Dazzling DISNEYLAND

For me, the word Disneyland itself feels magical.

Lebay? Bisa jadi. Tapi tulisan ini memang sangat personal.
Jadi begini….film pertama yang gue tonton pertama kali dalam hidup gue adalah CINDERELLA. Almarhum Papa memang sangat hati-hati memilih film yang boleh gue tonton. Pokoknya gak jauh-jauh dari serial film Kung Fu & kartun buatan Disney.

Singkatnya masa kecil gue sangat lekat dgn produk Disney lah. Meski film pertama yang gue tonton itu Cinderella, tapi bisa dipastikan gue tidak terjangkit virus princess-princess an. Mana ada princess yg rambutnya bondol & suka motoGP? 😜

Masih nempel di ingatan gue, imajinasi untuk bisa pergi ke Neverland ketemu Peter Pan & The Lost Boys & terbang ke sana-sini dgn modal Pixie Dust dr Tinkerbell—-> ini segmented banget memang. Cuma yang mendalami film2 animasi Disney yang paham. Hihihi….
Tapi intinya, film-film itu memperkaya imajinasi gue waktu kecil. Sampai akhirnya gue punya impian, suatu hari harus bisa dateng ke Disneyland.

Alhamdulillah pas 1 SMA, gue dpt kado dr Papa & Mama utk jalan2 sendiri ke Euro Disney di Paris. Seru sih, Tp krn pergi sendirian jd ribet Kalo mau foto2 & terlalu konsen utk menjaga diri supaya gak nyasar 😅. Kurang bisa mengamati dgn seksama lah….

Nah, Januari 2015 ini gue,Afit & anak2 liburan ke Hong Kong Disneyland. Kita pun sengaja nginep di salah satu hotelnya, supaya komplit lah Disney experience nya. Trus main di Disneyland nya gak cuma 1 hari, tapi 2 HARI! Dr buka sampai tutup!

Pengamatan gue terhadap HK Disneyland kali ini dgn 2 sudut pandang : sebagai Disney enthusiast & pemilik usaha. Yakan buat belajar juga toh? Siapa tau bisa diterapin di usaha gue & suami.
Begitu masuk gerbang, udah keliatan tuh hebatnya Disney. Apa hebatnya? Semuanya bisa disimpulkan dengan satu kata DETAIL!.

Pokoknya, Kalo lo perhatiin ya..semua elemen yang ada di HK Disneyland itu bagus & semuanya detail. Kemanapun kita melihat, semuanya bagus.
Mulai dr Main Street, kita akan liat tulisan Elias Disney baik itu di kaca-kaca toko atau di sebuah kenop saluran air. Elias Disney gak lain adalah ayah dr Walt Disney. Konon di semua Disneyland ada nama tersebut sebagai tribut untuk ayah Walt Disney.

Ada 7 bagian di HK Disneyland, di antaranya : Toy Story Land, Adventureland,Tomorrowland, Mystic Point,Grizzly Gulch,Fantasyland & Main Street U.S.A. Semuanya beneran dibikin dgn sangat bagus dan detail banget!

Ternyata, soal attention of detail yg menarik perhatian gue ini, memang jd salah satu yang jd kekuatan Disney. Lee Cockerell, yg jd Excecutive VP Disneyland Selama 16 tahun bilang gini :

At Disney,attention to details is practically a religion

GILAK KAN!

Bukan cuma detail tempatnya loh! Tapi juga karakter2 yg ada di Disney. Mereka gak sekedar orang2 yang kerja pake kostum trus senyum2 & foto2 sama pengunjung. Lebih dr itu!
Salah satu contohnya yang menarik perhatian gue adalah tokoh Tinkerbell. Tokoh peri kecil di cerita Peter Pan ini memang bukan tokoh sentral, tapi secara gue suka banget film ini…gue jd tau banget gesture & mimik si Tinkerbell. Dan orang yg memerankan karakter Tinkerbell di HK Disneyland,beneran sama gesture & mimiknya kaya di film. Iya, se-detail itu lho!

Gue jd mendapat pencerahan setelah berkunjung ke sana. Betapa luar biasanya usaha Disneyland menjalankan bisnisnya. core business nya adalah : making your dreams & imagination come true. Utk itu memang gak bisa setengah hati menjalankannya. Mereka sadar betul bahwa banyak keluarga yang menabung cukup lama untuk bisa bawa anak2nya ke Disneyland. Mereka mau org2 yg udh ngeluarin uangnya mendapatkan pengalaman yang sepadan & gak terlupakan. Gak heran Disney World yg di Amerika aja menghasilkan 15 MILLIAR DOLLAR SETAUN! Itu blm yg di Tokyo, Hongkong & Paris Looooh.

Oya…. Sebagai penutup, di HK Disneyland itu ya…tiap mau tutup ada pesta kembang api. Bukan kembang api cupu tentunya, Tp tiap ledakan kembang api disesuaikan dgn lagu dr film2 Disney yang membuat kita jd gak rela pulang. Lagi2 di sini kita bisa liat betapa seriusnya Disney menggarap bisnisnya.

Semoga suatu hari nanti, Afit, gue & anak2 bisa ke Disneyland yang di Amerika 😁😁😁

IMG_0493

IMG_0486-0

IMG_0372-0

IMG_0383-0

IMG_0376

IMG_0386

IMG_0392-0

IMG_0398-0

IMG_0420-0

IMG_0452-0

Kritik Asik atau Kritik Berisik

Berapa banyak mimpi/rencana/ide yang kamu bunuh karena takut dikritik?

Temen gue pernah bilang gini :

Pengen deh gue buka usaha makanan juga. Tp ntar kalo dikritik gimana? Ntar dibilang gak enak. Dibilang cara masaknya salah

Gue bilang sih jangan takut! Kalo lo yakin dgn produk lo, jalan terus. Udah punya business plan yg mateng? HAJAR! Gak usah takut (akan) dikritik.

Di jaman socmed skrg pasti lo sering lah nemuin review soal sebuah produk. Kalo yg bagus mah ya udah ya. Tapi kalo yg nadanya judes, cenderung menjatuhkan gimana?

Kritik apapun menurut gue akan bisa jd masukan yg positif buat kemajuan usaha kita. Nah, tugas kita buat memfilter kritik mana yg membangun atau kritik yg cuma berisik aja.

Kita pun sebenernya perlu belajar utk bisa menyampaikan kritik dgn baik. Apalagi kalo punya usaha sejenis. Kalo
gue sih ya, secara emang punya bisnis makanan juga…jd kalo pas nemuin kejadian yg gak enak pas makan di tempat tertentu…ya kritiknya yg santun lah. Hal pertama yg pasti gue lakukan ya sampaikan lgs ke pelayan atau manajer di lokasi. Dgn baik-baik ya. Biasanya sih kalo kita penyampaiannya baik, mrk menanggapinya juga baik. Kalo ternyata nemu kejadian yg gak enak banget bahkan udh komplen malah dijudesin…ya akan cari saluran lain utk menyampaikan keluhan gue itu. Tp jarang sih…paling ya gampangnya gue kalo udh kecewa berat ya gak akan balik lg ke tempat itu.

Gak ada salahnya juga sih utk menyalurkan komplen di socmed. Tp komplen yg spt apa dulu? Kalo nemuin pelayanan yg gak baik atau kualitas makanan yg buruk…(mungkin) boleh aja. Apalagi udh komplen lgs tp dicuekin. Tp gue paling menghindari bilang suatu tempat makanannya gak enak. Gak enak menurut lidah gue? Emang lidah gue pakem perkulineran dunia? Enak gak enak ya pastinya relatif. Sangat relatif. Sama halnya dgn agama, soal selera tuh amat sangat pribadi. Gak bisa didikte apalagi dipaksa.

Lebih jauh lg gue berpikir soal penyampaian kritik soal tempat usaha. Kritik yg disampaikan dgn nada ‘judes’ cenderung menjatuhkan tanpa ada dasar yg jelas gunanya apa sih? Buat kepuasan kita sendiri krn bisa menumpahkan emosi? Apalagi kalo gak disampaikan lgs ke pemilik atau pengelola nya….Kasih kontribusi perbaikan ke tempat usahanya juga enggak.
Trus pernah kepikiran gak…Kalo ternyata apa yg kita sampaikan jd bikin usahanya sepi gimana? Gimana nasib yg kerja di sana? Gimana yg menggantungkan rejeki dr usaha tersebut?

Jangan salah. Bukan berarti kita terima-terima aja kalo dpt pelayanan kurang baik. The point is :

not what you say. But HOW you say it

Gue percaya apa yg kita sampaikan pasti ada dampaknya. Besar atau kecil pasti ada. Bukankah lbh baik jika kata2 yg keluar dr mulut kita bisa memberi semangat,membuat perbaikan & bukan jd sekedar penciut semangat atau pembunuh mimpi seseorang?

Bimbing yang Bimbang

Pilpres 2014 ini begitu mengesankan. Sepanjang gue inget, belum pernah ada Pemilu yang sebegini RAMAInya. Gak sedikit orang2 yang mulai berani terbuka menyuarakan pilihannya. Buat orang Indonesia, berani speak up itu kemajuan luar biasa loh. Krn menurut pengamatan gue, kebanyakan org kita sungkan menyatakan pendapat dgn beragam alasan : gak enak sama teman lah, malu, gak yakin sama pendapatnya krn cuma ikut2an makanya gak berani menyatakan sikap, atau sekedar main aman.
Tapi kali ini udh banyak orang Indonesia yang ‘keluar dr cangkangnya’. Bisa jd ini awal Revolusi Mental yg digaungkan Pak Jokowi.

Anyway…..
yg jelas2 menyatakan dukungannya ke salah satu Capres, jumlahnya banyak. Tapi swing voters alias yang masih bimbang jumlahnya juga gak sedikit. Bahkan masih ada juga yg sptnya mau golput.
Dengan segala riund rendah masa kampanye ini, informasi yg banyak & media yg diragukan obyektivitas nya, gue ngerti banget kalo yg bimbang mungkin malah jd tambah bingung. Atau malah jd mikir utk golput aja.

Ijinkan gue lewat tulisan ini utk mengajak kamu yg masih bimbang utk melihat dr sudut yg lain. Kita gak usah ngomongin program kedua capres deh. Gak usah juga ngomongin soal isu atau fitnah yg menyebar. Gak usah juga liat masa lalu deh, krn toh kebanyakan pemilih ternyata gak tau sejarah kelam orde baru kan?

Gue mau ngajak kalian yg masih bimbang utk melihat dr sudut pandang keberdayaan.

Heh? Apa itu? Istilahnya gue ngarang sih. Tapi intinya gini, kamu pasti bisa melihat betapa banyaknya karya2 kreatif yang dibuat dgn sukarela dr beragam kalangan utk mendukung Pak Jokowi-JK.
Mulai dari tukang becak yg mengayuh becak dr Jogja ke Jakarta demi Pak Jokowi, atau SLANK dan teman2 musisi lainnya yang menggaungkan lagu salam 2 jari .

banyak sekali bermunculan video2 singkat, poster, kaos, dan atribut kampanye yg menyatakan dukungannya utk Pak Jokowi-JK. karya kreatif itu muncul bukan krn komando dr Tim Sukses. Tau dr mana? Karena keliatan banget, sumbernya terlalu sporadis. Munculnya gak beraturan, pesan yang disampaikannya pun beragam. Tidak ada yg seragam. Gue terkesan banget, kok bisa ya semacam
ada virus kreativitas yg menular cepat di kalangan pendukung JKW?

Satu hal lg yg belum pernah ada di Indonesia. Pak JKW-JK membuka rekening dana gotong royong. Masyarakat diajak menyumbang dana kampanye. Nantinya sumbangan itu akan diaudit dan akan ada laporannya.

Gak sedikit masyarakat yg penghasilannya pas2an, rela menyisihkan uangnya untuk disumbangkan ke JKW-JK. Bukan sekedar sumbangan uangnya, tapi ini adalah simbol mereka menitipkan harapan akan Indonesia yg lbh baik pada JKW-JK.

Biasanya kita kan liatnya pejabat tuh ya modal kampanyenya dr dikumpulin dr koalisinya lah. Kita rakyatnya ya gak tau apa2. Sumber duitnya dr mana, siapa aja yg modalin pejabat itu. Ya pokoknya mereka asik sendiri lah, kita ya cuma dirayu buat milih, tapi jd penonton lah. Bukan bener2 jd bagian dr pejabat itu.

Apa yg dilakukan JKW-JK memang beda dr yg pernah ada. Selama kampanye, peran partai pendukung pun bisa dibilang tidak dominan. Dukungan malah lbh banyak yg mengalir secara organik & spontan. Kali ini rakyat diajak berkoalisi. Kita diajak berdaya, kita diajak utk jd bagian dr JKW-JK.

Buat gue, hal2 tadi semakin menguatkan pilihan gue utk mempercayakan suara gue kepada Pak Jokowi & Pak JK.

Teman-teman yang masih bimbang, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang bisa membangkitkan banyak hal baik dr orang2 yg dipimpinnya.
Pemimpin yang baik adalah pemimpin yg berjalan bersama kita, bukan berada di kasta yg berbeda dan sekedar memberi perintah.
Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang bisa membuat rakyatnya merasa berdaya.
Pemimpin itu di mata saya adalah Pak Jokowi & Pak JK.

Salam 2 Jari ✌️

(gak) GOLPUT (lagi)

Sebelumnya, gue ngaku dulu. Dulunya gue bangga menyatakan kalo gue golput.

Alesannya jadi golput? Mungkin kurang lebih alasannya sama kaya orang-orang yang memilih untuk jadi golput juga :

Gue gak rela memberikan suara gue ke orang yang gak amanah, yang ujung2nya malah korupsi. Ngapain? Suara gue terlalu berharga untuk disalahgunakan.

Milih pun gak akan ngerubah apa2. Paling keadaannya akan sama2 aja.

2 alasan itu emang jadi alasan gue utk jadi golput. Dulu.

Sebagai orang yang hidup di Jaman Orde Baru, gue merasakan banget betapa membosankannya PEMILU. Pesta Demokrasi itu gak lebih dari sekedar jargon-jargon kosong yang minim pelaksanaan. Di jaman OrBa, parpol cuma ada 3. Kita semua udah tau lah aturan mainnya, tanpa ada quick count pun pasti udah tau parpol mana yg menang. Gak usah pake PEMILU juga udah ketauan sik siapa pemenangnya. Hahahhahaha…..

Keadaan itulah yg mungkin membuat gue dan sekian banyak orang lainnya berpikir PEMILU gak ada gunanya, makanya mendingan gak usah ngapa2in. Padahal ya, pas jaman OrBa itu tiap ada penghitungan suara (yang udah pasti pemenangnya) , dalam hati gue selalu berharap ada keajaiban. Partai lain bisa menang dan keadaan Indonesia bisa berubah. Sebenernya pas jaman itu gue ya gak kenapa2. Masih belum ngerti apa2 juga kali ya. Yang gue tau keadaan selalu (tampak) aman terkendali, dollar cuma 2000 perak, belajar soal GBHN dan Repelita di sekolah keliatannya negara ini baik2 aja. Tapi gue pun mulai denger soal sisi lain negara ini pada jaman orba, selentingan soal orang ilang lah, perilaku subversif yg bisa berujung di penjara atau hilangnya nyawa, tapi ya denger aja. Sampai puncaknya kejadian Mei 1998 atau yg lebih dikenal sama era REFORMASI. Saat itu gue udah kuliah, terbukalah semua kemasan masa orde baru itu. Dan ternyata kita gak pernah bener2 bebas. Terutama untuk bicara dan berekspresi, terutama soal politik.

Sekarang kita sampai pada PilPres 2014. Kalian pasti liat lah, gimana meriahnya pendukung Prabowo dan Jokowi menyerukan dukungan untuk capres jagoannya. Gue sendiri mendukung Jokowi dengan sukarela, tanpa bayaran sepeser pun. Alasannya sederhana, gue liat dia mau kerja. Keunggulan Jokowi adalah dr sisi pengalaman kerja. Logika gue sih, dia kan pernah jadi Walikota terus lanjut jadi Gubernur..kalo InsyaAllah terpilih jadi Presiden RI, beliau punya insight dan pengalaman yang mumpuni mulai dr level walikota sampai level nasional.  Untuk melihat track record Jokowi, gue berulang kali cari info soal hasil kerjanya di Solo. Ternyata dia memang meninggalkan kesan yang sangat baik utk masyarakat Solo.

Sebenernya ya, Jokowi itu istimewanya apa sih? DIA KERJA. Karena kita keseringan liat pejabat yg gak kerja, seringnya liat yg korupsi, yang selalu dilayani bak raja kecil padahal mestinya dia yg melayani masyarakat, seringnya kita liat pejabat yg kesannya jauh sekali dr rakyat. Jokowi merubah semua persepsi itu. Dia jadi luar biasa karena muncul di antara sekian banyak sosok2 pejabat yang udah melenceng dari pakemnya. Mestinya ya pejabat itu ya kaya JKW, kerja, melayani rakyat dan deket sama rakyatnya. Biasa aja kan? Tapi karena udah jaraaaang banget pejabat yg gitu, makanya Jokowi jadi terlihat fenomenal.

Guepun cukup kagum dengan ide Jokowi-JK untuk buka rekening sumbangan utk kampanye mereka. Obama pernah melakukan hal ini, tapi di Indonesia baru Jokowi-JK yg pertama memulai. Konsep penggalangan dana ini, menurut gue sih bukan sekedar ngumpulin uang, tapi lebih dari itu. Jokowi-JK pengen ngajak rakyat utk berdaya, ini pembuktikan koalisi rakyat yg sesungguhnya. Sekaligus langkah awal Jokowi-JK mencoba mebuktikan ke kita semua kalo mereka memang kuat karena rakyat. Karena hal2 itulah gue secara terbuka menyatakan dukungan untuk Jokowi-JK. Sesuatu yang buat gue sangat baru, gak pernah dilakukan sebelumnya. Pas Pemilukada DKI udah sih sebenernya hehehehe….

Alasan2 itulah yg membuat gue mendukung beliau. Ketika secara terbuka menyatakan dukungan, gue juga dapet ‘serangan’ kok. Dicurigai dibayar, udah pasti. Tiap tweet hasil kerja Jokowi, disamber sama akun2 gak jelas yang melemparkan segala rupa kampanye hitam. Awalnya gue emosi dan kesel. Tapi lama2, gue mikir….justru pilpres ini menyenangkan banget! Mungkin ini sebabnya dinamakan Pesta Demokrasi, karena emang seru! gue menikmati orang2 saling bertukar gagasan, bertukar argumen mendukung capresnya masing2. Tinggal pilihannya ada di kita sih, mau dukung dengan santun atau rusuh.

Ini semua gak pernah terjadi di era Orde Baru. Terserah deh gue mau dibilang norak kek, militan kek, fanatik kek, tapi yang jelas menurut gue ini saatnya gue bersuara. Dan momen ini gue tunggu sejak jaman orde baru dulu. Inget loh ya, mendukung bukan berarti memuja sampai buta fakta. Gue juga gak pernah setuju dengan konsep pengkultusan individu. Jokowi juga bilang kan, kalo dia jd Presiden yang penting adalah manajemen pengawasan. NAH! ini akan kita tagih janjinya!

Kenikmatan bebas menyatakan dukungan dan sikap politik inilah yang bikin gue gak golput lagi. Terus terang gue gak lagi merasa keren dengan jadi golput. Justru gue ngerasa dengan memilih, gue jadi bagian dari bangsa ini, gue peduli dengan bangsa ini. Gue udah dapet banyak hal baik dr negri ini, masa sih gak mau kasih kontribusi sedikitpun?

Boleh aja sih mau tetep golput, konon kan katanya itu hak. Mungkin pengen dianggap beda alias anti-mainstream. Ya rapopo. Tapi inget, negara ini bisa merdeka karena jasa orang2 yg mau bergerak, mau berjuang, mau bertindak. Negara ini bisa jadi lebih baik kalo kita peduli dan mau bersuara.

Agama

Di koran, media online, TV, twitter, Facebook, path, hamper semuanya ngomongin soal PilPres.

Heits!

Jangan suudzon dulu. Gue nulis postingan ini bukan untuk mendukung salah satu calon. Ada satu hal yang bikin gue terusik sih…soal agama.

Kalian pasti sadar kan, isu agama dijadiin salah satu amunisi untuk kampanye. Baik untuk menjatuhkan pihak lawan, atau untuk melegitimasi. Segala rupa fitnah berbungkuskan agama juga hadir di sana sini. Salah satu isu yang santer adalah, salah satu kandidat diisukan bukan beragama Islam, dipertanyakan lah Islamnya. Bahkan gue pernah kok dapet mention di twitter yg bunyinya mencerca tata cara berwudhu bahkan cara sholat seorang capres. Kemudian kandidat lainnya dipertanyakan karena kok tidak pernah terlihat dia jadi Imam Sholat?

Tauk deh, tapi kok gue pribadi merasa risih dengan isu ini. Gue menahan diri banget untuk gak mau ikut keseret komentar soal ini. Masalahnya ini agama. Yang menurut pandangan gue, adalah hal yang amat sangat pribadi sifatnya. Siapa kita sampai bisa menghakimi keimanan seseorang? Apa kita tau gimana isi hati seseorang yang sebenarnya saat dia berkomunikasi dengan Tuhan? Tata cara ritual yg salah di mata kita, bukan serta merta pasti salah di mata Tuhan. Sebagai seorang Muslim, gue selalu diingatkan : yang penting itu nawaitu . Niat. Gue percaya banget itu adalah landasan segalanya. Apa artinya kesempurnaan gerak gerik tanpa landasan niat yang baik?
Orang yang terlihat melakukan ritual, belum tentu spiritual. Yang beneran spiritual belum tentu bisa rajin melakukan ritual.

Betapa mengerikannya, jika kita menghakimi atau mempertanyakan keimanan seseorang…eh ternyata sebenarnya kadar keimanan orang itu jauh lebih baik dari kita. Apa gak fitnah namanya? Dosanya, jadi kita yang nanggung.

Sebagai seorang mualaf yang masih terus belajar soal Islam, dan pernah dicap sebagai Islam KW…gue emang gak tau banyak sih. Baru dikit banget ilmunya lah. Cupu. Tapi gue bener2 bisa mengerti apa yang orang bilang bahwa agama itu sangat pribadi sifatnya. Karena gue ngerasain sendiri, ketika gue sholat pertama kalinya…kemudian sujud. Getaran qolbu itu hanya bisa dirasakan oleh gue sendiri. Betul, gue bisa ceritain. Tapi gak akan ada kata yang tepat untuk bisa gambarin betapa luar biasanya momen itu.

Saat itulah yang membuat gue berpikir 2 kali sebelum ikut2an menghakimi keyakinan seseorang. Plus kata2 Alm. Papa yang selalu nempel di kepala :

Kalau kamu jalanin agama kamu dengan sungguh-sungguh, gak akan ada waktu untuk menghakimi agama orang lain.

Catatan Caleg

Makin deket sama Pileg tgl 9 April 2014 makin seru ya. Ya di TV, di twitter, kampanye di kampung-kampung, jalan penuh poster dan baliho caleg, janji2 surgawi khas kampanye membahana di mana2.

semua keriaan menjelang pileg ini bikin gue mikir. Pernah ada yang tanya ke gue sih, emang gak mau jadi caleg? Pernah ada yang nawarin tapi gak tau tawaran itu serius atau becanda sih, tapi saat itu jawaban gue adalah :

Bisa gak jadi caleg tapi gak ngeluarin duit? Kalo mesti ngeluarin modal sendiri gue gak mau ah. Mending buat buka CAMP Holycow! lagi dah

Yang kita sering denger adalah, kalo mau maju jadi caleg itu mesti siap modal yang gede. ya buat kampanye sampe mesti bayar saksi segala buat ngawasin pemilu. Pernah denger cerita juga kan soal caleg2 yang gak kepilih, terus stress berat? Konon katanya emang abis2an dari segi materi supaya bisa jadi caleg.

Kemudian gue mikir….ya kalo gue jadi caleg nih, trus ngeluarin modal sendiri…yang jadi target utama gue adalah : BALIK MODAL! ini sih gue jujur aja lah ya. Kepikiran mengabdi demi negara ? Hmmm…ntar dulu. Kalo gue kaya raya dan uang kampanye ratusan juta rupiah atau bahkan milyaran itu cuma sekedar receh sih mungkin gue gak akan mikirin gimana caranya balik modal. Yatapi itu gue loh ya, kalo ada yang rela mengorbankan harta benda pribadinya dan murni mengabdi tulus demi Indonesia yang lebih baik sih gue angkat topi deh.

Kok di kepala gue ada sebuah pemikiran. Mestinya gak begini. Kalo orang yang mau jadi caleg uangnya pas2an, kalo kepilih beneran…apa gak tergoda buat ngelakuin hal yang gak baik demi balikin modalnya? (baca  : korupsi). Misalnya nih, pas kampanye sampe jual mobil, trus pas kepilih apa gak tergoda buat gantiin mobil yang udah dijual itu? Kalo bisa malah mobil yang lebih bagus. hihihihi……

Apalagi kalo sampe modalnya hasil ngutang sama orang lain. Trus, berapa banyak orang yang beneran murni mau kerja buat negara terpaksa harus menguburkan niatnya dalam2 karena sistem yang ada sekarang memang lebih membuka ruang buat mereka yang punya atau berani keluar uang.

Idealnya, caleg itu membawa isu khusus dari dapilnya. Misalnya nih, kalo gue jadi caleg dapil daerah tertentu…gue akan cari apa yang mestinya dibenahi dari wilayah itu. Jalan rusak? sarana pendidikan yang belum memadai? transportasi yang buruk? atau masalah gizi buruk? Dari situ mestinya si caleg ngumpulin segala aspirasi yang ada di daerahnya terus maju bareng2 deh. Jabarin apa yang akan lo lakuin untuk ngatasin masalah yang ada di daerah itu. Nah, diadu deh tuh sama konsep kerja caleg lain dari dapil yang sama. Jadi di sini jelas pertempuran yang terjadi adalah soal visi, konsep dan rencana kerja. Bukan pertempuran banyak2an poster atau siapa yang paling seru bikin panggung dangdutannya.

Yatapi itu kan idealnya ya. Mungkin bisa lah negara kita menerapkan sistem itu. Suatu hari nanti. Kalo beneran bisa, gue mau loh jadi caleg. beneran deh. Tapi kalo dengan sistem yang ada sekarang sih. Ngeri kejeblos arus yang gak baik ah. Soalnya kan, jadi wakil rakyat itu bukan jadi boss nya rakyat loh. Kan megang amanat, jadi malah sebenernya jadi abdi rakyat. Yang ngelayanin rakyat. Soal pelayanan seperti ini mestinya jauh dari prinsip ngitung untung rugi. tapi kenyataannya sekarang sistemnya kaya dibisnisin *sigh*

Semoga aja lah suatu hari nanti sistemnya lebih dibenerin lagi. Gak tau sih gimana caranya. Soalnya rakyat kita pun masih banyak banget yang gampang dirayu. Dan cenderung gak kritis. Liat materi iklan caleg atau capres yang bagus di TV aja udah gampang yakin, tanpa liat lagi rekam jejaknya gimana.

Udahlah, sekarang….berdoa aja semoga pileg mendatang lancar & caleg2 yang sekarang gak mikirin gimana balik modal tapi beneran kerja dan megang amanat kita dengan baik. Cuma itu yang bisa kita lakuin sekarang, kasih suara dan berdoa suara kita diwakilkan dengan orang yang amanah.

Fantasteak Four!

Maret tahun ini Holycow! umurnya pas 4 tahun. Gak kerasa.

BOONG DENG! Berasa banget lah! hahahhaha……4 tahun yang sungguh banyak naik turun, susah senang, pokoknya bisa dibilang emosional lah. Berawal dari warung kecil di pinggir jalan, kita terus terang gak nyangka Holycow! bisa seperti sekarang. Alhamdulillah…

Ada banyak pelajaran berharga yang Afit dan gue dapetin dari ngejalanin bisnis ini. Gue coba ngerangkum beberapa deh, kali aja berguna buat yang baca blog gue ini.

 

TRUST

Ini pelajaran pertama sekaligus bisa dibilang salah satu yang PALING PENTING. dalam ngejalanin usaha, kepercayaan adalah kunci utama. Untuk bisa membangun kepercayaan orang terhadap kita itu gak gampang. Bisa jadi perlu waktu bertahun-tahun sampe akhirnya orang bsia percaya sama kita. Tapi untuk ngancurin kepercayaan itu cuma perlu itungan detik. Sekejap aja bisa ilang. Masalahnya, kalo udah ilang, kepercayaan akan amat sangat susah untuk dibangun lagi.  Kuncinya sih sederhana aja : J U J U R ! Apapun yang terjadi, sebaiknya kejujuran jadi dasarnya. Kalo ada apa2 yang diomongin secara terbuka. Jangan pernah bohong. Bohong soal hal kecil? JANGAN! Broh…kalo soal yang kecil dan gak penting aja lo boong, gimana soal yang gede? Jalanin bisnis (yang serius) adalah sebuah komitmen yang besar dan gak main-main. Komitmen akan terasa sangat berat kalo gak punya landasan kepercayaan. In business, trust is your highest currency!

Honesty IS The Best Policy

klise? bisa jadi. Tapi bener deh, dalam jalanin bisnis itu diperlukan reputasi yang baik. kalo reputasi lo baik, InsyaAllah  usaha lo pun akan lancar. Karena orang akan ngerasa nyaman untuk berurusan sama lo. Bukan cuma partner atau karyawan aja sih, konsumen pun akan seneng kok. Baik, buruk, apapun itu, akan lebih baik kalo kita emang jujur. Apalagi jaman sekarang kan? Semua ada rekam jejak digitalnya. Kebohongan sekecil apapun pasti akan bisa kebongkar. Satu hal yang kita pegang teguh sampe sekarang adalah, jualan dengan jujur. Artinya gini, kita gak mau lah ngakal2in konsumen, hanya demi dapet uang lebih banyak. Misalnya, bilang pake bahan berkualitas baik, eh ternyata enggak. Prinsip gue gini, konsumen udah ngeluarin uang untuk beli produk kita & kita nyari nafkah dari uang itu, ngasih makan dan pendidikan anak2 kita dengan uang itu, jadi udah seharusnyalah kita jalanin usaha dengan jujur. Supaya berkah. Lagian gue sih takut kualat x)). Yes people, bitter truth is better than a sugar coated lie.

Entrepreneurship IS NOT as Glamour As You Think

Udah pernah gue tulis nih. Pokoknya benerlah, jadi pengusaha itu gak sekeren yang dipikirkan banyak orang. Dulu gue mikirnya : punya usaha sendiri, bisa lebih santai. KATA SIAPA? Justru gak bisa. Jam kerja lebih fleksibel? Iya. Tapi bukan berarti bisa lebih santai.  Lah, kita selama buka usaha 4 tahun ini aja jarang bener liburan. Pas ke Australia kemaren itu pun ya karena diundang sama supplier daging di sana, itungannya semi kunjungan kerja lah. Berencana buat liburan sih iya, tapi pas mau direalisasiin…kok ya gak jadi2 melulu. Ada yang bilang ke gue : “enak dong ya, sekarang bisnisnya udah jalan. jadi tinggal ongkang2 kaki”

When the business IS your bread & butter, there is NO such thing as ongkang-ongkang!

Kagek ade lah ceritanya bisa haha hihi, ngupi2 atau liburan terus. Ya bukan berarti kerja mulu tapi gak seneng2, tapi saat bersenang2 nya itu ya dipertimbangkan banget. Gak bisa sering2 ditinggal hanya demi plesiran. Karena semakin berkembang bisnis, semakin banyak yang mesti dipikirin. Tanggung jawabnya pun makin besar. Jadi jangan kira makin maju bisnisnya trus bisa makin santai. 

Ada satu faktor lagi yang banyak orang mungkin gak tau. Punya usaha itu jauh dari sekedar terlihat keren. Soalnya, gak ada jaminan apapun bahwa bisnis yang lo jalanin akan sukses. Apapun keputusan yang lo ambil, baru mau mulai bisnis kek atau mengembangkan bisnis..selalu ada resiko gagal. Bahkan untuk menebus kegagalan itu, bukan gak mungkin lo harus mengorbankan aset pribadi loh. Dan yang paling pasti lagi : akan ada yang namanya proses. Jadi, gak ada yang sukses yang instan. 

Do Not Overfeed Your Ego

Gue yakin, gak ada orang di dunia ini yang gak suka pujian. Yah ,meskipun kebanyakan orang reaksinya pas dipuji begini :

“Ah, apaan sih?”

“Biasa aja tau!”

“Yaelah begini doang”

tapi gue yakin lah orang pasti seneng dipuji.

 

Dan gak ada salahnya juga dipuji. But, here’s the thing about compliment, it can make you high.
Kebanyakan denger pujian bisa jd bikin kita lupa & terbuai. Kadang emang perlu juga mundur sebentar dr sorotan & puja puji supaya kita tetep ‘eling’.
Jd emang bisa2nya kita aja buat ngatur. Kapan kita mau denger pujian, tapi dgn level yg pas supaya gak mabok pujian juga.

Save it For A Rainy Day
Usaha sukses? alhamdulillah. Tapi kitapun mesti inget, sama halnya dgn banyak hal di dunia ini…semuanya gak ada yg abadi. Kita gak pernah tau sampe kapan usaha yg udh dijalanin akan terus menghasilkan. Makanya perlu ada diferensiasi produk juga. Satu lagi yg paling penting : NABUNG.
Saat bisnis lagi bagus2nya, justru saat itu kita mesti rajin2nya nabung.

Emang gak boleh menikmati hasil kerja kerasnya? YAKALI DEH. Boleh lah. Mau beli rumah? Mobil? Tas? Sepatu? Selama mampu kenapa enggak? Selama gak membahayakan keadaan finansial, boleh aja. Manusiawi banget, saat punya rejeki lebih lo pengen beli ini itu. Asal eling. Don’t spend more than you can afford. Ini bukan ngajarin, tapi gue pun tiap saat selalu ngingetin diri gue sendiri buat lebih bisa menahan diri. Aku pun berlindung dari godaan online shopping yang maha dahsyat loh. Suka khilaf jugak. Mwhahahhaha….

Beberapa poin yg gue tulis td, bukan berarti gue udh mahir jalaninnya. Masih suka lupa dan kepleset juga sih. Tapi poin2 itu yg jd rel buat Afit & gue dalam jalanin usaha. Supaya jalannya tetep terarah dan ada remnya.

Banyak berkah yg kita dapet selama 4 tahun Holycow! berdiri. Moga2 Holycow!, Loobie,HolyGyu & MISU bisa terus jd saluran berkah buat banyak orang. Semoga kita berduapun selalu eling 🙏

Happy 4th Birthday, Holycow! 🎉

Bisnis yang paling bagus itu……….

Bisnis yang paling bagus dan cepet dapet untungnya apa ya?

samak! gue dan Afit dulu juga pernah nanya gitu. Afit sempet bisnis bikin kaos ala distro pas kuliah, sempet jadi wardrobe MTV Indonesia juga tuh. Eh trus mampet. Sempet juga bikin perusahaan trading…yaaa..saham2an gitu lah. Eh…dikibulin orang, terus bangkrut. Sempet mau jadi reseller kripik, kok gak nemu jalurnya dan akhirnya layu idenya. Sampe akhirnya Afit punya ide bikin Holycow!.

Gue yakin lah, semua orang yang pengen punya usaha pasti maunya usahanya sukses, lancar dan cepet dapet untung. Tapi kan gak segampang itu kenyataannya. Tiba2 aja gue dapet wangsit untuk bikin beberapa poin soal buka usaha. Yaaaa…kali aja salah satu dari sekian poin yang gue tulis ada gunanya kan?

Passion aja (ternyata) gak cukup
Kata passion ini cukup sering dikaitin sama buka usaha. Kalo bingung mau bisnis apa, ya cari aja lo sukanya apa. Intinya gitu lah.
Setelah Afit & gue menjalani Holycow! selama 4 taun, kita inget2 lagi. Bisa sik passion itu jd panduan awal, tapi mestinya mikir lbh dalem lagi. Krn yg gue liat, banyak yg kejebak euphoria passion. jd kaya selebrasi belaka, trus gemebyar sesaat, anyep kemudian.
Mestinya yg dipikir adalah :

siap gak gue susah payah ngejalanin untuk waktu yg lama? Kalo ternyata ada masalah, mau gak berjuang?

Jd gak cukup lah kalo cuma sekedar suka. Ini soal komitmen yg panjang dan gak main2.

(merasa) gak punya Modal
Ini udh pernah gue tulis sik, tp gak papa yak ulang dikit.
Banyak banget orang yang niat buka usahanya jadi ciut gara2 (ngerasa) gak punya modal. gak punya duit. Di sini masalahnya. Modal kan gak cuma uang loh. Ide, kreativitas dan semangat lo itu modal juga loh. Ada juga yang ngerasa minder karena modalnya gak seberapa. Kenapa juga mesti minder? Buka usaha sih menurut gue sih disesuaikan aja sama kemampuan lo. Yang lebih penting diadu itu adalah kreativitas dan inovasi. Kalo mau adu2an modal (duit) ya pasti kalah. Karena akan selalu akan ada orang punya duitnya lebih banyak dari lo. Misalnya nih ya, lo punya resep juara untuk bikin sop buntut tapi gak punya uang buat bikin outlet yang mewah. Ya jalanin aja, buka aja outlet sederhana yang sesuai dengan kemampuan lo. Belum tentu orang yang uangnya lebih banyak, bisa bikin outlet mewah punya resep sop buntut sejuara bikinan lo kan?


Kejebak COPY-PASTE

Udah bukan rahasia lagi kalo kita ini bangsa latah. Lagi heboh bisnis pisang ijo, banyak yg ikut. Heboh bisnis steak, banyak yg ngekor juga.
Salah? Ya gak sih. Hak tiap orang kok mau nirunya dikit2 atau nyontek abis2an.
Gini ceu, keuntungan copy paste adalah lo belajar dr si Pioneer. Lo bisa amati kelebihannya & benerin kekurangannya. Bikin usaha yg lbh sempurna drpd si Pioneer. Eh jangan seneng dulu….
Kalo si Pioneer ini sukses bikin org jatuh cinta dan dia udh jd top of mind konsumen, akan beda ceritanya. Sebagus apapun lo kemas bisnis lo, tetep aja itu akan dianggap jadi tiruan. Makanya kan gue selalu bilang, jangan kelamaan kalo mau mulai usaha. Apalagi cerita ke sana sini ide lo, bisa2 ide lo dicolong orang & dia yg buka usaha duluan. kalo bisa sih jadilah seoriginal mungkin. Ambil benang merah dr bisnis yg sukses, tapi temuin gaya lo sendiri. Gimana caranya? Ya pikir atuh 😂

Jangan silau

ah lo kan enak, sekarang bisnis udah berkembang, cabang di mana2. Tinggal ongkang-ongkang

If this the business is your bread & butter, there is no such thing as “ongkang-ongkang”.

Makin berkembang bisnis lo, bukan makin santai. Tanggung jawab semakin besar krn pihak yg terlibat di dalamnya juga makin banyak. Kita liat satu elemen aja deh—> karyawan. Makin banyak karyawan lo, gaji yg dibayar juga makin gede kan? Belom lagi soal tunjangan ini itu.
Makin berkembang suatu usaha artinya quality control juga harus makin ketat. Afit tiap hari kerjanya visit ke semua CAMP Holycow! Plus tambahan kunjungan luar kota kan? Secara udh ada CAMP Jogja.

Jadi, buka usaha perlu pemikiran panjang & komitmen yang kuat. Gak ada itu glamor gemebyar bermodal passion semata. Ujung2nya adalah DEWES alias duit utk mencukupi kebutuhan keluarga dan org2 yg menggantungkan penghasilannya pada usaha yg lo bikin.

Business is bigger than yourself. At some point, business can not be used just to feed your ego.

Kira2 itulah beberapa hal yg mesti dipikirin pas mau buka bisnis. Jadi takut? Jangan dong ah…..justru jd semakin tau apa yg mesti disiapin kan?

Jadi jawaban atas judul posting ini apa?

Bisnis yang paling bagus itu adalah…..BISNIS YANG DIJALANIN gak sekedar mentok di wacana. Tapi ya jelas bisnis ini bukan sekedar keren2an.

WOM Murni

Postingan ini gue tulis karena udah berapa kali kejadian, ada yang ‘mencurigai’ kalo Holycow! itu pake buzzer. Bukan ada lagi sik, BANYAK!

Ada yang tanya langsung ke gue, ada yang gosipnya nyampe kuping gue, ada juga yang berusaha menganalisa strategi marketing warung kita ini dengan asumsinya sendiri. Padahal ya, buat kalian yang mengikuti perjalanan Holycow! sejak awal sampe sekarang pasti udah tau lah apa aja yang kita lakuin buat promosi. Standar aja sik. Salah satunya ngetweet dengan mention @steakholycow di twitter terus dapet MISU.

Emang sih, sekarang kan banyak sekali brand yang pake buzzer buat mempopulerkan dagangannya. Gak ada yang salah juga dengan itu, namanya juga strategi marketing kan? Tapi sekarang ini kalo gue perhatiin, banyak yang udah curigaan duluan kalo ada orang yang di tweetnya nyebut brand tertentu. Tudingan “lo buzzer ya?” atau “dibayar ya?” udah sering kita liat kan? Padahal sih dibayar pun juga gak papa. Tapi belom tentu juga orang yang nyebutin brand tertentu itu dibayar. Bisa jadi karena emang dia suka sama brand nya, puas sama pelayanannya. Singkat kata beneran jatuh cinta lah sama brand itu.

Holycow! sendiri gimana? dari awal sampe sekarang kita tetap mempertahankan word of mouth yang murni. Kalo pas baru buka dulu kan emang gak ada lah budget2 buat promosi. Promo aja pake twitter yang gratisan, mana ada duit buat bayar buzzer? Sekarang budget promosi kalo mau diada2in ya ada sih. Tapi kita tetap memilih untuk mempertahankan WOM murni tadi.

K E N A P A ?

Setelah diselikidi…eh diselidiki. WOM murni itu punya keuntungan tersendiri buat kita. Kita ini kan jualan makanan ya, yang elemennya banyak dan gak eksak. Beda sama gadget yang udah relatif segalanya lebih pasti, secara produksi pabrik dengan teknologi yang amat sangat tepat toh?

Bandingin sama usaha restoran macam Holycow!, daging aja potongannya beda2, karyawan yang ngelayanin punya backgorund pendidikan, keluarga, suku yang beda2 bahkan mood yang dipastikan fluktuatif. Yatoh? Di sinilah testimony dari para konsumen bisa jadi alat evaluasi yang bagus buat Holycow! Apa yang lo baca di mention-an twitter ya itulah yang sebenarnya terjadi. Kalo ada yang puas, kita sampaikan pujian itu ke semua crew Holycow! supaya mereka seneng kerja kerasnya diapresiasi sama konsumen. Kalo ada kritik, ini bisa jadi evaluasi yang amat sangat berharga buat kita. Jadi kita tau apa yang mesti dibenahi.

WOM murni bukan berarti gak ada resiko. Kalo kata Bang Edwin ( @abangedwin ) yang jago soal social media :

Social Media itu ibarat keran air. Sekali dibuka, udah ngalir terus dan gak dibendung. tinggal kita pinter2 aja filternya.

Misalnya ada yang komplen nih, mesti bener2 kita kroscek. Salahnya di pihak kita atau dia? apa ada miskomunikasi? Atau jangan2 black campaign? Atau ya emang karena gak suka tanpa alesan trus krn ada yang bashing yang mumpung….ikut2an aja deh. Ada loh yang gitu. Ada beneuuur 🙂

Tapi dengan segala resiko itu kita masih ngeliat ada benefit yang lebih besar. ya itu tadi, buat sarana evaluasi. Satu hal yang selalu jadi pakem kita adalah : Jangan pernah menutupi kesalahan. Ya kalo ada salah : akui-minta maaf-kasih solusi-evaluasi. gitu aja rumusnya. WOM murni itu yang bikin kita tetep bisa seimbang. Gak mabok pujian atau tepuk tangan aja, tapi tetap diingatkan buat terus berbenah.

Bikin WOM yang positif itu dasarnya ya cuma 1 : hasilin produk yang bagus. Strategi secanggih apapun, sebanyak apapun uang yang lo siapin buat campaign, sejago apapun buzzer yang lo hire, semua gak akan jalan kalo produknya gak bagus. Beda produk beda pendekatan juga sik soalnya. Gak ada template strategi marketing yang bisa masuk ke semua jenis bisnis. Bisnis yang serupa aja bisa punya brand personality & strategi yang jauh berbeda kok. Makanya kalo lo adalah pemilik bisnisnya, ya pasti tau lah marketing mix yang cocok sama usaha lo. Seperti yang selalu gue bilang : jangan kejebak template.

Good product advertises itself.

My Dream Job

Gak tau kenapa hari ini gue tetiba pengen nulis soal salah satu pekerjaan gue yg amat sangat gue cinta —> Presenter Sport

Awalnya gue siaran radio, trus pengen lah ya masuk TV. Tapi waktu itu belom kepikiran mau bawain acara apa. Yaelah broooo… casting sana sini aja dulu, gak diterima pulak. Manalah bisa pilih2, jd pas dapet tawaran acara apapun ya gue sikat. Jd host acara musik lah, video lucu2an lah. Kecuali acara infotainment. Gue gak merasa cocok aja jd host acara gosip, lawong gue nonton acara gosip aja jarang banget.
Dan gue berprinsip kalo gue aja gak tertarik sama acaranya, gimana gue bisa maksimal bawain acaranya? Gue agak aneh sik…. Kenapa gak diterima aja jobnya? Dibayar ini…iya kan? Tapi gue kalo dr awal ngerasa gak akan bisa maksimal,
Ya mending gak usah dilakuin sama sekali dr awal.

Taun 2002 gue dpt tawaran utk jd host quiz kualifikasi EURO di Trans TV. Siaran LIVE jam berapaaaa? 3 pagi ajah! Muncul cuma 5 menit, standby udh dr jam 12 malem. Mana gak punya mobil, naik taxi lah akik sendirian malem buta gitu. Tapi ya demi kesempatan muncul di TV Kan? Hahahhaahaha….

Dr situ pihak TransTV nawarin gue jd host SPORTIVO! itu semacam sport magazine gitu lah. Adalah Hardimen Kotto orang di balik penunjukkan gue sebagai host. Jalan deh tuh program selama beberapa tahun. Seru banget! Meskipun munculnya jam 11 malem, dan sering mundur krn kesundul program lain…tapi di situ gue mulai yakin : gue mau jadi presenter sport!

Saat itu gue ngefans sama Monica Desideria, Andi Noya,Tamara Geraldine,Alm.Ricky Johannes dan banyak lagi. Menurut gue mereka bawain acara olahraganya asik banget! Santai tapi gak sok asik. Serius tapi gak bosenin. Gue amati & belajar banyak dr orang2 hebat itu.

Kenapa olahraga? Gue sendiri emang suka olahraga. Liat perjuangan atlit berlaga tuh ada kepuasan tersendiri. Yagak taulah kenapa, pokoknya gue dr dulu jatuh cinta sama dunia olahraga. Perjuangannya, nilai sportivitasnya, ketegangan pas nonton pertandingan…ah pokoknya gue menikmati banget.

Tuhan ternyata membukakan jalan. Gue dipanggil utk casting di TV7 buat acara baru SPORT7! Ini bener2 baru pilot project,
Mas Aria Rajasa produsernya waktu itu yg casting langsung. Eh ternyata akik keterima!
On Air perdana tanggal 6 September 2005. Itu iklannya aja belom ada, masih sepi 😁
Gue siaran terus sampe akhirnya cuti Oktober 2006 utk
melahirkan anak pertama. Itupun gue siaran sampe hamil 8 bulan!
Nah…di sini drama dimulai!

Setelah melahirkan anak pertama, gue jelas gak langsung kurus dong ya? Masih amat sangat overweight. Yalah! Kehamilan pertama gue naik 25kg!. Trus gue ditawarin balik lagi sama Wimbo Satwiko produser Sport7 waktu itu. Gue udh gak yakin tuh…

“gue masih gendut nih Bo, yakin gak papa?”

Tapi waktu itu Wimbo & gue berkeyakinan sama : skill gue sebagai presenter gak akan berkurang krn berat badan gue naik dong? Pemirsa juga pasti maklum lah dgn kondisi gue yg baru melahirkan.

ETAPI TERNYATA TIDAK SODARA!

Baru aja siaran sekali, gue lgs dapet kritik
pedas & dihina dina di email sama salah satu pemirsa krn bentuk badan gue yg menurutnya kurang enak diliat. Jujur ya…gue nangis saat itu….

Krn gue dr dulu bercita2 utk jd presenter olahraga yg dikenal orang krn skill. Gue gak pernah mau mengandalkan fisik semata. Ya bukan kenapa2…. Alesannya?

fisik & muka gue juga gak istimewa2 amat. Jd sia2 gue mengandalkan penampilan utk bersaing sama presenter lain. Lawong yg lbh cantik dr gue banyak kok! Toh yg namanya kecantikan fisik pasti akan pudar juga dan selalu akan ada orang yg lbh cantik drpd gue. Jd mendingan ngandelin skilldan pengetahuan gue kan? Lebih everlasting dan lebih nempel di hati pemirsa. CEILEEEEEH….

Tapi gue ngerti banget sih pemirsa pasti pengen liat host yg enak dipandang mata. Tp ya gak bisa boong gue sedih banget hrs tersisih krn masalah berat badan. Tp ya mau gimana lagi?

Akhirnya gue nurunin berat badan, ketemu lg sama mas Aria & dia ngasih kesempatan lg utk balik di Sport 7. Ini penampilan perdana pasca perjuangan nurunin berat badan

20131116-213100.jpg

Abis itu gue dipercaya utk jd host Superbike selama 2 musim. Trus tau2 ditawarin utk pindah ke motoGP taun 2007-2008 sampe skrg deh, partneran sama Matteo Guerinoni.

Jd host motoGP di Trans7 ini kerjaan yg gue nikmatin banget! Crewnya menyenangkan semua & kompak banget! Medi, Widha, Ime, Siska, mas Bugie, Joni Lono semuanya udah kaya keluarga aja lah. Kompak 😁👍
Taun lalu pas gue baru tau kalo gue hamil anak kedua, sejak bulan ke 2 gue udh bilang ke produser utk cari host pengganti. Yakan drpd kejadian kaya waktu Sport7 itu kan? Gue sih udh legowo kok… Eh ternyata gue dipertahankan sampe hamil 9 bulan! Gilak…badan udah kaya kentang gitu pdhal…..

20131116-222220.jpg

Tp team motoGP Trans7 tetap mempercayakan gue utk jd host sampe akhir musim. Dan yg bikin gue lbh seneng lagi? Gak ada pemirsa yg protes dgn nada2 gak enak. Semua memaklumi kayanya. Hihihihi…..

Musim 2013 inipun gue masih dipercaya utk jd host motoGP & kita udah liat banyak kejadian seru taun ini. Gimana taun depan? Pasti bakal lbh seru! Plus gue akan menepati janji utk manjangin rambut. Eh ya tentunya dgn catatan : kalo akik dikontrak lagi loh ya 😁

I just want to say thank you to all of you who always believed in me. Thank you for giving me the opportunity to do a job I REALLY love!

20131116-222458.jpg