Kerja Gak Sih?

“Not everyone has the luxury to do their job at home”

Bener banget! Gue termasuk salah satu dari sekian banyak ornag yang cukup beruntung untuk bisa kerja dari rumah. Sebetulnya udah sejak SMP gue tau banget gue mau kerja apa. hmm…lebih tepatnya gue tau gue gak mau kerja apa sih…gue gak pernah tertarik dengan kerja kantoran. Yah mungkin juga ini salah satu akibat dari ngeliat Mama yang sejak gue kecil, dia sibuk banget di kantor. Mama tuh wanita karir banget lah…dan beliau sangat berdedikasi di pekerjaannya. Iyalaaah…jadi pegawai selama 30 tahun gitu looooh! gue sih gak sanggup kayanya. Sebagai seorang anak yang ibunya kerja, tentu gue gak kaya anak2 lain yang bisa manja2an sama ibunya. apalagi waktu itu Mama juga sempet nyambi kuliah lagi, jadilah waktunya makin sedikit buat anak2. Tapi ya gak papa, memang itu ‘jatah’nya. Karena kalopun waktu itu Mama gak kerja juga rasanya susah juga. Gak mungkin cuma ngandelin penghasilan dr Papa. Apalagi waktu itu Papa sempat terserang stroke ringan sampai akhirnya meninggal. Ada sisi positifnya juga lah Mama jadi wanita karir.

Saat gue makin dewasa, gue mulai mikir deh tuh. gimana caranya ya, bisa kerja tapi waktunya gak terikat? ya tentunya freelance kan? tapi jaman gue kuliah kayanya kerjaan sebagai freelance belum sebanyak sekarang dan masih belom ada bayangan apa kerjaan yang bsia dilakukan secara lepasan. Kebanyakan temen2 kuliah gue semuanya punya visi yang sama : kerja kantoran. Ada yang pengen jadi pengacara, psikolog, bankir, akuntan…ya pokoknya ngantor. sementara gue? masih bingung.

Pas lagi ngurus skripsi, gue denger ada lowongan kerjaan untuk jadi penyiar radio di HRFM Jakarta.

“wah boleh nih…coba ngelamar ah”

jadi…sejak SMP itu gue emang udah jatuh cinta sama dunia broadcasting terutama radio. Tapi masalahnya waktu itu belom ada sekolahnya. Jadinya gue kuliah ‘terpaksa’ ngambil jurusan ekonomi manajemen pemasaran karena ya…daripada gak ada yang cocok. Toh gue juga lumayan tertarik sih dengan dunia marketing.

Okeh..akhirnya gue ketrima siaran di radio itu. Sebagai penyiar baru, gue cuma dapet jatah siaran seminggu sekali. sekali siaran cuma 3 jam. perjam dibayar Rp.5000,- . iyeee… LIMA RIBU PERAK SEJAM!

Jadi perbulan gaji gue berapa sodara2? *kasih mic* Yak Betuuuuulll…. Rp.60.000,- AJAH! itu bukan taun 1980 loh ya. itu tahun 2001. Tekor.

Tapi sebelum gue mulai siaran, Meuthia Kasim pernah bilang gini :

“Kalo mau cari duit, jangan jadi penyiar. gak ada duitnya. Ini sih buat orang2 yang emang cinta aja sama radio”

Ternyata dese bener. Mau dapet apaan cuma dengan gaji segitu? boro2 nabung, buat ongkos juga menggos-menggos. Tapi gue udah kadung jatuh cinta. Pokoknya gue jalanin tuh jadi penyiar sampe akhirnya gajinya mulai naik dikit2, terus jadi MC dan akhirnya jadi presenter TV. Lumayan lah.

Pas mau kawin sama Afit, gue lagi jadi penyiar acara prime time sore : Drive and Jive. Siarannya kan jam 4 sore sampe jam 8 malem. terus gue mikir..lah kalo udah kawin masa gue jam 8 malem baru pulang kerja? kalo udah punya anak gimana? Akhirnya gue resign. Karena gue punya komitmen sama diri gue sendiri, kalo gue udah memutuskan utk berumah tangga, ya gue maunya prioritas utama itu untuk ngurus suami dan keluarga. Pekerjaan jadi yang kedua. Tapi di satu sisi gue juga gak mau sih cuma di rumah aja dan gak ngapa2in. Kan biar gimanapun gue juga pengen kasih kontribusi utk keuangan keluarga.

Makanya gue selalu bercita2 utk bisa punya kerjaan yg waktunya bisa sangat fleksibel. Sukur2 gue bisa kerja dr rumah. Sejauh ini sih Alhamdulillah cita2 gue kesampean.
Pekerjaan gue sebagai MC & Presenter TV waktunya sangat fleksibel. Sejak 3 taun lalu gue juga kerja ngurusin Holycow! Steakhouse by Chef Afit & sekarang ketambahan Loobie juga semuanya sebagian besar bisa dilakuin dr rumah.

“kerja lo enak ya..ngomong doang dibayar. Sebentar lagi kerjanya. Tapi duitnya gede”

“lo enak2an cuma duduk manis di rumah gak ngapa2in ya?”

Yaaaa..kira2 gitulah komentar2 yang pernah lewat di kuping gue. Iya, cuma lewat. Karena gak gue masukin ke hati. Ngapain? Rugi amat.
Yang ngomong gitu gak tau gimana perjuangan gue pas digaji 60 ribu sebulan. Gimana gue naik turun bis, casting sana sini, ditolak sana sini, sampe akhirnya bisa jd MC & jd presenter TV.
Mereka gak tau ribetnya kerja dr rumah. Yang keliatannya enak dan gak ngapa2in. Padahal kerja sambil ngurus anak itu bukan hal yg gampang. Gue yakin ibu2 yg bernasib sama kaya gue tau banget rasanya. Mau makan aja kadang gak sempet, sekalinya makan jadinya kaya balapan krn hrs cepet2 supaya bisa ngerjain yg lain. Ibu yg kerja di rumah harus pinter2 nyolong waktu utk bisa kerja. Pas anak2 sekolah atau tidur, saat itu kita bisa kerja.

Gue yakin banget banyak ibu2 yang kerja dr rumah bukannya dapet penghargaan tapi malah dianggep remeh krn emang keliatan gak kerja. Masih banyak org di luar sana yang pikirannya sempit, hanya sekedar mikir kalo org kerja itu ya harus keluar rumah…wara wiri ke sana ke sini supaya terlihat sibuk. Padahal, yang keliatan sibuk belum tentu kerjaannya beres. Pun yang keliatan santai belum tentu gak ngerjain apa2. Tergantung masing2 orang sih. Ada yg emang seneng mempertontonkan kesibukannya. Pdhal sih logikanya, kalo beneran sibuk ya mana sempet sih buat pamer kesibukan? Tapi kalo gue pribadi? Kalo mau kerja ya kerjain aja…gak usah pake pengumuman.

Di jaman spt skrg, di mana jalan juga macetnya SUPER BANGKEK dan waktu juga jadi seperti sangat sedikit utk bisa ngapa2in, menurut gue sih kerja dr rumah atau dr mana aja gak jd masalah. Yg penting halal dan dapur ngebul toh? Gak usah peduliin orang mau ngomong apa. Dan utk kaum ibu seperti akuuhh, kerja dr rumah punya bonus tersendiri… Bisa deket terus sama anak2. Itu sebuah kemewahan yang gak bisa dinikmati banyak orang 😘

Sharing Our Thoughts

Semuanya berawal dr Reza Setiawan. Dia bilang katanya ada temennya yg bernama Desy minta nomer gue krn kantornya mau ngundang Afit & gue utk dateng ke acara kantornya. Yang ternyata gak lain gak bukan adalah acaranya Unilever-Mindshare.

Waduh..

PANIKI AKIKA! alias panik mak. Gue cerita ke Afit, desepun paniki. Yaabees?
Kita diajak sharing tentang kegiatan marketing yg slm ini dilakukan di depan sebuah perusahaan besar & ahensi top! Lah padahal kita kan kelasnya UKM toh?

Akhirnya kemaren kita pergi ke Unilever Learning Center. Serombongan sirkus deh : Afit, gue & anak2. Kita liat & belajar gimana kegiatan marketing terutama di media online yg dilakukan perusahaan besar sekelas Unilever & Mindshare. Wuuuah.. KEREN pisan lah. Tentunya tim mereka udah mateng lah ya… Jauuuh kalo dibanding sama UKM macam warung akik, yg ngerjain semua marketing planning cuma dr rumah,kadang kerjanya tanpa mandi & gosok gigi plus dasteran. Dan cuma ada 2 orang di tim marketing : Afit & gue sendiri.

JENG JENG

Tiba saatnya kita presentasi. Ya kita cerita aja sih tentang semua kegiatan marketing yg dilakukan. Apa pemikiran di balik ide2 itu, gimana eksekusinya, apa dampaknya, gimana hasilnya. Secara detail kita cerita tentang warung kita. Soal downfall nya pun kita cerita & gimana cara kita bangkit lagi dari kegagalan berpartner yg lalu. Iyalah.. Kenapa harus ditutupi? Memang udah berubah kok, kenapa harus malu mengakui?

Selesai presentasi kita sempet makan siang sambil ngobrol dgn CEO Mindshare Indonesia : Himanshu Shekhar. Kesempatan langka nih! Kapan lagi bisa ngobrol & tuker pikiran sama orang pinter kaya gini?

Terus terang Afit & gue salut bgt sama Unilever & Mindshare. Perusahaan besar spt mereka masih mau lihat & membuka diri utk mendapat insight dr perusahaan kelas UKM semacam Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit.

Ini salah satu video peesentasi yg kita tunjukan di depan teman2 Unilever & Mindshare :
Holycow! History

That’s the thing about learning right? When you’re still alive, you should NEVER stop learning. And there are many things and people around us that can provide a valuable lesson.

It took an open mind in order to move forward.

Thank you so much for having us Unilever & Mindshare ❤

20130227-114423.jpg

T R U S T

“kok gak ada delivery sih?”
“Buka cabang di sini kapan? Di situ kapan?”
“Kenapa gak franchise aja sih?”

3 pertanyaan itu cukup sering ditujukan ke Afit & gue dr sejak mulai buka warung sampai hari ini.

3 pertanyaan yg beda itu sebetulnya punya satu jawaban :

KUALITAS

Itu yg bikin kita gak mau terburu2 memutuskan apapun.
mempertahankan kualitas yg baik itu susah

Emang!
Soal delivery misalnya, Afit tidak pernah setuju dgn konsep delivery utk warung kita. Gak semua hidangan cocok utk ada layanan pesan antar. Steak yg selesai di gril kalau dibiarkan terlalu lama, dagingnya akan terus masak..kebayang kan kalo mesti nunggu dianter lg ke rumah2/kantor? Tingkat kematangannya tdk akan sesuai dgn yg dipesan. Kl order gak sesuai? Akan sulit utk dikoreksi. Bukan cuma kita yg mikir gini loh, bahkan perusahaan besar sekelas KFC di Singapore, setau gue mrk gak mau delivery-in kentang goreng nya. Krn mrk gak berani jamin kualitas kentangnya pas sampe di rumah konsumen. Itu kentang aja loh! Dan di Singapore pula yg jalannya gak macet ngehek kaya di Jakarta.

Kenapa gak cepet buka cabang di mana2? Kenapa gak franchise aja?

Pertimbangan utk buka outlet baru itu sangat panjang. Ini bukan soal pilih lokasi yg potensial aja, tp kekuatan internal baik dr segi kualitas makanan & pelayanan harus solid dulu. Kalo masih godek, terlalu beresiko. Buat kita buka outlet bukan sekedar keliatan keren krn punya outlet banyak. Bukan soal marking the teritory krn kalo semata2 demi keliatan sukses trus ngotot buka outlet banyak padahal gak bisa konstan kasih kualitas yg baik, itu kaya ngelayanin ego kita sendiri bukan ngelayanin konsumen. Itu sih pemikiran gue ya..

Kasih kualitas terbaik utk konsumen itu bukan sekedar jargon, tapi buat kita ini soal jaga kepercayaan yg udh diberikan konsumen pd kita.
Lah iya toh? Konsumen udh keluarin uang buat makan di warung kita, masa kita gak kasih yg terbaik sih? Buka warung makan bukan sekedar jualan masakan enak & pelayanan bagus. Tapi ada unsur T R U S T di situ.

Jaga kualitas itu gak segampang bayangin Robert Downey Jr jd pacar gue (kl itu sih gampang banget).

Tapi susah banget! Apalagi saat harga2 naik (yg pasti kejadian tiap taun kan?) ini tantangannya! Tergoda gak lo utk nurunin kualitas demi mempertahankan margin profit yg gede? Atau lo rela kehilangan sebagian profit tp mempertahankan kualitas baik demi konsumen?
Afit & gue pilih jalan yg kedua. Kita lbh rela mengorbankan profit yg kita dapet drpd mengorbankan kualitas.
Kualitas itu adalah trust dr konsumen, saat kita bisa menjaga itu..konsumen akan setia sampai kapan pun.
Tapi kl udah melanggar kepercayaan itu sekali aja dan ketauan.. Meskipun usaha mati2an utk memperbaiki, akan susah utk dapetin kepercayaan itu lagi.

giving the best quality for your customer is a lifetime job. It never ends.

#CAMPBonjer

Selisih kurang lebih seminggu dari buka Loobie..weekend ini, tepatnya hari Minggu 17 Feb 2013 Afit & Gue akan buka Camp yang ke 3 : #CAMPBonjer !

Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit tahun ini pas 3 tahun berdiri. Buat yg ngikutin banget perjalanan kita, tau banget lah ya semua ceritanya.

Setelah semuanya lewat, sudah tertata lagi dengan baik. Sekarang benar2 waktunya untuk lari lagi. Pembangunan #CAMPBonjer ini melengkapi 2 Camp sebelumnya. Di Selatan udah ada #CAMPSenopati yg merupakan outlet permanen pertama. Di Utara ada #CAMPGading , ini adalah tantangan buat kita utk buka outlet di salah satu sentra kuliner yang persaingannya bisa dibilang cukup sangar. Tapi Alhamdulillah, performance nya di sini sangat baik. Lawong kita sampe akhirnya nambah kapasitas tempat duduk di lantai 2 kok 😄

Nah, #CAMPBonjer inipun jd pijakan kita di Jakarta Barat. Krn kita liat market di sini juga sangat potensial. Daerah Kebon Jeruk, Meruya, Kedoya, Puri Indah ini kan lg berkembang banget. Perumahan, kantor, rumah sakit, universitas… Pokoknya hidup banget lah daerah ini.

Lokasi #CAMPBonjer ini ada di Jl.Arteri Kelapa Dua (Jl.Panjang)
Kita tau banget ini bukan jalan yang terlalu besar, dan traffic nya pun cukup padat. Rasanya gak mungkin kalo kita cuma sewa ruko terus manfaatin parkir di jalan. Wah…bisa bikin macet toh?

Akhirnya nemu lokasi yang sangat strategis dan luasnya juga luas banget! Kita mikir..parkiran bisa di dalem nih. Off street parking istilahnya, jd gak ganggu lalu lintas juga.
Makanya memang salah satu kelebihan dr #CAMPBonjer ini adalah sarana parkirnya yg luas, bisa muat kurang lebih 25-30 mobil lah. Tujuannya tentu supaya Carnivores lbh nyaman.

Di tiap Camp tentunya kita ingin ada perbaikan . Belajar dr Camp pertama #CAMPSenopati apa yang kurang..kita wujudnya di Camp berikutnya.

Trus ada rencana renov #CAMPSenopati ?
Afit & gue memang berencana utk mempertahankan Camp ini seperti apa adanya. Dengan kursi & meja barbecue yang kita pake saat pertama kali jualan di emperan jalan dulu. Menurut kita sih Camp Senopati biarin aja seperti itu supaya ‘iconic’ ,Supaya Carnivores juga tetap ingat betapa asiknya makan punggung2an ala Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit 😉

20130215-074521.jpg

Three Years..Three Camps

Udah 3 taun Afit dan gue jalanin Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit.

Berawal dr pinggiran jalan raya, di tempat bongkar pasang yg nebeng sama toko kaca film. 6 bulan kemudian kita sewa tempat di Jl.Bakti no.15,Senopati. Akhirnya inilah yang jadi outlet permanen pertama, yg sekarang lbh dikenal dengan #CAMPSenopati

Juli 2012, pasca pecah kongsi..kita buka Camp selanjutnya di kawasan Kelapa Gading. Inilah ujian buat usaha kita juga, bisakah bertahan di antara persaingan yg ketat di daerah ini?
Alhamdulillah respon Carnivores di Jakarta Utara sangat baik, sampai #CAMPGading kapasitasnya kita tambah sampai ke lantai 2

Ini adalah Camp kita yg paling BARU!
Lokasinya strategis, dan punya lahan parkir sendiri.

Mudah2an Holycow! bisa bertahan terus, jaga kualitas makanan yg baik, pelayanannya makin baik.

Thank you for your support 😘❤

20130212-213852.jpg

Packaging

Seberapa pentingnya Packaging? PENTING BANGET!

Buat gue, packaging itu analoginya sama kaya lo lagi liat seorang laki2 atau perempuan. Boong kalo lo gak liat penampilan luarnya dulu. Udah dari sononya, kita pasti akan tertarik sama sesuatu yg menarik secara tampilan fisik.

Makanya ungkapan dr mata turun ke hati itu bener banget!

Begitu juga dengan produk. Ada satu contoh nih.
Tau MISU kan? Tiramisu di dalem cup yg ada di Holycow! itu loh…. Yg kalo tweet trus dapet gratisannya…

Nah, itu kan awalnya usaha rumahan punya ibu & adik perempuannya Afit. Iseng2 aja tadinya, cuma jualan berdasarkan kalo ada pesanan atau dititipin di beberapa tempat. Awalnya, dikemas di cup plastik biasa yg dibeli di pasar. Merknya? Yah..boro2.. Gak ada merknya!

Terus..pas kita buka Holycow! pas 2010 lalu, si tiramisu tak bernama ini dipilih utk dijadiin salah satu gimmick marketing : kalo mention @steakholycow akan dapet 1 cup GRATIS (yg akhirnya berlangsung sampe skrg)

Ternyata eh ternyata…tiramisu tak bernama itu banyak yg suka! Ya emang enak sih…
Trus mulai deh kita bikinin label : Classic Tiramisu. Tapi kemasannya masih pake plastik yg sama. Buat pelanggan Holycow! yg awal2 pasti familiar banget deh dgn kemasan ini.

Udah lumayan sih…

Tapi Afit & gue masih gregetan sama si tiramisu ini. Krn sebetulnya ini produk yg bagus banget, pasarnya udah ada, pelanggan setia banyak. Tapi kok penggarapan bisnisnya spt kurang ‘galak’. Tapi ya krn yg jalanin juga ibunya Afit, jd mungkin buat beliau ini sudah cukup. Tapi buat kita, sebetulnya produk bagus ini bisa dikembangkan.

Akhirnya kita mulai kasih masukan utk mengganti kemasan dan ganti nama dengan yang lbh ‘catchy’
Hal ini dirasa perlu utk dilakukan kalau kita mau memperluas pasar. Rasa tiramisu yg enak tentunya akan semakin punya nilai lebih kalo kemasannya cantik.
Namanya dr Classic Tiramisu kita ganti jadi MISU, kependekan dr tiraMISU.
Kemasan juga kita buat sendiri, buat paper cup dengan design sendiri. Kebetulan utk design MISU, Afit sendiri yg ngerjain.

Secara resmi sejak awal 2012, MISU diperkenalkan. Nama baru, kemasan baru. Dan bener aja, sejak ganti kemasan, order jd meningkat dgn cukup signifikan. Org kantoran banyak yg ngirimin MISU ke koleganya. Di sini baru keliatan betapa pentingnya packaging.

Kalo lo udah punya produk yg kualitasnya baik, mesti ditunjang juga dengan punya kemasan yang baik juga. Sayang kan…kalo produk bagus gak bisa berkembang krn kita gak mikirin kemasan.

Gue sih mikirnya gini.. Kalo udh mau memulai sebuah usaha, jangan mikir “ah udahlah..gini2 aja juga gak papa kok”—> justru kita harus udh yakin bahwa usaha kita akan besar suatu saat & kita mesti punya ‘aim’ yang tinggi. Buat apa? Supaya kita terpacu terus buat ngembangin produknya. Buat apa memulai sesuatu kalo cuma dijalanin setengah2 ?

When you start something, do it with all your heart to make the best out of it.
Why settle for second best if you can be the very best?

20130205-052253.jpg

Inspire us…Japan !

Harusnya, desember lalu Afit berangkat ke Australia utk liat peternakan Wagyu yg digunakan oleh supplier Holycow! Ini sebuah rencana yg tertunda juga sebetulnya. Krn kita sebetulnya udah lama diundang & udah direncanakan sejak lama, tp krn kita waktu itu lg ribet ngurusin pemisahan usaha jd acara ‘jalan2 gratis’ ini ditunda. Plus bulan November kmrn gue lahiran pulak. Pending deh…

Tapi rupanya “Dewa Jalan-Jalan” lagi sangat berpihak ke Afit. Krn ternyata dia ditawarin utk berangkat ke Jepang. Langsung jumpalitan si Afit.

Dia udah lamaaaaa banget pengen ke Jepang. Buat dia negri ini mendatangkan banyak inspirasi. Tapi ya blm kesampean pengen ke sana, krn mahal. Eh taunya…dpt kesempatan buat pergi ke sana

7 Januari 2013, kurang lebih tengah malam..Afit pergi ke Jepang. Enak yak! Lebih bikin iri DIUNDANG jadi udah pasti DIBAYARIN

Ngapain dia ke Jepang?
Jadi semuanya berawal dr Camp kita. Kebetulan di Senopati memang banyak sekali pelanggan kita yang orang Korea & Jepang. Nah, salah satu orang Jepang yg sering makan di Camp Senopati itu tertarik dengan UKM kita ini. Singkat cerita, si Jepang ini punya wacana kerjasama lah sama Holycow! Steakhouse by Chef Afit.

Jepang nih sebetulnya keadaan ekonominya lg kurang baik. Krn itu mereka mulai mencari peluang bisnis di luar negaranya & Asia Tenggara jd salah satu target mereka. Melihat besarnya konsumsi wagyu steak di warung kita, Salah satu perusahaan investasi di Jepang ingin menjajaki peluang kerjasama dengan kita. seru yaaaaa…

Afit diundang ke sana untuk mencicipi kuliner lokal khas masing2 daerah. Dr situ mungkin bisa timbul ide, produk Jepang apa yg bisa dijual di sini.

Perjalanan Afit di Jepang memang gak main2. Jadwalnya padet! Selama 8 hari, dia mengunjungi banyak tempat : Tokyo, Hiroshima, Yamaguchi, Kyoto, Osaka, Kobe.
Dateng ke Festival Makanan Lokal di Kyoto, ke Donburi Festival skala nasional di Tokyo sampai icip2 Kobe Beef langsung di kota Kobe nya!

Sebuah pengalaman kuliner yang keren banget! Banyak banget insight yang didapet dr perjalanan ke Jepang ini. Mulai dr cara service sampai pengetahuan kuliner & budaya setempat.

Moga2 suatu hari guepun ada yg bayarin juga buat jalan2 kaya gini 😊

20130204-151532.jpg

20130204-151610.jpg

20130204-151641.jpg

20130204-151717.jpg

LOOBIE!

Afit & gue punya warung baru, kita namain Loobie.
Kalo konsep awalnya Holycow! adalah dr idenya Afit utk jualan Wagyu Steak dgn harga terjangkau. Kali ini Loobie menghadirkan LOBSTER dgn harga terjangkau. 2 produk yg sama sekali berbeda tapi konsep usahanya sama –> pengen menyajikan makanan yg biasanya mahal, tapi dengan harga yg terjangkau.

Holycow! tahun ini udah masuk ke tahun ke 3 dan masih ‘perform’ tapi Afit sejak taun lalu udah kepikiran utk melebarkan bisnis. Pengen ada inovasi selain steak. Mulai cari2 lagi..dengan modus yang sama : main masak2an di rumah. Persis sama kaya waktu mau mulai buka Holycow!

Pilihan jatuh pada Lobster, karena emang terus terang kita aja jarang makan lobster. Lawong mahal…
Akhirnya kita coba masak di rumah & ternyata enak juga hasil racikannya Afit.
Mulai deh kita niatin bener utk merintis usaha baru ini.

Persiapannya memang sudah sejak taun lalu. Bahkan sebelum babak pecah kongsi sama ex partner di warung steak terjadi.
Kita udah sewa tempat di kawasan Jakarta Selatan.
Test food? Udah bener…..tahun lalu kita undang temen2 deket untuk makan langsung di rumah. Tuh fotonya… Makannya di garasi! Ahhahahaha..
Makannya boleh di garasi, tapi makannya LOBSTER ‘Bung!

Temen2 deket kita undang utk makan bareng di rumah, pengen tau gimana respon mereka sama kreasi barunya Afit ini….

Melihat respon yang bagus, tentu kita makin semangat dong. Untuk Loobie kali ini, kita bener2 tidak ada partner. Beneran Afit & gue aja yg punya. Pas udah siap mau gerak…. Eh ternyata Holycow! pecah kongsi…
Jadilah akhirnya perhatian, tenaga dan waktu kita berdua tersedot utk menuntaskan pemisahan usaha ini. Akhirnya kita harus menunda Loobie utk sementara waktu.

Holycow! sendiri sejak pemisahan usaha, perlu ditata ulang. mulai dr resep2 makanan yang disempurnakan, pergantian nama jadi Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit, pembukaan Camp baru di Gading, sampai pergantian logo. Semua itu perlu waktu dan kita pengennya harus stabil dulu. Setelah kita liat keadaannya sudah sangat baik, baru deh awal tahun ini kita persiapan lagi utk Loobie.

Loobie ini memang dibuat khusus utk pecinta SEAFOOD khususnya lobster & udang. Tempat yg kita sewa juga tidak terlalu besar, malah memang kecil. Krn sama seperti Holycow! Kita juga ingin memulai Loobie dengan skala yg kecil, liat dulu gimana respon pasar..kalo oke..ya baru kita perbesar lagi.

Gak masalah mulai usaha dengan skala yg kecil dulu, tapi yang lbh penting jadi yg PERTAMA bikin usaha itu.

Moga2 Loobie performanya juga bisa sebagus Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit.

SEA you at LOOBIE 😊

20130204-150906.jpg

20130204-151003.jpg

20130204-151029.jpg

Masakan Rumahan

“What makes a home cooked food unbeatable? Because the recipe came from the heart. You cooked with love”

Gue yakin 100% semua orang pasti suka masakan rumahnya masing2. Terutama hasil masakan sang ibu.
Sesederhana nasi putih + telur ceplok + kecap manis, rasanya surgawi saat kita menyantapnya di rumah.

Almarhumah Mama bukan ibu rumah tangga yang jago masak. Jauh dari itu! Tapi Mama kalo masakin gue telor ceplok..enak banget! Yah..buat lidah gue sih. Minyaknya pas, ditambahin mentega dikit..pinggir2 telornya bisa dibuat renyah. Padahal ya telor aja loh! Hahahah….bumbunya cuma garem sama lada aja. Yg bikin istimewa apa? Ya krn itu bikinan ibu gue sendiri..klise..tapi pake bumbu cinta..itu bumbu yg gak dijual di manapun.

Beda lagi sama ibunya Afit. Mertua gue ini memang ibu rumah tangga sejati. Jago masak! Andalannya adalah rawon dan Sayur Asem Merah. Pokoknya gue sangat menikmati deh kalo udah berkunjung ke rumahnya, karena di meja makan selalu tersedia masakan2 Indonesia yang bikin gue susah buat berhenti makan. B A H A Y A!

Suatu hari, Afit dan gue pernah ngobrol2 sama Om William Wongso soal masakan rumahan. Masakan Indonesia. Asal muasalnya karena kita penasaran sama gerakan ACMI (Aku Cinta Masakan Indonesia) yang digagas sama para pecinta masakan Indonesia : Pak Bondan,Mbak Santhi Serad, Om William dan masih banyak lagi.

Kenapa sih kok segitu ngototnya  dan menganggap penting masakan Indonesia?

Om William bilang, sekarang itu justru jamannya orang kembali ke ‘home cooking’ karena justru di situlah tersimpan kekayaan kuliner yang luar biasa. Sebagai contoh, om Will sempet cerita ada seorang Chef bule tinggal di Indonesia sih…tapi dia sengaja melakukan perjalanan keliling hampir ke seluruh pelosok Indonesia untuk apa?

Untuk belajar masakan Indonesia khas rumahan, langsung sama ibu2 rumah tangga!

Om William bilang, ibu2 rumah tangga dengan resep rumahannya itu justru merupakan sumber ilmu kuliner yang tidak ada duanya. Gak usah jauh2 inspirasi atau ilmu ke luar negri deh…di sini aja masih banyak yang bisa digali.

Satu lagi yang bikin gue kagum dengan pemikiran para penggagas2 ACMI ini adalah, ternyata bukan hanya sekedar ingin mengajak kita mengenal, mengapresiasi dan mempromosikan masakan Indonesia. Tapi lebih dari itu.

Om Wil memberikan hitungan sederhana, berapa banyak uang yang bisa dihasilkan jika ibu2 rumah tangga yang handal memasak ini diberdayakan. Makanannya bisa dijual, entah buka warung makan, bikin katering, bahkan siapa tau bisa dieskpor. Kebayang kan kekuatan ekonomi yang bisa dibangun dari hal sederhana spt masakan rumahan.

Ini bukan mimpi atau angan2 belaka. Afit dan gue sudah membuktikannya. Bahwa resep rumahan bisa menghasilkan uang! Ya..kan warung kita resep awalnya juga karena dr ‘main masak2an’ di rumah aja…tapi ternyata bisa dijadikan usaha kan? Dan itupun yang kita jadikan pakem sampai sekarang. Untuk pengembangan menu2 baru kita juga masih rajin main masak2an di rumah.

Kalo lo masak untuk keluarga di rumah, pasti lo pengen pake bahan makanan yang terbaik, kebersihan terjaga dan pasti lo akan masak dengan sepenuh hati. Itu loh keunggulan dr masakan rumahan, dan negri kita ini punya banyak sekali resep2 masakan Indonesia yang luar biasa yang belum diberdayakan dengan maksimal.

Kalau mau mulai berwirausaha di bidang kuliner, dan kebetulan lo punya resep rumahan andalan…jadikan itu sebagai aset lo! Gak usah ngiler liat usaha orang lain. Kalo misalnya bisnis soto ayam ayam lagi booming, ngapain lo ikut2an buka bisnis yg sama, padahal sebetulnya lo punya resep handal sop buntut…jangan ngekor hanya karena tergiur omzet..tapi beranilah inovatif dengan resep unggulan lo sendiri.

Moga2 yang kebetulan membaca postingan ini juga tergerak hatinya untuk ikut mencintai masakan Indonesia.Karena potensi masakan Indonesia ini luar biasa, dan kita mesti bisa menggali dan memanfaatkannya semaksimal mungkin.

Oya, kalo pengen ikutan kumpul2 sama temen2 ACMI boleh loh, bisa ngobrol2 langsung sama pakar2 kuliner handal Indonesia juga. Follow aja @ACMI_Indonesia untuk tau kegiatan detailnya 🙂

Organic Marketing

Ilmu soal marketing yang gue tau adalah pas jaman kuliah dulu di Atma Jaya. Ya..itupun udah lama banget! Pokoknya buku acuan utamanya dulu adalah : Phillip Kotler. Anjis lah lama banget..hahaha….gak tau juga masih relevan sampe sekarang atau enggak..

Abis kuliah pun, gue kerja sebagai penyiar radio..jadi MC..trus presenter. Gak kerja di bidang yang berhubungan dengan marketing juga. Yah..marketing-in diri sendiri aja sih..hihihi…

Sampai akhirnya Afit berencana untuk buka warung. Waktu itu, karena keterbatasan dana, jelas kita mesti mikir gimana caranya mempromosikan warung ini dengan biaya yang kecil..bahkan kalo bisa GRATIS!

Akhirnya tercetuslah ide : T W I T T E R !

Gue dipercaya untuk jd admin warung kita ini sejak akhir taun 2009, saat itu twitter seinget gue belom serame sekarang. Jadi lewat twitter itulah kita berusaha menjelaskan Wagyu itu apa (karena saat itupun wagyu belom  populer), apa aja promo yang kita punya, di mana lokasi warung kita, jawab komplen… pokoknya semua komunikasi dengan konsumen kita lakukan lewat media twitter ini.

Sampai akhirnya warung buka pas Maret 2010, tentunya makin seru lah twitter warung kita. Terus terang kita gak tau apa aja pakem social media marketing…digital advertising..viral atau segala macem istilah canggih itu. Semuanya dilakukan dengan cara sesederhana dan sejujur mungkin.

Kita memang bikin pakem sendiri sih akhirnya. Antara lain : berusaha melakukan cara marketing yang seorganik mungkin. Pengertian organik di sini maksudnya adalah, membiarkan followers tumbuh dengan sendirinya. Kita gak pake buzzer, atau kerjasama dengan media online atau account promosi apapun— > yakalo ini sih bukan semata2 idealis ya, tapi juga karena emang GAK ADA DUITNYA! :)))

Akhirnya followers warung kita sempat mencapai kurang lebih 30.000 orang. Sampai akhirnya pecah kongsi terjadi di tahun ini, tepatnya Mei 2012. Sesuai dengan kesepakatan pemisahan usaha, account twitter yang dirintis dr 2009 itu harus ditutup.

Mulai lagi deh dari N O L.

Mayan PR sih ya untuk memulai dr awal lagi, tapi ini konsekuensi yang mesti dijalanin. Dan seberat apapun mesti dijalanin. Tapi kita tetap dengan pakem awal : Organic Marketing. Jadi ya tetep gak bayar pihak ketiga untuk mendongkrak perolehan followers.

Kenapa?

Sejak awal kita percaya banget, strategi Organic Marketing ini memang yang paling tepat untuk warung kita. Strategi ini mungkin buat terlihat terlalu sederhana bahkan mungkin primitif, tapi jujur. Akhirnya memang andalannya adalah word of mouth. Kita menekankan ke consumer experience. Kita percaya, kalau konsumen puas, dengan sendirinya mereka akan jd buzzer sukarela.

Jadi intinya apa? ya kita mesti punya produk yang memang berkualitas sekaligus pelayanan yang bagus supaya bisa menciptakan word of mouth yang positif kan? Makanya kita fokus di 2 hal tersebut. Akan sangat sia2 jadinya kalau hanya demi kepentingan exposure dan viral effect, kita bela2in bayar pihak ketiga…tapi ternyata gak ditunjang dengan produk dan pelayanan yang bagus. Duit udah keluar, tapi pas konsumen dateng..eh mereka gak dapetin pengalaman yang menyenangkan. Buat apa?

Sukur2 kalo bisa punya semuanya, punya prouk & pelayanan bagus plus punya bujet buat meningkatkan exposure dan viral effect di pemasaran lewat SocMed. Tapi kalo buat warung kita, belum lah…. hemat bujet aja dulu….

inti tulisan ini sebetulnya sederhana aja, untuk yang mau memulai usaha dan memilih SocMed sebagai perangkat promosi…boleh2 aja..asal yang perlu diingat :

Jangan sampe demi kepentingan exposure dan mengejar viral semata, lo jd lupa sama kualitas dan pelayanan produk yang lo miliki. Punya ide marketing? HARUS! Tapi pastikan juga ide itu bisa dieksekusi, bukan cuma keren di otak kita aja, tapi ternyata pas dijalanin…konsumennya malah gak nanggepin..atau saking idenya kecanggihan, org malah jd gak nangkep maksudnya.

Kita percaya banget, sesuatu yang luar biasa itu justru bisa datang dr hal2 yang sederhana. Kadang kita suka mikir…semakin canggih idenya… makin keren keliatannya..makin besar exposurenya..makin besar dampaknya. Padahal belum tentuuuuu….

Ini ada potongan2 quotes yang keren banget. Sederhana tapi mengena!

*pic taken from Venita Daben’s path*

simple yet true!