Are We Programmed?

Yang single biasanya ngomong gini :

“Duh…untung aja gue masih single, gak ribet ngurusin anak dan keluarga. Bebas mau kemana aja dan ngapain aja”

Yang udah nikah, gak sedikit yang ngomong gini :

Udah umur segitu kok belom kawin juga? Apa gak ketuaan kalo punya anak nanti? Lagian udah tua juga mau, udah saatnya kawin lah”

Mana yang bener? hmmm…..

Sebetulnya gue juga sering sih mikirin hal ini. Di masyarakat kita..di Indonesia tercinta ini kan orang2nya keypoh berat dan kalo ada sesuatu yang diliat agak keluar pakem, pasti dipertanyakan. Terutama soal status nikah-gak nikah, dan terutamanya ini ditujukan sama perempuan. Kalo laki biasanya orang gak terlalu ambil pusing, mau nikah kek atau mau enggak kek…terserah aja. Tapi kalo perempuan? beda cerita. Apalagi kalo udah menginjak usia tertentu…biasanya di atas usia 25 udah mulai deh tuh ada pertanyaan : “jadi kapan?”

makin deket ke umur 30an , makin gencar pertanyaannya. yang nanya? keluarga udah pasti, temen2 juga pasti ada lah yang nanya. Yang gue liat ya, saat perempuan udah masuk ke umur ‘yang-menurut-pakem-masyarakat-umum-harusnya-udah-nikah’ tapi ternyata masih single, biasanya ini akan mengundang banyak pertanyaan. Kayanya sesuatu yang aneh gitu, kalo masih single.

Sadar gak sadar, kitaini memang seperti diprogram. ya gak?

Usia sekian harus nikah…terus punya anak…anaknya harus sekian…bla bla bla…

Harus nikah? kalo menurut gue pribadi sih sebetulnya tergantung masing2 orang ya. Dari yang gue amati, gak sedikit orang yang menikah dengan alasan : udah cukup umur, abis pacarannya udah lama, abis mau ngapain lagi? Padahal idealnya, kalo mau nikah ya karena emang pengen nikah. Karena kalo hanya menikah cuma sekedar karena : kejar target, supaya sama kaya org lain, karena gak enak sama keluarga, malu sama temen atau dikejar umur…… Percaya deh… Kalo alasannya itu, akan berat buat jalanin perkawinan.

Kenapa gue bisa ngomong gini? Karena ngerasain sendiri.
Pas gue mau kawin sama Afit, gue berjanji sama diri sendiri kalo prioritas utama gue adalah jd istri & ibu. Keluarga harus jd nomer satu. Jd segala macem kerjaan, undangan, ajakan kumpul seru sama temen atau sekedar ke salon buat potong rambut…semuanya bisa dilakukan kalo tugas2 kenegaraan udh selesai. Apalagi gue ngurus 2 anak tanpa bantuan babysitter, jd ya makin seru lah bagi waktunya.
Urusan rumah tangga kelar, barulah kita leyeh2…..

Sejujurnya, gue juga pernah kok iri sama temen2 yang masih single. Pikiran “duh enak amat bisa kemana-mana gak ada yang ngintilin. Bisa ngopi dengan tenang, ke bioskop atau gosip sama temen2” emang pernah terlintas. Kesel? Agak. Tapi tiap kali gue hampir mencapai titik kesel itu, gue inget lagi sama komitmen yg gue bikin dulu. Yang mau kawin gue, yang milih gak mau pake babysitter gue, yang bikin komitmen gue… Ya jalanin lah. Masa ngeluh? Kan gak ada yang maksa buat kawin.
Dengan memilih untuk menikah, kita pasti udah tau bahwa akan banyak hal yg harus disesuaikan. Prioritas bergeser, ego mesti ditekan, kompromi sana sini. Ya emang itu resikonya. Makanya td gue bilang kan, pastiin dulu lo siap untuk berkomitmen atau enggak. Apalagi kalo udah punya anak. Kita dititipin tanggung jawab buat besarin seorang manusia….

Getting married is not race. It’s not an achievement that you should celebrate it with a BIG circus wedding. Marriage is a commitment of a lifetime.

Gak semua orang mau mengambil komitmen itu, gak harus juga sih kalo menurut gue…apalagi kalo emang hatinya udah mau. Krn kalo jalaninnya dgn terpaksa, bukan cuma lo yg sengsara. Pasangan? Anak? Keluarga besar?
Makanya mesti dipikirin bener.

So what if you’re still single while most of your friends are married already? There’s nothing wrong with that…
Yang tau kapan lo siap untuk kawin atau malah gak pengen kawin sama sekali kan lo sendiri. Selama lo menikmati hidup dan seneng2 aja ya santai aja…
Dulu gue keracunan film2 holywood. Konsep finding your soulmate to complete you bener2 bikin takut sendirian. Hayooo ngaku! Lo juga kan?
Banyak yg berpendapat kalo lo masih sendiri, hidup lo belom lengkap..lo belom bahagia. Gilak. Kasian amat….masa kebahagiaan kita tergantung orang lain?

You’re responsible for your own happiness. that special someone, is the person you share the happiness that you’ve found on your own.

Jadi apa poin akik nulis postingan ini? Gak ada sih, cuma pengen menumpahkan isi kepala aja soal status single / menikah ini…

Betul, idealnya semua manusia berpasang2an. Menikah juga ibadah. Nah, yg namanya ibadah mesti dijalankan dengan hati yang tulus kan? Bukan dgn terpaksa. Bukan karena di-program.

Jd yg udh menikah, gak perlu lah ngerasa lbh berhasil dibanding yang masih single. Gak perlu sombong krn merasa berhasil udah nemuin pasangan. Mending energinya dipake buat jaga komitmen yg udh lo pilih sendiri. Soalnya perjalanan dan tanggung jawab nya panjang..jaga komitmen itu perlu usaha terus2an.

Yang masih single? Aisah pake baju manik-manik…gak usah panik. Get to know what you REALLY want. Find your own happiness. Gak perlu juga ngeledekin temen2nya yg udh kawin dan lg kerepotan dgn segala tugas rumah tangganya.

Mau single kek…udah nikah kek..itu kan pilihan. Cuma lo sendiri yang tau apa yg bisa bikin lo seneng. Jangan sampe suara hati lo ketiban sama suara program yg mendikte lo harus gimana.
Saat dateng masa berat pas lo lg jalanin pilihan lo, gak perlu juga sinis sama yg beda hanya demi bikin perasaan lo jd lbh enak šŸ™‚

Advertisements

2 thoughts on “Are We Programmed?

  1. daku dikatakan terlambat menikah. dan daku memutuskan menikah karena…. karena biar bisa jalan2 berdua ke luar kota, ke luar pulau, ke luar negeri :)). maap, mungkin ada orang tua yang demokratis dg ngijinin anak dan pacarnya jalan2 bareng. tp ortuku bukan tipe begitu. jadi yaa cukup lama nunggu biar bisa keluar dg bebas ^_^

    somehow aku mendapatkan manfaat dari pernikahan ini kok. manfaat dari orang yang jadi suamiku. dapet ijin jalan2 jadi mudah sekarang :))

  2. Kebanyakan sih yg nanya gini ke gue, temen lama ato sodara di kampung halaman. Dulu gue mikir, ih mereka gak ada pertanyaan lain apa ya selain nanyain gue kawin? Gak kreatip amat. E makin ke sini, ya gue paham, emang mereka gak punya pertanyaan lain… bayang pun, hidup di kota kecil, sehari2 ublek aja ama urusan domestik gak melihat dunia, ya mana bisa kreatip nanyanya… trus gue jadi malah simpati, jadi malah pengen menghibur mereka gitu… hahaha semacam Stockholm syndrome versi pertanyaan kapan kawin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s