Partner-an Sama Pasangan?

emangnya bisa ? Ceu…kalo Bandung Bondowoso aja bisa bangun candi dalam semalem, masa partneran sama pasangan aja gak bisa? ya bisalaaaah….

Tapi emang iya sih, banyak orang yang udah keburu skeptis duluan. Coba sekarang akik tanya…apa biasanya yang jadi ketakutan orang saat berpartner sama pasangannya? Takut berantem? Mungkin salah satunya itu… Banyak yang takut kalo berpartner sama pasangan itu malah akan bisnisnya jadi gak sehat dan perkawinannya pun bisa jadi ikutan gak sehat juga. Padahal sih, kalo mau dipikir dengan logika sederhana…tanpa jadi partner bisnis pun kalo mau berantem sih berantem aja. Kalo hubungannya gak sehat ya gak sehat aja.

Balik lagi ke masing2 pasangan sih. Karena tiap pasangan kan punya aturan sendiri, ada pakem sendiri. Ada yang suaminya lebih sreg kalo ngelakuin bisnis sendiri dan istrinya gak ikut campur atau mungkin sebaliknya.

Yang gue share di sini adalah apa yang gue rasakan dan jalankan selama partneran sama suami gue sendiri : Afit.

Setelah kita pecah kongsi tahun lalu, tentunya secara otomatis hubungan partner gue dan Afit jadi lebih intens. Lebih dalam dari sebelumnya. Karena sekarang bener2 hanya kita berdua yang jalanin bisnis ini. HANYA BERDUA. Artinya apa? semua keputusan bisnis ada di tangan kita berdua, semua ide, pengembangan menu dan usaha, manajemen warung dan karyawan, keuangan..semuanya kita tangani berdua. Meskipun emang sejak awal kita udah tau porsinya masing2. Udah ada pembagian tugasnya lah, tapi kita berdua tetep saling tuker pikiran dan kasih informasi serinci mungkin tentang apa yang lagi dikerjain.

Apa KOENTJI nya? klise tapi benar adanya

k o m u n i k a s i & j u j u r

Apapun yang lagi dikerjain, atau lagi dipusingin komunikasikan sama pasangan lo. Lagi ribet, bosen atau lagi kesel? bilang juga lah….pokoknya apapun itu, komunikasikan dengan sebaik mungkin.

Jujur…ini sih kayanya bukan cuma wajib di partnership sama pasangan aja deh, tapi sama semua orang.

A bitter truth is always better than a sugar coated lie

Sepait apapun, kejujuran itu selalu lebih baik daripada kebohongan yang dikemas semanis mungkin. soalnya gini loh…kejujuran itu adalah hal yang paling dasar sekaligus paling penting kalo lo mau jalanin bisnis. Dari kejujuran itulah, lo akan punya integritas. lo akan dipercaya orang dan beneran deh…ini adalah investasi yang paling berharga. Karena sekalinya lo gak jujur dan orang gak percaya sama lo lagi, akan sulit untuk dapet kesempatan kedua. Apalagi kalo partneran nya sama pasangan lo sendiri. jujur itu harus!

Di beberapa interview dengan media, beberapa kali kita ditanya

“enak gak sih partneran sama pasangan?”

Kalo Afit pernah jawab gini….

“Enak lah..bisa diskusi bisnis di tempat tidur. Biasanya di tempat tidur itu kita bisa dapet ide2 seru”

Bener sih. Kita berdua udah kaya sparing partner. Kalo Afit punya ide apa, udah jadi tugas gue untuk jadi semacam dewan penguji lah kalo skripsi. Gue akan nyecer abis2an idenya dia itu..gimana eksekusinya, dampaknya apa…semua hal lah gue tanya dengan detail. Sebaliknya juga gitu, kalo gue mau bikin kegiatan marketing apa gitu…Afit pasti juga akan mempertanyakan semua detailnya. Gak jarang diskusi kita juga jadi meruncing. Kalo udah begini..ada satu lagi nih..gak boleh gampang pundung alias ngambekan.

Jujur deh …banyak orang yang cenderung defensif bahkan bisa ofensif sama orang yang gak sepaham sama kita. Bahkan kadang gue juga masih gitu sih. hihihi…

Entah kenapa banyak yang jadi kaya maksain supaya orang lain jadi sepemikiran sama kita. Perbedaan pendapat dipandang sebagai sesuatu yang tabu. ini dia nih yang ditakutin, kalo sampe pemikiran kita sama pasangan beda terus debat gimana? ya gak papa…..terus kalo sampe kebawa jadi gak enak terus berantem gimana? ya jangan…..

Makanya tadi gue bilang kan…jangan gampang ngambek! Mesti bisa misahin juga, mana yang urusan kerjaan mana yang personal. Jangan dicampur2…Jangan krn tegang di kerjaan trus tidurnya jadi punggung2an karena kesel. Ya kalo bisa jangan gitu… hati mesti tetap adem. Tapi kalopun belom bisa adem ya jangan dipaksain, dan balik ke point pertama tadi : komunikasi. bilang aja kalo belom bisa diskusi sekarang karena masih sebel atau capek.

Sebetulnya kuncinya ya gampang aja kan? cuma 2 itu aja kok. Tapi emang gak semudah itu menerapkannya…

Yang menyenangkan dari berpartner sama suami, buat gue adalah : kita berdua punya tujuan bisnis yang sama. Pengen cari nafkah buat keluarga sekaligus bisa berguna buat orang lain. Dan dalam menjalani ini values kita pun sama…jadi kita berdua seperti udah punya rel yang akan terus memandu kita jalannya gimana.

20130424-222039.jpg

Advertisements

2 thoughts on “Partner-an Sama Pasangan?

  1. merlyn says:

    gak banyak pasangan yang punya team-work oke seperti ini. Terus perkuat ya tante Lucy dan om Afit. God bless you

  2. saya jalanin usaha sama pacar & emang tahun pertama drama tapi justru makin kesini makin kompak makin saling mengisi. cuma ya itu makan bareng ngomongin usaha, mention2 di twit ya soal artikel2 bisnis, agak monoton kalau didenger orang hauhahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s