WOM Murni

Postingan ini gue tulis karena udah berapa kali kejadian, ada yang ‘mencurigai’ kalo Holycow! itu pake buzzer. Bukan ada lagi sik, BANYAK!

Ada yang tanya langsung ke gue, ada yang gosipnya nyampe kuping gue, ada juga yang berusaha menganalisa strategi marketing warung kita ini dengan asumsinya sendiri. Padahal ya, buat kalian yang mengikuti perjalanan Holycow! sejak awal sampe sekarang pasti udah tau lah apa aja yang kita lakuin buat promosi. Standar aja sik. Salah satunya ngetweet dengan mention @steakholycow di twitter terus dapet MISU.

Emang sih, sekarang kan banyak sekali brand yang pake buzzer buat mempopulerkan dagangannya. Gak ada yang salah juga dengan itu, namanya juga strategi marketing kan? Tapi sekarang ini kalo gue perhatiin, banyak yang udah curigaan duluan kalo ada orang yang di tweetnya nyebut brand tertentu. Tudingan “lo buzzer ya?” atau “dibayar ya?” udah sering kita liat kan? Padahal sih dibayar pun juga gak papa. Tapi belom tentu juga orang yang nyebutin brand tertentu itu dibayar. Bisa jadi karena emang dia suka sama brand nya, puas sama pelayanannya. Singkat kata beneran jatuh cinta lah sama brand itu.

Holycow! sendiri gimana? dari awal sampe sekarang kita tetap mempertahankan word of mouth yang murni. Kalo pas baru buka dulu kan emang gak ada lah budget2 buat promosi. Promo aja pake twitter yang gratisan, mana ada duit buat bayar buzzer? Sekarang budget promosi kalo mau diada2in ya ada sih. Tapi kita tetap memilih untuk mempertahankan WOM murni tadi.

K E N A P A ?

Setelah diselikidi…eh diselidiki. WOM murni itu punya keuntungan tersendiri buat kita. Kita ini kan jualan makanan ya, yang elemennya banyak dan gak eksak. Beda sama gadget yang udah relatif segalanya lebih pasti, secara produksi pabrik dengan teknologi yang amat sangat tepat toh?

Bandingin sama usaha restoran macam Holycow!, daging aja potongannya beda2, karyawan yang ngelayanin punya backgorund pendidikan, keluarga, suku yang beda2 bahkan mood yang dipastikan fluktuatif. Yatoh? Di sinilah testimony dari para konsumen bisa jadi alat evaluasi yang bagus buat Holycow! Apa yang lo baca di mention-an twitter ya itulah yang sebenarnya terjadi. Kalo ada yang puas, kita sampaikan pujian itu ke semua crew Holycow! supaya mereka seneng kerja kerasnya diapresiasi sama konsumen. Kalo ada kritik, ini bisa jadi evaluasi yang amat sangat berharga buat kita. Jadi kita tau apa yang mesti dibenahi.

WOM murni bukan berarti gak ada resiko. Kalo kata Bang Edwin ( @abangedwin ) yang jago soal social media :

Social Media itu ibarat keran air. Sekali dibuka, udah ngalir terus dan gak dibendung. tinggal kita pinter2 aja filternya.

Misalnya ada yang komplen nih, mesti bener2 kita kroscek. Salahnya di pihak kita atau dia? apa ada miskomunikasi? Atau jangan2 black campaign? Atau ya emang karena gak suka tanpa alesan trus krn ada yang bashing yang mumpung….ikut2an aja deh. Ada loh yang gitu. Ada beneuuur 🙂

Tapi dengan segala resiko itu kita masih ngeliat ada benefit yang lebih besar. ya itu tadi, buat sarana evaluasi. Satu hal yang selalu jadi pakem kita adalah : Jangan pernah menutupi kesalahan. Ya kalo ada salah : akui-minta maaf-kasih solusi-evaluasi. gitu aja rumusnya. WOM murni itu yang bikin kita tetep bisa seimbang. Gak mabok pujian atau tepuk tangan aja, tapi tetap diingatkan buat terus berbenah.

Bikin WOM yang positif itu dasarnya ya cuma 1 : hasilin produk yang bagus. Strategi secanggih apapun, sebanyak apapun uang yang lo siapin buat campaign, sejago apapun buzzer yang lo hire, semua gak akan jalan kalo produknya gak bagus. Beda produk beda pendekatan juga sik soalnya. Gak ada template strategi marketing yang bisa masuk ke semua jenis bisnis. Bisnis yang serupa aja bisa punya brand personality & strategi yang jauh berbeda kok. Makanya kalo lo adalah pemilik bisnisnya, ya pasti tau lah marketing mix yang cocok sama usaha lo. Seperti yang selalu gue bilang : jangan kejebak template.

Good product advertises itself.

Advertisements

2 thoughts on “WOM Murni

  1. bayarin aku, kak… bayarin! 😆
    imho, Holycow! ini salah satu yg sakseus bener deh WOM-nya, masih belum lupa gegap gempitanya pemilgo. Salut neik.
    Trus satu lagi, buat gue tantangan di socmed itu gimana mereka nanggepin komplen, duuuh…banyak banget deh yg kepleset, tapi klo bisa menangani dengan baik, malah bikin naik. Orang kalo komplen di socmed pake toa, gahar-gahar, padahal ketemu aselinya ya diem aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s