Bimbing yang Bimbang

Pilpres 2014 ini begitu mengesankan. Sepanjang gue inget, belum pernah ada Pemilu yang sebegini RAMAInya. Gak sedikit orang2 yang mulai berani terbuka menyuarakan pilihannya. Buat orang Indonesia, berani speak up itu kemajuan luar biasa loh. Krn menurut pengamatan gue, kebanyakan org kita sungkan menyatakan pendapat dgn beragam alasan : gak enak sama teman lah, malu, gak yakin sama pendapatnya krn cuma ikut2an makanya gak berani menyatakan sikap, atau sekedar main aman.
Tapi kali ini udh banyak orang Indonesia yang ‘keluar dr cangkangnya’. Bisa jd ini awal Revolusi Mental yg digaungkan Pak Jokowi.

Anyway…..
yg jelas2 menyatakan dukungannya ke salah satu Capres, jumlahnya banyak. Tapi swing voters alias yang masih bimbang jumlahnya juga gak sedikit. Bahkan masih ada juga yg sptnya mau golput.
Dengan segala riund rendah masa kampanye ini, informasi yg banyak & media yg diragukan obyektivitas nya, gue ngerti banget kalo yg bimbang mungkin malah jd tambah bingung. Atau malah jd mikir utk golput aja.

Ijinkan gue lewat tulisan ini utk mengajak kamu yg masih bimbang utk melihat dr sudut yg lain. Kita gak usah ngomongin program kedua capres deh. Gak usah juga ngomongin soal isu atau fitnah yg menyebar. Gak usah juga liat masa lalu deh, krn toh kebanyakan pemilih ternyata gak tau sejarah kelam orde baru kan?

Gue mau ngajak kalian yg masih bimbang utk melihat dr sudut pandang keberdayaan.

Heh? Apa itu? Istilahnya gue ngarang sih. Tapi intinya gini, kamu pasti bisa melihat betapa banyaknya karya2 kreatif yang dibuat dgn sukarela dr beragam kalangan utk mendukung Pak Jokowi-JK.
Mulai dari tukang becak yg mengayuh becak dr Jogja ke Jakarta demi Pak Jokowi, atau SLANK dan teman2 musisi lainnya yang menggaungkan lagu salam 2 jari .

banyak sekali bermunculan video2 singkat, poster, kaos, dan atribut kampanye yg menyatakan dukungannya utk Pak Jokowi-JK. karya kreatif itu muncul bukan krn komando dr Tim Sukses. Tau dr mana? Karena keliatan banget, sumbernya terlalu sporadis. Munculnya gak beraturan, pesan yang disampaikannya pun beragam. Tidak ada yg seragam. Gue terkesan banget, kok bisa ya semacam
ada virus kreativitas yg menular cepat di kalangan pendukung JKW?

Satu hal lg yg belum pernah ada di Indonesia. Pak JKW-JK membuka rekening dana gotong royong. Masyarakat diajak menyumbang dana kampanye. Nantinya sumbangan itu akan diaudit dan akan ada laporannya.

Gak sedikit masyarakat yg penghasilannya pas2an, rela menyisihkan uangnya untuk disumbangkan ke JKW-JK. Bukan sekedar sumbangan uangnya, tapi ini adalah simbol mereka menitipkan harapan akan Indonesia yg lbh baik pada JKW-JK.

Biasanya kita kan liatnya pejabat tuh ya modal kampanyenya dr dikumpulin dr koalisinya lah. Kita rakyatnya ya gak tau apa2. Sumber duitnya dr mana, siapa aja yg modalin pejabat itu. Ya pokoknya mereka asik sendiri lah, kita ya cuma dirayu buat milih, tapi jd penonton lah. Bukan bener2 jd bagian dr pejabat itu.

Apa yg dilakukan JKW-JK memang beda dr yg pernah ada. Selama kampanye, peran partai pendukung pun bisa dibilang tidak dominan. Dukungan malah lbh banyak yg mengalir secara organik & spontan. Kali ini rakyat diajak berkoalisi. Kita diajak berdaya, kita diajak utk jd bagian dr JKW-JK.

Buat gue, hal2 tadi semakin menguatkan pilihan gue utk mempercayakan suara gue kepada Pak Jokowi & Pak JK.

Teman-teman yang masih bimbang, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang bisa membangkitkan banyak hal baik dr orang2 yg dipimpinnya.
Pemimpin yang baik adalah pemimpin yg berjalan bersama kita, bukan berada di kasta yg berbeda dan sekedar memberi perintah.
Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang bisa membuat rakyatnya merasa berdaya.
Pemimpin itu di mata saya adalah Pak Jokowi & Pak JK.

Salam 2 Jari ✌️

Advertisements

Milih Gak Ya?

ah milih juga gak ngaruh

siapapun yg kepilih, paling ya gitu2 aja

gak ada yang sreg calonnya, gak percaya lah gue

mendingan golput drpd gue milih orang yg salah

Bukan. Ini bukan kutipan omongan orang. Tapi ini beberapa hal yang sempet mampir di kepala gue. Mungkin lo juga pernah mikir begitu.

Tgl 9 April 2014 kita akan PEMILU lagi. Nyoblos lagi. Dari hasil pengamatan akik, masih keliatan di sana-sini org yg males milih, golput dianggap jd pilihan tepat. Gak ada yg ngelarang juga sih. Bahkan ada yg berpendapat golput itu kan hak juga. Akik? Auk ah…..

Yg jelas gue mulai berpikir lbh dalam lagi. Memang gak ada garansi apapun bahwa partai atau caleg yg kita pilih akan jd yang terbaik. Akankah bisa jaga amanat yg kita berikan? Gak tau. Bakalan gak korupsi? Gak ada jaminan, semoga sih enggak. Seperti temen gue Riefa bilang, ini memang ibarat judi sih. Gak ada jaminan apapun.

Bener, kita bisa browsing kok soal track record si caleg. Bisa lah kita pilih caleg yg bersih dan beneran niat kerja. Tapi balik lagi gak ada jaminan bahwa caleg itu akan lurus terus jalannya. Namanya juga manusia kan? Gampang godek.

Tapi bukan berarti dgn segala ketidakpastian itu, terus gue jadi ignorant. Jd gak mau tau, gak mau partisipasi dalam pesta demokrasi ini. Toh ada kesempatan untuk milih, sebaiknya gue gak sia2in sih. Kalo baru mau milih setelah ada partai atau caleg yg 100% bersih dan sreg di hati yaaaaaa keknya mah baru kejadian setelah Lebaran Kuda deh. Bukan berarti asal2an milih juga sih. Tapi pasti adalah caleg dan partai yg “lumayan”.

Gue cuma gak mau jd org yg bitchy gak puguh pdhal nyoblos aja gak mau. Malesin kan? Nyoblos aja gak mau tapi kok ngomel. Masih mending ngomel tapi mau berperan aktif lah… Hahahahhaahha.

Masih banyak yg mesti dibenahi negara kita. Dan akan makin banyak lagi PR nya kalo kita sebagai warganya malah milih untuk gak peduli.

Iya, gue paham. Krn udah sakit hati sama pemerintahan? Jd mending gak milih? Ngerasa suara lo terlalu berharga utk diberikan utk partai / caleg yg salah? Menurut gue… Suara kita terlalu berharga untuk tidak disuarakan.

Selamat nyoblos ya ✌️

Catatan Caleg

Makin deket sama Pileg tgl 9 April 2014 makin seru ya. Ya di TV, di twitter, kampanye di kampung-kampung, jalan penuh poster dan baliho caleg, janji2 surgawi khas kampanye membahana di mana2.

semua keriaan menjelang pileg ini bikin gue mikir. Pernah ada yang tanya ke gue sih, emang gak mau jadi caleg? Pernah ada yang nawarin tapi gak tau tawaran itu serius atau becanda sih, tapi saat itu jawaban gue adalah :

Bisa gak jadi caleg tapi gak ngeluarin duit? Kalo mesti ngeluarin modal sendiri gue gak mau ah. Mending buat buka CAMP Holycow! lagi dah

Yang kita sering denger adalah, kalo mau maju jadi caleg itu mesti siap modal yang gede. ya buat kampanye sampe mesti bayar saksi segala buat ngawasin pemilu. Pernah denger cerita juga kan soal caleg2 yang gak kepilih, terus stress berat? Konon katanya emang abis2an dari segi materi supaya bisa jadi caleg.

Kemudian gue mikir….ya kalo gue jadi caleg nih, trus ngeluarin modal sendiri…yang jadi target utama gue adalah : BALIK MODAL! ini sih gue jujur aja lah ya. Kepikiran mengabdi demi negara ? Hmmm…ntar dulu. Kalo gue kaya raya dan uang kampanye ratusan juta rupiah atau bahkan milyaran itu cuma sekedar receh sih mungkin gue gak akan mikirin gimana caranya balik modal. Yatapi itu gue loh ya, kalo ada yang rela mengorbankan harta benda pribadinya dan murni mengabdi tulus demi Indonesia yang lebih baik sih gue angkat topi deh.

Kok di kepala gue ada sebuah pemikiran. Mestinya gak begini. Kalo orang yang mau jadi caleg uangnya pas2an, kalo kepilih beneran…apa gak tergoda buat ngelakuin hal yang gak baik demi balikin modalnya? (baca Β : korupsi). Misalnya nih, pas kampanye sampe jual mobil, trus pas kepilih apa gak tergoda buat gantiin mobil yang udah dijual itu? Kalo bisa malah mobil yang lebih bagus. hihihihi……

Apalagi kalo sampe modalnya hasil ngutang sama orang lain. Trus, berapa banyak orang yang beneran murni mau kerja buat negara terpaksa harus menguburkan niatnya dalam2 karena sistem yang ada sekarang memang lebih membuka ruang buat mereka yang punya atau berani keluar uang.

Idealnya, caleg itu membawa isu khusus dari dapilnya. Misalnya nih, kalo gue jadi caleg dapil daerah tertentu…gue akan cari apa yang mestinya dibenahi dari wilayah itu. Jalan rusak? sarana pendidikan yang belum memadai? transportasi yang buruk? atau masalah gizi buruk? Dari situ mestinya si caleg ngumpulin segala aspirasi yang ada di daerahnya terus maju bareng2 deh. Jabarin apa yang akan lo lakuin untuk ngatasin masalah yang ada di daerah itu. Nah, diadu deh tuh sama konsep kerja caleg lain dari dapil yang sama. Jadi di sini jelasΒ pertempuran yang terjadi adalah soal visi, konsep dan rencana kerja. Bukan pertempuran banyak2an poster atau siapa yang paling seru bikin panggung dangdutannya.

Yatapi itu kan idealnya ya. Mungkin bisa lah negara kita menerapkan sistem itu. Suatu hari nanti. Kalo beneran bisa, gue mau loh jadi caleg. beneran deh. Tapi kalo dengan sistem yang ada sekarang sih. Ngeri kejeblos arus yang gak baik ah. Soalnya kan, jadi wakil rakyat itu bukan jadi boss nya rakyat loh. Kan megang amanat, jadi malah sebenernya jadi abdi rakyat. Yang ngelayanin rakyat. Soal pelayanan seperti ini mestinya jauh dari prinsip ngitung untung rugi. tapi kenyataannya sekarang sistemnya kaya dibisnisin *sigh*

Semoga aja lah suatu hari nanti sistemnya lebih dibenerin lagi. Gak tau sih gimana caranya. Soalnya rakyat kita pun masih banyak banget yang gampang dirayu. Dan cenderung gak kritis. Liat materi iklan caleg atau capres yang bagus di TV aja udah gampang yakin, tanpa liat lagi rekam jejaknya gimana.

Udahlah, sekarang….berdoa aja semoga pileg mendatang lancar & caleg2 yang sekarang gak mikirin gimana balik modal tapi beneran kerja dan megang amanat kita dengan baik. Cuma itu yang bisa kita lakuin sekarang, kasih suara dan berdoa suara kita diwakilkan dengan orang yang amanah.

Jakarta Hidden Tour

ada yg pernah denger soal Jakarta Hidden Tour? atau mungkin udah pernah ikutan?

gue pernah denger,baca beberapa artikenya di web bahkan kalo gak salah pernah liat liputannya di CNN..kalo gak salah loh ya..lupa. soalnya udah lumayan lama….

konsep dari Jakarta Hidden Tour ini adalah untuk menunjukkan ke ‘turis’ sisi lain dari kota Jakarta. Turis2 ini bukan diajak untuk sekedar liat monas,taman mini atau mall2 megah nan nyaman yg ada di Jakarta. Tapi, mereka justru diajak berkunjung ke daerah yang terbilang kumuh, daerah pinggiran yang mungkin kita2 yg justru tinggal di Jakarta malah gak pernah menginjakkan kaki di tempat itu.
Untuk melakukan perjalanannya pun cukup unik. Turis didampingi dengan tour guidenya, pergi menuju lokasi ‘wisata’ bukan dengan bus carteran ber-AC yg kinclong atau minimal naik taxi yg bersih. Mereka menggunakan transportasi yg umum digunakan masyarakat Jakarta kebanyakan sehari. mulai dari bus TransJakarta, Metro Mini, bahkan Bajaj.

Suatu hari,gue berkesempatan untuk ikutan Jakarta Hidden Tour. Didampingi Pak Rony,tour guide sekaligus penggagas Jakarta Hidden Tour…kita janjian ketemu di kawasan Kuningan. Hari itu Pak Rony akan mengantarkan seorang turis bule asal Australia. Biasanya sih peserta tour bisa mencapai 20 orang, tapi hari itu cuma ada gue dan si bule bernama Fran πŸ™‚

Perjalanan dimulai…..

Gue, Fran dan Pak Rony berjalan dari apartemen di Kuningan menuju halte TransJakarta yang ada tepat di depan Pasar Festival. Edan, biasanya naik mobil sih ya..ternyata gempor juga baru jalan segitu doang. Perjalanan pertama kita menuju ke halte TransJakarta di Kota. Ngerasain deh tuh, capeknya jalan kaki. yang mungkin untuk sebagian besar orang Jakarta, itu makanan sehari2. Sesampainya kita di Kota, perjalanan dilanjutkan dengan bajaj menuju ke Kampung Luar Batang. aslik, gue belum peernah denger sebelumnya ada tempat ini di Jakarta.
Kita berhenti di Museum Bahari, dari situ kita harus berjalan kaki untuk masuk dan mulai menyusuri Kampung Luar Batang. ( Selain Kampung Luar Batang, Pak Rony biasanya mengajak tamu2nya untuk berkunjung ke pinggiran Ciliwung, Bantar Gebang atau daerah kumuh lainnya)

Sesampainya di Kampung Luar Batang, gue kaget. Gue lahir dan besar di Jakarta, dan seumur hidup gue belum pernah melihat sisi lain dari Jakarta yang gue lihat saat berada di Kampung Luar Batang. yaaaa..paling liat di TV tapi gak secara langsung. Kita bertiga berkeliling2 di sekitar Kampung Luar Batang, sambil ngobrol dengan penduduk sekitar. Pemukiman padat yang jauuuuuh dari kategori rumah sehat. Lingkungannya kotor meskipun gak parah2 amat, tapi yg jelas sangat tidak nyaman untuk ditinggali. Tapi untuk penduduk situ, ya mereka gak punya pilihan lain.

Anak2 Kampung Luar Batang banyak yang tidak bersekolah. Alasannya klise. Tidak ada biaya. Orang tua mereka sebagian besar kerjanyapun serabutan, dengan penghasilan yang hanya cukup untuk makan sehari2,bahkan kadang2 kurang. Tempat bermain anak2 pun nyaris tidak ada. Paling banter mereka hanya bisa berenang-renang di laut yang berada di sekitar kampung yang juga berfungsi sebagai tempat pembuangan sampah warga sekitar. Miris.

Berkeliling lagi, kami menemukan sebuah Musholla yg juga merangkap sebagai taman bacaan dan sekolah informal. eh, ternyata…Musholla ini adalah hasil donasi dari turis2 yang ikutan Jakarta Hidden Tour loh! Jadi ternyata tujuan Jakarta Hidden Tour ini bukan semata2 untuk ‘jualan’ kemiskinan. Bukan juga untuk menunjukkan ketidakmampuan pemerintah setempat, tapi ada kontribusi positifnya. Turis2 Jakarta Hidden Tour ini memang kebanyakan adalah peneliti, mereka biasanya akan mencari apa yang dibutuhkan warga sekitar dan mereka akan memberikan donasi. Tidak jarang juga mereka akan mencari cara untuk memberdayakan masyarakat sekitar, supaya mereka bisa mendapatkan uang tambahan sehingga kualitas hidup mereka pun bisa jadi lebih baik. Keren kan? πŸ™‚

soal Jakarta Hidden Tour ini memang awalnya banyak yang nyinyir, termasuk gue. Bahkan berhembus kabar, pemprov DKI pernah menegur pak Rony karena dianggap bikin malu, kok bukannya promosiin yang bagus2 tentang Jakarta, malah turis diajak liat yang jelek2.
Tapi setelah gue lihat sendiri dan merasakan jadi bagian dari Jakarta Hidden Tour, kok ternyata wisata ini malah banyak manfaatnya. Selain bisa menciptakan networking antara penduduk sekitar dan turis2 yang berkunjung, paling tidak minimal kita bisa merasa lebih bersyukur punya kehidupan yang lebih baik.

Perjalanan gue di Kampung Luar Batang, berakhir di sebuah warung milik seorang penduduk. Kita diundang untuk masuk ke rumahnya yang gelap dan pengap karena tidak ada jendela bahkan ventilasi. si ibu dengan ramah menjamu kita dengan minuman dan makanan seadanya (yang bahkan mereknya gue gak pernah liat sama sekali) . Bener deh, Jakarta Hidden Tour ini pengalaman yang luar biasa buat gue. Oh ya, kalo kalian mau ngerasain juga bisa loh ikutan… gak cuma buat bule2 aja kok. Kali aja abis ikutan kalian punya proyek apa gitu yang bisa membantu memberdayakan masyarakat di temlat yang dikunjungi.

informasi lebih detail soal Jakarta Hidden Tour bisa klik di : www.jakartahiddentour.wordpress.com

20110910-071000.jpg

Gang Gloria

Kawasan Glodok? yg ada di pikiran saya adalah daerah yg penuh dengan orang2 Indonesia keturunan Tionghoa. terus terang,pengetahuan saya tentang kawasaan itu tidak terlalu banyak. sampai kemarin,saat saya untuk pertama kalinya menginjakkan kaki ke salah satu sudut di Glodok..tepatnya di Gang Gloria.

begitu masuk,saya disambut dengan pedagang2 manisan,permen dan kue2 kering yg begitu menggoda. masuk lebih dalam,pedagang makanan di kanan kiri gang tersebut dengan nyaring menawarkan aneka makanan yg terlihat lezat,tapi sayangnya saya tidak bisa menikmatinya..karena kebanyakan memang tidak halal πŸ™‚

akhirnya saya duduk di sebuah kedai sederhana. Kedai Kopi Es Tak Kie milik Koh Latief,menurut beliau kedai ini sudah berdiri sejak jaman Belanda..sekitar tahun 1930-an. beliau adalah generasi ketiga yg menjalankan usaha Kedai ini.
Koh Latief membuatkan saya Kopi Es khas Tak Kie yg memang legendaris. sangat menyenangkan mendengarkan cerita beliau tentang proses peracikan kopi,tentang makanan2 lezat yg ada di sekitar Gang Gloria.
Kopi Es Tak Kie disajikan…sluurrp…surga! kopi es sederhana seharga 9 ribu rupiah ini,rasanya benar2 luar biasa. mungkin yg bikin rasanya luar biasa,karena saya sambil mendengarkan cerita koh Latief tentang kecintaannya yg luar biasa terhadap kopi dan kedainya. saya kagum dengan kecintaan Koh Latief yg luar biasa terhadap kehidupannya πŸ™‚

di tengah2 ngobrol,datanglah barongsai! iya..barongsai! mereka memang mencari uang dengan menampilkan seni barongsai. di tiap meja Kedai Tak Kie diberikan amplop2 angpao yg nantinya akan diberikan utk pemain2 barongsai.menarik ya? πŸ™‚

saya amati satu persatu orang2 yg lalu lalang di Gang Gloria ini,ada yg org Indonesia asli dari berbagai suku,ada yg orang Indonesia keturunan Tionghoa,ada orang Indonesia yg banyak uang,ada orang Indonesia yg berjuang keras utk mengais rupiah. persamaan besarnya di antara mereka : mereka orang Indonesia!

di tengah kawasan Glodok yg terkenal dengan kawasan yg dipadati oleh etnis Tionghoa,justru di situlah saya merasakan Indonesia yg saya kenal. saya melihat beragam orang Indonesia melebur dengan damainya di kawasan itu. gambaran Indonesia yg benar2 saya rindukan.

Di Gang Gloria,saya menemukan Kopi Es Tak Kie untuk mendinginkan tenggorokan saya,sekaligus pemandangan keragaman Indonesia yang mendinginkan hati saya. masih ada harapan untuk negeri ini πŸ™‚

20110408-122215.jpg