Tentang Jadi Presenter Sport

Berhubung motoGP lagi libur, kali ini gue mau bikin postingan tentang beberapa pertanyaan yang sering kali diajukan ke gue, baik oleh teman atau penonton yang kebetulan ketemu. Kalau kalian masih ada pertanyaan yang mungkin belum gue tulis, tulis komen aja nanti akan gue jawab.

Sejak kapan jadi presenter sport? awalnya acara apa? 

Sebetulnya dulu gue pernah jadi presenter beberapa acara, mulai dari musik, reality show,Tantangan di Indosiar juga pernah. Di Tahun 2002 an gitu ditawarin jadi host quiz kualifikasi EURO di TransTV. Siaran jam 2 pagi juga gue jabanin lah, maklum..masih kejar jam terbang siaran di TV. Mulai dari situ ditawarin jd host SPORTIVO di Trans7. Awalnya konsistensi jd presenter sport dari sini. 

Kenapa sport? kenapa gak semua acara dibawain? Kenapa gak bawain acara infotainment? 

Gue memang suka sport. Liat gimana perjuangan atlit saat latihan sampai dia berlaga tuh punya keasikan tersendiri buat gue. Gue merasa semangat tiap ngomongin olahraga. Mungkin itu yang  dibilang Passionate kali ya. Bukan berarti gue gak pernah coba bawain acara lain loh, pernah kok casting utk sebuah acara infotainment. Tapi sebelum mulai casting gue  baru baca script nya aja udah gak pengen. How I can be a good host if I’m not enjoying the topic? Jadi ya udah gak mau memaksakan diri. Buat gue yang penting bukan masalah “yang penting dibayar” tapi gue merasa akan jd host yang baik kalau gue beneran suka dan tertarik dengan apa yang gue bawakan. 

Momen paling memorable jadi presenter Sport? 

Pas dipercaya untuk jadi host perdana SPORT7 di TV7. Bangga banget sih, karena produser2nya memberi kebebasan utk gue membawakan acara. Di acara itu gue belajar utk tidak bergantung pada script, soalnya gak jarang kita mesti on air & materinya kejar2an karena pertandingan baru selesai jam 5 pagi. Siarannya jam 6, jd gak sempet bikin script. Gue paling dibrief hasil skor berapa, siapa aja yg gol-in & suruh improvisasi sendiri. 


Pernah juga jadi host Galeri Sepakbola Indonesia. Nah ini seru nih, kita beberapa kali taping host di Senayan & agak nyolong2 shootingnya. Jd karena kucing2an sama security, jd shooting mesti cepet dan gue gak boleh banyak salah. Harus “one take OK” istilahnya. Lagi2 pengalaman ini bikin gue makin matang jd presenter & makin sadar kalo jd presenter gak bisa mengandalkan penampilan semata. 

Momen memorable yang PASTI gak akan mungkin gue lupakan : meliput langsung #AustralianGP di Phillip Island. Gimana gak seneng? Gue bisa belajar langsung de jurnalis2 internasional di sana & ketemu rider2 motoGP idolaaaa. LAF! 

Dari kecil selalu PD gak sih? 

Justru enggak. Kalo bakat cerewet memang sejak SD udh keliatan, karena gue selalu ditegur guru gara2 ngomong melulu di kelas. Tapi pas SMP gue sebenernya agak minder sih, baru kemudian pas SMA gue meletek & jd gak malu2 lagi. Malah cenderung gak tau malu. 

Ada pengalaman yang bikin sedih atau kesal pas jadi presenter? 

Ada banget. Kadang2 komentar penonton ada yang bikin down banget. Waktu itu setelah melahirkan putri pertama gue, bobot badan memang melar banget. Naik 25 kg bro! Udah kaya buntelan emang sih. Waktu itu produser utk minta gue siaran, dia yakin penonton gak akan kenapa2 lah meski gue membesar. Ternyata ada beberapa komen miring yang ngatain gue gendut lah, jelek banget lah.. pokoknya momen itu sempet bikin gue krisis PD juga lah. Karena sempat ada yang bilang : mestinya host sport itu muda & seksi. Down banget. Kadang penonton komentar itu memang gak sadar kalau komennya itu bisa sangat menyakiti dan dalam efeknya. Tapi ya gue sadar gak boleh lama2 sedih. 


Setelah itu gue diet, dan berhasil kembali siaran lagi. Tapi dalam hati gue ingin membuktikan sesuatu. Bahwa penonton sport di Indonesia itu sebetulnya gak cukup dipuaskan matanya dgn melihat host yang muda & seksi, tp mereka perlu host yang bisa memberikan informasi, bisa menjadi jembatan mereka utk mendapat informasi dari narasumber & yang terpenting perlu host yang bisa menjadi teman. Makanya gue waktu itu pengen sekali jadi presenter sport yang mengandalkan pengetahuan dan teknik presenting yang baik, karena gue sadar banget kalau gue cuma mengandalkan penampilan fisik pasti akan kalah & jelas gak akan bisa bertahan lama. Host muda yang seksi akan selalu ada, lah umur gue nambah terus. Jadi yang gue lakukan adalah terus menambah skill presenting & belajar terus soal dunia olahraga. Karena itu modalnya kalau mau bertahan lama jadi presenter olahraga.

Ternyataaaaa… terbukti! 

Saat gue hamil anak kedua, gue tetap siaran motogp bahkan sampai kehamilan masuk usia 9 bulan. Alhamdulillah penonton motoGP menerima dengan baik & gak ada satupun komen yang bikin gue sedih. 

Apa yang paling dihindari saat jadi presenter sport? 

Pakai baju yang terbuka. Gue dari dulu lumayan cerewet soal baju yang dipakai saat siaran. Selain memang gak pernah nyaman kalo pake baju yg terlalu terbuka, Gue gak mau kesan yang lekat dr penonton adalah penampilan fisik gue. Balik ke jawaban gue di atas, kalo fisik aja… orang gampang lupa begitu liat yang lbh muda & lbh seksi. Manusia kan pasti tambah tua, jd gue pengennya punya ‘senjata’ yang tak lekang oleh waktu… yaitu..presenting skill yang baik & terus diasah. 

Dipikir2 gue udah lama banget jd presenter sport. Lebih dari 10 tahun lah pastinya. Dan sampai sekarang gue malah makin mencintai pekerjaan gue ini. Karena rasanya memang gak seperti kerja, rasanya seperti main-main aja tapi gue menghasilkan uang dari melakukan ini. Apresiasi setinggi-tingginya untuk semua produser, talent dan semua yang di TV yang mempercayakan gue menjadi host. Apresiasi juga untuk para penonton yang membuktikan bahwa kalian tuh sangat kritis dan pinter. Perlu lebih dari sekedar fisik cantik utk bisa memenangkan hati kalian. Terima kasih banyak utk dukungan kalian ya.

Advertisements

7 thoughts on “Tentang Jadi Presenter Sport

  1. Salah satu presenter sport berkelas! Selain tentunya mba desy novianti πŸ˜‚πŸ˜‚
    mbalus, gimana pendapatnya pas dibilang mbalus terlalu bias sama satu pembalap saat siaran motogp (mbalus pasti tauu siapa pembalapnya! Haha!)? And gimana moment pas mbalus siaran pas tau waktu #Sic58 sama tomizawa tewas dilintasan? Gimana rasanya mbalus?

    • Halo Samuel. Terima kasih udh baca blogpost nya. Kalau soal terlalu bias sih gak aku pikirin, karena aku sadar betul apa yang aku sampaikan tidak boleh berpihak. Sementara yang komentar aku berpihak, aku yakin mereka gak nonton diskusi dgn narasumber scr utuh.
      Waktu Simoncelli & Tomizawa meninggal rasanya campur aduk. Sedih banget tapi kan tetap harus profesional memandu acara.

      • Halo juga! Haha saya mah bakal baca blogpost mbalus terus πŸ˜…πŸ˜… iya sih kayaknya mereka ga tau apa yg didiskusikan jadi terlihatnya mbalus terlalu bias.
        Yes! Sangat profesional kalo mbalus mah!
        Enak diliat kalo sama mba lucy karna tau apa yg mbalus omongin sendiri, bukan cuma sekadar membaca script tapi meriset mendalami kegiatannya itu sendiri dan itu yg saya suka dari mbalus! Keep up mbalus! πŸ˜†
        Emmm, visit my blog? Eh? Hehehe πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

  2. Wah, saya salut banget deh sama Mbak Lucy. Presenter yang bertindak sebagai teman itu selalu melekat di hati. Ketika Mbak Lucy lagi diskusi sama Om Matteo atau sama Pak Joni Lono, saya pasti duduk anteng di depan tivi πŸ™‚

    Masalah tentang bias-bias-an, menurut saya (sebagai penggemar salah satu rider yang berkonflik di tahun lalu πŸ˜‚πŸ˜‚) Mbak Lucy sudah objektif kok dalam menyampaikan informasi. Hehehehe.

    Semangat Mbak!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s