CollaborEAT : Please Welcome, HolyGyu!

tanggal 13 oktober 2013 HolyGyu akan resmi dibuka. InsyaAllah lancar…

Akhirnya terealisasi juga nih kerjasama antara Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit dengan teman2 dari Jepang.

Awalnya kerjasama ini sebetulnya gara2 ada seorang Jepang yang bernama Momotaro-san. Dia jatuh cinta sama steak racikannya Afit, berkali2 dia dateng ke CAMP Senopati dan singkat cerita Momotaro ini pengen banget bisa kerjasama bareng kita. Untuk ngomongin detail dan konsepnya, proses ini dijembatani sama temen2 dari Indonesia Soken. Afit juga sempet diundang ke Jepang untuk survey, ngerasain sendiri gimana sih rasanya masakan Jepang yang otentik. Bisa gak rasa Jepang itu dikawinkan sama rasa khasnya Holycow! intinya sih gitu…

Pokoknya, temen Jepang kita lebih dari sekedar jatuh cinta sama rasanya Holycow! tapi sama keseluruhan konsep dari usaha kecil kita ini. tuh kan, sampe smartphone nya aja wallpaper nya pake logo kita :”)

Momotaro-san

Eniwei…Afit terus cari formulasi resep dan konsep bisnis yang cocok sama apa yang dipengenin Momotaro, tapi juga punya ciri khas Holycow! yang kuat. ini tantangan banget sih. Karena kan apa2 kita gak bisa memutuskan sendiri, tapi ada pihak lain yang juga harus didengar pendapat dan keinginannya. Tapi justru di situ serunya. Karena menurut gue, yang namanya ngejalanin usaha…kalo lo mau berkembang yang gak bisa sendirian aja. mesti berani membuka diri sama banyak pihak. Melatih diri kita untuk mempu mendengar pendapat orang lain dan menghargai keinginan orang lain. Belajar untuk berdiskusi, tuker pikiran juga bernegosiasi. Tapi ternyata yaaa….prosesnya bisa dibilang cukup lancar sih, dan tentunya cepet. Karena kurang dari setahun setelah Afit diundang ke Jepang, HolyGyu udah siap berdiri.

Yaaa..kali aja kan awalnya kerjasama buka usaha di Jakarta, abis itu Holycow! atau HolyGyu bisa buka outlet di Jepang. Siapa tauuuuu……. Hihihihi….

Terus apa dong keistimewaannya HolyGyu? Di sini kalian bisa menikmati steak dengan citarasa Jepang. Mulai dari bumbu dagingnya, tampilannya di piring dan suasananya. Salah satu yang jadi jagoannya di HolyGyu adalah :

KOBE Beef!

Iya…daging sapi asli Jepang yang terkenal amat sangat lembut dan lumer di mulut itu loh. yang harganya mahal banget itu looooh! nah di HolyGyu, kamu bisa menikmatinya dengan harga yang relatif lebih terjangkau.

Silakan mampir ke HolyGyu di Jl.Panglima Polim V no.21, Jakarta Selatan. ini sebelahan sama outlet Loobie Lobsters & Shrimps yang ke-2.

mohon doanya ya πŸ™‚

 

20131007-100508.jpg

Loobie, at the beginning.

Waktu pertama kali Afit punya ide utk bikin usaha baru setelah Holycow! Yg kepikiran adalah lobster. Sama halnya kaya wagyu steak, lobster ini bisa dibilang salah satu makanan yang tergolong mahal. Cuma kalangan tertentu lah yg biasa makan lobster. Krn benang merah bisnis kita adalah “affordable luxurious dish” ya cocok lah jualan lobster.

Tentunya sebelum jualan, kita test food dulu. Nah ini nih yg awalnya bikin kita mikir. Lobsternya mesti pake apa ya? Yang biasa kita liat, lobster ya pake side dish ala barat. Pake kentang. Makanya awalnya kita bikin tampilan Loobie spt ini….

20131001-131912.jpg

Iya, pake baby potatoes. Trus Afit mikir lagi, kok kayanya kurang pas ya.

kalo pake nasi gimana? Secara kita juga jualannya di Indonesia kan. Paling bener pake nasi kayanya, sama Sambal Matah cocok deh

Akhirnya kita coba konsep itu. Dan bener! Ternyata paduan lobster, udang galah dan nasi plus sambal matah itu DAHSYAT!. Oh kita tambahin calamari juga karena Afit ngerasa perlu ada tekstur renyah di piring itu supaya ngimbangin kelembutan daging lobster & udang galah.

Pas baru buka, ada kok yang komentar

aneh amat lobster pake nasi? Kan biasanya banyak yg pake kentang?

Hmmm… Kenapa mesti kaya yang biasa? Kalo bisa bikin yg beda dan ternyata enak juga dan cocok di lidah banyak orang. Yakan?

Akhirnya begini deh tampilan finalnya Loobie, yg bisa kalian nikmati sekarang…
!

20131001-133938.jpg

Ternyata bener juga pemikirannya Afit. NASI ADALAH KOENTJI. Kita emang mesti punya instinct yg kuat soal apa yg kira2 dipengenin konsumen. Ngamatin bener apa kesukaannya & akhirnya gak boleh takut buat bikin twist. Bikin sesuatu yg gak biasa.

Mari nyapit!

satu tahun LOGO BARU

Tahun lalu di bulan September ini, Afit dan gue melakukan sesuatu yang bisa dibilang nekat : ganti logo Holycow! STEAKHOUSE By Chef Afit. Logo ciptaan Glenn Marsalim, hasil pilihan Carnivores lewat PEMILGO udah kita pake selama setahun.

Gue belom sempet cerita dengan detail sih di blog tentang logo ini. Makanya sekarang gue pengen cerita sedikit mulai dari transisi logo yang lama sampe logo yang akhirnya kita pake sekarang.

Masih inget logo kita yang jaman dulu ? ini dia..

Coba diliat…

logo yang sudah TIDAK DIPAKAI

bentuknya persegi, terus warnanya dominan merah (ya ini akik bikin item putih sik, kan ceritanya udah masa lalu..ceileh).

Ada gambar sapinya satu badan. Terus perhatiin tanduknya : lancip alias tajem. ini logo lama yang udah TIDAK DIPAKAI lagi…..
Jadi jangan sampe salah ya ceuuuu…

Pas kampanye PEMILGO, si Glenn sempet tuh bikin presentasi tentang apa yang menurut dia kurang dari logo ini. Yang gue inget adalah dia bilang logo ini kurang playful, banyak yang bisa lebih dirapihin lagi. Akhirnya logo yang dibikin sama Glenn adalah yang kaya gini :

logo yang SEKARANG

Bentuk logonya berubah dari yang tadinya persegi panjang, sekarang jadi lingkaran. Kenapa lingkaran? idenya seperti koin Cina pembawa keberuntungan. Lingkaran juga berarti siklus yang tidak terputus, InsyaAllah rejekinya muter terus. Amin πŸ˜€

Terus…sapinya juga berubah. yang tadinya keliatan badannya semua, sekarang cuma kepalanya aja. ekspresinya pun dibikin jadi lebih hidup dan playful. oh..liat juga tanduknya doooong! tadinya bentuknya lancip alias tajem gitu kan? nah yang sekarang tanduknya dibuat jadi tumpul, dengan maksud bisnisnya yang sopan dan baik, gak nusuk2 orang dan bikin sakit (hati). bentuk tanduknya pun dimodif jadi menyerupai magnet. Kalo kata Glenn, ini juga simbol magnet untuk menarik rejeki dan kebaikan dari sekitarnya. Amin lagi ah….

Warna dasar logo yang tadinya dominan merah, sekarang seimbang antara merah dan putih. Putihnya malah kayanya lebih keliatan sih, perlambang putih ini adalah semacam lembaran baru setelah kita re-branding. Awal yang bersih lah… gitu ceritanya.

Jadi ya gitu sekilas detail tentang logo Holycow! yang udah setahun ini kita pake. Semoga segala filosofi di balik penciptaan logo itu jadi doa supaya Holycow! makin maju dan bawa banyak berkah buat orang lain. Amin πŸ™‚

Hello Japan!

Afit-san, no t-shirt please

Gitu kata Eriko-san sebelum Afit mau ketemuan sama tamu2 dr Hokkaido,Jepang. Yakan yang dateng itu bos-bos gitulah, jadi emang sebaiknya Afit pake baju yang rapi. Bukan kaos. Jadilah kemaren dia pake kemeja. Eh pas tamu2 yang ditunggu dateng, mereka ternyata PAKE KAOS AJA DONG! dan kaosnya Holycow! pula! Mereka order dulu sebelumnya di TeesIndonesia ! Niat yak :”)))

Afit ngobrol banyak dgn mereka, Mr.Ueno banyak cerita tentang gimana pembiakan sapi di Hokkaido, gimana quality control nya dll. Tamu2 dari Hokkaido ini nyobain steak kita juga. Mulai dr yg Prime, Wagyu, U.S, sampe jd Wagyu Marble 9+ semuanya diicip. Mereka pengen tau gimana kualitas daging yg kita pake di Holycow! Alhamdulillah mereka puas.

Trus ya..mereka juga sangat antusias ngeliat ramenya CAMP Bonjer. Mereka takjub ngeliat kesibukan di dapur. Sampe gak berenti foto2 gitu! Hihihihi….

Yaaa..semoga aja pertemuan ini bisa jadi awal yang baik buat hmm…kerjasama? Yaaaa mungkin aja kan. Kali aja Holycow! bisa melebarkan sayap ke Jepang. Amin aja dulu lah :)))

image

image

image

bukan template

Belum lama ini gue dateng ke 2 acara yang kurang lebih temanya sama : WIRAUSAHA. Yang pertama gue dateng ke acaranya ID Mompreneur, diundang sama mbak Ike dan Ibu Ida Amal, satu lagi ke acara Wanita Wirausaha Femina.

Inti dari kedua acara ini kurang lebih sama, pengen berbagi tips soal gimana caranya memulai usaha. Di 2 acara ini gue nemuin kesamaan pertanyaan dari peserta acara yang kebetulan ditujukan ke gue. Akhirnya jadi kepikiran…..

Kok sepertinya banyak orang yang mikir, bikin usaha itu ada semacam template nya…

Coba deh inget2. Seberapa sering lo denger kata2 ini : passion…entrepreneurship…success
Mungkin gue salah, tapi rasanya kok 3 hal ini sptnya membius banyak orang. Gak sedikit yg mikir 3 hal itu akan dateng beriringan, pdahal ya jelas enggak. Kegagalan pasti mengintai, bahkan bukan gak mungkin lo malah akan rugi.

kalo yang gue liat ya, memang sekarang ini terkesan bahwa jadi entrepreneur itu sesuatu yang hip! seru! Bahkan terkesan bisa cepet ngeraih sukses. Akhirnya banyak yg ngiler pengen jd pengusaha. ya gak papa juga, secara Indonesia juga masih butuh banyak pengusaha kok. Karena jumlah pengusaha kita sebetulnya masih jauh dari kategori ideal. Tapi soal ini kita omongin lain kali ya…

Gimana sih mbak, cara meyakinkan suami saya supaya dia mau berhenti kerja dan bantu saya untuk fokus di bisnis aja. Kaya suaminya mbak Lucy kan berhenti kerja

Saya mau jadi pengusaha karena saya mau punya lebih banyak waktu buat keluarga. Lagian keren kan jadi pengusaha.

Pertanyaan2 sejenis itu yang bikin gue mikir soal template itu tadi. Jangan2 banyak orang yang mikir kalo mau jadi pengusaha, maka jalurnya adalah :

Cari passion lo apa – kalo perlu berhenti kerja dari pekerjaan yang tidak sesuai passion lo – bikin usaha – sukses – sebarkan cerita suksesnya ke orang lain supaya menginspirasi

tentunya gak begitu. What worked for one person, doesn’t mean it will work for you. everyone has their own path…

Tiap kali gue diundang ke acara2 serupa, gue selalu bilang apa adanya. Gak maulah bikin orang terbuat sama success story. Sebisa mungkin gue akan mastiin lagi ke orang2 yang berniat buka usaha bahwa jadi entrepreneur bukan soal keren2an. Tapi ada tanggung jawab besar yang harus selalu dipikul saat lo udah memutuskan untuk jadi pengusaha. Siap gak untuk untuk jadi sumber penghasilan bagi karyawan lo dan keluarganya? Siap gak untuk menghadapi persaingan dari kompetitor yang nyontek kreasi lo atau yang punya modal lebih besar? Siap gak untuk mikirin visi besar usaha lo dalam beberapa tahun ke depan? Siap gak untuk mikir segala macem inovasi supaya bisnis lo bisa jalan terus?

Jadi pengusaha itu ibarat lo lagi masuk hutan. lo gak tau di mana sumber airnya, di mana ada binatang buas mengintai, di mana sumber makanannya dan lain sebagainya. Hutan yang satu beda dengan yang lainnya, lo gak bisa asal ngikutin apa yang udah dilakukan orang lain yang udah bisa sukses bertahan di hutan itu, Karena apa yang lo temui di hutan itu, bisa jadi beda sama apa yang ditemukan orang yang masuk hutan sebelum lo. gitu lah analoginya kira2.

Eh gue pernah loh ketemu orang yang mikir gini :

Yang happening sekarang itu ya jadi entreprenur. itu namanya kerja sesuai passion. kalo kerja kantoran bukan.

Kata siapaaaa?? kerja kantoran bisa aja emang passion lo. gue yakin di luar sana ada seorang teller bank yang emang passionate sama apa yang dikerjakanya, dan gue yakin banyak pekerja kantoran yang memang beneran cinta sama kerjaannya. Jadi jangan kejebak template ya….

Kita punya kecenderungan untuk gampang kepengaruh sama apa yang lagi hip. emang sih yang lagi happening emang selalu menggoda untuk diikuti. Tapi percaya deh, entrepreneurship ini bukan sekedar trend. Banyak faktor yang mesti lo pertimbangkan kalo mau buka usaha. Siapkah untuk terus megang komitmen itu? Pokoknya jangan gampang kebawa apa yang lagi dianggap seru.cari tau dulu lo sendiri maunya apa sih? Kalo lo merasa jadi pegawai kantoran itu adalah sesuatu yang lo nikmatin banget, ya udah jalanin dan lakukan yang terbaik.

No job is ordinary if you do it with all your heart.

Gue mau ah jadi pengusaha ‘ini’ karena denger2 omzetnya bisa ‘sekian’ milliar

Ini juga nih, banyak orang yang udah keburu ngiler duluan liat omzet dan langsung kepikiran bisa beli apa aja dengan uan sebanyak itu. Cyin…itu baru omzet loh, coba diitung dulu gimana overhead cost nya, pengeluaran2 tak terduga lainnya juga banyak loh. Apalagi kalo lagi mau Lebaran kaya sekarang ini, mesti bayar THR segala macem. Belom lagi dapet kiriman ‘proposal’ dari banyak pihak yang merasa berhak dapet THR juga, hmmm padahal sih kontribusinya buat usaha kita….ya gitu deh…..

Cari inspirasi atau motivasi dari kisah sukses seseorang boleh-boleh aja. Tapi menurut gue sih akan lebih lengkap lagi kalo lo juga belajar dari kegagalan yang pernah dialami sama pengusaha. Jadi bisa dapetin gambaran yang lebih lengkap. Gak sekedar terbuai sama kisah sukses aja. sukses bikin bisnis itu bukan template, lo harus cari jalan sendiri. tiap orang pasti punya formula sukses sendiri2 kok. Jangan pernah percaya sama kisah sukses instan. Gue yakin, segala sesuatu yg sukses pasti perlu apa sodara-sodara? Yak betul P R O S E S.

Remember this….

Behind every success story, there are war wounds that you might not see.

#THRdiCAMP 3rd Year

Udah deket Ramadan nih…artinya apa???

Yak! #THRdiCAMP balik lagi!

Buat yang belom tau, #THRdiCAMP ini adalah salah satu keriaan tahunan yang kita bikin di Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit. Dibikinnya memang bertepatan dgn awal Bulan Ramadan. Ini ceritanya hadiah Lebaran buat Carnivores.

Tahun 2011, penyelenggaraan pertama #THRdiCAMP hadiahnya iPad. Pemenangnya adalah Atika.
Tahun 2012, hadiahnya Samsung Galaxy Note. Pemenangnya adalah Ali. Peserta yg paling heboh ngumpulin bendera (tp belum menang) adalah Ranum & timsesnya Chika.

Mekanisme #THRdiCAMP ini adalah : Carnivores ngumpulin bendera yg ada di atas steak sebanyak mungkin. Yg berhasil ngumpulin bendera paling banyak, langsung jd pemenang. TANPA DIUNDI. Gampang kan? Pakem easy & effortless promo ini lah yang selalu kita pegang tiap bikin campaign.

Untuk tahun ini, ada yg sedikit beda. Prinsipnya sih sama, Carnivores ngumpulin bendera juga. Tapi kali ini benderanya virtual. Ngumpulinnya pake : H O L Y C A R D .

Buat kalian yang selalu bertanya-tanya,

“apa sih manfaatnya Holycard?”

Salah satunya adalah bisa ikutan #THRdiCAMP ! baru salah satu loh…masih ada banyak keuntungan lainnya. Tiap kamu tap Holycard, otomatis tabungan bendera virtualmu akan nambah. Temen2 wooz-in yang akan ngitung jumkah bendera yg udah kamu kumpulin.

Seperti yang pernah dijanjikan, Carnivores bisa tap Holycard di SEMUA CAMP. Mau registrasi? Bisa lgs ke CAMP terdekat. Syaratnya cuma punya akun twitter / FB.

Apa hadiah #THRdiCAMP tahun ini? Duh…beneran spektakuler lah. Pasti kalian seneng banget! Minggu depan akan kita umumin apa hadiahnya. Mendingan sekarang bikin Holycard aja dulu πŸ™‚

image

image

Kaki Lima

20130515-143254.jpg

Bapak ini lg motongin tempe utk dimasak dan nantinya akan dijual di warteg miliknya.
Sekarang gue tanya ya…diliat dr tempatnya mengolah makanan,
Menurut lo higienis gak?

Dari dugaan gue si Bapak ini berusaha jaga supaya “dapur” nya ini terlihat bersih. Paling gak, gak acakadut dan kotor lah. Tapi semaksimal apapun usaha si Bapak, lokasi tempat warteg ini sendiri udah gak mumpuni.
Warteg nya ada di pinggir jalan yg cukup sempit, jd dapurnya terpaksa di area terbuka kaya gini. Dgn mobil lalu lalang, debu, lalat…hmmm….

Gue gak nyalahin penjual wartegnya loh ya. Abis gimana lagi? Mereka kan perlu jualan buat cari nafkah. Gue ngerti banget. Tapi sayangnya mrk kayanya gak cukup tau soal food hygiene. Eh tapi gue sendiri awalnya gak terlalu peduli juga soal food hygiene sampe 3 tahun lalu gue kena hepatitis A.

Ternyata kata dokter internis yg ngerawat gue waktu itu, penyebab hepatitis A gak lain gak bukan adalah dr suka jajan sembarangan. Biasanya penularannya terjadi krn pencucian alat makan yg kurang bersih.
Coba..sekarang mulai perhatiin deh. Banyak kan jajan pinggir jalan yang nyuci sendok garpunya cuma pake air di ember aja? Sabunin dikit, trus bilas sekedarnya di ember. gak tau deh ganti air apa enggak. Yg jelas nyuci piring, sendok, garpunya bukan dr kran dengan air mengalir. Berapa banyak orang yg makan dgn alat makan yg sama? Bisa jd gak semua orangnya yg makan pake alat yg sama itu sehat kan? Sekarang gue merhatiin banget tuh soal detail cuci piring dan kawan2nya ini. Kapok neik hepatitis A. Aslik!

Kemudian gue mikir…

Mestinya ya, kalo pemerintah kita bener…penjaja kaki lima itu mestinya dibina. Soal food hygiene nya dulu deh. Bikin peraturan yg ketat soal kebersihan bagi yg mau jualan makanan. Dikasih pelatihan, gimana sih nyediain makanan yg bersih? gimana jaga kebersihan alat2 yg digunakan utk masak & makan. Disediakan tempat jualan yg sanitasinya emang udah disiapkan khusus. Iya gak?
Apa kalo pemerintah yg nyiapin akan dipajakin? Kayanya sih selama pajaknya gak memberatkan dan selama pajaknya bisa kembali dinikmati sama wajib pajaknya sih rasanya oke2 aja.
Eh jgn ngomongin pajak dulu ah… Fokeus ke food hygiene ajah!

Kita liat aja tuh di singapur. Stall kecil yg ada di food court semuanya ada grade nya. Biasanya tiap stall ada tuh tandanya. Dapet sertifikasi A, B atau C. A itu yg paling cakeup lah, paling bersih. Cara dapetin sertifikasinya pun juga dievaluasi secara rutin, secra random dan rahasia. Jd gak ada tuh ceritanya si penjual baru bebersih kalo mau ada inspeksi.

Oh..trus gue nemu soal food hygiene di Thailand dr webnya FAO. Masa mereka udah merhatiin soal food hygiene ini dr tahun 1989 masaaaa. Ini proyek kerjasama dr 3 kementrian di Thailand : kementrian kesehatan, kementrian pariwisata & dalam negri.

Lah kita kapan?