Why Weight?

“Gendutan ya?”

“Udah kurus belom?”

Sebisa mungkin gue selalu mengingatkan ke diri gue sendiri untuk gak ngomong 2 kalimat di atas. Terutama ke sesama perempuan, apalagi yang baru melahirkan atau lagi hamil atau lagi PMS atau lagi putus cinta atau lagi jelek mood nya atau…ah ya pokoknya sebisa mungkin janganlah.

K E N A P A ?

gue kok yakin, secakep atau selangsing apapun perempuan, pasti ada aja yang dirasa kurang dr bagian badannya atau mukanya. ya gak hanya perempuan sih. Mungkin laki2 pun juga ada yang ngerasain hal ini. Tapi kalo udah menyangkut soal berat badan, biasanya permpuan emang jadi jauh lebih sensitif. Yaabes…gimana dong? Pandangan banyak orang sepertinya udah kompak tanpa dikomando, bahwa perempuan yang menarik itu adalah yang punya badan langsing. Ya maunya juga gitu, tapi kan….

gue inget banget waktu hamil anak pertama dulu. berat badan gue naik spektakuler. yang biasanya cuma 56 kg, langsung naik 25 KILO! iyak..jadi 78 KILO sodara-sodara! udah kaya kulkas 3 pintu gue…

Abis melahirkan ya gak langsung susut juga. karena gak berani diet ketat secara masih menyusui juga kan? plus anak pertama bawaannya parno bener. jadilah semua makanan dilahap. Makin gak kurus2….

Nah, saat itu..produser gue di Sport7 sempet nawarin untuk balik siaran lagi…

“tapi gue belom kurus loh, yakin lo mau pake gue buat host lagi?”

“ah..gak papa. kan berat badan lo nambah, bukan berarti kemampuan lo jd host berkurang kan?”

ISH! gue juga mikir sama! waktu itu gue langsung terima tawaran comeback itu. Karena gue selalu yakin gue bisa bertahan lama jadi presenter itu bukan karena ‘jualan’ badan dan muka. Karena gue pun dari dulu kalo siaran selalu nolak kalo dipakein baju seksi, karena gue gak mau ‘jualan’ keseksian. gue maunya orang inget gue karena kemampuan gue untuk bawain acara, bukan semata karena penampilan.

Siaran lah gue. eh taunya….cuma bertahan 1 episode aja.

Ternyata banyak penonton yang komplen.

“ini hostnya gendut amat! acara sport apa acara kuliner?”

Kalimat itu gue baca dr salah satu email yang masuk ke Sport7. Sedihnya bukan main gue. Pulang ke rumah gue nangis ke Afit. Yah…yang pernah ngelahirin pasti tau banget rasanya lah ya…

Udahlah capek karena kurang tidur, badan rasanya masih gak karu2an, tanpa dicelain orang aja sebetulnya kita udah ngerasa gak nyaman dengan bentuk badan pasca melahirkan. eh ditambah lagi dengan judgement sadis orang2 yang nonton. Mau marah tapi ya gimana? Meskipun gue yakin akan kemampuan gue sebagai presenter, tapi ternyata sebagian besar penonton ternyata masih mementingkan penampilan. bentuk badan yang ideal memang mandatory utk bisa tampil memukau di TV. Ya gak bisa disalahin juga, kita pasti akan lebih suka kok liat orang yang badannya bagus dan proporsional.

Tapi gue belajar banyak dari kejadian itu. Gue berusaha utk gak komentar soal berat badan perempuan ke temen2 gue atau siapapun. Karena gue pernah ngerasain gimana gak enaknya dinilai..di-judge..bahkan dicela karena punya berat badan yang TIDAK ideal.

Buat yang beruntung punya badan yang ideal, bersyukurlah. Nikmati tanpa harus kasih komentar ke orang lain yang mungkin penampilannya gak masuk dalam pakem bentuk tubuh ideal seperti yang ada di kepala banyak orang.

Pasti pernah denger pepatah klise “Be Yourself” kan? —-> easier said then done. Gak semua orang bisa nyaman dengan ‘kulit’nya sendiri. Entah berapa banyak orang di luar sana yang di kepalanya berseliweran pikiran bahwa meraka gak suka bentuk tubuhnya dan ngarep bisa ngerubah bentuk tubuhnya.

So yes, I think it would be wise not to give negative remarks regarding someone’s body weight. at least try not to. there are so many interesting thing to talk about besides weight.

why weight?

Advertisements

6 thoughts on “Why Weight?

  1. blushingpink says:

    Aku sempet baca reply-an twitnya mbak Luc. Yang nanya: udah kurus emang? Kalo buat aku sih yang nonton motogp dari jaman masih tv7, presenter paling enak ya dirimuh. Paling kesel kalo pas absen diganti yang laen yang nyebutin pembalap pun tergagap-gagap. Pas lagi hamidun pun masih tetep enak bawainnya ga ada bedanya. Kalo lagi nonton motogp, berasa dunia cuma milik berempat (Lucy, om Matteo, aku, trus VR46).

  2. Waw, aku juga punya masalah yg sama nih mbak. Orang disekeliling aku kalo ngomong kadang suka mikir hati aku ini batu, pdhl kan ya namanya manusia mskpn cuma celotehan gak serius ttp aja suka masuk ke hati. Emang kuncinya be yourself dan gausah mikirin org. Selama kita nyaman sm diri kita sndr. Kecuali emg berat badan udah ganggu aktivitas sehari2 sih ya emg harus mulai mikirin juga utk nurunin bb. Btw aku suka2 aja ah sm mbak lucy, bahkan pas hamil pun ttp cantik lagipula utk jd host olahraga kan gak bisa salah2 nyomot menurutku, apalagu moto GP.

  3. dhira rahman says:

    Sayangnya banyak yg memakai topik ini sebagai ice breaker topic! Padahal epic fail deh ini topik 😦
    Aku dulu 48kg, 155cm. Lahir anak pertama 78kg,155cm mau mati rasanya klo ditanya kapan kurusnya… Lahir anak kedua 5 th kemudian (sekarang anak keduaku 11 bulan) 53kg, 155cm.. Masih suka ditanya soal bb.. Cm srg udah lebih tenang, biasa aku anggep sirik aja hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s