My NEW addiction : Ultima Delicate Lipstick

“a girl can never have too much lipstick”

ya…gue ngaku. sama seperti kebanyakan perempuan lain yang gampang tergoda melihat lipstick. Apalagi kalau liat warnanya yang menggemaskan.

Apa pertimbangan saat membeli lipstick? awalnya memang warna sih ya. Banyak pilihan warna memang jd faktor pertama yang bikin kita jatuh cinta sama lipstick. Tapi buat gue gak bisa sembarang warna sih…harus warna yang cocok dgn skin-tone Asia. Yang terlihat bagus di mata, belum tentu cocok saat diaplikasikan ke bibir kan?

Pertimbangan selanjutnya : tahan lama! Sebagus apapun warna lipstick tapi kalo gampang hilang, agak kurang menarik jadinya. Udah kebayang harus sering touch up kan?
Udah banyak lipstick yang menawarkan formula tahan lama, tapi biasanya cenderung bikin bibir kering. Warnanya tahan lama, tapi keliatannya kering. Macam lg kurang minum gitu gue. Kurang sedap diliat juga jadinya. Bibir keliatan seperti pecah.

Yang lagi gue coba sekarang ini adalah Delicate Lipstick dari Ultima II. Ada 15 shades baru yang semuanya menggoda buat diborong! Warnanya pun memang pas sama skin tone perempuan Asia.
Beautiful 15 new shades is not the only reason why I fell in love with Ultima’s Delicate Lipstick. when I applied it to my lips…I knew I’ve chosen the right lipstick.
Begitu dipulas di bibir, lembut banget. warnanya merata dengan mudahnya. It has a silky smooth feel that I really love!
Setelah gue coba beberapa jam, warnanya masih ada & bagus. Yang paling penting : BIBIRNYA TIDAK TERLIHAT KERING! Woohoooo! Itu dia yang penting. Bibir terlihat lembab dengan warna yang masih cantik. Ternyata karena memang ada kandungan Vitamin C & E nya, di situ rahasia kelembapannya.

Delicate lipstick from Ultima is a lipstick I’ve been longing for. Gives beautiful color on your lips with a soft & silky smooth feel. Moisturizing it at the same time. More than I could asked for in a lipstick.

 Ini 4 pilihan warna Ultima Delicate Lipstick yang gue suka.

Yang ini warnanya Ruby, gue pakai pas hari Lebaran lalu. 

  

Yang ini Ultima Delicate Lipstick Plum. Cocok utk make-up acara yang lebih formal, tapi untuk dipakai sehari-hari pun bisa.

  

Warna pilihan berikutnya adalah Apricot. Gue sukaaaa banget warna ini. Natural banget & bikin wajah terlihat segar.

  

Gue juga jatuh cinta sama Ultima Delicate Lipstick yg Raspberry. Warnanya memang lebih terang, tapi tetap cocok dengan kulit asia. 

 

ULTIMA II “Plan Your Beauty

Pecel Ramidjan

Semua ini gara-gara Afit.

Suatu pagi gue liat dia posting sarapan pecel. Dilengkapi dgn foto pecel segar nan menggoda plus dgn embel-embel

Jakarta’s hidden gem

,bikin gue jd penasaran pengen nyobain juga. Soalnya Afit bilang pecel ini enak, dan dia selama ini selalu tepat kalo merekomendasikan tempat makan enak. Hihihi….

Hari Minggu kemaren akhirnya kita mampir ke Pecel Ramidjan. Lokasinya ada di Jl. Prof Joko Sutono, sejajaran sama RM Akoen & Bubur Sanki. Persis di depan Gereja Baptis Kebayoran. Lo akan menemukan warung pecel ini di sebuah rumah asri di pojokan. Pantes Afit bilang hidden gem , lawong sering banget lewat sini tp baru tau ada warung pecel.

Begitu masuk ke warung sederhana ini, suasananya adem. Kaya apa ya…semacam masuk ke rumah nenek gitu deh. Gak ada dekor yg macem-macem, tp ya bersih dan apik.

IMG_8120.JPG

Sekarang, mari kita membahas hal yang paling penting. PECELNYA!

Menu utamanya jelas pecel dong. Ada juga menu tambahan lain semisal Krecek, Brongkos Sapi, Tempe Bacem (yang enaknya minta ampun), Sayur Terik Tahu, Perkedel Jagung & Kentang. Memang gak banyak, krn fokusnya warung ini emang jualan pecel. Pilihan gue pagi itu adalah pecel + krecek + perkedel jagung + kerupuk

IMG_8122.JPG

IMG_8123.JPG

Kalo boleh sok tau dikit…rasa pecelnya sih khas Jawa Tengah deh. Kalo gak salah loh ya.
Bumbu pecelnya light. Miroso tapi gak nonjok & berlebihan rasanya. Standarnya gak pedes, tp kalo mau dibikin pedes bisa. Gue lbh suka dgn bumbu standar, sementara pedesnya dari krecek.

Oya, Pecel Ramidjan ini buka dr jam 7 pagi. Cuma sampe makan siang menjelang sore kayanya deh. Alternatif sarapan yg menyenangkan kalo lo bosen sama bubur, lonsay atau mie ayam.
Daripada pagi-pagi laper & kesel, mending kita makan pecel.

I will definitely come back for more.

IMG_8121.JPG

Building Customer Loyalty

Satu2nya pengetahuan gue soal Marketing, gue dapet pas kuliah dulu. Kebetulan emang kuliahnya manajemen pemasaran, tapi masih relevan gak sama keadaan skrg? Hmm.. Gak tau juga.
Jadi emang scr teori gue gak punya pengetahuan banyak tentang marketing. Lawong kerjaan gue juga MC & presenter TV. Bukan kerja di ahensi mendunia apalagi ahli marketing. Jauuuuh…..gue cuma ibu rumah tangga.

Minggu lalu pas abis sharing sama Unilever & Mindshare, Kita jd bandingin marketing strategy yg diterapkan mereka & kita yg bisnisnya level UKM. Beda? Banget!
Dr segi budget, udh jelas mereka lbh unggul. Ide2 marketing tentunya lbh rapi dan eksekusinya lbh kompleks ya..kan org2 ahensi ini memang punya kompetensi yg yahud. Udah gitu ada banyak kepala yang bisa menyumbangkan ide.

Lah warung akik? Kita gak usah liat gimmick2 yg sebelum pecah kongsi ya..lagian bosen ah ngomongin masa lalu terus. Masa minum wiskinya taun lalu, maboknya baru sekarang? Eaaaa…  *DUAAAR*

Eniwei..sekarang praktis yg mikirin ide2 marketing ya cuma Afit & gue. Cuma kita berdua. Ribet? Mayan…tp masih bisa ter-manage dgn baik. Justru skrg kita seneng banget! Ide2 jd lbh deras mengalir.. Tsaaaah… Kita jd lebih bebas bikin macem2. Dan gimmick2 kali ini jauh lbh menggambarkan kepribadian kita berdua.
Tapi.. Dgn keterbatasan tenaga dan waktu, kita juga mesti punya STRATEHI ! ya gampang aja sik…semua gimmick kita bikin dengan sesederhana mungkin supaya eksekusinya gampang dan (InsyaAllah) bisa flawless. Ya kalopun mingslek cuma dikit lah.

Oh ada keterbatasan lainnya ding. DEWES alias DUTAKOL alias DUWIT. Sebetulnya sih lbh ke terbiasa gak pake duit (banyak) utk melakukan kegiatan marketing. Kaya Jokowi aja, minimum budget, maximum impact. Nah pikir deh gimana caranya.

Pas kita ngobrol sama temen2 dr Unilever & Mindshare, jelas keliatan bedanya. Mereka perusahaan besar yang kalo ngomong soal budget marketing tentunya WAGEBANG dong? Asik? Tadinya sih gue mikir juga gitu, tapi ternyata dr sudut pandang perusahaan besar gak selalu loh. Punya budget besar kadang juga bisa jd “menjebak” . Makanya mereka juga tdk ingin terjebak dgn kreativitas pemasaran yg gitu2 aja.

Coba kita pikir, seberapa sering kita liat marketing campaign yang sifatnya bagi2 hadiah? Banyak kan? Banget!
Mulai dr rumah, henpon, mobil, duit tunai, emas batangan, gadget…
Trus gue mulai mikir lg.. Apa yg dikejar pemilik usaha dgn bagi2 hadiah itu?
Nambahin konsumen? Ngebuzz in brand? Naikin sales? Naikin imej? Atau bikin konsumen loyal?
Utk yg budget marketingnya spektakulah tentu gak ada masalah dr segi biaya..tapi outputnya? Jangan2 keasikan bagi2 hadiah terus bangga krn ngebuzz etapi ternyata cuma rame sama para quiz chaser, sementara pelanggan setianya mungkin malah gak menikmati keriaan itu.

Padahal..gue yakin semua brand tentunya pengen spy konsumennya setia. building customer loyalty ini yg jd tujuan utama toh? Yalaaah kalo konsumen setia sama produk lo ya usaha lo akan jalan terus kan?

Memang di sini tantangannya : how to make customers loyal to your brand, not your freebies. Because those who only aftering your freebies are not your loyal customer

Contoh sederhana, pas PEMILGO. Kita gak ngasih hadiah yg spektakulah buat Carnivores yg vote. Itupun gak semuanya dapet hadiah , terbatas. Tujuan kita apa? Bikin Carnivores merasa terlibat dlm proses pemilihan logo, bukan ngejar hadiahnya..tapi scr sukarela mau partisipasi. Ini salah satu testimony yg dibikin sama Comma :

Denger kan testimoni yang terakhir ?

“gue ngerasa jadi bagian dari Holycow!”

IISSSSH! ini reward yang luar biasa banget! Karena pesan yang mau kita sampaikan tereksekusi dengan baik. pesennya sampe cuy… Alhamdulillah.

So yes.. When it comes to cutomer’s loyalty towards the brand itself..it can not be bought. Giving away freebies and prizes may create the buzz, but it doesn’t guarantee customer’s loyalty. You can not pay someone to say nice things about your product, even though one might do it..it wouldn’t last. keep in mind that good product advertises itself.

Etapiiii…ini semua murni dari pemikiran kita loh ya…yang gak jago di bidang marketing juga. semua cuma berdasarkan teori ingin bersenang-senang sama konsumen. sesederhana itu.

MANvsMEAT

Satu lagi ‘kegilaan’ yang dibuat sama Holycow! STEAKHOUSE BY Chef Afit di awal tahun 2013 ini :

MANvsMEAT

Pasti pada pernah nonton Man vs Food dong. Sebetulnya idenya ya memang dari acara itu. Afit dan gue seringkali takjub sama testimoni orang2 yang makan di warung kita. Kan taun lalu kita ngeluarin menu baru tuh, yang dinamain #BIGBites –> Steak Prime Sirloin & Rib Eye yang besarnya 400Gram. Item itu jadi favorit banyak orang sampe sekarang. Sebetulnya itu ukuran steak yang cukup gede loh. Om William Wongso aja pernah nyerah, gak sanggup ngabisin karena kekenyangan 🙂

Tapi Carnivores yang lain?

Yodee deh..ini temen gue yang appetitenya perlu dipertanyakan. Masa dia bisa ngabisin #BIGBites hanya dalam waktu 6 menit???

Inu? Badannya sih compact dan terus terang gak keliatan kalo makannya banyak, tapi dia bisa ngabisin #BIGBites, makan rainbow cake nya Minilovebites plus Misu…nah itu dia baru kenyang.

Erwin? ini sebenernya langganan dari jaman ngemper dulu, yang akhirnya jadi temen gue juga. Dia nih kalo pesen #BIGBites masih bisa nambah seporsi steak yang 200 gram lagi. jadi sekali makan yaaa…minimal 600 gram. Temannya si Botan alias Jonathan juga sama aja.

Yang perempuan? Hoooooh….justru menu 400 gram itu diciptakan karena banyak perempuan2 yang minta ada porsi besar itu.

Chika misalnya, dia abis makan #BIGBites…apakah kenyang?

“biasa aja”

Gitu katanya. Teppy? wah…ini sih sampe bisa dijadiin skala lapar. Skala 1-Teppy, seberapa laparkah kamu? Perempuan yang satu ini emang lapang sekali lambungnya. Begitu juga dengan Naniet, porsi 400 gram ini mungkin cuma buat geli2an lambung lah. hihihihi…..

Ngeliat serunya napsu makan Carnivores2 ini, Afit dan gue kepikiran untuk bikin kontes MANvsMEAT! Yang sebetulnya ini ide dari temen2 gue yang gue sebut tadi. Eh pas kebetulan juga kita lagi bangun CAMP ke 3 di Kebon Jeruk. Jadilah kita kawinin gimmick ini. Acara ini kita jadiin sebagai salah satu keseruan untuk peresmian CAMP Bonjer.

Akhirnya terpilih 10 orang peserta MANvsMEAT yang bertarung pas tanggal 17 Feb 2013 :

Yodee, Aryan, Inu, Taufan, Botan, Andrian, Smita, Teppy, Naniet, Chika

MANvsMEAT

MANvsMEAT

 

Porsi pertama #BIGBites dateng! masih pada semangat dan semua peserta mukanya yakin banget kalo bisa menang. Masuk ke piring kedua, masih kompetitif..tapi pelan2 udah ada yang mulai kekenyangan dan rahangnya pun mulai pegel karena ngunyah daging 400 gram.

Ada satu kejadian yang lucu pas Chika mau nyerah..eh temen2 dari Akber : Mbak Ai, Ranum, Danny, Mell…semua gak bolehin Chika berenti tanding. akhirnya lanjuuuuut! meskipun akhirnya nyerah juga sih! hahhahaha… ternyata emang gak gampang menaklukan daging 400Gs kan?

Yang paling seru saat peserta2 mulai berguguran. tinggal tersisa : Naniet, Botan dan Taufan.

(dan ada Teppy yang setia kawan mendampingi Naniet :’) )

Naniet sebagai satu2nya perempuan justru tampil paling meyakinkan. Kalo Botan dan Taufan cuma ngabisin dagingnya aja, Naniet MINTA TAMBAH SAYUR LOH PEMIRSA… PLUS NYEMIL KENTANG LOH PEMIRSAAAA….

Akhirnya kuat2an deh tuh mereka bertiga. pemenang lomba MANvsMEAT akan ditentukan dengan menimbang sisa dagingnya paling sedikit yang ada di piring masing2 peserta. Naniet berusaha sekuat tenaga melawan 2 cowo2 ini. Botan dan Taufan sampe melongo liat Naniet masih bisa tenang dan sempet pipis pula..terus lanjut makan lagi. Tapi yang paling EPIC dong…..

NANIET MAKAN BIGBITES NYA DICOCOL PAKE MISU!!!

katanya sih biar lebih gampang nelen dagingnya. tapi apakah sebenernya itu hanya alasan karena Naniet masih lapar? itu hanya Naniet dan Tuhan yang tau.

Saat penentuan pemenang tiba. Timbang daging deh…

dan ternyata pemenangnya adalah :

BOTAN! 

Naniet di tempat kedua, dengan selisih sisa daging 10 gram ajah! Sebetulnya sih secara kuantitas Naniet juara banget lah.

Jadi..yah gitu deh..itu tadi salah satu kegilaan lagi yang kita bikin di taun ini. Terima kasih banyak untuk semua peserta MANvsMEAT yang udah ikutan ngeramein acara ini dan dateng ke pembukaan CAMPBonjer..kalian semua bintangnya!

Kapan2 bikin lagi yuk! 🙂

MANvsMEAT moments

now what?

“Can your passion save your sinking ship?”

Seorang teman baik pernah menulis kalimat di atas di tweetnya. Cukup MAKJELEGER buat gue.

Usaha warung steak yang dimiliki sama Afit dan gue memang berawal dari passion nya Afit untuk masak dan buka usaha sendiri. Sampai akhirnya dia memberanikan diri untuk keluar dari kantornya untuk mengikuti passionnya itu. Alhamdulillah sih berjalan baik sampai sekarang, meskipun ada tahapan2 yang harus dilewati…dan itu gak mulus juga gak gampang.

Selama ini mungkin orang banyak taunya sederhana. Temuin passion lo, kejar…jalanin…dan lo akan hidup bahagia karena udah bisa berkarya sesuai dengan passion lo. Padahal setelah kita menjalani, ternyata ya gak sesederhana itu.

Buat gue pribadi, passion itu juga bukan disempitkan jadi : temuin apa yang jd passion lo..terus lo keluar dr kerjaan sekarang..trus jadi pengusaha/entrepreneur atau apalah. Soalnya gue banyaaak banget ketemu orang2 muda yang berkesimpulan seperti ini. Padahal gak sesempit itu. Buat gue, bahkan lo jadi teller di bank, kerja jadi pengacara, dokter…itu bisa jadi dijalankan karena memang passion lo di situ.

Jadi ya…buat dedek-dedek yang mungkin masih bingung…galau..kerja kantoran pun bisa jadi itu adalah passion lo kok. Makanya kenali dulu diri lo sendiri dan dengarkan keinginan lo sendiri apa. Jangan asal ikut2an aja.

Kembali ke soal quote di atas. Menjalani sebuah usaha yang diawali dengan passion, gak gampang. Namanya juga usaha kan? gak mungkin mulus terus jalannya…pasti akan ada hal yang tidak menyenangkan akan lo temui di tengah jalan.

Yang kita rasakan adalah saat pecah kongsi. Keadaanyanya waktu itu memang gak mudah. Ada banyak hal yang harus diurus, banyak biaya yang harus keluar dan yang paling jadi pkiran kita saat itu adalah…. gimana nasib karyawan2 kita yang memilih untuk ikut Afit dan gue?

Bayangin aja..dari punya 2 outlet di jakarta dan 1 di singapore. Pas awal pecah kongsi…Afit dan gue hanya memiliki 1 outlet di Senopati. Sementara jumlah karyawan yang memutuskan ikut dengan kita jumlahnya 33 orang, yang notabene sebetulnya cukup untuk dipekerjakan di 2 outlet. Jadi ya memang kelebihan sumber daya manusia waktu itu. Tapi saat itu kita mikir, kita harus tetap menampung dan menggaji mereka. Sesulit apapun keadaannya, karyawan2 ini adalah amanah yang gak main2. Bukan cuma 33 orang loh…tapi buat kita itungannya ada 33 keluarga yang menggantungkan nafkahnya pada 33 orang tersebut.

Akhirnya kita putar otak, nabung…sampai akhirnya kita memutuskan untuk membuka outlet di Kelapa Gading pada bulan Juli 2012 lalu. Alhamdulillah akhirnya mereka semua tertampung dan sekarang jumlah karyawan kita sudah bertambah lagi.

Intinya apa?

Keadaan yang gue ceritain tadi adalah mungkin memang belum seberapa dibanding dengan usaha2 lain yang pernah mengalami turbulence yang lebih besar dalam menjalankan usahanya. Dibilang sinking ? ya mungkin enggak juga..tapi emang cukup bikin pusing 😀

Saat itulah, Afit dan gue mikir..yang awalnya dimulai dari passion… tapi saat keadaan sedang sulit, sebetulnya bukan lagi passion yang jd sumber kekuatan lo untuk bertahan. Tapi AMANAH Juga tekad. Terus terang waktu itu kita memposisikan diri kita di sisi karyawan, apa jadinya kalo gue dan Afit yg jd karyawan? Jangan sampai karyawan2 kita itu ikutan susah. Sebagai pemilik usaha, kita berdualah yang harus berdiri paling depan dan ngatasin semuanya..kalo bisa sih karyawan2 ini konsentrasi kerja aja dan cari nafkah buat keluarganya.

Makanya, kalo ada yg tanya soal awal usaha kita, perkembangannya dll…Semaksimal mungkin Afit dan gue gak mau jualan kecap. Kita gak mau cuma bilang bagus2nya aja dan menjual mimpi manis. Karena dalam pekerjaan apapun pasti ada resiko dan pasti ada sebuah tahapan di mana kita dihadapkan pada pilihan mau nyerah dan meninggalkan kapal atau tetap manjalankan amanah.