Pilih-pilih Pasangan (Bisnis)

Semalem, Afit & gue diundang ke Comma utk ngobrol2 di acara Mandiri Inkubator. Selain kita ada juga Agam dr Anomali.

Topik ngobrolnya semalem adalah soal pasangan bisnis. Kalo Agam & Irvan adalah contoh pasangan bisnis yg langgeng. Sementara Holycow! adalah contoh bahwa partneran pun bisa ‘bercerai’ .

Seru banget deh acaranya semalem. Krn beneran buka-bukaan & ada banyak tips bagi yg baru mau cari partner usaha. Gue rangkum dikit boleh ya.

*pilih partner sesuai kebutuhan lo. Apakah itu utk tukar pikiran & menantang ide2 lo? Atau cari partner utk pendelegasian tugas.

*bikin aturan main yg jelas sejak awal. Mulai dr prosentase pembagian kepemilikan usaha, tanggung jawab kerja dll. Pokoknya semua mesti diomongin secara terbuka. Gak usah gak enakan ngomongin soal pembagian keuntungan atau aturan main lainnya.

*Trust is the highest currency. Dalam berpartner, rasa percaya itu penting banget. Krn kalo itu udh ilang, jalannya akan berat banget. Kepercayaan ini juga mesti dibarengin sama komunikasi. Kalo ada yg dirasa gak enak, ya diomongin..jangan ditahan2 trus lo malah cerita ke pihak lain yg gak berkepentingan. Ntar malah partner lo denger dr org lain, malah 2 kali lbh ribet masalahnya.

*”si A kalo ngerjain apa aja pasti beres. Pasti kerjanya bagus tuh”—> awalnya kitapun berpikir gitu. get the job done! Is all that matters. The fact is, it is also important for us to know how one gets the job done. Bukan masalah beres aja kerjaannya, tp gimana CARA ngerjainnya. Soalnya ini akan berhubungan sama value bisnis lo juga. Dan etika juga tentunya.

Tapi kalo udh dipersiapkan dgn baik ternyata masih gak cocok juga dan pengen pisah sama partner gimana?

*Pikirin dgn mateng sebelum beneran pisah. Krn pisah itu gak berarti gampang. Sejumlah tanggung jawab dan PR udh nungguin. Bisa jd kerjaan lo bukan jd tambah ringan juga. Siap gak?

*Kalopun akhirnya terjadi perselisihan sama partner & pengen pisah, sebaiknya lo menunjuk satu pihak yg netral yg bisa menengahi. Soalnya, setelah yg gue alami sendiri…keberadaan pihak ketiga, dlm hal ini mediator sangat membantu proses ‘cerai’ ini. Jd gak sekedar debat kusir rauwisuwis trus main salah-salahan dan cuma menguras emosi.
Ada kok mediator yg bersertifikat. Jd memang dia bekerja secara profesional utk menengahi konflik. Semua alasan pemisahan bahkan bukti-bukti jadi tercatat dengan baik. Dengan mediator spt inilah yg membuat kita juga jd lbh bertanggungjawab sih. Krn biasanya pd awalnya akan ditanya apa alasan minta pisah, apakah ada bukti2 yg akan disertakan? Kaya gitu-gitu lah.. Jd semua ada dasarnya dan tercatat. Gak bisa cuma ngambek-ngambekan tanpa dasar. Hihihi….

Itu td ringkasan dr obrolan semalem. Intinya, kalo mau partneran pilih pelan-pelan. Jangan buru-buru sampe akhirnya salah pilih. Biasakan terbuka dan jalani partnership dengan hati.

IMG_8073.JPG

Advertisements

One thought on “Pilih-pilih Pasangan (Bisnis)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s