Behind The Scene

“kenapa sih podium motogp gak ditayangin?”

“kenapa sih banyak amat iklannya?”

Selama 5 tahun gue jd host motogp di Trans7, pertanyaan2 spt itu selalu ada. Makanya gue bikin tulisan ini supaya kalian bisa liat apa yg sebenernya terjadi di balik layar TV yg kalian liat.

Sebagai host, tugas gue adalah memandu jalannya siaran sesuai dengan rundown yg udah dibikin sama tim motoGP Trans7.

Rundown itu isinya susunan acara siaran langsung. Mulai dr kapan gue mesti chit-chat sama Matteo atau Joni, kapan harus ada quiz, kapan harus masuk iklan.

Protes krn iklan banyak? Begini, sodara2…hak siar motogp itu kan mesti dibeli, harganya juga gak murah. Jualan lah spot iklan. Ringkesnya kira2 spt itu. Teknis pelaksanaannya juga gak boleh sembarangan, krn iklan ini berhubungan sama brand image produk tertentu dan yg paling penting krn mereka udh beli spot iklannya. Jelas semuanya harus rapi dan tepat hitungannya.

Terus…gue ngapain aja kalo siaran? Nih ya, alat2 yg gue pegang saat siaran motogp itu adalah :
*clip on supaya suara gue kedengeran di TV
*earpiece supaya gue bisa denger komando dr Master Control Room
*rundown
*tablet gue pribadi buat cari update berita tambahan

Udah..itu aja. Gue duduk di meja berdampingan sama komentator. Meja itu gak ada tombol apapun. Spt yg bisa lo liat di foto, jd gue gak bisa pencat pencet seenaknya laksana ganti channel TV di rumah. Selain emang gak ada alatnya, bisa dpt podium atau enggak lagi2 tergantung durasi acara yg tersisa. Yakan Trans7 isinya bukan cuma motogp, ada acara lain juga dgn pengiklan yg lain juga.

Jd memang yg ada di belakang layar itu gak semudah yg keliatan di TV. Yang gue bisa bilang adalah : tim motogp Trans7 selalu berusaha semaksimal mungkin utk bisa ngasih yg terbaik buat GPMania.
Tau gak sih, tim motogp Trans7 juga suka sedih kalo durasi udh mepet tapi ternyata live feed dr sirkuitnya belom dapet gambar podium. Krn mereka tau kok, GPmania itu pengen banget liat podium. Lawong kita juga pengen. Tapi sekali lg, ada batasan2 bernama : D U R A S I.

Percaya deh, gak ada yg namanya pilih kasih podium. Pokoknya kalo durasi cukup pasti akan tayang kok. Nah, jd itulah cerita singkat apa yg terjadi di balik layar.
Kapan2 gue ceritain lagi yg lain ya.

20130604-194511.jpg

20130604-194616.jpg

Bener kan..Rossi…

Hayooo..siapa yg masih inget tulisan gue di blog ini yg diposting pas sebelum motoGP musim 2013 mulai?

Gue bilang : musim ini akan jd musim yg sangat menantang buat Rossi. Kembalinya dia ke pelukan Yamaha, bukan berarti bikin keadaan jd mendadak gampang. Tapi ya masih lebih baik dibanding waktu dia di Ducati.

MotoGP 2013 udh masuk seri ke 4. Sejauh ini prestasi Rossi belum terlalu menggembirakan. Lumayan, tapi belum impresif. Spt perkiraan gue, Lawan2 nya makin matang & makin galak di track. Lorenzo makin konsisten, Pedrosa mulai ngotot, Crutchlow militan abeis kalo balap, si brondong Marquez tampil SANGAT impresif. Bahkan dibanding Bradl yg udh duluan di motoGP, Marquez lbh bersinar.

Pas ngobrol sama Joni Lono kmrn, pertanyaan gue adalah :

“kenapa ya Rossi?”

Om Joni jawab. Jawabannya persis kaya yg udh gue duga.
Posisi Rossi di Yamaha skrg berbalik. Dia bisa dibilang jadi second rider. Beda sama dulu pas Lorenzo belom jd juara dunia. Yamaha memang meletakkan tumpuan harapan juara ya sama Lorenzo. Artinya apa? Pengembangan motor tentunya ngikutin apa yg dimauin Lorenzo. Tunggangan tentu disesuaikan dgn keinginan dan riding style nya Lorenzo dong. Pokoknya dia yg diutamakan lah…
Gosipnya sih gitu yaaaa…
Meskipun katanya gak ada pembedaan.

Masih seri awal sih, makanya gue masih ngarepin banget Rossi bisa bangkit.

How I miss seeing him on top of the podium. How I miss seeing his hilarious celebration when he won.

First Note On 2013 Season

Akhirnya gue siaran lagi di motoGP, sirkuit Jerez jd siaran pertama gue musim ini.

And just like a moth to a flame, when I started hosting again for motoGP…my thoughts are filled with analysis & predictions.

Udah masuk seri ke 3, sejauh ini gimana? Inget postingan gue soal Rossi kan? Prediksi gue pas dia balik ke Yamaha? Sejauh ini bener. Rossi bener2 harus berjuang extra keras. Dia ngadepin lawan2 yg gak gampang. Lorenzo satu generasi di bawahnya udah makin mateng dan susah dikalahkan.
Marquez? Dua angkatan di bawahnya dan performanya di motoGP sebagai rookie, bisa dibilang SANGAT IMPRESIF!

Belom lagi ada Pedrosa yang pengen membuktikan kalo Kevin Schwantz salah. Dia pengen buktiin kalo dia bisa jd juara dunia. Iya sik, kalo gak taun ini mau kapan lagi?
Crutchlow juga salah satu rider yang sangar di musim ini menurut gue. Meskipun dia di tim satelit, yang notabene tentunya motor yg dipake gak secanggih tim pabrikan dong. Tapi justru dia pengen ngebuktiin kalo dia meskipun dgn segala keterbatasan, tapi bisa tampil maksimal. Tujuannya? Ya supaya dilirik sama tim pabrikan lah.

Best duel so far? Masih antara Rossi vs. Marquez di Qatar.
Kemaren di Jerez race agak cenderung flat. Pedrosa mimpin lumayan jauh, penampilannya superb!
Baru ada sedikit ketegangan di lap akhir, tepatnya di turn 13 alias Lorenzo’s Corner. Jorge DITIKUNG sama Marquez yang mencoba melakukan final attack dan akhirnya emang Marquez yang finish di depan Lorenzo.

Ditikung rider lain di corner yang dinamain atas namanya itu perih, Lorenzoooo! Hahahahaha…
Sempet drama lah, Jorge gak mau salaman sama Marquez. Pas di podium juga gak mau toast champagne. Tapi ya udah sik, namanya juga balapan. Lagian Marquez juga gak dapet penalti kok.
Kejadiannya mirip insiden Rossi-Gibernau di tahun 2005 ya kalo gak salah?

Rossi di Jerez finish ke 4. Apa masalahnya? Katanya sih gak nemu balance. Gue juga ngeliat Rossi agak terlalu hati2..eh apa under pressure ya? Hmmm…

Yang jelas Rossi belom ‘keluar’ sangarnya. Aslik gue nunggu banget. Karena buat ngelawan rider2 alien ini Rossi mesti usaha 110%! Show them you are THE DOCTOR

Next race : Le Mans. Tanggal 19 Mei 2013. Ini sirkuit yg seru, karena cuacanya agak gak bisa diprediksi. Taun lalu, wet race & Rossi bisa finish ke 2. pake DUCATI loh itu!. Kita tunggu aja ya….

20130506-082307.jpg

Back To You…Yamaha!

Oke. Akhirnya terjawab sudah teka-tekinya. Rossi kembali ke pelukan Yamaha dan sudah resmi dikontrak untuk musim 2013 & 2014.

Sebelumnya banyak spekulasi bermunculan, mulai dr VR akan bertahan di Ducati krn masuknya Audi mungkin bisa membawa perubahan signifikan. Sampai dugaan VR akan pindah ke Honda, tapi akhirnya kandas krn Honda sudah kadung mengikat Pedrosa dan si daun muda Marquez.

Reaksi gue denger Rossi balik ke Yamaha? Seneng? Jelas lah. Karena harus diakui mungkin penampilan VR akan lbh kompetitif ketimbang dia terus bertahan di Ducati.
Tapi apa akan semudah itu?

Feeling gue mengatakan, perjuangan VR belum selesai. Justru dgn kembalinya dia ke pelukan Yamaha,ada beban tersendiri utk VR.

Kita semua tahu, 2 tahun terakhir ini bisa dibilang bukan saat yg baik utk Rossi. Dia sendiri mengakui bahwa Ducati begitu sulit ditaklukan, tidak sesuai dgn riding style nya.
Di sisi lain, Yamaha tampil begitu kompetitif. Motornya pas, dan mrk punya Jorge yg makin matang penampilannya.

Kebayang kan? Bebannya Rossi? Dia bisa dikatakan jd rider no.2 di Yamaha. Semua org pasti punya ekspektasi besar utknya. Rossi HARUS memberikan penampilan terbaiknya dgn Yamaha di musim 2013&2014 mendatang. Kalo enggak, semua org akan siap menyalahkan dan mencelanya.
Ibaratnya, kalo VR memble juga di Yamaha, pasti abis deh tuh…krn motornya sudah sangat kompetitif, jauh dibanding Ducati. Apalagi Jorge selalu konstan tampil maksimal.

Kali ini menurut gue bargaining position Yamaha pun lbh besar drpd Rossi. Mengingat penampilan VR yg jauh dr kata mengesankan selama di Ducati. Tapi Yamaha sangat diuntungkan dr sisi marketing dgn bersatunya lagi VR dan JL.

Kita tunggu aja tahun depan akan spt apa penampilan VR ya. Yg jelas menurut gue pribadi ini langkah yg tepat utk the Doctor. Untung dia gak ngotot berharap sama Audi utk bikin perubahan di Ducati. Mengingat Audi juga minim pengalaman sama roda 2 bukan? Bisa makan waktu lagi!

Good luck, The Doctor!

MotoGP 2012

MotoGP 2012 udah digelar 3 kali ( Losail, Jerez dan Estoril ). Sejauh ini di era 1000cc gak banyak perubahan yang terjadi. Tadinya sih gue berharap musim ini akan jauh lebih kompetitif.
Tapi kenyataannya ? Stoner, Lorenzo, Pedrosa masih mendominasi. Rossi dan Hayden? Masih kepayahan dengan Ducati nya.
Pas di Jerez kemarin malah sempet terdengar selentingan Rossi udah putus asa karena udah gak tau lagi mesti ngapain dgn tunggangannya. Bahkan di http://www.crash.net , Stoner sempat komentar juga bahwa Rossi terlalu lama beradaptasi dgn Ducati. Bahkan Stoner mengklaim Hayden pernah bilang settingan Ducati yg skrg ini adalah yg terbaik.

Emang sih pas di Jerez kmrn, Hayden bisa sampe di posisi 3 di starting grid. Tapi pas race? Ternyata…semua bisa melihat dgn sangat jelas bahwa Hayden masih kesulitan menunggangi Ducati terutama saat masuk tikungan. Keliatan banget kok kerepotan. Pas keluar tikungan apalagi…gak ada tenaganya!
Hasilnya di Jerez pun Rossi dan Hayden beda tipis. Padahal Rossi start di 13 loh πŸ˜€

Baru 3 seri, tapi kok rasanya udah bisa ketebak siapa2 aja yg akan jd langganan podium tahun ini.
Salah satu hiburan gue di motoGP adalah liat penampilan Crutchlow yg memang tampil sangat baik sejauh ini.
Semoga aja deh motoGP bisa lebih kompetitif, jd kita bisa liat race yang seru!

We miss the action!

Valencia 2011

Mungkin seri Valencia tanggal 6 November 2011 lalu adalah salah satu race yang paling berkesan selama gue jadi host motoGP di Trans7

Dari sebelum race dimulai, sejak free
practice
sepertinya hampir semua rider sibuk membuat tribute untuk Marco Simoncelli. Mulai dari design khusus baju balap,helm, fairing pada motor bahkan truck pengangkut Ducati pun tidak lepas dari nomor 58, nomor kebanggaan SuperSic.

Rencana one minute of silence pun sudah siap diubah jadi one minute of chaos sesuai dengan permintaan Paolo Simoncelli, ayah Marco. Gak kebayang sih akan seperti apa one minute of chaos itu. Yang jelas tribute itulah yang sangat ditunggu oleh semua penggemar motoGP di seluruh dunia.

Tribute For Simoncelli
Tribute ini memang direncanakan dilaksanakan sesaat sebelum semua race dimulai. Terlihat semua pekerja paddock, semua panitia race, jurnalis berjalan ke race track di Valencia. Semuanya..tanpa kecuali.
Yang bikin makin merinding, saat semua rider dari semua kelas (125cc, moto2, motoGP) keluar dengan menunggang motor andalannya dari paddock…semuanya menuju race track sirkuit Ricardo Tomo bergabung dengan seluruh keluarga besar motoGP lainnya…demi penghormatan terakhir untuk Simoncelli.
Semua rider mengelilingi track Valencia, terlihat Valentino Rossi satu2 nya rider yang tampail begitu maksimal dalam lap penghormatan itu. Rossi mengenakan kaos bertuliskan “58 SuperSic Supporter” lengkap dengan membawa bendera besar berlambangkan nomor 58. Benar2 mengharukan.
Semua rider lebur di track Sirkuit itu, motor mendiang pun juga ikut melakukan lap penghormatan itu. Legenda motoGP Kevin Schwantz yang menunggangi motor tersebut. Saat selesai mereka semua bergabung dengan seluruh pekerja motoGP. Motor-motor mereka dibariskan dengan rapi, dengan motor Honda Gresini milik Marco Simoncelli berada di barisan paling depan….spanduk besar bergambarkan Marco dengan tulisan Ciao Marco ditarik hingga memenuhi salah satu dinding besar di sirkuit itu. Semua rider berbaris, melepas helmnya…kembang api mulai bersahut2an di langit Valencia yang mendung hari itu.

*video lengkap Tribute For Simoncelli di youtube*

Belum cukup gue terharu melihat tribute itu, saat Michele Pirro rider Italia dr Tim Gresini menang di kelas moto2….gue juga makin terharu. Pirro mendedikasikan kemenangannya untuk Marco. Sang pemilik tim Fausto Gresini pun tak kuasa menahan haru.

Seolah hari itu memang didedikasikan khusus untuk Marco Simoncelli. Rider-rider dan semua pekerja paddock yang selama ini mungkin terlihat bersaing sengit di race track, tapi hari itu semuanya satu. Semuanya dirangkul rasa persaudaraan yang luar biasa untuk memberikan penghormatan terakhir untuk salah satu anggota keluarga mereka…Marco Simoncelli.

20111109-134920.jpg

20111109-134936.jpg

20111109-134948.jpg

20111109-134942.jpg

I want to go back home, Dad…

Ini adalah kata2 dari Paolo Simoncelli, ayah Marco Simoncelli…..

“Marco was a very special person, and perhaps people have understood what he was like. If he had to swear he would, he was like that. Most of all he was honest, he was really pure,”

“On top of that he was a warrior, and maybe that’s why he died. Had he let the bike go…but last Sunday he wanted to win. He was again the Marco we had at the beginning of the season, but now he knew what to do, he knew everything.”

“Honestly I couldn’t believe it: it would be bullshit if I said I’m happy, but it pleases me. We didn’t realise all this, but it’s a very nice thing.

“Tomorrow evening, after the end of the funeral, we’ll be alone. It’ll be terrible. But now I have you and all the people that come visit us. That can only please us.

“Marco was always available with all the journalists, as with all the people that would come to disturb him while he was eating. In fact he would scold me when I complained. That’s how he was.

“Marco was never judged badly, he was always judged for what he was and for the way he presented himself. I loved him, and he loved me. Marco was great and that’s it. What a shame.

“He needed everything around him to work. He needed Aligi Deganello – his guru and chief technician – his team, and his dad, who would piss him off sometimes, as he would say. Before the start we would shake hands and hug. I did that on Sunday too, but I guess I got something wrong. It didn’t go as usual.

“He enjoyed all the simple things he had: he liked his house, his dog, the grass… in fact on Sunday he told me ‘I’m tired, I want to go back home’ because we had been away to prepare for Malaysia, which for him has always been difficult: nutrition, he took an ice bath to cool down before the race… It was perfect, he was sure he would do well. But he told me I want to go back home, dad.'”

20111026-060231.jpg

berlebihan?

Baiklah….gue harus buat pengakuan : GUE CINTA motoGP!

pertama kali gue dipercaya untuk jadi host motoGP di Trans7, terus terang gue deg2an. Bisa gak ya jadi host yang bagus? Karena gue tau persis, penonton setia motoGP pengetahuannya luar biasa. Gak bisa tuh dikasih host perempuan yang cuma cantik atau seksi tapi knowledge soal motoGPnya cetek. Pasti abis dicelain. Eh, mungkin enggak juga sih,tp berhubung gue gak cantik apalagi seksi, jd gue merasa perlu punya modal knowledge motoGP yg mumpuni.

Produser gue dulu ( Aria Radjasa ) justru malah ngerjain gue. Sebagai host baru, gue bukannya di-supply dengan materi obrolan yang banyak…eh, gue cuma dikasih rundown plus list entry rider . udah.itu ajah. Alesannya? si Pak Produser bilang : “Gue yakin lo gak akan mau terlihat bodoh di TV, jadi gue yakin lo pasti akan siapin materi sendiri. Lagian kalo lo ulik sendiri, lo akan nemuin sendiri asiknya motoGP” Eaaaaaaa…….

Dan dia BENAR sodara-sodara!

Prinsip utama gue sebagai host adalah : “You have to know what you’re talking about. Never fake anything. People will know” . makanya gue ulik dek tuh segala macem info soal motoGP, website, majalah, obrolan dengan temen2 wartawan, bahkan sama mamang-mamang ojek pun gue jabanin untuk tau lebih banyak soal motoGP. Termasuk detail perkembangan masing2 rider. Bukan cuma dari kelas motoGP, 125 cc, 250 cc, moto2 juga.
Lagian, gue yakin sebuah acara TV akan punya nilai lebih, kalo pembawa acaranya bener2 punya passion terhadap acara yg dibawain.

Jadi host motoGP di Trans7 buat gue memang salah satu cara utk cari nafkah, tapi bukan sekedar dateng ke studio…di make-up….terus siaran…dibayar. Lebih dari itu.
Apalagi gue udah kadung jatuh cinta sama motoGP, jadi kaya berasa nonton temen2 gue lagi race. Padahal kenal juga enggak sama rider2 itu. Yaelah…ketemu langsung juga belom pernah kali. Tapi ya begitulah adanya….

Pertama kalinya gue sadar bahwa gue punya keterikatan batin dengan motoGP adalah, saat Shoya Tomizawa rider moto2 meninggal dunia di 5 September 2010. Gue sedih, berasa kehilangan seorang teman. Lebih sedih lagi saat baca di web reaksi rider2 lain atas meninggalnya Tomizawa.

Makin tersadar lagi…kemarin…saat kita semua kehilangan Marco Simoncelli di sirkuit Sepang.
SuperSic salah satu rider favorit gue. Yah, gak sedikit juga orang yang sebel dengan gaya riding nya yang agresif. Bahkan di awal musim ini, Simoncelli pernah mendapat teguran dari pihak FIM. Pedrosa, Lorenzo bahkan Stoner pernah juga menyataan keberatannya akan riding style seorang Marco Simoncelli. Tapi kalo buat gue pribadi sih, motoGP justru jadi lebih berwarna karena ada SuperSic. Saat Lorenzo dan Stoner mendominasi…saat Rossi keribetan dengan Ducati nya….SuperSic memberikan penyegaran untuk motoGP. Tingkahnya yang apa adanya, rambut kribonya bener2 membedakan dia dr rider2 lainnya.

Mungkin kalian yang baca blog gue atau follow twitter gue menganggap reaksi kehilangan gue ini berlebihan. Kenal juga enggak sama Simoncelli, kenapa sampe segitunya? Segitunya karena memang secara emosional gue terlibat banget pas siaran motoGP plus gue juga termasuk tipe orang yang empatinya suka berlebih.

Yang paling bikin gue terharu adalah melihat kedekatan antar rider di semua kelas.
Rider2 125 cc, moto2 dan motoGP selama satu musim balap selalu bersama-sama. Buat kita yang penonton ini, kita hanya melihat mereka bersaing sengit di track balap…padahal di luar track…mereka semua seperti layaknya keluarga. Keluarga dekat yang jika ada sesuatu hal buruk terjadi dengan salah satu dr mereka, yag lain merasakan kepedihan yang sama.

Yah…itulah…kalo ngerjain sesuatu pake hati, hasilnya akan maksimal. tapi kalo terjadi sesuatu kebawa perasaan banget. jadi….berlebihan? yeah…that’s me πŸ™‚

20111024-213617.jpg

Don’t play the blame game…please!

23 Oktober 2011….gue gak pernah nyangka, hari itu akan jadi salah satu hari terburuk sepanjang gue jadi host motoGP di Trans7.

Pas gue nganter ke LIVE race motoGP Sepang, gue dan Matteo masih stand by di studio. Seperti biasa kita menunggu sampe race dimulai dan menunggu beberapa saat sebelum kita nonton race nya di ruang tunggu. Itu sudah seperti perjanjian tidak tertulis antara gue dan Matteo karena kita mengantisipasi takutnya ada red flag, mengingat besarnya kemungkinan kecelakaan saat awal race. Kemarin pun juga begitu…tapi pas kita sampe di ruang tunggu…baru aja duduk, langsung kejadian kecelakaan tragis yang terjadi antara Marco Simoncelli, Colin Edwards dan Valentino Rossi.

RED FLAG!

Kita lihat di TV, Simoncelli terkapar tidak bergerak dengan helm terlepas. Perasaan langsung gak enak banget. Simpang siur berita yang kita terima. Sempat tersiar kabar, race akan dilanjutkan jam 16.45 waktu setempat. Kita sempet lega, krn artinya kalo race dilanjutkan Simoncelli baik2 saja. Matteo sempet bilang : “Kalau race di-cancelled ,artinya ada sesuatu yang gawat” . Sampai gue pamit siaran, kita cuma tau race motoGP Sepang dibatalkan, tapi tanpa ada informasi jelas tentang keadaan Simoncelli. Beberapa saat kemudian gue baru tau akhirnya Marco Simoncelli meninggal. Cedera di kepala, leher dan dadanya terlalu berat….dia tidak tertolong.

Banyak pendapat soal kecelakaan tragis ini, tapi salah satu yang paling mengganggu gue adalah adanya spekulasi yang menyudutkan Edwards dan Rossi. Padahal kalo mau dilihat lebih jeli lagi, keadaannya gak begitu.

Marco Simoncelli memang jatuh sendiri dari motornya, yang gue liat sih pas belok ke arah kanan di sektor 11 front end motornya hilang. Motornya oleng dan dia tidak bisa lagi mengendalikannya, sampai akhirnya motor itu terlepas…mengarah ke kanan yang kebetulan dari sebelah kanan juga ada Edwards dan Rossi yang melaju dengan kecepatan tinggi. Tabrakan tidak terhindarkan. Terlihat jelas Edwards dan Rossi dalam posisi yang tidak memungkinkan untuk menghindar.
Kalau kita lihat di replay yang tentunya juga di slow motion terlihat sangat jelas kok. Kebayang gak kejadian aslinya kaya apa? Kecelakaan maut itu terjadi dalam hitungan detik saja!

—–> sengaja gue gak posting foto kejadiannya atau link video yang menunjukkan terjadinya kecelakaan tersebut. Demi menghormati Marco Simoncelli.

Kepergian Simoncelli tentunya membuat kita semua penggemar motoGP sangat terpukul. Terutama untuk sesama rider motoGP, apalagi Valentino Rossi yang memang bersahabat dengan Simoncelli…tentunya ini sebuah pukulan berat baginya. Lebih berat lagi ketika ada orang di luar sana ada yang bahkan menyalahkan Edwards dan dia atas kematian Simoncelli.

Tapi ya susah juga, karena ada beberapa media yang menyebutkan bahwa Simoncelli meninggal krn terlindas Edwards dan Rossi. Akhirnya banyak orang yang langsung menyimpulkan bahkan menyalahkan mereka berdua. Padahal, yg komentar belum tentu nonton kejadiannya atau bahkan belum tentu memahami bagaimana motoGP.

Gue sih yakin penggemar motoGP sejati ngerti banget bahwa ini kecelakaan yang tidak bisa dihindari…dan bukan salah siapa-siapa.

Oya, ada satu lagi ding yang ganggu. Kemarin, saat pihak panitia mengumkan race dibatalkan…menurut informasi yg gue dapet penonton di Sepang kecewa. Mereka sampai melempari track dengan sampah. Sebuah hal yang sungguh gak terpuji. Mereka pasti tau dong ada kecelakaan yang terjadi? Apa gak tau? Gak tau lah….

Yang kita semua pasti tau…23 Oktober 2011….kita kehilangan Marco Simoncelli.

20111024-195320.jpg

track Sepang dihujani sampah oleh penonton

20111024-195407.jpg

seorang fans meletakkan bunga utk Simoncelli di Cattolica (kota kelahiran SuperSic)

20111024-195413.jpg

SuperSic di starting grid, sesaat sebelum motGP Sepang dimulai