Santai Di The Santai

Berawal dari jalan-jalan ke sekitar Umalas beberapa bulan lalu, kemudian follow instagram Lifestyle Retreats gue sekeluarga jd penasaran sama The Santai. 

Waktu lewat daerah Umalas, bangunan The Santai ini bisa dibilang salah satu yang menarik perhatian. Cek akomodasinya di IG, web nya & tripadvisor…jd semakin pengen nyoba nginep di sini. 

Libur Lebaran tahun ini akhirnya kita putuskan untuk ke Bali (lagi) & memilih The Santai sebagai tempat menginap. Karena kita ajak Ibunya Afit & tantenya jd kita memilih villa yang 2 kamar. 

Setibanya di The Santai, kami disambut ramah oleh petugas front desk. Pilihan minuman berupa juice, kopi, buah & kue2 siap tersaji di lobby. Bisa dinikmati sambil menunggu proses check in


Adem ya liat lobby nya. Duduk-duduk di sini bisa ketiduran kena semilir angin sik…hahahaha…

Proses check in selesai, sekarang kita menuju villa 2 kamar yang sudah dipesan.

Begitu masuk, mata langsung dimanjakan dengan pemandangan kolam renang & arsitektur bangunan yang unik. Di bangunan utama ada ruang keluarga yang dilengkapi dgn meja makan, dapur beserta alat masak, dispenser air mineral & lemari es. 


Masih di bangunan utama, ada kamar tidur utama yang sangat luas plus sofa besar & kamar mandi berkonsep open air yang cakeeeep banget ❀️


Di seberang bangunan utama ada kamar tidur kedua. Twin bed, dengan kamar mandi yang juga berkonsep open air. 


Kolam renang di villa ini ukurannya ideal banget menurut gue. Gak terlalu kecil semacam dipping pool aja, gak terlalu besar jd cukup gampang mengawasi anak2 berenang. Kedalaman kolam renangnya 1.40m & kita bisa pinjem floaties ke The Santai juga (kalo stocknya ada ya). Oh ya, The Santai ini salah satu villa di Bali yang cocok utk anak2, karena ada beberapa villa yang memang tidak menerima tamu anak2 karena dikhususkan untuk honeymooners. Jd sebaiknya kalau mau pilih villa sebagai akomodasi selama di Bali, cek dulu ya…


Pemandangan kolam di siang hari memang cantik banget. Malamnya pun gak kalah menarik. Ternyata kolam renang The Santai ini dilengkapi lampu yang berganti-ganti warna. Jd mau duduk2 santai malam hari di pinggir kolam renang pun juga menyenangkan sekali. 


Oke…sekarang yang paling PENTING! 

Makanannya gimana? enak gak? Berhubung kita keasikan berenang & main di villa, jd males keluar ke restoran. Order room service, ternyata makanannya enak! Harganya pun affordable,malah ada restoran di Bali yg harganya lebih mahal drpd room service di The Santai. Truly value for money! 

Pilihan makan paginya juga beragam. Bisa dinikmati di restoran GONG atau diantarkan ke villa. 1 tamu mendapat : starter, main course, hot drink & juice. Lengkap…KAP! Ini contoh makanan yang kita pesan, ada nasi goreng, mie goreng, Japanese Bento Box dan banyak lagi.


Layanan The Santai ini memang maksimal sekali sih. Mulai dari spa, shuttle untuk mengantar kita ke daerah Seminyak atau Airport Ngurah Rai sampai penyewaan sepeda. Keramahan staff nya juga bikin hati senang selama menginap di sini. 


Silakan cek info The Santai selengkapnya di websitenya. Bisa sekalian booking di situ juga kok.  

It has been a very pleasurable stay at The Santai. We definitely will come back.

Dazzling DISNEYLAND

For me, the word Disneyland itself feels magical.

Lebay? Bisa jadi. Tapi tulisan ini memang sangat personal.
Jadi begini….film pertama yang gue tonton pertama kali dalam hidup gue adalah CINDERELLA. Almarhum Papa memang sangat hati-hati memilih film yang boleh gue tonton. Pokoknya gak jauh-jauh dari serial film Kung Fu & kartun buatan Disney.

Singkatnya masa kecil gue sangat lekat dgn produk Disney lah. Meski film pertama yang gue tonton itu Cinderella, tapi bisa dipastikan gue tidak terjangkit virus princess-princess an. Mana ada princess yg rambutnya bondol & suka motoGP? 😜

Masih nempel di ingatan gue, imajinasi untuk bisa pergi ke Neverland ketemu Peter Pan & The Lost Boys & terbang ke sana-sini dgn modal Pixie Dust dr Tinkerbell—-> ini segmented banget memang. Cuma yang mendalami film2 animasi Disney yang paham. Hihihi….
Tapi intinya, film-film itu memperkaya imajinasi gue waktu kecil. Sampai akhirnya gue punya impian, suatu hari harus bisa dateng ke Disneyland.

Alhamdulillah pas 1 SMA, gue dpt kado dr Papa & Mama utk jalan2 sendiri ke Euro Disney di Paris. Seru sih, Tp krn pergi sendirian jd ribet Kalo mau foto2 & terlalu konsen utk menjaga diri supaya gak nyasar πŸ˜…. Kurang bisa mengamati dgn seksama lah….

Nah, Januari 2015 ini gue,Afit & anak2 liburan ke Hong Kong Disneyland. Kita pun sengaja nginep di salah satu hotelnya, supaya komplit lah Disney experience nya. Trus main di Disneyland nya gak cuma 1 hari, tapi 2 HARI! Dr buka sampai tutup!

Pengamatan gue terhadap HK Disneyland kali ini dgn 2 sudut pandang : sebagai Disney enthusiast & pemilik usaha. Yakan buat belajar juga toh? Siapa tau bisa diterapin di usaha gue & suami.
Begitu masuk gerbang, udah keliatan tuh hebatnya Disney. Apa hebatnya? Semuanya bisa disimpulkan dengan satu kata DETAIL!.

Pokoknya, Kalo lo perhatiin ya..semua elemen yang ada di HK Disneyland itu bagus & semuanya detail. Kemanapun kita melihat, semuanya bagus.
Mulai dr Main Street, kita akan liat tulisan Elias Disney baik itu di kaca-kaca toko atau di sebuah kenop saluran air. Elias Disney gak lain adalah ayah dr Walt Disney. Konon di semua Disneyland ada nama tersebut sebagai tribut untuk ayah Walt Disney.

Ada 7 bagian di HK Disneyland, di antaranya : Toy Story Land, Adventureland,Tomorrowland, Mystic Point,Grizzly Gulch,Fantasyland & Main Street U.S.A. Semuanya beneran dibikin dgn sangat bagus dan detail banget!

Ternyata, soal attention of detail yg menarik perhatian gue ini, memang jd salah satu yang jd kekuatan Disney. Lee Cockerell, yg jd Excecutive VP Disneyland Selama 16 tahun bilang gini :

At Disney,attention to details is practically a religion

GILAK KAN!

Bukan cuma detail tempatnya loh! Tapi juga karakter2 yg ada di Disney. Mereka gak sekedar orang2 yang kerja pake kostum trus senyum2 & foto2 sama pengunjung. Lebih dr itu!
Salah satu contohnya yang menarik perhatian gue adalah tokoh Tinkerbell. Tokoh peri kecil di cerita Peter Pan ini memang bukan tokoh sentral, tapi secara gue suka banget film ini…gue jd tau banget gesture & mimik si Tinkerbell. Dan orang yg memerankan karakter Tinkerbell di HK Disneyland,beneran sama gesture & mimiknya kaya di film. Iya, se-detail itu lho!

Gue jd mendapat pencerahan setelah berkunjung ke sana. Betapa luar biasanya usaha Disneyland menjalankan bisnisnya. core business nya adalah : making your dreams & imagination come true. Utk itu memang gak bisa setengah hati menjalankannya. Mereka sadar betul bahwa banyak keluarga yang menabung cukup lama untuk bisa bawa anak2nya ke Disneyland. Mereka mau org2 yg udh ngeluarin uangnya mendapatkan pengalaman yang sepadan & gak terlupakan. Gak heran Disney World yg di Amerika aja menghasilkan 15 MILLIAR DOLLAR SETAUN! Itu blm yg di Tokyo, Hongkong & Paris Looooh.

Oya…. Sebagai penutup, di HK Disneyland itu ya…tiap mau tutup ada pesta kembang api. Bukan kembang api cupu tentunya, Tp tiap ledakan kembang api disesuaikan dgn lagu dr film2 Disney yang membuat kita jd gak rela pulang. Lagi2 di sini kita bisa liat betapa seriusnya Disney menggarap bisnisnya.

Semoga suatu hari nanti, Afit, gue & anak2 bisa ke Disneyland yang di Amerika 😁😁😁

IMG_0493

IMG_0486-0

IMG_0372-0

IMG_0383-0

IMG_0376

IMG_0386

IMG_0392-0

IMG_0398-0

IMG_0420-0

IMG_0452-0

Padma Resort Bali

Dari beberapa hotel yg pernah kita coba, Ini salah satu hotel favorit gue sekeluarga di Bali—> Padma Resort Bali at Legian

Yasik..banyak hotel2 baru nan canggih dgn sentuhan modern yg bermunculan di Bali. Tapi ada yg khas yg dimiliki sama hotel ini.

Gue baru tau ternyata Padma ini usianya udah 23 tahun! Hotel
lama kan? Tapi jangan salah…. Bangunannya masih amat sangat terawat dgn baik. Gak ada kesan kuno sama sekali. Design hotelnya klasik Bali, cenderung timeless. Jd ya kerasa modern juga sik tapi tetep ada sentuhan Balinya. Nah, Padma ini udah nambah kapasitas kamarnya juga sik. Jd ada bangunan yg bener2 baru. Krn emang tingkat okupansinya tinggi terus.

Okeh.. Mari kita liat penampakannya…

Ini lobby nya….

20131128-100557.jpg

Kamarnya? NAINI! Ini yg standar sik, tapi liat deh. Kamarnya cukup luas dan lega. Kita pilih tempat tidur yg twin trus ada day bed yg bisa dipake buat tidur juga. Jd lo gak perlu order extra bed kan? Cucok buat liburan keluarga toh?

20131128-100910.jpg

Ada teras juga di depan kamar, jd begitu buka pintu lgs liat pemandangan ijo royo-royo taman khas Bali yg menyejukkan mata lah…

20131128-101059.jpg

Kamar mandi gimana kamar mandi? Yaaa.. Tante lucy kan riwil soal toilet yaaaa, dan kamar mandi tiap kamar di Padma ini cakep banget lah! G E D A! Ada bath up, showernya pun luas…

20131128-101303.jpg

Serunya lagi sebelum check-in, kita di-email… Mereka tanya mau bantal jenis apa. Dan emang bener disediain spesifik sama yg lo mau. Di tiap kamar ada pillow menu! How cool is this?

20131128-101523.jpg

Nah skrg ke bagian favorit gue : MAKANAN!

All I can say is : I LOVE PADMA’S BREAKFAST BUFFET!

From toast to bubur ayam Bandung, from pancakes to laksa, fresh fruit, all kinds of pastry, yoghurt, eggs… It’s a delicious confusion πŸ˜†

20131128-101932.jpg

20131128-101941.jpg

Tapi yg paling keren adalah, Padma nyediain pilihan sarapan yg GLUTEN FREE!

20131128-102102.jpg

20131128-102113.jpg

Gak banyak loh hotel yg menyediakan pilihan makanan sehat kaya gini. Di menu in-room dining nya juga ada kok pilihan makanan yg gluten free.

Soal fasilitas & makanan, udah juara banget deh Padma! Pelayanan ramah dr semua staffnya juga bikin kita betah nginep di sini. Lokasinya juga strategis banget, di Legian. Mau ke pantai? Tinggal jalan dikit udah sampe. Kolam renangnya juga menyenangkan.

Oya, kalo mau nginep di sini…rajin2 cek website Padma juga krn suka ada promo2 menyenangkan. Lah kmrn aja gue pas dapet diskon 50% utk kamar, lumayan banget kan? Itupun dapet layanan antar jemput dari dan ke
Airport loh. Mobilnya bagus pulak! πŸ‘

It was a very pleasant stay. As always. We will definitely come back again 😁

*nabung*

Oh… I forgot one thing. There’s a very sweet gesture from Padma & we really touched by it. When we checked-in, they’ve already prepared a cute Birthday Cake for Dayu, our daughter who celebrated her 1st birthday. Thank you so much for the thought.

20131129-102030.jpg

Australia,Mate!

Ini yg namanya rejeki! Bisa jalan2 keluar negri dibayarin pula.

Alhamdulillah

Afit diundang utk berkunjung ke Rangers Valley di Australia. Itu sumber bahan baku jualannya Holycow! & HolyGyu tuh. Iya bener, itu peternakan sapi. Jd bisa liat deh tuh seluruh proses yg dilakukan mulai dr pemeliharaan sapinya sampai pemotongannya. Keliatan banget kalo Rangers Valley ini memang berkomitmen tinggi sama kualitas. Gak heran mereka dapet medali emas dr Australian Wagyu Branded Beef Association, 2 tahun berturut-turut!

Lokasi peternakannya sendiri kurang lebih 6 jam dr Brisbane. Jd emang ndeso bener sik. FYI : Afit aja yg pergi, gue dan anak2 leyeh2 di Brisbane.

Eniwei…. Nama daerah tempat Rangers Valley berada itu adalah Warwick. Suasana pedesaan nan damai banget deh…20131030-205502.jpg

Yakan? Yakan?

Trus yg menarik itu adalah tempat nginepnya Afit. Sebuah rumah yg dibangun tahun 1850.
Penampakannya kaya gini…20131030-205814.jpg

Berhantu? Konon katanya begitu sih. Taoi Afit gak liat yg aneh2 kok selama nginep di situ. Gak liat ya…cuma denger ada sesuatu ajah. Mwhahhahahahahah…..

Oke. Krn gue gak ikutan ke Warwick…kita cerita soal jalan2nya aja ya. Soal perdagingan sih urusannya Afit. Akik? Wisata ajaaaaaa!

Kita pergi ke 3 kota : Brisbane, Goldcoast & Sydney

Hmmm… Dr 3 kota itu, gue pribadi jatuh cinta sama Sydney. Sejak pertama kali liat dr jendela pesawat sesaat sebelum landing. Makin cinta lagi setelah 6 hari jalan2 menyusuri kota ini *tsaaaaah MENYUSURI katalo?*

Kita nginep di kawasan yg populer buat
Orang lokal dan turis tentunyah. Namanya Darling Harbour. Sesuai namanya, ya emang pelabuhan. Banyak kapal lah di situ. Ada banyak tempat wisata juga : Madame Tussaud, Sea Life, Wild Life, Australia Maritime Museum plus dikelilingi lanskap kota Sydney yang cantik dan banyaaaak restoran yang menyenangkan… Ah pokoknya nikmat lah. Nih, pas malem kaya gini nih…

20131101-212201.jpg

Yang paling gue seneng dr Sydney ini adalah NYAMAN BUAT JALAN KAKI. Pedestrian itu dimanjain banget lah. Trotoarnya lebar, bersih, jalan2 pake stroller jugak nyaman, dan yang paling pasti : TROTOARNYA GAK DILEWATIN SAMA MOTOR. Gak kaya di…. Ah sudahlah….

Krn pas kita ke sana suhunya juga pas…jalan kaki makin menyenangkan. Jd kita kemana2 emang banyakan jalan kaki sik. Bahkan ke pusat perbelanjaan di daerah George Street,Pitt Street dan sebagainya ya jalan kaki. Jaraknya dr hotel sekitar 3km an lah. Jd bolak balik 6km…mayaaaan sekalian olahraga juga, jd gak ngerasa dosa2 amat makan enak selama liburan. Bakar lemak buuuung! Hihihi…..

Sydney memang penuh sama bangunan2 tua nan terawat. Ini yg bikin cantik & betah jalan kaki. Salah satu gedung yg iconic adalah Queen Victoria Building alias QVB. Konon katanya dulu tempat tinggalnya Ratu Victoria trus skrg dirombak jd pusat perbelanjaan. Pengertian dirombak di sini adalah cuma alih fungsi. Soalnya fisik bangunannya gak dirubah, dipertahankan spt aslinya. Yaelah broooo… Jangankan fisik bangunannya, lawong tegel kamar mandi aja masih asli dr taun 1898!

20131115-212901.jpg

20131115-212941.jpg

20131115-213011.jpg

20131115-213048.jpg

Hebat ya! Bisa niat gini ngerawat gedung. Segala tegel lah sampe dibongkar dgn hati2 trus dipasang lagi dgn hati2 supaya orang bisa liat gimana kehebatan karya mereka saat itu.

Satu tempat lagi yg menarik di Sydney adalah Sydney Fish Market. Ini sik yg ngotot ke sini Afit. Dia penasaran banget mau liat segala macem seafood. Survey juga buat Loobie lah. Tempatnya seru banget! Ya pasar modern lah, bersih dan teratur. Begitu masuk , di kanan kiri udah penuh sama toko yg jual segala macem seafood : oyster, lobster, king crab. Ada yg udh siap makan juga, tinggal pilih mau yg mana trus duduk deh. Bisa di dalem bisa juga di luar sambil leyeh2 liat kapal. Sedikit tips : mending makan di dalem sik, apalagi kalo lo pesen makanan banyak…bisa direbut sama burung2 di sekitaran situ. Nih, pemandangan Fish Market

20131115-222636.jpg

20131115-222719.jpg

20131115-222752.jpg

20131115-222838.jpg

Oya, ada satu toko di Sydney Fish Market ini namanya Blackwattle Deli. Kalo lo suka masak, bisa betah banget di toko ini. Segala macem bumbu lengkap di sini. Ada banyak jenis keju, olive oil, selai, garam dan segala keperluan masak lainnya. Pokoknya lengkap kap! Kalo gak inget ada batesan berat bagasi, gue udah kalap deh πŸ˜†
Nah, di toko ini juga jual Ice Cream Sandwhich Pat & Stick’s

20131115-223336.jpg

20131115-223419.jpg

20131115-223701.jpg

Fiuh… Nah itu td baru cerita soal tempat2 menarik yg kita datengin. Nanti di postingan selanjutnya kita ngomongin makanan dan tempat belanja yaaaa 😁

The Mulia Bali

The Mulia Bali , Conde Nast THE BEST NEW HOTEL in the world 2013

WOOOH….gilak! SEDUNIA! sebagus apa sik? penasaran lah akik…kalo liat dari foto2nya sih kayanya keren banget. Katanya sih lokasinya di Pantai Geger Nusa Dua yang dulu banget pernah kita datengin. Pantainya memang bagus. Tapi dulu emang sepi dan gak banyak orang yang tau. Eh..sekarang udah ada resort nya aja. Baiklah…mari kita tinjau….

Pas liburan sekolah kemaren akhirnya kita sekeluarga pergi ke Bali, dan salah satu tujuannya adalah untuk nyobain nginep di The Mulia ini. Pas reservasi di Agoda kebeulan dapet rate yang lumayan bagus, ya meskipun tetep aja gak bisa dibilang murah sih. Tapi kan…gue sekeluarga udah gak liburan hampir 3 tahun, jadi boleh dong?gak sering2 inilah —> pembenaran. hihihiihi…..

Kita sampe The Mulia bali udah malem, karena pas liburan sekolah sih ya…jalanan di Bali padet. kita kejebak macet parah di daerah seminyak. Tapi kejebak macet gak segawat kejebak masa lalu kok, jadi yaaa…santai ajah.

Begitu sampe, kita langsung check in dan dianter ke kamar sama salah satu staff. Sepanjang perjalanan dari lobby ke kamar, kita diceritain fasilitas apa aja yang ada di The Mulia ini. Ceritanya lengkap dan panjang, sepanjang perjalanan kita dari lobby ke kamar yang ternyata lumayan jauh. karena emang hotel ini WAGEBANG pemirsa! alias WAh GEde BANGet! iyalah….gedenya aja 32 HEKTAR!!!

Sampe di kamar, kita ternganga2 lagi sama segala fasilitas yang ada di situ. Semuanya barang yang ada di kamar itu beneran yang kualitasnya terbaik lah. TVnya aja Samsung Smart TV. Itu loh yang bisa konek ke internet segala. pokoknya TV horangkayah lah. Yah..karena belom mampu beli, paling enggak akik udah ngerasain lah di hotel ini :))

The Room at The Mulia

The Room at The Mulia

Telpon yang ada di kamar dilengkapi sama charger untuk i-phone

Terus yaaa..karena kita nginep sama anak2, The Mulia nyiapin semacam sambutan gitu lah, mereka bikinin gajah2an dari handuk. Awww….lucu banget ya. I think this is a very nice touch….

The Elephant Towel To Greet The Kids

The Elephant Towel To Greet The Kids

Kamar mandinya? mulai dari bath tub, shower sampe wastafelnya semuanya pake yang kualitas terbaik. Toiletnya? TOTO yang mahal banget itu! yang electric, tutup toiletnya bisa kebuka sendiri kalo ada orang di deketnya…pake sensor gitu. Ada beragam pilihan air untuk bebersih bahkan ada dryer nya segala! gilak…maha canggih lah toiletnya….

The Bathroom

The Bathroom

Tapi ya secanggih2nya toilet ini kan gak mungkin akik tidur di bath tub ya. Jadilah langsung rebahandi kasurnya buat istirahat. YAELAH BROOOOO…. Kasur sama bantalnya aja empuk bener! hastaga….. kamarnya ini bener2 memanjakan tamu banget lah. Pantesan aja ratenya segitu. Tapi ya ngeliat segala fasilitas di kamarnya, memang flawless sih.

Paginya kita jalan2 dan ngeliat ada apa aja di hotel ini. Karena kemaren nyampenya udah malem, jadi gak bisa liat apa2…pas paginya baru deh keliatan jelas, ternyata emang The Mulia ini amat sangat besar! Kolam renangnya aja ada 3, bahkan untuk anak2 ada kolam renang sendiri. Anak2 bisa puas banget lah main di Kids Pool ini. Lokasinya juga lebih adem dibanding kolam renang lainnya, ya kan kasian juga kalo anak2 terlalu kepanasan kan?

Kids Pool

Kids Pool

yang jadi favorit tentunya kolam renang yang lokasinya di dekat bibir pantai Geger, pemandangannya bagus banget! Pantainya juga bersih dan gak banyak orang kecuali tamu2 hotel. Etapi ini bukan private beach ya..jadi selain tamu hotelpun boleh jalan2 di sekitar pantai ini. Di deket kolam renang yang deket pantai ini juga ada restoran namanya Soleil. Spesialiasasinya adalah masakan Itali, ada tapas juga. Di atasnya ada bar, yang pas banget lah buat mimik2 cocktail sore hari sambil liat laut.

Nih dia kolam renang pinggir pantainya….

Beach Side Pool

Beach Side Pool

Pokoknya ya, The Mulia ini emang bener2 gede banget! Jumlah kamarnya ada kali 400 lebih. Masih ada Villa nya juga loooooh, yang lokasinya di seberang tempat gue nginep. Itu lebih private lagi dan jelas lah harganya lebih mahal.

Panoramic View of The Mulia

Panoramic View of The Mulia

karena areanya yang luas, kalo lo mau eksplor seharian hotel ini kayanya gak cukup deh. nikmatin satu fasilitasnya aja, misalnya kolam renang beach side nya udah bikin betah. Saking keenakannya, kita gak sadar ternyata udah berjam2 nangkring di pinggir kolam πŸ™‚

Makanannya gimanaaaa? Ish, masa Lucy Wiryono gak ngomongin makanan? Selain Soleil yang tadi udah sempet gue singgung, ada juga Edogin yang khusus menyajikan hidangan Jepang. Ada juga The Cafe yang makanannya lebih bervariasi. Buat breakfast nya, pilihan makanan di The Cafe ini banyak banget! Mulai dari sarapan ala barat kaya waffle, pancake, segala macem roti, cereal, buah, yoghurt semuanya lengkap. Mau sarapan pake dimsum, bakpao dan la mian? ada juga. Mau sarapan pake masakan India? lengkap! Bahkan kalo mau sarapan sushi dan sashimi, mereka juga punya semacam Japanese Corner gitu. Fotonya? ehmmmm…nah yang ini gue gak punya fotonya. soalnya pas sarapan keadaannya hectic., tamu hotel waktu itu penuh, jadi gue gak bisa foto2 karena takut dikemplang sama tamu lain :))) But I can assure you, the food was great. It has the same great quality as The Cafe at Hotel Mulia Jakarta.

The conclusion?

this hotel is seriously indulging its guests by providing the top notch facilities. Every corner of this hotel is well maintained. The staff are very helpful and friendly. the food was excellent. no wonder it is listed by Conde Nast as The Best NEW Hotel in The World 2013.

Pengen balik lagi? yaaa…mau sih, tapi mesti nabung dulu ah…. :))

Catatan Mudik 2012

Sejak gue nikah sama Afit di tahun 2006, belum pernah sekalipun gue mudik ke kampung halamannya Afit.

Dr sejak pacaran sih, Afit udh sering banget cerita soal tradisi mudik keluarganya tiap Lebaran ke Kebumen dan Pituruh…tempat kedua orang tuanya berasal.

Gue sendiri bisa dibilang gak punya kampung. Sodara paling jauh cuma Di Bogor, sisanya di Jakarta semua. Jd ya gue gak punya tradisi mudik.

Akhirnya tahun ini kita mudik ke Kebumen dan Pituruh. Naik pesawat dulu ke Jogja sih, pas sampe kita lgs meluncur pake mobil ke Kebumen.

Kebumen ini emang salah satu kota yg bikin gue penasaran. Abis seriiiiing banget denger ceritanya dr Afit. Eh taunya temen gue si Miund dan Wenni juga pernah cerita soal kota ini….

Selama perjalanan ke Kebumen banyak yg menarik buat dilihat. Pas sampe sana gue udah kaya turis deh! Semua gue fotoin. Mulai dari Tugu Walet sampai ke Toko Serba Ada nan Legendaris : RITA!

Kita nginep semalem di rumah saudaranya Afit, kumpul keluarga..makan bareng…kebersamaan Lebaran khas Indonesia lah. Seru!

Besoknya kita meluncur ke Jogja lagi, tapi kali ini mampir ke Pituruh-kampung ibunya Afit. Pas sampe, wih…yg tdnya gue liat Kebumen itu kota kecil ternyata kalo dibanding Pituruh ya jadi kaya kota modern bener sik! Hihihihi…..

Bergerak lagi kita menuju Desa Seren. Sekitar 30 menit lah dr Pituruh. Di desa ini lbh ‘ndeso’ lagi.
Ada sih minimarket franchise yg menjamur itu, lengkap dgn ATMnya…tapi jangan salah…
Pas Bulik nya Afit cerita, ternyata msh ada masyrakat di situ yg bahkan takut untuk masuk ke minimarket itu “tegelnya kelicinan dan terlalu dingin di dalam….”

Liat cara kerja ATM pun msh ada yg gumun : “kok enak ya bisa keluar uangnya begitu, apa ada yg jagain di dalem?”

Hal yg sederhana buat kita yg sehari2 di kota besar, ternyata jd ‘big deal’ banget buat penduduk desa itu. Padahal ya ini gak terpencil2 amat lah desanya. Kurang lebih cuma 2 jam dr Jogja….

Yg bikin gue terharu itu saat Bulik cerita soal kehidupan sehari2 Desa Seren.

Rata2 mereka kerja sbg buruh tani, dgn penghasilan Rp.16.000 PER HARI! Itupun gak tiap hari. Pekerjaannya gak reguler. Kadang mrk cuma bisa mengandalkan uang tambahan kalau juragan pemilik sawah minta tolong nyabutin tanaman liar yg ada di sekitar sawah.

Miskin? Ya mungkin bisa dibilang begitu. Gak jarang ada penduduk yang gak punya uang, pas dia ke pasar bukan bawa uang. Tapi bawa kelapa atau hasil kebun apapun yg dia punya utk dibarter.

Kalo udah denger kaya gitu, kita mikirnya..ih pasti sedih org2 ini ya? Ternyata enggak loh. Ya mrk jalanin aja hidupnya dan gak banyak ngeluh. Hebatnya nih, rasa gotong royong mereka juga luar biasa, walauapun keadaan ekonominya kaya gitu, kalo ada tetangga yg sakit mereka akan bantu semampunya.

Pernah ada tetangga yg sakit, ada satu buruh tani yg penghasilannya gak pasti..bela2in kasih uang utk bantu : “pas kebetulan kmrn saya dapet kerjaan nyabutin rumput, dapet uang Rp.20.000…. Dapet rejeki bisa bantu urunan” —>astagaaa! Campur aduk gak hati lo denger ini?

Betapa luar biasanya. Keadaan susah, tapi gak banyak keluh kesah. Bahkan mrk masih berusaha untuk peduli dan membantu sesamanya.

Perjalanan mudik kali ini buat gue benar2 berkesan. Bukan cuma seneng ketemu keluarga..tapi banyak pelajaran hidup yg bisa diambil.

Jadi bisa liat banyak hal dr perspektif baru, gak pake kacamata orang kota besar melulu.

20120901-074113.jpg

Public Service

di postingan kali ini, gue akan cerita tentang pengalaman Public Service di Singapore yg gue alami pas ngurusin dokumen2 yang hilang pas gue kecopetan di sana. Kali aja ada di antara kalian yang mengalami hal serupa jadi tau mesti gimana ngurusnya…tapi ya amit2 sih, jgn sampe kejadian *ketok kayu* *amit2* . Pengen sharing juga sih gimana pelayanan publik di Singapore.

Tanggal 12 Oktober 2011…..baru pertama kalinya dalam seumur hidup kehilangan paspor. Tas travel suami gue,digondol maling pas kita lagi makan siang di Food Republic,Wisma Atria Singapore! iya….di Singapore! sejujurnya kita memang gak pernah nyangka akan kecopetan negara itu. Memang Singapore negara dengan low crime rate but low crime rate doesn’t mean there isn’t no crime at all, right?

Pas kejadian, kita langsung cari manajer Food Republic . Lawrence, sang manajer dengan sangat koperatif menawarkan untuk melihat CCTV yg ada di lokasi tersebut. Sialnya, angle CCTV itu tidak menangkap posisi tempat duduk kita…jadi gak keliatan apa2. Tapi Lawrence memberikan alamat kepolisian, di mana kita bisa membuat laporan yang nantinya bisa digunakan untuk mengurus Special Pass (dari Immigration & Checkpoints Authority Singapore) dan Paspor Perjalanan Sementara dari KBRI Singapore.

Tujuan pertama : Orchard Neighborhood Police Station Letaknya gak jauh dari MRT Somerset, di persimpangan Killiney Road. Kantor Polisinya cukup nyaman dan bersih, gue dan anak gue bisa duduk dengan nyaman sambil nunggu suami gue bikin laporan kehilangan. Polisi yang melayani pembuatan laporan itu juga cukup ramah dan informatif. Langkah selanjutnya adalah ke kantor imigrasi Singapore. Tapi berhubung udah sore, kita gak bisa ke sana…. kantor imigrasinya tutup jam 3.30 sore.

besok paginya, jam 8 pagi kita udah nangkring di Immigration & Checkpoints Authority (ICA) . Lokasi kantornya : 10,Kalllang Road. Persis di sebelahnya MRT Lavender, gampang banget lah akses ke sananya.
Ambil nomer antrian dulu…terstruktur bener deh. Untuk urusan paspor hilang sudah ditentukan kita harus pergi ke counter mana, lengkap dengan informasi ada berapa orang yang sedang antri untuk mendapatkan pelayanan. Karena masih pagi, kita gak menunggu terlalu lama.Kita langsung mengurus Special Pass ,itu semacam ijin keluar dari keimigrasian Singapore. Dokumen yang diperlukan diserahkan kepada petugas, apa yang harus kita lakukan juga dijelaskan dengan sangat jelas dan ramah pula. Kita disuruh balik lagi ke counter itu 1,5 jam kemudian. eh, ternyata belom nyampe waktu yg ditentukan kita udah dipanggil lagi….Special Pass kita udah jadi! cepet! tanpa keluar uang sepeser pun πŸ™‚

Abis dari ICA kita langsung meluncur ke KBRI di Chatsworth Road. Nah, di sini memang sistemnya lumayan rapi sih…tapi kalo dibandingkan dengan di ICA tadi ya….masih harus lbh ditingkatkan (cieh..bahasanya normatif)
Tertulis di papan pengumuman—> Submission : 9-12 (untuk masukin dokumen jam 9-12 siang) kalo dokumen masuk sesudah jam itu, pemrosesan baru akan dilakukan hari berikutnya.
Waktu itu semua dokumen udah kita masukin sebelum jam 12, kirain paspor sementaranya akan keluar hari itu juga, eh ternyata baru besoknya. Sebetulnya sih gak masalah, tapi sayangnya petugas di sana gak memberikan penjelasan yg detail tentang mekanismenya. Mungkin terlalu sibuk kali ya. Memang cukup ramai sih di KBRI hari itu. Tapi sepertinya bukan cuma gue yang bingung dengan sistem pengurusan di sini, ada seorang ibu2 India yg lagi ngurus dokumen utk pembantunya,marah2 ….. “there is no system ethics here” nah… lo…gue gak tau deh tuh dia masalahnya gimana. Tapi beberapa kalipun gue juga ditanya sama org asing di mana loket utk mengurus ini itu. lah wong gue sendiri juga nebak2 πŸ˜€
Akhirnya petugas memberi info bahwa paspor sementara gue akan keluar besok jam 11 siang. biaya untuk mengurus paspor : SGD $ 7 per paspor.
Apresiasi juga untuk KBRI sih, karena keesokan harinya paspor kita beneran jadi tepat jam 11 siang….sesuai janji. CIHUY! Sebetulnya lumayan rapi kok kerjanya KBRI, tapi ya itu mekanisme pengurusan harusnya lbh dijelaskan dengan detail supaya org yg baru pertama kali ngurus dokumen di situ jadi gak bingung πŸ™‚

Akhirnya beres juga semua dokumen yang diperlukan untuk bisa pulang ke Indonesia, sampai di Changi semua domumen dicek lagi oleh petugas imigrasi Singapore. Mereka sempet tanya juga di mana kejadiannya kita kehilangan paspor, setelah selesai mereka dengan logat Malay bilang “Jangan jera berkunjung ke sini ya…lebih berhati2 ya..selamat jalan”

Gak tau kita yang beruntung mendapatkan petugas2 di Singapore yang ramah2 dan informatif atau memang itu adalah standar pelayanan publik yang diterapkan di Singapore. Yang jelas sih selama di Singapore gue mendapatkan pelayanan yang cukup ramah, informatif dan rapi.

oya, ini beberapa info web, alamat tempat2 utk mengurus dokumen perjalanan di Singapore. Kali aja suatu hari kalian memerlukan :

Immigration and Checkpoints Authority
10,Kallang Road
Singapore
www.ica.gov.sg —> web nya sangat amat lengkap deh, termasuk ada info kapan hari2 sibuk yang sebaiknya dihindari untuk mengurus dokumen πŸ™‚

KBRI Singapura
7, Chatsworth Road
Singapore
www.kbrisingapura.com