bukan template

Belum lama ini gue dateng ke 2 acara yang kurang lebih temanya sama : WIRAUSAHA. Yang pertama gue dateng ke acaranya ID Mompreneur, diundang sama mbak Ike dan Ibu Ida Amal, satu lagi ke acara Wanita Wirausaha Femina.

Inti dari kedua acara ini kurang lebih sama, pengen berbagi tips soal gimana caranya memulai usaha. Di 2 acara ini gue nemuin kesamaan pertanyaan dari peserta acara yang kebetulan ditujukan ke gue. Akhirnya jadi kepikiran…..

Kok sepertinya banyak orang yang mikir, bikin usaha itu ada semacam template nya…

Coba deh inget2. Seberapa sering lo denger kata2 ini : passion…entrepreneurship…success
Mungkin gue salah, tapi rasanya kok 3 hal ini sptnya membius banyak orang. Gak sedikit yg mikir 3 hal itu akan dateng beriringan, pdahal ya jelas enggak. Kegagalan pasti mengintai, bahkan bukan gak mungkin lo malah akan rugi.

kalo yang gue liat ya, memang sekarang ini terkesan bahwa jadi entrepreneur itu sesuatu yang hip! seru! Bahkan terkesan bisa cepet ngeraih sukses. Akhirnya banyak yg ngiler pengen jd pengusaha. ya gak papa juga, secara Indonesia juga masih butuh banyak pengusaha kok. Karena jumlah pengusaha kita sebetulnya masih jauh dari kategori ideal. Tapi soal ini kita omongin lain kali ya…

Gimana sih mbak, cara meyakinkan suami saya supaya dia mau berhenti kerja dan bantu saya untuk fokus di bisnis aja. Kaya suaminya mbak Lucy kan berhenti kerja

Saya mau jadi pengusaha karena saya mau punya lebih banyak waktu buat keluarga. Lagian keren kan jadi pengusaha.

Pertanyaan2 sejenis itu yang bikin gue mikir soal template itu tadi. Jangan2 banyak orang yang mikir kalo mau jadi pengusaha, maka jalurnya adalah :

Cari passion lo apa – kalo perlu berhenti kerja dari pekerjaan yang tidak sesuai passion lo – bikin usaha – sukses – sebarkan cerita suksesnya ke orang lain supaya menginspirasi

tentunya gak begitu. What worked for one person, doesn’t mean it will work for you. everyone has their own path…

Tiap kali gue diundang ke acara2 serupa, gue selalu bilang apa adanya. Gak maulah bikin orang terbuat sama success story. Sebisa mungkin gue akan mastiin lagi ke orang2 yang berniat buka usaha bahwa jadi entrepreneur bukan soal keren2an. Tapi ada tanggung jawab besar yang harus selalu dipikul saat lo udah memutuskan untuk jadi pengusaha. Siap gak untuk untuk jadi sumber penghasilan bagi karyawan lo dan keluarganya? Siap gak untuk menghadapi persaingan dari kompetitor yang nyontek kreasi lo atau yang punya modal lebih besar? Siap gak untuk mikirin visi besar usaha lo dalam beberapa tahun ke depan? Siap gak untuk mikir segala macem inovasi supaya bisnis lo bisa jalan terus?

Jadi pengusaha itu ibarat lo lagi masuk hutan. lo gak tau di mana sumber airnya, di mana ada binatang buas mengintai, di mana sumber makanannya dan lain sebagainya. Hutan yang satu beda dengan yang lainnya, lo gak bisa asal ngikutin apa yang udah dilakukan orang lain yang udah bisa sukses bertahan di hutan itu, Karena apa yang lo temui di hutan itu, bisa jadi beda sama apa yang ditemukan orang yang masuk hutan sebelum lo. gitu lah analoginya kira2.

Eh gue pernah loh ketemu orang yang mikir gini :

Yang happening sekarang itu ya jadi entreprenur. itu namanya kerja sesuai passion. kalo kerja kantoran bukan.

Kata siapaaaa?? kerja kantoran bisa aja emang passion lo. gue yakin di luar sana ada seorang teller bank yang emang passionate sama apa yang dikerjakanya, dan gue yakin banyak pekerja kantoran yang memang beneran cinta sama kerjaannya. Jadi jangan kejebak template ya….

Kita punya kecenderungan untuk gampang kepengaruh sama apa yang lagi hip. emang sih yang lagi happening emang selalu menggoda untuk diikuti. Tapi percaya deh, entrepreneurship ini bukan sekedar trend. Banyak faktor yang mesti lo pertimbangkan kalo mau buka usaha. Siapkah untuk terus megang komitmen itu? Pokoknya jangan gampang kebawa apa yang lagi dianggap seru.cari tau dulu lo sendiri maunya apa sih? Kalo lo merasa jadi pegawai kantoran itu adalah sesuatu yang lo nikmatin banget, ya udah jalanin dan lakukan yang terbaik.

No job is ordinary if you do it with all your heart.

Gue mau ah jadi pengusaha ‘ini’ karena denger2 omzetnya bisa ‘sekian’ milliar

Ini juga nih, banyak orang yang udah keburu ngiler duluan liat omzet dan langsung kepikiran bisa beli apa aja dengan uan sebanyak itu. Cyin…itu baru omzet loh, coba diitung dulu gimana overhead cost nya, pengeluaran2 tak terduga lainnya juga banyak loh. Apalagi kalo lagi mau Lebaran kaya sekarang ini, mesti bayar THR segala macem. Belom lagi dapet kiriman ‘proposal’ dari banyak pihak yang merasa berhak dapet THR juga, hmmm padahal sih kontribusinya buat usaha kita….ya gitu deh…..

Cari inspirasi atau motivasi dari kisah sukses seseorang boleh-boleh aja. Tapi menurut gue sih akan lebih lengkap lagi kalo lo juga belajar dari kegagalan yang pernah dialami sama pengusaha. Jadi bisa dapetin gambaran yang lebih lengkap. Gak sekedar terbuai sama kisah sukses aja. sukses bikin bisnis itu bukan template, lo harus cari jalan sendiri. tiap orang pasti punya formula sukses sendiri2 kok. Jangan pernah percaya sama kisah sukses instan. Gue yakin, segala sesuatu yg sukses pasti perlu apa sodara-sodara? Yak betul P R O S E S.

Remember this….

Behind every success story, there are war wounds that you might not see.

Advertisements

5 thoughts on “bukan template

  1. Well-told! Aku sebagai pekerja kantoran kagum banget sama orang-orang yang berani (nanti dulu lah kalau ngomong sukses) berwirausaha dan menyadari betul bahwa jadi entrepreneur itu butuh keuletan, tanggung jawab & keberanian besar. Bukan sekedar “jadi bos” atau “berhenti jadi kuli buat orang lain” 🙂

    • Betul Puty, tadinya aku mikirnya juga gitu. Kalo punya usaha enak, bisa atur waktu sendiri…kayanya uangnya banyak (krn tergiur omzet) padahal di balik itu semua ya banyak perjuangan & komitmen. Sayangnya itu yang gak banyak org tau. Kadung silau sama suksesnya aja :))

  2. sangat salah ya mbak lucy kalo berusaha dengan tujuan banyak waktu dan banyak uang, fase awal dari usaha adalah no time and no money dan bagaimana kita mengatasinya. Kalo pas jadi karyawan kalo kita berbuat salah kita ditegur bos, kalo usaha kita berbuat salah tiba2 jadi gak laku w/o warning,,, tough one ya mbak 🙂

    • Tepat Devino!

      Godaannya jd pengusaha itu banyak. Gak sedikit pengusaha yg kagetan juga, ada uang dikit lgs foya2, pdhal yg mesti dipikir usahanya bisa sustainable gak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s