Bukan Dukungan Buta

Udah merupakan anggapan yang umum bahwa org2 yg dianggap dekat dgn kita (pacar, teman, sahabat, keluarga, suami, istri dll) mestinya mendukung kita dalam keadaan apapun. Ini sih gue setuju banget. Apalagi kalo yg mau dilakukan acalah hal yg positif dan gak merugikan orang lain, jelas hsrus didukung.

Tapi keadaan bisa jd lbh menantang saat ada konflik. Misalnya nih, si A berkonflik dgn si B. Udah pastilah orang2 terdekat akan mengambil posisi yang jelas, siapa yang akan dibela. Saat inilah keobyektifitasan kita diuji. Karena saat kita lg sebel sama seseorang, udah pasti sebagian besar penilaian kita tentang orang yg kita sebelin jd gak obyektif. Yakan..yakan? Perasaan akan jd lbh enak kalo orang yg kita ceritain itu juga sebel sama org yg kita sebelin ini. Kalo curhatan kita disanggah dgn argumen (yg padahal bisa jd sanggahan itu obyektif) kita jd K E S E L !

Hih! Kok jd belain yg sana sik?

Emang gak gampang untuk jd obyektif saat kita emosi. Makanya saat kita diingetin sama org terdekat bahwa kata2 atau tindakan kita gak bener, jdnya malah defensif. Malah ngambek.

Guepun sempet mikir gini. Ya kalo berantem sama si A, suami gue ya harus ada di pihak gue. Si A adalah musuh bersama yang gak boleh dibelain. Mau gue salah kek, pokoknya gak ada ceritanya suami gue gak mendukung.

Tapi ternyata….suami gue bukan org yg manut2 aja…justru dialah yg ngajarin gue utk tetep obyektif, berpikir relevan dan sportif. Kalo gue salah, dia akan ngingetin bukan diem atau bahkan memberikan dukungan buta.

Awalnya gue kesel, krn sekilas keliatan spt gak mendukung. Ngerasa kayanya afit gak ada di pihak gue. Tapi stlh dipikir lbh dalem lagi, bener juga…..

Apa jadinya kalo Afit manut2 aja. Misalnya gue bohong, bukannya dia ngeplak kepala gue utk ngingetin tapi dia justru mendukung kebohongan itu. Harusnya kan pasangan kita itu ngingetin kita saat kita salah melangkah, bukannya ikut2an salah langkah juga. Kalo dua2nya ngaco gini, gimana kalo punya anak?nilai kejujuran apa yang bisa lo tanemin ke anak lo?

Memberikan dukungan ke pasangan, utk keluarga…utk teman memang perlu & gak ada salahnya kok. Tapi dukungan bukan berarti teriak2 ala fans fanatik yg gak lagi mikirin masalahnya scr obyektif. Hanya sekedar hore2 mendukung tanpa peduli kebenaran. Gak mau jd bigot kan? πŸ™‚

Advertisements

Are We Programmed?

Yang single biasanya ngomong gini :

“Duh…untung aja gue masih single, gak ribet ngurusin anak dan keluarga. Bebas mau kemana aja dan ngapain aja”

Yang udah nikah, gak sedikit yang ngomong gini :

Udah umur segitu kok belom kawin juga? Apa gak ketuaan kalo punya anak nanti? Lagian udah tua juga mau, udah saatnya kawin lah”

Mana yang bener? hmmm…..

Sebetulnya gue juga sering sih mikirin hal ini. Di masyarakat kita..di Indonesia tercinta ini kan orang2nya keypoh berat dan kalo ada sesuatu yang diliat agak keluar pakem, pasti dipertanyakan. Terutama soal status nikah-gak nikah, dan terutamanya ini ditujukan sama perempuan. Kalo laki biasanya orang gak terlalu ambil pusing, mau nikah kek atau mau enggak kek…terserah aja. Tapi kalo perempuan? beda cerita. Apalagi kalo udah menginjak usia tertentu…biasanya di atas usia 25 udah mulai deh tuh ada pertanyaan : “jadi kapan?”

makin deket ke umur 30an , makin gencar pertanyaannya. yang nanya? keluarga udah pasti, temen2 juga pasti ada lah yang nanya. Yang gue liat ya, saat perempuan udah masuk ke umur ‘yang-menurut-pakem-masyarakat-umum-harusnya-udah-nikah’ tapi ternyata masih single, biasanya ini akan mengundang banyak pertanyaan. Kayanya sesuatu yang aneh gitu, kalo masih single.

Sadar gak sadar, kitaini memang seperti diprogram. ya gak?

Usia sekian harus nikah…terus punya anak…anaknya harus sekian…bla bla bla…

Harus nikah? kalo menurut gue pribadi sih sebetulnya tergantung masing2 orang ya. Dari yang gue amati, gak sedikit orang yang menikah dengan alasan : udah cukup umur, abis pacarannya udah lama, abis mau ngapain lagi? Padahal idealnya, kalo mau nikah ya karena emang pengen nikah. Karena kalo hanya menikah cuma sekedar karena : kejar target, supaya sama kaya org lain, karena gak enak sama keluarga, malu sama temen atau dikejar umur…… Percaya deh… Kalo alasannya itu, akan berat buat jalanin perkawinan.

Kenapa gue bisa ngomong gini? Karena ngerasain sendiri.
Pas gue mau kawin sama Afit, gue berjanji sama diri sendiri kalo prioritas utama gue adalah jd istri & ibu. Keluarga harus jd nomer satu. Jd segala macem kerjaan, undangan, ajakan kumpul seru sama temen atau sekedar ke salon buat potong rambut…semuanya bisa dilakukan kalo tugas2 kenegaraan udh selesai. Apalagi gue ngurus 2 anak tanpa bantuan babysitter, jd ya makin seru lah bagi waktunya.
Urusan rumah tangga kelar, barulah kita leyeh2…..

Sejujurnya, gue juga pernah kok iri sama temen2 yang masih single. Pikiran “duh enak amat bisa kemana-mana gak ada yang ngintilin. Bisa ngopi dengan tenang, ke bioskop atau gosip sama temen2” emang pernah terlintas. Kesel? Agak. Tapi tiap kali gue hampir mencapai titik kesel itu, gue inget lagi sama komitmen yg gue bikin dulu. Yang mau kawin gue, yang milih gak mau pake babysitter gue, yang bikin komitmen gue… Ya jalanin lah. Masa ngeluh? Kan gak ada yang maksa buat kawin.
Dengan memilih untuk menikah, kita pasti udah tau bahwa akan banyak hal yg harus disesuaikan. Prioritas bergeser, ego mesti ditekan, kompromi sana sini. Ya emang itu resikonya. Makanya td gue bilang kan, pastiin dulu lo siap untuk berkomitmen atau enggak. Apalagi kalo udah punya anak. Kita dititipin tanggung jawab buat besarin seorang manusia….

Getting married is not race. It’s not an achievement that you should celebrate it with a BIG circus wedding. Marriage is a commitment of a lifetime.

Gak semua orang mau mengambil komitmen itu, gak harus juga sih kalo menurut gue…apalagi kalo emang hatinya udah mau. Krn kalo jalaninnya dgn terpaksa, bukan cuma lo yg sengsara. Pasangan? Anak? Keluarga besar?
Makanya mesti dipikirin bener.

So what if you’re still single while most of your friends are married already? There’s nothing wrong with that…
Yang tau kapan lo siap untuk kawin atau malah gak pengen kawin sama sekali kan lo sendiri. Selama lo menikmati hidup dan seneng2 aja ya santai aja…
Dulu gue keracunan film2 holywood. Konsep finding your soulmate to complete you bener2 bikin takut sendirian. Hayooo ngaku! Lo juga kan?
Banyak yg berpendapat kalo lo masih sendiri, hidup lo belom lengkap..lo belom bahagia. Gilak. Kasian amat….masa kebahagiaan kita tergantung orang lain?

You’re responsible for your own happiness. that special someone, is the person you share the happiness that you’ve found on your own.

Jadi apa poin akik nulis postingan ini? Gak ada sih, cuma pengen menumpahkan isi kepala aja soal status single / menikah ini…

Betul, idealnya semua manusia berpasang2an. Menikah juga ibadah. Nah, yg namanya ibadah mesti dijalankan dengan hati yang tulus kan? Bukan dgn terpaksa. Bukan karena di-program.

Jd yg udh menikah, gak perlu lah ngerasa lbh berhasil dibanding yang masih single. Gak perlu sombong krn merasa berhasil udah nemuin pasangan. Mending energinya dipake buat jaga komitmen yg udh lo pilih sendiri. Soalnya perjalanan dan tanggung jawab nya panjang..jaga komitmen itu perlu usaha terus2an.

Yang masih single? Aisah pake baju manik-manik…gak usah panik. Get to know what you REALLY want. Find your own happiness. Gak perlu juga ngeledekin temen2nya yg udh kawin dan lg kerepotan dgn segala tugas rumah tangganya.

Mau single kek…udah nikah kek..itu kan pilihan. Cuma lo sendiri yang tau apa yg bisa bikin lo seneng. Jangan sampe suara hati lo ketiban sama suara program yg mendikte lo harus gimana.
Saat dateng masa berat pas lo lg jalanin pilihan lo, gak perlu juga sinis sama yg beda hanya demi bikin perasaan lo jd lbh enak πŸ™‚

Partner-an Sama Pasangan?

emangnya bisa ? Ceu…kalo Bandung Bondowoso aja bisa bangun candi dalam semalem, masa partneran sama pasangan aja gak bisa? ya bisalaaaah….

Tapi emang iya sih, banyak orang yang udah keburu skeptis duluan. Coba sekarang akik tanya…apa biasanya yang jadi ketakutan orang saat berpartner sama pasangannya? Takut berantem? Mungkin salah satunya itu… Banyak yang takut kalo berpartner sama pasangan itu malah akan bisnisnya jadi gak sehat dan perkawinannya pun bisa jadi ikutan gak sehat juga. Padahal sih, kalo mau dipikir dengan logika sederhana…tanpa jadi partner bisnis pun kalo mau berantem sih berantem aja. Kalo hubungannya gak sehat ya gak sehat aja.

Balik lagi ke masing2 pasangan sih. Karena tiap pasangan kan punya aturan sendiri, ada pakem sendiri. Ada yang suaminya lebih sreg kalo ngelakuin bisnis sendiri dan istrinya gak ikut campur atau mungkin sebaliknya.

Yang gue share di sini adalah apa yang gue rasakan dan jalankan selama partneran sama suami gue sendiri : Afit.

Setelah kita pecah kongsi tahun lalu, tentunya secara otomatis hubungan partner gue dan Afit jadi lebih intens. Lebih dalam dari sebelumnya. Karena sekarang bener2 hanya kita berdua yang jalanin bisnis ini. HANYA BERDUA. Artinya apa? semua keputusan bisnis ada di tangan kita berdua, semua ide, pengembangan menu dan usaha, manajemen warung dan karyawan, keuangan..semuanya kita tangani berdua. Meskipun emang sejak awal kita udah tau porsinya masing2. Udah ada pembagian tugasnya lah, tapi kita berdua tetep saling tuker pikiran dan kasih informasi serinci mungkin tentang apa yang lagi dikerjain.

Apa KOENTJI nya? klise tapi benar adanya

k o m u n i k a s i & j u j u r

Apapun yang lagi dikerjain, atau lagi dipusingin komunikasikan sama pasangan lo. Lagi ribet, bosen atau lagi kesel? bilang juga lah….pokoknya apapun itu, komunikasikan dengan sebaik mungkin.

Jujur…ini sih kayanya bukan cuma wajib di partnership sama pasangan aja deh, tapi sama semua orang.

A bitter truth is always better than a sugar coated lie

Sepait apapun, kejujuran itu selalu lebih baik daripada kebohongan yang dikemas semanis mungkin. soalnya gini loh…kejujuran itu adalah hal yang paling dasar sekaligus paling penting kalo lo mau jalanin bisnis. Dari kejujuran itulah, lo akan punya integritas. lo akan dipercaya orang dan beneran deh…ini adalah investasi yang paling berharga. Karena sekalinya lo gak jujur dan orang gak percaya sama lo lagi, akan sulit untuk dapet kesempatan kedua. Apalagi kalo partneran nya sama pasangan lo sendiri. jujur itu harus!

Di beberapa interview dengan media, beberapa kali kita ditanya

“enak gak sih partneran sama pasangan?”

Kalo Afit pernah jawab gini….

“Enak lah..bisa diskusi bisnis di tempat tidur. Biasanya di tempat tidur itu kita bisa dapet ide2 seru”

Bener sih. Kita berdua udah kaya sparing partner. Kalo Afit punya ide apa, udah jadi tugas gue untuk jadi semacam dewan penguji lah kalo skripsi. Gue akan nyecer abis2an idenya dia itu..gimana eksekusinya, dampaknya apa…semua hal lah gue tanya dengan detail. Sebaliknya juga gitu, kalo gue mau bikin kegiatan marketing apa gitu…Afit pasti juga akan mempertanyakan semua detailnya. Gak jarang diskusi kita juga jadi meruncing. Kalo udah begini..ada satu lagi nih..gak boleh gampang pundung alias ngambekan.

Jujur deh …banyak orang yang cenderung defensif bahkan bisa ofensif sama orang yang gak sepaham sama kita. Bahkan kadang gue juga masih gitu sih. hihihi…

Entah kenapa banyak yang jadi kaya maksain supaya orang lain jadi sepemikiran sama kita. Perbedaan pendapat dipandang sebagai sesuatu yang tabu. ini dia nih yang ditakutin, kalo sampe pemikiran kita sama pasangan beda terus debat gimana? ya gak papa…..terus kalo sampe kebawa jadi gak enak terus berantem gimana? ya jangan…..

Makanya tadi gue bilang kan…jangan gampang ngambek! Mesti bisa misahin juga, mana yang urusan kerjaan mana yang personal. Jangan dicampur2…Jangan krn tegang di kerjaan trus tidurnya jadi punggung2an karena kesel. Ya kalo bisa jangan gitu… hati mesti tetap adem. Tapi kalopun belom bisa adem ya jangan dipaksain, dan balik ke point pertama tadi : komunikasi. bilang aja kalo belom bisa diskusi sekarang karena masih sebel atau capek.

Sebetulnya kuncinya ya gampang aja kan? cuma 2 itu aja kok. Tapi emang gak semudah itu menerapkannya…

Yang menyenangkan dari berpartner sama suami, buat gue adalah : kita berdua punya tujuan bisnis yang sama. Pengen cari nafkah buat keluarga sekaligus bisa berguna buat orang lain. Dan dalam menjalani ini values kita pun sama…jadi kita berdua seperti udah punya rel yang akan terus memandu kita jalannya gimana.

20130424-222039.jpg

Never Find Someone Like You

Fall in love with someone. You love him/her with all your heart. You gave your all. You’ve reached the point where you think “I will never find someone like him/her” …but things don’t go the way you’ve planned. Broke up. You’re heart broken and devastated..you’ve decided that no one can ever replace him/her.

familiar with the plot? well I am…

gue ‘tergugah’ bikin posting ini karena ternyata setelah gue inget2, udah beberapa orang temen gue yang mengalami kasus serupa. ya gue dulu juga pernah sih, tapi untungnya ‘sembuh’. kasus apakah yang akik maksud? tidak lain tidak bukan, kalau kita persingkat, kasus itu adalah GAGAL MOVE ON.

Seorang teman baik gue pernah bilang gini :

“gue tuh cinta banget sama dia. buat gue dia sosok yang sempurna banget dan akan susah buat gue untuk bisa cari orang lain yang bisa kaya dia. hati gue susah banget untuk kebuka lagi”

Hayoooo ngaku..siapa yang pernah bilang kaya gini juga? *tunjuk jari*

ah gue sih ngaku aja, pernah kok mikir gitu juga. tapi ternyata gue salah. yatapi namanya juga masih muda. semuanya dilebih2in, padahal sih sebenernya kalo dipikirin lagi sekarang, suka geli sendiri karena terlalu lebayatun. Makanya karena pernah ngalamin sendiri, gue juga berani bilang ke temen gue atau siapapun yang baca posting ini, kalo kira2 mengalami masalah yang serupa….plis deh, solusinya gak susah kok.

Kalo kita udah kadung cinta sama seseorang, kadang emang susah jadi berpikir rasional. banyakan emosinya lah. akhirnya apa? masalah yang sebetulnya solusinya simpel jadi ribet.

Gue cukup sering liat kasus orang2 yang putus cinta tapi akhirnya gagal move on. alesannya ya karena gak rela putus sama si mantan pacar itu. terus…abis itu bilang hatinya susah kebuka lagi buat orang lain.

THIS IS THE TRUTH….

kunci buat buka hati lagi ke orang lain itu, ada di diri kita sendiri kok. kalo kitanya dari awal emang udah menolak move on dan udah gak rela untuk putus cinta, ya sampe kapan juga gak akan pernah kebuka hatinya.

“tapi gak ada orang yang sebaik mantan pacar gue, gak orang yang bisa ngertiin gue kaya mantan gue”

gini aja deh. kalo emang kalian cocok…kenapa kok bisa sampe putus? terlepas dari apapun masalah yang menyebabkan lo putus, ya faktanya kalian emang udah gak bareng lagi. lebih sedih lagi kalo kasusnya lo diputusin..lo disia-siain..masa iya masih nganggep dia baik? masa iya lo masih nganggep dia pengertian? coba dipikir lagi…

apalagi kalo kasusnya, pasangan lo berengsek tapi lo malah memuja2 dia dan pas putus lo malah ngerasa gak bisa hidup tanpa dia…chances are..he/she has screwed up your self esteem and there’s a big possibility that your relationship IS NOT HEALTHY!

terus..liat juga..Sementara lo gundah gulana gak bisa move on, dianya gimana? kalo dia udah baik2 aja sama hidupnya setelah putus dari lo, bahkan udah punya pacar baru. terus…kenapa lo masih menyiksa diri dengan berkubang di kenangan lama? rugi amat.

gue selalu bilang ke temen2 gue yang kasusnya serupa : gak ada ceritanya lo gak bisa move on. pertanyaannya gampang kok, lo mau atau enggak. hal tersulit sekalipun, bisa dikerjain kalo kitanya emang beneran niat. tapi kalo dr awal udah menolak untuk move on ya gak akan pernah berhasil. It’s all in your head.

 

Team Work

“aku kan udah sibuk kerja seharian di kantor. Masa sampe rumah mesti ngurus anak juga?”

“tapikan aku seharian udah di rumah sama anak2. Kamu pergi seharian. Gantian kek. Kan capek ngurus anak2”

Siapa yang pernah denger atau bahkan ngomong kalimat bernada serupa di atas?

Kalo gue bilang sih, kalimat2 itu adalah the root of rauwisuwis feud

Mau sampe Lebaran kingkong juga gak akan ketemu solusinya. Udah jd kewajibannya para laki2 utk cari nafkah buat mencukupi kebutuhan keluarganya. Tapi jangan lupa juga, kebutuhan keluarga bukan cuma sekedar makan, punya tempat tinggal, bisa sekolahin anak & liburan. Keluarga juga butuh perhatian, fokus dan kasih sayang.

Buat ibu2? Saat kita udah dipercaya jd seorang ibu, tanggung jawab utama kita adalah ngurus anak2. Secapek apapun, walaupun kadang bosen atau badan lagi gak enak…ngurus anak & keluarga itu tugas yang gak ada berhentinya. Gak bisa minta cuti cyiiiin….

Trus? Jd bapak memang berat. Jadi ibu…apalagi! Keduanya sama pentingnya dan sama sama punya tanggung jawab yang berat. Sebagai manusia yang gak sempurna..tapi lumayan manis mukanya…

*TAMPAR*

Gue sadar banget jd ibu itu gak gampang. Kadang ada rasa bosen, capek udah pasti… Tapi kalo trus marah2 gak ada gunanya juga. Apalagi kalo sampe ngambek diemin suami krn ngarepin mereka melakukan sesuatu yg manis buat kita.
Lah.. Kl mau dibantuin atau ngarep sesuatu hambok ngomong. Jgn sok diem trus ngarep suami bisa baca pikiran lo…
Kl lg capek & bosen, boleh kok ngaku. Manusiawi banget.
just because you needed a break, that doesn’t make you a bad mother

Saat para istri perlu waktu sedikit utk istirahat, gak ada salahnya para suami sedikit mengambil alih tugasnya.

Sebaliknya juga gitu, saat suami udh capek kerja.. Pas pulang ke rumah jgn dicemberutin krn si istri pusing krn si anak rewel seharian.

Mungkin intinya jangan main itung2an kali ya. “yakan lo udah gini, jd skrg giliran gue”

Kalo mikirnya gini ya jelas ributnya akan rauwisuwis

Baik suami & istri sama2 punya peran penting & sama capeknya. Tapi di sisi lain kita juga mesti inget, suami/istri iti partner kita yg tetep harus disupport. Pasangan kita tetep manusia biasa yg bisa capek & perlu bantuan…perlu istirahat. Makanya kawin itu sebetulnya perlu team work dr suami & istri sih…
Bukan malah itung2an mana yg paling capek, trus yg paling capek boleh dapet privilege lebih.

two is better than one,right?

Tanggal Cantik

Liat tweet seorang teman kemarin :

ada 439 pesta pernikahan di Jakarta pas tanggal 10-11-2012

Iye. Kemaren memang tanggal cantik buat sebagian orang. Gue mungkin jd salah satu dr banyaaaaak sekali orang Jakarta yang kemarin merasakan jahanamnya kemacetan ibu kota.

Macetnya gara2 kawinan bukan ya? Gak tau juga sih, tapi semalem emang luar biasa lah macetnya.

Tulisan ini bukan mau bahas soal macetnya kok. Buat yg baca post ini dan pas kmrn menikah, gue ucaplan selamat..semoga langgeng sampai akhir hayat. Amiiiin…..

Gue sih lbh kepikiran soal ke tanggal cantiknya aja. Kalo org mau nikah, kan kebanyakan pasti pilih2 tanggal yg dianggap hari baik untuk melangsungkan pernikahan. Bahkan ada yg pake ‘itungan’ segala loh, nanya ke ‘orang pinter’ lah. Pokoknya nentuin tanggal aja bisa jd sebuah PR besar! Belom lagi kalo tanggalnya udah ketemu, eh….taunya gedungnya gak dapet..cateringnya penuh…atau ada sodara yg harus ditunggu. Pengen garuk aspal gak rasanya?

Waktu gue nikah dulu. Santai banget sih. Cenderung kaya bikin pesta ultah lucu2an aja. Untuk nentuin tanggal juga secocoknya aja. Alm Mama bilang “dipasin aja sama ultah kamu, 6 Januari..biar gampang ingetnya”

Pas liat kalender, 6 Januari itu pas hari Jumat. Afit dan gue mikir, ah…Jumat macet..mana org pulang kantor..kan capek udh ngantor seharian. Geser aja jd Minggu tgl 8 Januari lah. Cek venue…ternyata bisa…ketering oke…keluarga bisa…jalan deh! Gak pake itungan apapun! Bismillah ajah……

Kita percaya banget semua tanggal itu baik. Yg perlu ditegaskan buat kita berdua waktu itu, bukan tanggalnya tapi komitmen kita berdua.
Tanggal baik membawa keberuntungan? Boleh aja percaya… Tapi gue percaya selama pasangan suami istri ini menjaga komitmen dan niat nya dengan baik, ‘keran’ rejeki dan keberkahan pasti akan terus dibuka Allah SWT.

Iya iya.. Gak segampang itu memang. Kita hidup di Indonesia di mana sesuatu yg seremonial itu dianggap penting dan keluarga yg dituakan gak boleh dianggap remeh… Ngerti kok…

Cuma mau sharing aja, kalopun ternyata berencana menikah di tanggal cantik tertentu tapi gak kesampean, gak perlu sedih apalagi sampe ngerasa “duh! Ini pertanda buruk buat pernikahan gue”

JANGAN PARNO

Pernikahan itu yg menentukan komitmen kalian berdua kok. Kebahagiaan itu gak ditentukan dengan tanggal baik, tapi dengan niat baik.

Kriteria

Pengen yang cakep…

Pengen yang ibadahnya rajin…

Pengen yang udah mapan keadaan ekonominya…

Pengen yang jago masak..

Pengen yang anak rumahan…alim..

Pengen yang ini..pengen yang itu…

;

Yah..semua orang kalo ditanya mau menghabiskan punya pasangan kaya apa, pasti punya segudang kriteria. Wajar lah…

Tapi berapa banyak sih orang yang berhasil menemukan pasangan yang 100% cocok dengan kriteria yang ditentukan? Gue kok berani bertaruh…hampir gak ada! Kalopun ada yang jawab ada yang menemukan pasangan persis dengan kriteria yang ditentukan..gue yakin itu antara denial atau secara gak sadar kriteria itu sudah bergeser.

Kenapa gue yakin? Manusia jelas lekat dengan perubahan. Kriteria pasangan ideal yang kita punya hari ini, bisa jadi berubah 6 bulan kemudian. Apalagi 5 tahun mendatang. Makin usia kita bertambah, bisa jadi kriteria itu jadi makin banyak dan detail, bisa juga malah jadi makin sederhana. Tergantung masing2 orang dan keadaannya.

kalo dari sudut pandang gue pribadi sih..justru makin gue tua, kriteria itu malah makin sederhana.

Dulu sih pas muda, pengennya banyak. Apalagi kritera untuk jadi suami. Tentunya on paper mesti oke lah, kerjaan terjamin, dewasa..bla bla bla….

Tapi kok lama2 capek sendiri, dan ya bener sih..gak nemu2. Karena kayanya justru kriteria itu malah jadi hambatan untuk membuka hati. Ketemu orang..kenalan..eh liat yang agak melenceng dikit dari kriteria..langsung coret! SOK! kaya banyak aje yang naksir…hahahhahaha…..

Akhirnya gue sampe pada suatu pemikiran bahwa, kriteria itu boleh2 aja ditentukan..tapi gak perlu terlalu berlebihan juga sih. Apalagi soal pilih pasangan hidup. Buat gue yang penting kriterianya itu cuma : bisa menjaga komitmen dan jujur. Itu aja.

Punya calon pasangan yang secara ekonomi mapan, kerjaan mentereng tapi kalo dia gak berani berkomitmen? ya buat apa?

Siap menikahi lo tapi ternyata dia gak siap buat jujur? capek ati boook!

Sebetulnya yang paling penting dari soal kriteria ini juga diri kita sendiri sih. Apa kita udah jadi orang yang cukup baik sehingga merasa berhak menilai orang lain? Jangan2 kita ngarep dapet orang yang on paper nya bagus, tapi kita sendiri ternyata bukan catch material jugak..

Gue sih percaya banget, energi yang sefrekuensi akan saling berdekatan. Jadi kalo lo pengen dapet pasangan dengan kriteria tertentu (yg masuk akal tentunya ya) ya kita dulu lah yang jadi orang itu. Simpelnya gini, kalo lo tukang ngeluh..ya biasanya gak akan akan jauh2 tuh..akan dapet yang tukang ngeluh juga. Kalo lo orang yang menyenangkan..ya InsyaAllah akan didekatkan juga dengan orang yang menyenangkan…