ULTIMA II Hydra Botanic

“Meningkatkan kemampuan self healing pada kulit & mengintensifkan kemampuan utk melembabkan kulit”

WHOA! itu kalimat yg bikin gue penasaran sama Ultima II Hydra Botanic ini. Kulit gue emang cenderung kering, krn produk ini memang mencegah kulit dehidrasi makanya gue jd pengen nyoba.

Tau sendiri kan, kulit kering itu jd cepet keliatan kerutnya. Udah umur segini pulak kan? Pengennya kan kulitnya tetep lembab & kenyal. Nah, sebelum pake tentu gue WAJIB membedah apa aja kandungan yg ada di Hydra Botanic ini….

*APS Complex/Anti Pollution System Complex
Ini terbuat dari bahan sari tumbuhan murni & ekstrak rumput laut. fungsinya sebagai anti polusi dan anti stress. Menguatkan sistem pertahanan alami kulit, jd bisa mempercepat pemulihan sel kulit yang rusak akibat polusi.
**Natural Botanical Extract dan Aquaflux Komposisinya
• Aloe Extract – memperbaiki lapisan sel kulit
• Chamomile Extract – menenangkan kulit
• Hetima/Luffa Extract – menghaluskan permukaan kulit
• Peppermint Extract – memberikan rasa nyaman pada kulit
• Licorice Root/D.P.G. Extract – mempercepat pengeluaran racun dan membantu untuk mencegah gejala alergi.
*Anti Oksidan: Vitamin B5 & E dan Moringa Seed

Kan? Lengkap kan?
Iya, kandungannya emang banyak. Tapi semuanya cukup dilakukan dgn 3 langkah aja. Pake 3 produk aja kok, jd cukup praktis kalo menurut gue.

1. ULTIMA II Hydra Botanic Soft lotion cleanser
2. ULTIMA II Hydra Botanic Calming Toning lotion
3. ULTIMA II Hydra Botanic cream

Cara pakenya ya gampang. Bersihin muka pake soft lotion cleanser, terus ambil kapas & oles calming toning lotion, terakhir oles creamnya di 5 titik di muka. Pakenya 2 kali sehari, pagi & malem. Ringkes kan?

Gue udh pake hydra botanic ini kurang lbh seminggu. Kulit rasanya emang jd lbh lembab & kenyal. Kerut jd memudar, mungkin krn elastisitas kulit jd membaik ya.

ini ada video tutorialnya , spy kalian bisa liat gimana simpelnya ngerawat muka pake ULTIMA II Hydra Botanic ini. Sekaligus gue akan nunjukin perbedaan kulit sebelum & sesudah pake Hydra Botanic.

Yg pasti ini produk yg pas buat kita2 yg kulitnya cenderung kering. Gak ribet juga pakenya & gak makan banyak waktu.

Simple steps towards well hydrate skin 👍

20131218-214806.jpg

Advertisements
Image

The Legendary : TRIO

20130814-064834.jpg

Established in 1947, this humble restaurant is one of Jakarta’s culinary icon. Located at Jl.RP Soeroso 29A, Menteng.
Old school restaurant that serves immaculate Chinese food.

The Mulia Bali

The Mulia Bali , Conde Nast THE BEST NEW HOTEL in the world 2013

WOOOH….gilak! SEDUNIA! sebagus apa sik? penasaran lah akik…kalo liat dari foto2nya sih kayanya keren banget. Katanya sih lokasinya di Pantai Geger Nusa Dua yang dulu banget pernah kita datengin. Pantainya memang bagus. Tapi dulu emang sepi dan gak banyak orang yang tau. Eh..sekarang udah ada resort nya aja. Baiklah…mari kita tinjau….

Pas liburan sekolah kemaren akhirnya kita sekeluarga pergi ke Bali, dan salah satu tujuannya adalah untuk nyobain nginep di The Mulia ini. Pas reservasi di Agoda kebeulan dapet rate yang lumayan bagus, ya meskipun tetep aja gak bisa dibilang murah sih. Tapi kan…gue sekeluarga udah gak liburan hampir 3 tahun, jadi boleh dong?gak sering2 inilah —> pembenaran. hihihiihi…..

Kita sampe The Mulia bali udah malem, karena pas liburan sekolah sih ya…jalanan di Bali padet. kita kejebak macet parah di daerah seminyak. Tapi kejebak macet gak segawat kejebak masa lalu kok, jadi yaaa…santai ajah.

Begitu sampe, kita langsung check in dan dianter ke kamar sama salah satu staff. Sepanjang perjalanan dari lobby ke kamar, kita diceritain fasilitas apa aja yang ada di The Mulia ini. Ceritanya lengkap dan panjang, sepanjang perjalanan kita dari lobby ke kamar yang ternyata lumayan jauh. karena emang hotel ini WAGEBANG pemirsa! alias WAh GEde BANGet! iyalah….gedenya aja 32 HEKTAR!!!

Sampe di kamar, kita ternganga2 lagi sama segala fasilitas yang ada di situ. Semuanya barang yang ada di kamar itu beneran yang kualitasnya terbaik lah. TVnya aja Samsung Smart TV. Itu loh yang bisa konek ke internet segala. pokoknya TV horangkayah lah. Yah..karena belom mampu beli, paling enggak akik udah ngerasain lah di hotel ini :))

The Room at The Mulia

The Room at The Mulia

Telpon yang ada di kamar dilengkapi sama charger untuk i-phone

Terus yaaa..karena kita nginep sama anak2, The Mulia nyiapin semacam sambutan gitu lah, mereka bikinin gajah2an dari handuk. Awww….lucu banget ya. I think this is a very nice touch….

The Elephant Towel To Greet The Kids

The Elephant Towel To Greet The Kids

Kamar mandinya? mulai dari bath tub, shower sampe wastafelnya semuanya pake yang kualitas terbaik. Toiletnya? TOTO yang mahal banget itu! yang electric, tutup toiletnya bisa kebuka sendiri kalo ada orang di deketnya…pake sensor gitu. Ada beragam pilihan air untuk bebersih bahkan ada dryer nya segala! gilak…maha canggih lah toiletnya….

The Bathroom

The Bathroom

Tapi ya secanggih2nya toilet ini kan gak mungkin akik tidur di bath tub ya. Jadilah langsung rebahandi kasurnya buat istirahat. YAELAH BROOOOO…. Kasur sama bantalnya aja empuk bener! hastaga….. kamarnya ini bener2 memanjakan tamu banget lah. Pantesan aja ratenya segitu. Tapi ya ngeliat segala fasilitas di kamarnya, memang flawless sih.

Paginya kita jalan2 dan ngeliat ada apa aja di hotel ini. Karena kemaren nyampenya udah malem, jadi gak bisa liat apa2…pas paginya baru deh keliatan jelas, ternyata emang The Mulia ini amat sangat besar! Kolam renangnya aja ada 3, bahkan untuk anak2 ada kolam renang sendiri. Anak2 bisa puas banget lah main di Kids Pool ini. Lokasinya juga lebih adem dibanding kolam renang lainnya, ya kan kasian juga kalo anak2 terlalu kepanasan kan?

Kids Pool

Kids Pool

yang jadi favorit tentunya kolam renang yang lokasinya di dekat bibir pantai Geger, pemandangannya bagus banget! Pantainya juga bersih dan gak banyak orang kecuali tamu2 hotel. Etapi ini bukan private beach ya..jadi selain tamu hotelpun boleh jalan2 di sekitar pantai ini. Di deket kolam renang yang deket pantai ini juga ada restoran namanya Soleil. Spesialiasasinya adalah masakan Itali, ada tapas juga. Di atasnya ada bar, yang pas banget lah buat mimik2 cocktail sore hari sambil liat laut.

Nih dia kolam renang pinggir pantainya….

Beach Side Pool

Beach Side Pool

Pokoknya ya, The Mulia ini emang bener2 gede banget! Jumlah kamarnya ada kali 400 lebih. Masih ada Villa nya juga loooooh, yang lokasinya di seberang tempat gue nginep. Itu lebih private lagi dan jelas lah harganya lebih mahal.

Panoramic View of The Mulia

Panoramic View of The Mulia

karena areanya yang luas, kalo lo mau eksplor seharian hotel ini kayanya gak cukup deh. nikmatin satu fasilitasnya aja, misalnya kolam renang beach side nya udah bikin betah. Saking keenakannya, kita gak sadar ternyata udah berjam2 nangkring di pinggir kolam 🙂

Makanannya gimanaaaa? Ish, masa Lucy Wiryono gak ngomongin makanan? Selain Soleil yang tadi udah sempet gue singgung, ada juga Edogin yang khusus menyajikan hidangan Jepang. Ada juga The Cafe yang makanannya lebih bervariasi. Buat breakfast nya, pilihan makanan di The Cafe ini banyak banget! Mulai dari sarapan ala barat kaya waffle, pancake, segala macem roti, cereal, buah, yoghurt semuanya lengkap. Mau sarapan pake dimsum, bakpao dan la mian? ada juga. Mau sarapan pake masakan India? lengkap! Bahkan kalo mau sarapan sushi dan sashimi, mereka juga punya semacam Japanese Corner gitu. Fotonya? ehmmmm…nah yang ini gue gak punya fotonya. soalnya pas sarapan keadaannya hectic., tamu hotel waktu itu penuh, jadi gue gak bisa foto2 karena takut dikemplang sama tamu lain :))) But I can assure you, the food was great. It has the same great quality as The Cafe at Hotel Mulia Jakarta.

The conclusion?

this hotel is seriously indulging its guests by providing the top notch facilities. Every corner of this hotel is well maintained. The staff are very helpful and friendly. the food was excellent. no wonder it is listed by Conde Nast as The Best NEW Hotel in The World 2013.

Pengen balik lagi? yaaa…mau sih, tapi mesti nabung dulu ah…. :))

My Lasik Experience

Jadi gini…dulu sebelum gue HARUS pake kacamata, mikirnya kalo pake kacamata itu akan terlihat keren. Ternyata setelah beneran butuh dan harus pake, lumayan ngerepotin juga.

Dulu mata gue kanan kiri minus 2,5. Sebetulnya gak gede2 amat sih minusnya, tapi ya rabun juga kalo gak pake kacamata.

Bangun tidur, mau liat TV di kamar aja mesti rogoh2 cari kacamata dulu. Ada beberapa kegiatan juga yang memang gak nyaman dilakuin kalo pake kacamata.
Misalnya : pas gue berenang, gak pake kacamata….burem. Pake goggle yg ada minus nya gue gak cocok, malah pusing. Pas gue jogging kacamatanya melorot dr idung krn keringetan.
Lagi makan yang kuah2 gitu… Berembun! Hadeeeeeh……
Belom lagi dr segi perdandanan, gak semua dandanan cocok kl gue pake kacamata. Pas lg kebayaan misalnya, gue ngerasa aneh aja sih kalo pake kacamata. Gak paripurna gitu rasanya. Hahahhahaha…..

Trus..seperti sejuta enam belas orang di dunia ini yang risih sama kacamata, tentu gue mengandalkan contact lens dong. Penglihatan terbantu, lbh paripurna lah soal penampilan. Tapi ada juga masalahnya : R I B E T.

Sering kali gue pas lg buru2 mau pergi, pas bersihin contact lens jd seperlunya. Gak maksimal. Pas masangnya kan juga banyak ritualnya tuh… Jd emang mesti sediain waktu khusus buat bermeditasi sama contact lens. Masalah lainnya kalo pas di luar, trus kelilipan debu… Hastaganagadragon….siksa kelilipan di mata ber-contact lens itu perih, jenderal!
Mata gue juga lama2 jd berasa gampang kering sih pas pake contact lens. Akhirnya ya kacamata & contact lens gue pake ganti2an aja sesuai sama kebutuhan.

Terus pas taun 2005 gue kebetulan dapet tugas interview dr.Hadi Prakoso dr Klinik Mata Nusantara. Waktu itu gue inget banget KMN baru buka klinik pertamanya di Kemayoran. Dr. Hadi jelasin semua detail tentang lasik. Gue jelas tertarik banget! Pikiran bisa lepas dr kacamata & contact lens bener2 menggoda. Tapi sejujurnya ya akik agak takut lah….
Mata? Dilaser? Kalo gagal gimana? Kalo buta? Hih…… Tatut…

the steps
Dr awal, dr.Hadi udh woro-woro ke gue buat prepare dulu. Gak semua mata itu layak utk dilasik. Syarat utama, mata HARUS sehat. Beberapa syarat utama boleh dilasik adalah :

*umur minimal 17th
*ukuran kacamata stabil kurleb 6 bulan
*gak lg hamil atau menyusui
*lepas contact lens selama 2 minggu

Selain syarat standar di atas, ada juga serangkaian tahapan pemeriksaan mata yang harus dijalanin sebelum ngelakuin prosedur lasik.
Kalo gue gak salah, ada kurang lebih 8 tahapan pemeriksaan. Ada tes kadar air mata, tekanan bola mata, diliat juga ketebalan korneanya. Semua ini harus bagus hasilnya. Kalo ditemuin suatu masalah, misalnya kadar air matanya kurang…ya mesti ditreatment dulu. Kalo udh normal, boleh dilasik.
Kalo masalahnya gak bisa diatasi dgn treatment biasa, dan gak bisa dilasik…dokter di KMN akan nawarin solusi lain buat kita.
Pemeriksaan awal pre-lasik ini gak lama kok….kurang lebih 2 jam udh lengkap semua dan hasilnya bisa lgs dikonsultasiin ke dokter.
Alhamdulillah gue lolos tes nya dan bisa di-lasik! Huhuy!

the lasik
Besoknya gue dijadwalin utk lasik. Deg2an!
Makin deg2an lagi karena gue lupa tanya : BIUSNYA GIMANA?
Lawong mau cabut gigi aja biusnya sakit, lah ini pigimane?

Ya udahlah pasrah aja….

Gue ganti baju khusus buat jalanin prosedur lasik. Trus dipersilakan duduk di sofa empuk nan nyaman di luar ruangan lasik.

“kita tunggu dokter anastesinya dulu ya mbak, setelah itu akan segera lasik”

JENG JENG….

Datenglah dr.Thomas yang bertanggung jawab atas anastesi gue hari itu. Akik cari2 tuh jarum suntik… Udh siap mental kalo2 mata akik mesti ditujes jarum.

“kita tetesin obat anastesinya ya. Tetap akan bisa melihat, tapi matanya akan kebas aja”

PAKE OBAT TETES PEMIRSAAAAA….ALHAMDULILLAH BUKAN DISUNTIK

Yak..ilang satu kekhawatiran. Sekarang yang ditunggu2….L A S I K !

Gue duduk di ruang tindakan. Dr.Hadi udh siap di situ dgn perawat2 KMN. Ada juga dr.John yang mendampingi.

“lucy, kita mulai lasiknya dr mata kiri dulu…trus kanan. Prosesnya cepet kok. Nah sekarang sebelum rebahan, coba baca jam yg ada di depan kamu”

“Gak kebaca kali doook! Kan aku udh gak pake kacamata. Burem”

“oke. Jd gak keliatan ya. Yuk.. Kita mulai lasik. Sambil lasik, saya akan jelasin tahapan2nya apa aja”

This is it…..

Mata gue diganjel pake semacam alat gitu lah, gunanya buat nahan supaya gak kedip. Gak sakit kok, gak nyaman aja sedikit, tapi gak papa. Instruksi selanjutnya gue nantinya disuruh liatin titik merah yg ada di alat lasik itu.

Pas ngerjain mata pertama jelas deg2an, krn gue gak tau gimana prosesnya. Eh ternyata… Ya gak kerasa apa2 tuh. Mata kaya berasa disinar aja sik. Sama sekali gak ngerasa sakit. Dan ternyata CEPET BANGET! Gak sampe 10 menit udh langsung pindah ke mata selanjutnya. Total prosedur 20 menit lah kurang lebih, bahkan kayanya lbh cepet deh. Gak berasaaaaaa….
Gak semengerikan yang gue bayangin.

“Oke luc, selesai. Sekarang coba kamu bangun & baca jam yg td deh. Keliatan gak?”

Gue akan coba liat dgn mata baru gue nih… Untuk pertama kalinya…

Bismillah….

“jam 2.45 dok! AKU BISA BACA tanpa kacamataaaaaa!!”

Edan ih. Dalam itungan menit, gue yg tadinya mesti pake bantuan kacamata / lensa kontak utk liat, skrg udh bisa liat tanpa alat bantu. Dokter Hadi bilang, gunain matanya utk liat sesegera mungkin. Supaya terbiasa.

Rasanya abis dilasik? Mata agak ngerasa sedikit berpasir, tapi gak begitu mengganggu. Kita juga mesti ati2 gak boleh sembarangan kucek2 mata selama beberapa waktu, jangan renang dulu dan jangan make up an dulu dan sebisa mungkin kalo keluar ruangan pake kacamata item supaya terhindar dr debu.

Selesai semua prosedur lasik, gue lgs kerja. Sepanjang perjalanan di taxi gue bacain deh tuh semua billboard yg jauh2… Ih gilak! Seneng banget bisa lepas dr kacatama & lensa kontak.

Soal biaya, memang gak murah. Tapi pertimbangan gue adalah. Kalo beli lensa kontak mulu, kan keluar uang terus tiap bulan. Kacamata juga gak murah. Kalo diitung2, total uang yg dikeluarin gak murah juga. Lasik? Sekali bayar, tapi dapet mata baru yg lbh nyaman tanpa kacamata atau lensa kontak.

Analoginya, kalo lasik ini ibarat beli rumah, kalo lensa kontak kaya ngontrak. Buat gue lasik ya jd kaya investasi lah, dan jelas nguntungin buat gue. Krn ini udh gue lakuin taun 2005, sampe sekarang Alhamdulillah pengliatannya masih oke banget dan gak ada masalah apapun.

Tapi balik lg, kalo lo memutuskan utk lasik…pastiin di tempat yang terpecaya dan kualitasnya bagus. Kalo gue pribadi sangat amat merekomendasikan KMN krn dokter2 nya profesional, perawat2nya juga ramah, pokoknya nyaman lah di sana.

Kalo udh pengen banget lasik tp masih mikir2 terus, KMN juga rutin bikin seminar. Lo bisa dtg dan ngobrol lgs sama dokter2nya. Tanya aja sepuas mungkin.

Cekidot web nya KMN aja utk detailnya

20130717-195514.jpg

Meet The Heavenly Meat

Salah satu impian kuliner gue adalah ngicip Kobe Beef. Ya kalo bisa sih di Kobe, Jepang langsung ya. Tapi belom kesampean, justru Afit yang udah kesampean.

Mungkin kalian udah sering denger soal Kobe Beef, yang disebut2 sebagai salah satu daging yang istimewa di muka bumi ini *lebay* Yg bikin daging Kobe ini istimewa adalah konon karena kelembutannya yang luar biasa. Sapi2 yang dibiakkan dan diternak dengan cara khusus sehingga bisa menghasilkan kualitas daging yang luar biasa.

Kalo di warung gue kan jualan wagyu yang marblingnya antara 5-7 yaaa, itu aja buat gue udah enak banget dan bisa dibilang cukup lembut. Ada juga yang marble 9+, wah ini sih sadis. Yang wagyu sirloin 9+ gurih bukan main, yang Wagyu Tenderloin 9+, lembutnya bener2 bikin memanjakan indra perasa.

Oh buat yang belom tau, yang disebut marble/marbling itu adalah guratan2 putih yang tersebar pada daging. pola guratannya mirip marmer kan? makanya itu disebut marble/marbling. Itulah yang bikin daging wagyu lebih gurih dibanding dengan daging lainnya, karena lemaknya menyebar rata hampir di seluruh daging.

Apa?? L E M A K ? *zoom in zoom out*
Tenaaaang bung! Menurut beberapa penelitian di Jepang & Amerika, lemak yg ada di dalam daging wagyu ini tergolong lbh sehat dibanding lemak pada daging sapi biasa. Tapi meskipun sehat tetep aja konsumsinya juga jangan berlebihan, secukupnya aja. Semua yg berlebihan kan gak baik.
Makanya gue pun sayang ke Robert Downey juga gak berlebihan *keselek wagyu*

Oke..mari kita lanjutkan….

Pasti pernah denger KOBE Beef kan? Daging ini bisa dibilang salah satu jenis makanan yg termasuk delicacy alias makanan mewah lah, yg jarang bisa dinikmati sering2—> bahaya buat dompet memang 😬
Kobe beef ini terkenal karena kelembutannya, konon katanya begitu dagingnya masuk mulut…lgs lumer gitu. KATANYA loh ya… Akik belon pernah soalnya.
Afit pas ke Jepang, bulan Januari lalu beruntung bisa nyoba Kobe Beef langsung di KOBE nya! Resto2 yg menyajikan Kobe Beef itu kaya ada semacam sertifikasinya juga ? Jd bener2 terjaga kualitasnya.
Resto tempat dia makan juga cukup legendaris. Secara berdiri dr tahun 1885 gitu loh! Nih…buktinya…

tuh kan! dari tahun 1885 masaaaa!

tuh kan! dari tahun 1885 masaaaa!

Hebat yak, bisa bertahan sampe sekarang!

Terus…Mana penampakan kobe beef yg Afit makan? Manaaaa?

KOBE BEEF!

KOBE BEEF!

Sadistis kan marblingnya? Afit abis makan lgs telpon gue di Jakarta cuma bilang :

astaga ini enak banget! Merem melek gitu makannya!

Sementara gue cuma bisa bayangin. T E R L A L U.

Jelas ini pengalaman yg berkesan buat Afit. Sampe dia foto2 tuh sama Chef nya…

Abis makan Kobe Beef, Afit nyempetin foto sama Chef nya

Abis makan Kobe Beef, Afit nyempetin foto sama Chef nya

Terus? Giliran gue kapan dong bisa nyobain daging lembut bak turun dari surga itu? Masa mesti ke Jepang dulu? Ternyata enggak sodara2! Setelah kita selikidi…eh selidiki, ada kok tempat2 di Jakarta yg menyajikan daging2 berkualitas premium ini.

Yg pertama, gue nyobain Sumibian di Chase Plaza-Sudirman. Di sini gak ada Kobe Beef, tapi adanya Matsusaka. Harganya sih lbh mahal dikit dr Kobe. Kualitasnya, kalo kata simbak servernya sih lbh bagus drpd Kobe. Tp krn gue blm pernah coba Kobe, ya gue gak bisa bandingin. Ah sudahlah, pokoknya kita sikat si Matsusaka ini….

Matsusaka Beef di Sumibian

Matsusaka Beef di Sumibian

Bener aja, begitu dimakan memang dagingnya lumer di mulut. Daging Matsusaka ini disantap sama garem & merica plus ada wasabi nya. Beda lah sensasinya!
Tempat kedua yg kita icip daging kelas premiumnya adalah : Ebeya di Ritz Carlton PP. Lagi2 di sini gak ada Kobe, tapi adanya Saga Beef, penampakannya kaya gini :

Saga Beef di Ebeya

Saga Beef di Ebeya

Satu daging ini dibagi buat 3 orang, jd perorang dapetnya kira2 segini :

Medium Rare Saga Beef

Medium Rare Saga Beef

Hah? MANA KENYANG KALO CUMA SEGINI? YAELAH BRO —> gue mikirnya gini sik tadinya. Tapi kenyang soal belakangan, yg penting kita icip dulu daging mewah ini….
Leleh bener daging ini pas masuk mulut, rahang gak perlu kerja buat nguyah. Iyaaa..selembut itu! Kita minta supaya Saga Beef ini dimasak medium rare supaya bisa ngerasain rasa asli dagingnya. Kelembutannya pun akan makin kerasa. Tau sendiri kan daging kalo makin lama dimasak, tentunya akan makin keras. Juiciness nya pun akan berkurang.

Kalo ditanya mana yang enak diantara Kobe, Matsusaka sama Saga? 2 dari 3 daging itu gue udah nyoba, rasanya sama2 luar biasa sih. Kualitasnya tinggian mana diantara ketiganya? Akik googling dan ternyata kalo soal kualitas sih BETI Alias BEda TIpis. Sama enaknya kok. Sama2 bikin merem melek makannya.
Oh soal kenyang atau enggaknya…ternyata makan seporsi itu aja gue kenyang, apa krn lemaknya banyak jd penuh perutnya? Tapi sekali lg gue ingetin, gak boleh sering2 makan heavenly meat ini. Gak baik (buat dompet) 😂

Procollagen Extrema from Ultima II

Gara2 kemaren ngobrol2 sama terapis facial, gue beneran jadi kepikiran soal merawat kulit wajah. Ini bukan masalah genit2an atau kecentilan, tapi kalo dipikir-pikir perawatan kulit wajah itu memang penting banget. Mau semahal apapun make-up nya, kalo kulit mukanya gak bagus dan gak terawat tentnya juga gak akan keliatan bagus. Lagian kan kalo kita ketemu sama orang, hal pertama yang diliat orang dari kita apa? muka kan? Memang punya kulit muka yang terawat bisa jadi salah satu kunci untuk bisa PD.

Tapiiiii….seperti yang sering gue bilang, gue itu orangnya gak telaten ngerawat2 muka. Tau sih pentingnya tapi kalo udah suruh ngerawat pasti gue akan cenderung pilih produk yang pengaplikasiannya gak ribet tapi efeknya dahsyat!

Akhirnya gue mulai cari2 lah, produk apa yang cocok sama usia dan jenis kulit gue. setau gue, produk perawatan kulit yang bagus adalah yang punya punya manfaat untuk kolagen.

Kolagen itu tuh yang bikin kulit kita terlihat segar dan kenyal. kinclong lah Dan semakin bertambahnya usia semakin berkurang kolagen di bawah kulit. Dan kurva statistic produksi kolagen manusia itu naik terus sampai puncaknya Di usia 20 an itulah saat di mana kolagen lagi prima2nya, setelah itu proses regenerasi kolagen di dalam kulit akan menurun. Makanya idealnya perawatan kulit itu sebaiknya dimulai dari usia 20an. Tapi kalo umurnya udah 30an, gak papa juga kok…belom terlambat!

Gue akhirnya nyoba Procollagen Extrema dari Ultima, pertama sih gue nyobain facialnya dulu. Edan! setelah lamaaa banget gue gak facial, ternyata rasanya langsung beda banget! semua kulit mati langsung rontok gitu kayanya. Facialnya pake rangkaian produk Procollagen extrema itu tuh. Pas facial itu juga gue diterangin sama terapis dari Ultima produk2 apa aja yang sebaiknya dipake sehari2 dan ternyata sebetulnya semua perawatan itu gampang banget! ringkes dan udah pasti bisa dilakukan sendiri di rumah. eh dan ternyata facialnya pun ringkes! tapi pijetan buat mukanya juga banyak. ah..pokoknya menyenangkan lah….

Tapi yang paling gue rasain sih produk2nya, soalnya kan yang paling penting itu perawatan kulit muka sehari2 kan. salah satunya yang gue coba adalah Procollagen Extrema Eye Essence. Ternyata yaaaa…daerah kulit sekitar mata itu kan sensitif dan lebih tipis dibandingkan kulit lain di bagian muka. Makanya perlu perawatan khusus. Pas simbak terapis ini makein eye essence ini, mata rasanya langsung seger. Pas ngaca..eh emang terlihat lebih seger sih matanya. Eye essence ini diformulasikan khusus buat menjaga kesegaran kulit di daerah mata, kerut2 juga jadi berkurang, dan yang paling penting membantu menghilangkan kantung mata dan lingkaran hitam. Cara pengaplikasiannya juga mesti bener loh… gunakan sedikit aja trus tepuk-tepuk mengelilingi mata

NAINI! yang paling penting! Procollagen Extrema Day Lotion. Ceu…kita ini kan udah hampir tiap hari kejemur matahari kan? Pake pelembab yang ada sunblock nya itu WAJIB HUKUMNYA!
Gue pun baru tau kalo ternyata, kalo kulit muka kita terpapar matahari. Sinar UV A & UV B itu masuk ke dalam kulit dan diem deh dia di situ. nanti semakin umur kita tambah, baru deh keluar bintik2 coklat di muka. ya itu…suvenir dari sering kejemur matahari. Makanya pelembab ber-SPF itu PENTING! Yang gue suka dari Day Lotion nya Ultima ini adalah teksturnya ringan. Gue dulu juga males pake pelembab yang ada SPF nya soalnya rasanya di kulit gak enak. apalagi kalo abis itu mesti pake make-up. Halaaah…kulit rasanya jadi tebel. gak nyaman lah. Itu gak enaknya pake sunblock, karena kurang nyaman di kulit pdahal ya penting banget!

Si Day Lotion ini canggih lah, abis itu mau dipakein foundation dan beda lagi juga rasanya tetap aja ringan. Karena emang gak bikin risih. Gak berasa pake topeng.

Jadi cukup simpel sih perawatan sehari pake Procollagen Extrema ini. sehari2 modalnya cuma rajin pake eye cream sama day lotionnya aja. Udah…itu aja. makenya juga gampang dan gak perlu waktu lama.

Sekarang gue lagi nyoba nih…kira2 apa efeknya kalo rajin pake procollagen extrema ini. apakah collagen di kulit gue akan terjaga dengan baik sodara2? ya mari kita liat…..

Nah ini foto gue abis facial nih..gak bedakan loh. Sengaja posenya sambil gendong Dayu, yg kulitnya masih kinclong sempurna. Hihihi…

20130405-060457.jpg

Finally…FACIAL!

I’m the kind of girl who spent her money mostly for food. Oh yes. Not designer handbags..not shoes..not on clothing..not much of a pampering-myself-at-the -beauty parlor kinda girl either.

Kalo urusan perawatan kecantikan gue paling males. Soalnya biasanya kan ritualnya panjang dan membosankan buat gue, jd males duluan & gak pernah konsisten ngerjainnya. Sampe akhirnya minggu lalu gue nyoba facial setelah berapa tahun gak facial sodara2?

7 TAHUN

Terakhir facial ya pas mau kawin sama Afit. Abis itu stralaaaah males! Trus gue keinget sama si Mama yang kulitnya bagus, pdhal dia gak kecentilan banget ke salon melulu juga sih…tapi kayanya dese cukup telaten lah merawat kulit terutama muka. Dia selalu bilang : :

“make up semahal apapun gak akan keliatan bagus kalo kulit mukanya gak terawat. Modal utama mau cantik, ya hrs punya kulit muka yang sehat”

Bener juga sih. Jd perempuan emang gak boleh cuek2 banget. Dan setau gue sih perawatan muka itu harus dilakukan di saat yang tepat. Jangan pas masih kemudaan juga, tapi juga jangan sampe pas udah tua..gak ada gunanya juga.

Sebetulnya yg gue seneng dr facial, bukan cuma kulit muka jd bersih tp ngobrol2 sama terapis nya itu loh. Jd banyak dapet ilmu. Misalnya, fakta2 soal kulit. Kenapa kok istilah baby skin itu kayanya jd tolok ukur kulit yang bagus? Soalnya kulit bayi ini kan emang bagus banget! Ternyata. ..kulit bayi regenerasinya tiap 10 hari sekali, makanya bagus terus!
Trus.. Tau gak ternyata kulit di usia 20an itu adalah saat2 prime ! Collagen lagi bagus2nya. Saat inilah yang paling ideal buat mulai serius ngerawat kulit.
Teruuuus..ada satu fakta penting lainnya. Soal matahari dan kulit! Ini PENTING !!

Masa yaaaa..gue baru tau kalo ternyata UVA & UVB yg ada di sinar matahari itu…akan tersimpan di bawah kulit. Akhirnya pas usia menua, keluar deh tuh bintik2 kecoklatan. Ya itu oleh2 dr UVA & UVB. Makanya ternyata emang penting pake sunblock atau pelembab yang ada SPF nya.

Hah..baiklah…akik paham sekarang. Mesti mulai cari produk perawatan kulit yg pas buat gue nih. Ayolah , yg perempuan2 juga jangan males ngerawat kulit. 😊