More Than That

Tgl 14 Mei 2013 kmrn gue diinterview via telpon sama Swaragama FM, Jogja. Topiknya seputaran entrepreneurship lah.

Pertanyaan awal,
Tentang gimana mulainya usaha Holycow! & Loobie —> kalo ini ngana semua udah banyak yg tau ceritanya lah ya…

Pertanyaan selanjutnya..
Menurut gue tim Swaragama FM termasuk Penyiarnya (Akbar & Alia) melakukan pekerjaannya dgn bagus. Mereka beneran tau apa yg terjadi sama Holycow!  Krn pertanyaan yang keluar adalah :

“Sempat ada pemisahan manajemen ya mbak? Gimana ceritanya?”

Artinya mereka tau kalo setaun lalu ada pecah kongsi. Soalnya ada aja yg masih belom ngeh . Kirain masih sama2 aja, pdhal Holycow! STEAKHOUSE by Chef Afit sekarang ini HANYA dimiliki oleh Afit & gue. Pas nyampe topik inilah gue bilang scr terus terang kalo yg namanya perjalanan bisnis gak selalu manis. Mempertahankan partnership adalah salah satu tantangannya. Kalo visinya udh gak sama, udah gak nyaman kerja bareng, kenapa harus dipaksakan? Krn nantinya usaha itu sendiri yg akan kena dampak buruknya. Mesti berani ambil keputusan. Meskipun resikonya adalah mesti menata bisnis itu dr awal lagi. Tapi kita percaya, bisnis itu mulainya dari hati. Jadi kalo hati udah gak enak, ya gak akan jalan juga bisnisnya.
Kalo keputusan udah diambil, kita juga mesti berani secara terbuka mengakui apa yg terjadi. Mesti dgn jujur ngasih tau apa yg terjadi. Bukan justru menutupi seolah gak pernah terjadi apa2 & malah ngarang2 cerita bohong yg gak pernah kejadian. Admit the flaw and move on.

“Ada yg ingin disampaikan ke Akademia yg ingin berbisnis berdasarkan passion nya?”

NAININIH!  Gue menunggu banget pertanyaan ini keluar. Gue gak pengen orang2 itu kejebak sama template entrepreneurship yang keliatannya manis & gampang jalaninnya. Maksudnya template nih gini loh..orang banyak mikirnya gini :
Punya passion – buka bisnis alias jadi entrepreneur – SUKSES. Kalo yg gue amatin sih gitu ya, banyak yg cuma ngangkat soal entrepreneurship ini hanya diliat dr perwujudan passion, dan kayanya cerita yg kita denger kebanyakan success story. Pokoknya yg manis lah. Pdhal sebenernya ya banyak banget perjuangannya.
Makanya gue bilang ke Akademia Jogja, passion aja gak cukup. Apalagi kalo lo punya karyawan, supplier, dan semua orang yg terlibat di bisnis lo…mereka semua amanah yg mesti jd tanggungan lo. Gak bisa tiba2 krn lo ngerasa bosen atau krn bisnisnya bermasalah trus kabur kan?
Start your busniness with passion? Yes. But to run your business, it takes more than just passion.

“Jadi kapan Holycow! & Loobie buka cabang di Jogja? Gimana rencana memperbanyak cabang?”

Ini juga salah satu template yg banyak kita denger. Kalo punya bisnis, trus rame dan laku, seolah plot selanjutnya adalah : buka cabang (kalo bisa sebanyak mungkin) atau yg paling populer –> F R A N C H I S E
Masalahnya adalah, gak semua bisnis bisa pake template ini. Tergantung cara jalanin bisnisnya, dan jelas tergantung gimana ownernya. Kalo Afit selalu bilang :

Bisnis itu mesti dirasain..dengerin instinct lo.

Kalo gue bilang sik, pengembangan bisnis itu tergantung banget dr visi ownernya, kenalin karakter bisnis lo sendiri. Jangan ngekor, jangan kejebak template.
Buat kita berdua, Holycow! & Loobie ini bukan hanya sekedar ekspansi sana sini, banyakin cabang dimana2. Buat apa punya banyak cabang kalo ternyata kita gak bisa kontrol kualitas makanan? Jangan napsu ekspansi gede, demi eksistensi tapi kualitas jd nomer sekian.
Apalagi yg kita jual makanan, kontrol sama kualitas dan pelayanan gak boleh ada kompromi. Udah begini aja, masih ada yg terus dibenahi. Kalo kata Bunda Dorce kan :

manusia itu tempatnya salah. Kesempurnaan hanya milik Tuhan

Hihihihi….tapi bener kok, sekuat apapun usaha kita kasih kualitas bagus, gak bisa sempurna 100%. Apalagi jalo gak usaha buat jaga kualitas. Bubar dah.

Jadi ya gitu lah kira2 rangkuman intvw nya. Intinya sodara2, jangan gampang kejebak template.
Succes story itu bukan berarti cerita perjalanan sebuah bisnis yg flawless , yg gak ada gagalnya. Tapi success story yg mestinya dijadiin contoh adalah justru yg pernah ada masalah tapi bisa bangkit.. jalan terus & malah bisa jd lebih baik dr sebelumnya.

image

Advertisements

4 thoughts on “More Than That

  1. Artikel yang keren mba Lucy, sangat Inspiratif… bagian yang paling kusuka selain ttg bisnis yang tak selamanya manis adalah kalau ternyata ada masalah ..”kita juga mesti berani secara terbuka mengakui apa yg terjadi. Mesti dgn jujur ngasih tau apa yg terjadi. Bukan justru menutupi seolah gak pernah terjadi apa2 & malah ngarang2 cerita bohong yg gak pernah kejadian.”…

    • Kadang ada yg malu mengakui krn takut dianggep cupu. Atau bahkan takut omzet turun sih. Pdhal kalo ngarang cerita buat nutupin, trus kalo ketauan..efeknya akan lebih jelek lagi :))

  2. Saya dan suami suka banget merhatiin tempat-tempat di mana kita lumayan sering makan. Steak holycow dan loobie! salah duanya. Ga cuma makanannya, tempatnya, servisnya, tapi juga karyawan-karyawannya. Kita suka ambil kesimpulan kalo karyawannya melayani dgn happy & ramah, pasti manajemen-nya bagus. Dan itu semua ada di holycow sama loobie! Jadi puas kalo makan di sana, karena ga cuma dpt rasa enak, tapi jg rasa senang. keren.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s