Pesan Sederhana Puasa

Sebelum akhirnya memutuskan jadi mualaf, gue & Almarhum Papa lumayan sering ngobrol tentang agama. Terutama soal Islam.

Salah satu poin penting yang pernah diomongin Papa adalah, bagaimana Islam itu sebetulnya sebuah agama yang banyak sekali peraturannya. “Seumur hidup kamu pun gak akan cukup untuk menjalankan semuanya dengan sempurna. Seumur hidup kamu harus belajar”

Papa juga selalu mengingatkan bahwa agama itu sesuatu yang sangat pribadi. Benar-benar hanya antara kita dan Allah SWT yang tahu.

Soal ‘pribadi’ & ‘hanya antara Tuhan dan gue yang tau’ ini awalnya buat gue hanya sebagai kalimat saja tanpa ada arti yang lebih dalam.

Setelah gue mencoba utk berpuasa, di situlah gue baru paham apa artinya. Gue mulai puasa bener-bener saat umur 25 tahun. Jadi gak ada deh tuh, pengalaman puasa waktu masih kecil. Mungkin utk yang udh Muslim sejak lahir, saat umur 25th udah advanced banget lah. Memaknai puasa jelas gak sekedar menahan lapar dan haus saja.

Puasa gue jelas masih cetek banget lah ketika itu. Taunya ya sahur….sholatnya lbh rajin..trus buka puasa deh. Oh..sama menahan emosi tentunya. Tapi ya…secara gue kan suka banget makan dan ngemil, jd puasa itu benar2 tantangan buat gue. Ada masanya ketika di rumah sendirian, godaan buat nyemil atau minum2 sedikit tuh gede bangeeeet! Ngaku deh..gue bahkan mikir : “Udahlah minum dikit, toh gak ada yang liat. nanti puasa lagi. Pas buka bersama kan orang taunya juga puasa”

Kemudian di saat itu juga gue lgs inget pesan Papa yang soal agama  cuma antara kamu dan Allah SWT yang tau. Langsung berasa malu sendiri. Lah kan puasa bukan buat orang lain. Tapi untuk menunjukkan ketakwaan pada Allah SWT. Orang lain memang tidak tahu gue minum seteguk air saat siang, tapi bukankah Allah SWt melihat semuanya?

Iya…mungkin cerita di atas buat sebagian orang terdengar cetek. Tapi dr situ gue jadi benar-benar memahami kalimat yang pernah Papa bilang dulu. Bukan cuma soal puasa, tapi semua tindakan kita, bahkan baru niatnyapun  Allah SWT mengetahui. Hal sederhana itu yang menjadi pengingat untuk selalu berusaha menjaga tindakan gue.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s