Bukan Dukungan Buta

Udah merupakan anggapan yang umum bahwa org2 yg dianggap dekat dgn kita (pacar, teman, sahabat, keluarga, suami, istri dll) mestinya mendukung kita dalam keadaan apapun. Ini sih gue setuju banget. Apalagi kalo yg mau dilakukan acalah hal yg positif dan gak merugikan orang lain, jelas hsrus didukung.

Tapi keadaan bisa jd lbh menantang saat ada konflik. Misalnya nih, si A berkonflik dgn si B. Udah pastilah orang2 terdekat akan mengambil posisi yang jelas, siapa yang akan dibela. Saat inilah keobyektifitasan kita diuji. Karena saat kita lg sebel sama seseorang, udah pasti sebagian besar penilaian kita tentang orang yg kita sebelin jd gak obyektif. Yakan..yakan? Perasaan akan jd lbh enak kalo orang yg kita ceritain itu juga sebel sama org yg kita sebelin ini. Kalo curhatan kita disanggah dgn argumen (yg padahal bisa jd sanggahan itu obyektif) kita jd K E S E L !

Hih! Kok jd belain yg sana sik?

Emang gak gampang untuk jd obyektif saat kita emosi. Makanya saat kita diingetin sama org terdekat bahwa kata2 atau tindakan kita gak bener, jdnya malah defensif. Malah ngambek.

Guepun sempet mikir gini. Ya kalo berantem sama si A, suami gue ya harus ada di pihak gue. Si A adalah musuh bersama yang gak boleh dibelain. Mau gue salah kek, pokoknya gak ada ceritanya suami gue gak mendukung.

Tapi ternyata….suami gue bukan org yg manut2 aja…justru dialah yg ngajarin gue utk tetep obyektif, berpikir relevan dan sportif. Kalo gue salah, dia akan ngingetin bukan diem atau bahkan memberikan dukungan buta.

Awalnya gue kesel, krn sekilas keliatan spt gak mendukung. Ngerasa kayanya afit gak ada di pihak gue. Tapi stlh dipikir lbh dalem lagi, bener juga…..

Apa jadinya kalo Afit manut2 aja. Misalnya gue bohong, bukannya dia ngeplak kepala gue utk ngingetin tapi dia justru mendukung kebohongan itu. Harusnya kan pasangan kita itu ngingetin kita saat kita salah melangkah, bukannya ikut2an salah langkah juga. Kalo dua2nya ngaco gini, gimana kalo punya anak?nilai kejujuran apa yang bisa lo tanemin ke anak lo?

Memberikan dukungan ke pasangan, utk keluarga…utk teman memang perlu & gak ada salahnya kok. Tapi dukungan bukan berarti teriak2 ala fans fanatik yg gak lagi mikirin masalahnya scr obyektif. Hanya sekedar hore2 mendukung tanpa peduli kebenaran. Gak mau jd bigot kan? ๐Ÿ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s