi dalam semalem, masa partneran sama pasangan aja gak bisa? ya bisalaaaah….

Tapi emang iya sih, banyak orang yang udah keburu skeptis duluan. Coba sekarang akik tanya…apa biasanya yang jadi ketakutan orang saat berpartner sama pasangannya? Takut berantem? Mungkin salah satunya itu… Banyak yang takut kalo berpartner sama pasangan itu malah akan bisnisnya jadi gak sehat dan perkawinannya pun bisa jadi ikutan gak sehat juga. Padahal sih, kalo mau dipikir dengan logika sederhana…tanpa jadi partner bisnis pun kalo mau berantem sih berantem aja. Kalo hubungannya gak sehat ya gak sehat aja.

Balik lagi ke masing2 pasangan sih. Karena tiap pasangan kan punya aturan sendiri, ada pakem sendiri. Ada yang suaminya lebih sreg kalo ngelakuin bisnis sendiri dan istrinya gak ikut campur atau mungkin sebaliknya.

Yang gue share di sini adalah apa yang gue rasakan dan jalankan selama partneran sama suami gue sendiri : Afit.

Setelah kita pecah kongsi tahun lalu, tentunya secara otomatis hubungan partner gue dan Afit jadi lebih intens. Lebih dalam dari sebelumnya. Karena sekarang bener2 hanya kita berdua yang jalanin bisnis ini. HANYA BERDUA. Artinya apa? semua keputusan bisnis ada di tangan kita berdua, semua ide, pengembangan menu dan usaha, manajemen warung dan karyawan, keuangan..semuanya kita tangani berdua. Meskipun emang sejak awal kita udah tau porsinya masing2. Udah ada pembagian tugasnya lah, tapi kita berdua tetep saling tuker pikiran dan kasih informasi serinci mungkin tentang apa yang lagi dikerjain.

Apa KOENTJI nya? klise tapi benar adanya

k o m u n i k a s i & j u j u r

Apapun yang lagi dikerjain, atau lagi dipusingin komunikasikan sama pasangan lo. Lagi ribet, bosen atau lagi kesel? bilang juga lah….pokoknya apapun itu, komunikasikan dengan sebaik mungkin.

Jujur…ini sih kayanya bukan cuma wajib di partnership sama pasangan aja deh, tapi sama semua orang.

A bitter truth is always better than a sugar coated lie

Sepait apapun, kejujuran itu selalu lebih baik daripada kebohongan yang dikemas semanis mungkin. soalnya gini loh…kejujuran itu adalah hal yang paling dasar sekaligus paling penting kalo lo mau jalanin bisnis. Dari kejujuran itulah, lo akan punya integritas. lo akan dipercaya orang dan beneran deh…ini adalah investasi yang paling berharga. Karena sekalinya lo gak jujur dan orang gak percaya sama lo lagi, akan sulit untuk dapet kesempatan kedua. Apalagi kalo partneran nya sama pasangan lo sendiri. jujur itu harus!

Di beberapa interview dengan media, beberapa kali kita ditanya

“enak gak sih partneran sama pasangan?”

Kalo Afit pernah jawab gini….

“Enak lah..bisa diskusi bisnis di tempat tidur. Biasanya di tempat tidur itu kita bisa dapet ide2 seru”

Bener sih. Kita berdua udah kaya sparing partner. Kalo Afit punya ide apa, udah jadi tugas gue untuk jadi semacam dewan penguji lah kalo skripsi. Gue akan nyecer abis2an idenya dia itu..gimana eksekusinya, dampaknya apa…semua hal lah gue tanya dengan detail. Sebaliknya juga gitu, kalo gue mau bikin kegiatan marketing apa gitu…Afit pasti juga akan mempertanyakan semua detailnya. Gak jarang diskusi kita juga jadi meruncing. Kalo udah begini..ada satu lagi nih..gak boleh gampang pundung alias ngambekan.

Jujur deh …banyak orang yang cenderung defensif bahkan bisa ofensif sama orang yang gak sepaham sama kita. Bahkan kadang gue juga masih gitu sih. hihihi…

Entah kenapa banyak yang jadi kaya maksain supaya orang lain jadi sepemikiran sama kita. Perbedaan pendapat dipandang sebagai sesuatu yang tabu. ini dia nih yang ditakutin, kalo sampe pemikiran kita sama pasangan beda terus debat gimana? ya gak papa…..terus kalo sampe kebawa jadi gak enak terus berantem gimana? ya jangan…..

Makanya tadi gue bilang kan…jangan gampang ngambek! Mesti bisa misahin juga, mana yang urusan kerjaan mana yang personal. Jangan dicampur2…Jangan krn tegang di kerjaan trus tidurnya jadi punggung2an karena kesel. Ya kalo bisa jangan gitu… hati mesti tetap adem. Tapi kalopun belom bisa adem ya jangan dipaksain, dan balik ke point pertama tadi : komunikasi. bilang aja kalo belom bisa diskusi sekarang karena masih sebel atau capek.

Sebetulnya kuncinya ya gampang aja kan? cuma 2 itu aja kok. Tapi emang gak semudah itu menerapkannya…

Yang menyenangkan dari berpartner sama suami, buat gue adalah : kita berdua punya tujuan bisnis yang sama. Pengen cari nafkah buat keluarga sekaligus bisa berguna buat orang lain. Dan dalam menjalani ini values kita pun sama…jadi kita berdua seperti udah punya rel yang akan terus memandu kita jalannya gimana.

20130424-222039.jpg

HOLYCARD

Okeh…soal Holycard! Mungkin udah ada yg bertanya-tanya, ini sebenernya apaan sik? Fungsinya apa? Trus kenapa juga cuma ada di Camp Senopati?

Baiklah…mari kita jelaskeun…

Holycard ini pertama kali banget kita gunakan pas PEMILGO bulan Oktober 2012 lalu, sebagai alat untuk melakukan electronic voting. Waktu itu aja Afit & gue udah takjub sama kecanggihan holycard ini. Soalnya selain bisa otomatis ngitung suara yg masuk, bisa sekalian ngitung impressions kita di twitter.
Trus kita mikir…sayang juga kalo holycard ini cuma dipake sekali aja. Pas diskusi sama temen2 dr Wooz In, perusahaan di balik kehebatan holycard ini…mereka mikirnya juga sama. Idealnya Holycard ini bisa dipake terus.

Afit & gue kepikiran untuk menjadikan holycard ini sebagai salah satu akses buat Carnivores utk bisa mendapatkan benefit lebih. Benefit itu lebih dr sekedar diskon atau makan steak gratis, tapi akan bisa macem2. Yang jelas gak bisa gue ceritain di sini lah ya, ntar ada yang nyontek lagi. Hih!

Baiklah..kembali ke holycard!

Sistem kerjanya holycard ini mirip kartu absen lah, jd lo login dgn account twitter atau facebook. Tiap ngolikaw, kalo holycard! ini di tap ke komputer yg udh disediakan, akan ada auto tweet gitu dr account lo. Tentunya ini semua kalo lo berkenan, karena toh yg login kan lo sendiri…jd semua dilakukan dgn seijin Carnivores. Gak mau ketauan kalo lg ngolikaw krn lg bolos kantor? Ya jangan di tap..gampang kan? Hihihi…

Tiap lo tap holycard, lo akan dapetin bendera virtual. Makin banyak benderanya tentunya akan makin istimewa benefit buat lo. Jadi ini adalah cara baru kita dalam perburuan bendera.

Salah satunya ini—> Inget #THRdiCamp kan? Hadian Lebaran yang kita bagiin utk pengumpul bendera terbanyak? Nah ngumpulin bendera yg ada di atas steak udh gak kita pake lagi. Skrg pake holycard!

Bukan cuma #THRdiCamp, Pokoknya masih banyak keriaan2 lain yg akan hadir bersamaan dgn holycard ini.

Kenapa cuma ada di Camp Senopati?
Begini ceritanya… Sistem ini pengen kita matengin dulu, karena ini kan belum pernah ada..eh setau gue sih belum ada ya..
Jd kita pengen bikin di Camp Senopati dulu untuk percobaan. Nanti kalau memang sudah rapi semua, tentunya Camp Gading & Camp Bonjer juga akan dipasang alatnya.

Holycard ini adalah cara baru kita untuk memberikan benefit lebih utk Carnivores. Makin sering ngolikaw tentu akan makin banyak benefit yang akan didapat.

Terima kasih banyak buat temen2 Wooz In yang udah nyiapin semuanya dgn sangat baik. PR kita masih banyak…semoga bisa lancar semua , jadi Carnivores yg di Camp Gading & Bonjer bisa ngolikaw pake holycard juga! Amin 😁20130424-195135.jpg

20130424-195355.jpg

Brand Story

Apa yg bikin sebuah brand itu menarik? Gue bilang sih salah satunya krn brand itu punya cerita. Itu makanya beberapa pakar marketing banyak yg ngomongin soal brand story ini. Yg gue tangkep sih, ini penting untuk bisa membuat brand lo unik & makin disukai. Konon katanya konsumen ini suka sama sesuatu yg punya cerita. Suka sama sesuatu yg bisa relate dgn mereka.

T A P I ada juga sih brand yg justru terlalu sibuk mengemas cerita sedemikian rupa, sampe lupa sama core business nya.
Bahkan ada juga yang demi punya brand story, sampe bikin2 cerita alias bohong juga ada.

Tiap usaha emang punya caranya sendiri2 & ya namanya usaha..ya bebas2 aja sih mau gimana juga strateginya.
Tapi utk Afit & gue yg emang kebetulan punya bisnis dan kebetulan memang punya brand story yg unik. kita sadar betul brand story kita ini salah satu yg bikin brand Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit jd lbh menarik.

Kita seneng banget bisa berbagi brand story itu dgn siapapun. Tapi ada satu prinsip penting : JUJUR.
Ingatan manusia itu kan gak hebat2 amat ya…yah sehebat2nya kalo kita banyak ngomong sesuatu yg sebenernya gak terjadi, cenderung banyak lupanya. Akhirnya ceritanya gak cocok satu sama lain. Akhirnya apa? Brand story nya jd omong kosong.

Brand story nya Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit, spt yg udh sering didengar cukup simpel : Afit jatuh cinta sama Wagyu Steak pas makan siang sama klien pas dia kerja di RCTI – jd ngulik gimana cara masak steak – punya tradisi BBQ an di rumah – undang temen & saudara utk icip – kepikiran punya usaha – trus buka warung.
Intinya cuma itu…gak ada yg dipoles2 gak ada yang ditambah atau dikurangi.
Karena kalo sampe ada penambahan atau pengurangan, kita sendiri yg akan malu. Banyak orang2 yang jd saksi berdirinya Holycow! 3 taun lalu. Mereka tau persis gimana sejarahnya.

Yoris Sebastian misalnya, dia adalah orang pertama yang tau Afit mau buka bisnis ini, bahkan sebelum gue… nah kalo sampe ceritanya kita ubah atau modif..lah..akan aneh bukan?

Atau saat pertama kali Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit buka, Afit jd satu2nya koki yg masak di warung sampe ada org yg gak percaya kalo dia ownernya…apa kita mau ngilangin cerita itu hanya krn ngerasa malu krn Afit disangkain cuma mamang2 tukang masak? Lah..kan tamu2 dan konsumen yg dateng pas pertama kali kita buka, tau banget yg masak saat itu cuma Afit. Mau dimodif ceritanya? Tabrakan dong sama kesaksian orang2 yg emang hadir di hari itu.

Ada fakta dalam brand story yg lo gak suka? Pengen lo hapus dgn cara ngarang cerita baru? Duh itu sih capek2in diri sendiri dan akan bikin keliatan bodoh. Masa iya lo sendiri mau bikin cerita baru, sementara banyak org di luar sana yg tau kenyataan sebenarnya?

Intinya apa? Sebuah brand story harus jujur. Brand story bukan cerita dongeng yang bisa lo ganti2 setiap saat sesuai dgn kemauan lo. integritas jd kata kunci yg penting di sini. Apalagi dalam bisnis itu yg namanya TRUST itu sangat penting. Gimana lo mau bangun kepercayaan sama supplier, media, pihak2 lain bahkan konsumen lo sendiri kalo dalam bikin brand story lo aja gak jujur?

Apalagi di era dihitaaaal spt skrg. Semua yg kita lakukan akan meninggalkan rekam jejak digital yg gak bisa dihapus begitu aja. Makanya kejujuran itu penting. Karena dr situlah orang akan menilai kita.

So yes..brand story is important. It makes your brand unique & one of a kind. But building a brand story needs honesty. Because with honesty comes trust…
With trust, you can build a sincere long term relationship with anyone!
Thus making your business sustainable

An honest brand story is a very valuable investment.

20130423-195808.jpg

Outing Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit

“Akhirnyaaaa outing jugak!”

Iya…outing ini emang udah ditunggu banget sama semua crew warung akik. Terakhir outing udh lebih dr 1,5 taun lalu kali..eh apa lebih ya? Pokoknya pas karyawan kita masih 50an org lah kurang lebih.

Emang outing ini mundur dr jadwal yang seharusnya. Krn terus terang budgetnya baru ada sekarang. Sebetulnya beberapa bulan lalu bisa outing sih, tp Afit ngasih pilihan ke karyawan : mau outing atau mau bagiin bonus? Karyawan pilih bonus. Ya udah kita bagiin bonus.

Kerja lagi..nabung lagi… Lempar lagi pertanyaan ke crew…uangnya baru cukup utk outing yg deket2 aja…puncak atau bandung…sementara outing sebelumnya udh pernah ke puncak.
Afit ngasih saran, mending tunggu deh..nabung lagi supaya outing nya bisa sekalian spektakuler. Crew setuju.

Akhirnya baru pas Maret ini deh kesampean utk pergi ke Anyer. 106 crew holycow! & loobie piknik bareng. Pol2an deh kita di piknik kali ini.
Jd kalo biasanya pas ultah kita bagi2 hadiah buat konsumen, kali ini beda. Kita pengen manjain crew, toh mrk lah yg berjuang sangat keras & yg selalu berada di garda paling depan tsaaaah…

This is the least we can do to say ‘thank you’ for their hard work

20130319-135831.jpg

Unilever Social Media Day

Baiklaaaah…begini ceritanya…

Eh sebelum akik cerita keriaan dari #ULISocMedDay ,akik mau ngaku dulu… Bahwa sesungguhnya sebelum gue jd pembicara di acara ini, sesungguhnya akik….

DEGDEGAN BANGET!

Desy, temen gue dr Unilever ini bilang yg akan dateng adalah perwakilan dr brand,agency dan tentunya boss2nya Unilever. Ini acara yg dibikin khusus untuk ngomongin segala sesuatu tentang Social Media yg berkaitan sama brand campaign & marketing. Ada beberapa pembicara dan salah satunya dr warung akik. Spt biasa, kalo udh urusan ngoceh itu bagian gue 😁
Yagimana dong gak deg2an, diundang kan artinya krn mereka mengharapkan bisa dapet sebuah pemikiran baru toh? Padahal beneran deh, yang kita lakuin itu sebetulnya biasa aja. Dan dasarnya sederhana banget : pengen seneng2 sama konsumen. Tapi ya baiklaaaah.. Kita mulai ceritanya…

Afit tugasnya kemaren adalah masak tentunya. Dia berdua sama crew kita nyediain steak & bergyu untuk makan siang. Seru banget! BBQ an di kantor gitu! Jadilah khusus untuk tanggal 13 Maret 2013 itu kita bikin #CAMPUnilever.
Seperti yang penah gue posting sebelumnya, pas diundang pertama kali untuk sharing di Mega Mendung, gue salut sama brand sebesar Unilever yg masih mau belajar dr mana aja. Termasuk dr UKM loh. Keren kan! Emang kalo mau pinter, cari ilmu itu bisa dr mana aja ya…

Yang gue share kmrn sebetulnya lbh jabarin soal organic marketing yang kita lakuin selama ini. Hal2 sederhana yang kita lakukan dalam campaign kita. Apa relevansinya social media campaign sama kenaikan penjualan, gimana baca karakter konsumen sampai cara komunikasi yang tepat sama pasar kita.

Kita juga sempet belajar banyak dr pembicara yang hadir kemaren. Wah pokoknya #ULISocMedDay kmrn kita seneng banget deh. Banyak hal baru yang kita dapet dan kayanya bisa diterapin juga di warung nih *kedip2* We’ve met awesome people with awesome knowledge!

It is true! The more you share, the more you’ve gained.

Semoga sering2 diundang ke acara keren kaya gini. Seneng banget nambah ilmu.

Thank you so much for having us,Unilever ❤

20130314-071003.jpg