Meet The Heavenly Meat

Salah satu impian kuliner gue adalah ngicip Kobe Beef. Ya kalo bisa sih di Kobe, Jepang langsung ya. Tapi belom kesampean, justru Afit yang udah kesampean.

Mungkin kalian udah sering denger soal Kobe Beef, yang disebut2 sebagai salah satu daging yang istimewa di muka bumi ini *lebay* Yg bikin daging Kobe ini istimewa adalah konon karena kelembutannya yang luar biasa. Sapi2 yang dibiakkan dan diternak dengan cara khusus sehingga bisa menghasilkan kualitas daging yang luar biasa.

Kalo di warung gue kan jualan wagyu yang marblingnya antara 5-7 yaaa, itu aja buat gue udah enak banget dan bisa dibilang cukup lembut. Ada juga yang marble 9+, wah ini sih sadis. Yang wagyu sirloin 9+ gurih bukan main, yang Wagyu Tenderloin 9+, lembutnya bener2 bikin memanjakan indra perasa.

Oh buat yang belom tau, yang disebut marble/marbling itu adalah guratan2 putih yang tersebar pada daging. pola guratannya mirip marmer kan? makanya itu disebut marble/marbling. Itulah yang bikin daging wagyu lebih gurih dibanding dengan daging lainnya, karena lemaknya menyebar rata hampir di seluruh daging.

Apa?? L E M A K ? *zoom in zoom out*
Tenaaaang bung! Menurut beberapa penelitian di Jepang & Amerika, lemak yg ada di dalam daging wagyu ini tergolong lbh sehat dibanding lemak pada daging sapi biasa. Tapi meskipun sehat tetep aja konsumsinya juga jangan berlebihan, secukupnya aja. Semua yg berlebihan kan gak baik.
Makanya gue pun sayang ke Robert Downey juga gak berlebihan *keselek wagyu*

Oke..mari kita lanjutkan….

Pasti pernah denger KOBE Beef kan? Daging ini bisa dibilang salah satu jenis makanan yg termasuk delicacy alias makanan mewah lah, yg jarang bisa dinikmati sering2—> bahaya buat dompet memang 😬
Kobe beef ini terkenal karena kelembutannya, konon katanya begitu dagingnya masuk mulut…lgs lumer gitu. KATANYA loh ya… Akik belon pernah soalnya.
Afit pas ke Jepang, bulan Januari lalu beruntung bisa nyoba Kobe Beef langsung di KOBE nya! Resto2 yg menyajikan Kobe Beef itu kaya ada semacam sertifikasinya juga ? Jd bener2 terjaga kualitasnya.
Resto tempat dia makan juga cukup legendaris. Secara berdiri dr tahun 1885 gitu loh! Nih…buktinya…

tuh kan! dari tahun 1885 masaaaa!

tuh kan! dari tahun 1885 masaaaa!

Hebat yak, bisa bertahan sampe sekarang!

Terus…Mana penampakan kobe beef yg Afit makan? Manaaaa?

KOBE BEEF!

KOBE BEEF!

Sadistis kan marblingnya? Afit abis makan lgs telpon gue di Jakarta cuma bilang :

astaga ini enak banget! Merem melek gitu makannya!

Sementara gue cuma bisa bayangin. T E R L A L U.

Jelas ini pengalaman yg berkesan buat Afit. Sampe dia foto2 tuh sama Chef nya…

Abis makan Kobe Beef, Afit nyempetin foto sama Chef nya

Abis makan Kobe Beef, Afit nyempetin foto sama Chef nya

Terus? Giliran gue kapan dong bisa nyobain daging lembut bak turun dari surga itu? Masa mesti ke Jepang dulu? Ternyata enggak sodara2! Setelah kita selikidi…eh selidiki, ada kok tempat2 di Jakarta yg menyajikan daging2 berkualitas premium ini.

Yg pertama, gue nyobain Sumibian di Chase Plaza-Sudirman. Di sini gak ada Kobe Beef, tapi adanya Matsusaka. Harganya sih lbh mahal dikit dr Kobe. Kualitasnya, kalo kata simbak servernya sih lbh bagus drpd Kobe. Tp krn gue blm pernah coba Kobe, ya gue gak bisa bandingin. Ah sudahlah, pokoknya kita sikat si Matsusaka ini….

Matsusaka Beef di Sumibian

Matsusaka Beef di Sumibian

Bener aja, begitu dimakan memang dagingnya lumer di mulut. Daging Matsusaka ini disantap sama garem & merica plus ada wasabi nya. Beda lah sensasinya!
Tempat kedua yg kita icip daging kelas premiumnya adalah : Ebeya di Ritz Carlton PP. Lagi2 di sini gak ada Kobe, tapi adanya Saga Beef, penampakannya kaya gini :

Saga Beef di Ebeya

Saga Beef di Ebeya

Satu daging ini dibagi buat 3 orang, jd perorang dapetnya kira2 segini :

Medium Rare Saga Beef

Medium Rare Saga Beef

Hah? MANA KENYANG KALO CUMA SEGINI? YAELAH BRO —> gue mikirnya gini sik tadinya. Tapi kenyang soal belakangan, yg penting kita icip dulu daging mewah ini….
Leleh bener daging ini pas masuk mulut, rahang gak perlu kerja buat nguyah. Iyaaa..selembut itu! Kita minta supaya Saga Beef ini dimasak medium rare supaya bisa ngerasain rasa asli dagingnya. Kelembutannya pun akan makin kerasa. Tau sendiri kan daging kalo makin lama dimasak, tentunya akan makin keras. Juiciness nya pun akan berkurang.

Kalo ditanya mana yang enak diantara Kobe, Matsusaka sama Saga? 2 dari 3 daging itu gue udah nyoba, rasanya sama2 luar biasa sih. Kualitasnya tinggian mana diantara ketiganya? Akik googling dan ternyata kalo soal kualitas sih BETI Alias BEda TIpis. Sama enaknya kok. Sama2 bikin merem melek makannya.
Oh soal kenyang atau enggaknya…ternyata makan seporsi itu aja gue kenyang, apa krn lemaknya banyak jd penuh perutnya? Tapi sekali lg gue ingetin, gak boleh sering2 makan heavenly meat ini. Gak baik (buat dompet) 😂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s