Kerja Gak Sih?

“Not everyone has the luxury to do their job at home”

Bener banget! Gue termasuk salah satu dari sekian banyak ornag yang cukup beruntung untuk bisa kerja dari rumah. Sebetulnya udah sejak SMP gue tau banget gue mau kerja apa. hmm…lebih tepatnya gue tau gue gak mau kerja apa sih…gue gak pernah tertarik dengan kerja kantoran. Yah mungkin juga ini salah satu akibat dari ngeliat Mama yang sejak gue kecil, dia sibuk banget di kantor. Mama tuh wanita karir banget lah…dan beliau sangat berdedikasi di pekerjaannya. Iyalaaah…jadi pegawai selama 30 tahun gitu looooh! gue sih gak sanggup kayanya. Sebagai seorang anak yang ibunya kerja, tentu gue gak kaya anak2 lain yang bisa manja2an sama ibunya. apalagi waktu itu Mama juga sempet nyambi kuliah lagi, jadilah waktunya makin sedikit buat anak2. Tapi ya gak papa, memang itu ‘jatah’nya. Karena kalopun waktu itu Mama gak kerja juga rasanya susah juga. Gak mungkin cuma ngandelin penghasilan dr Papa. Apalagi waktu itu Papa sempat terserang stroke ringan sampai akhirnya meninggal. Ada sisi positifnya juga lah Mama jadi wanita karir.

Saat gue makin dewasa, gue mulai mikir deh tuh. gimana caranya ya, bisa kerja tapi waktunya gak terikat? ya tentunya freelance kan? tapi jaman gue kuliah kayanya kerjaan sebagai freelance belum sebanyak sekarang dan masih belom ada bayangan apa kerjaan yang bsia dilakukan secara lepasan. Kebanyakan temen2 kuliah gue semuanya punya visi yang sama : kerja kantoran. Ada yang pengen jadi pengacara, psikolog, bankir, akuntan…ya pokoknya ngantor. sementara gue? masih bingung.

Pas lagi ngurus skripsi, gue denger ada lowongan kerjaan untuk jadi penyiar radio di HRFM Jakarta.

“wah boleh nih…coba ngelamar ah”

jadi…sejak SMP itu gue emang udah jatuh cinta sama dunia broadcasting terutama radio. Tapi masalahnya waktu itu belom ada sekolahnya. Jadinya gue kuliah ‘terpaksa’ ngambil jurusan ekonomi manajemen pemasaran karena ya…daripada gak ada yang cocok. Toh gue juga lumayan tertarik sih dengan dunia marketing.

Okeh..akhirnya gue ketrima siaran di radio itu. Sebagai penyiar baru, gue cuma dapet jatah siaran seminggu sekali. sekali siaran cuma 3 jam. perjam dibayar Rp.5000,- . iyeee… LIMA RIBU PERAK SEJAM!

Jadi perbulan gaji gue berapa sodara2? *kasih mic* Yak Betuuuuulll…. Rp.60.000,- AJAH! itu bukan taun 1980 loh ya. itu tahun 2001. Tekor.

Tapi sebelum gue mulai siaran, Meuthia Kasim pernah bilang gini :

“Kalo mau cari duit, jangan jadi penyiar. gak ada duitnya. Ini sih buat orang2 yang emang cinta aja sama radio”

Ternyata dese bener. Mau dapet apaan cuma dengan gaji segitu? boro2 nabung, buat ongkos juga menggos-menggos. Tapi gue udah kadung jatuh cinta. Pokoknya gue jalanin tuh jadi penyiar sampe akhirnya gajinya mulai naik dikit2, terus jadi MC dan akhirnya jadi presenter TV. Lumayan lah.

Pas mau kawin sama Afit, gue lagi jadi penyiar acara prime time sore : Drive and Jive. Siarannya kan jam 4 sore sampe jam 8 malem. terus gue mikir..lah kalo udah kawin masa gue jam 8 malem baru pulang kerja? kalo udah punya anak gimana? Akhirnya gue resign. Karena gue punya komitmen sama diri gue sendiri, kalo gue udah memutuskan utk berumah tangga, ya gue maunya prioritas utama itu untuk ngurus suami dan keluarga. Pekerjaan jadi yang kedua. Tapi di satu sisi gue juga gak mau sih cuma di rumah aja dan gak ngapa2in. Kan biar gimanapun gue juga pengen kasih kontribusi utk keuangan keluarga.

Makanya gue selalu bercita2 utk bisa punya kerjaan yg waktunya bisa sangat fleksibel. Sukur2 gue bisa kerja dr rumah. Sejauh ini sih Alhamdulillah cita2 gue kesampean.
Pekerjaan gue sebagai MC & Presenter TV waktunya sangat fleksibel. Sejak 3 taun lalu gue juga kerja ngurusin Holycow! Steakhouse by Chef Afit & sekarang ketambahan Loobie juga semuanya sebagian besar bisa dilakuin dr rumah.

“kerja lo enak ya..ngomong doang dibayar. Sebentar lagi kerjanya. Tapi duitnya gede”

“lo enak2an cuma duduk manis di rumah gak ngapa2in ya?”

Yaaaa..kira2 gitulah komentar2 yang pernah lewat di kuping gue. Iya, cuma lewat. Karena gak gue masukin ke hati. Ngapain? Rugi amat.
Yang ngomong gitu gak tau gimana perjuangan gue pas digaji 60 ribu sebulan. Gimana gue naik turun bis, casting sana sini, ditolak sana sini, sampe akhirnya bisa jd MC & jd presenter TV.
Mereka gak tau ribetnya kerja dr rumah. Yang keliatannya enak dan gak ngapa2in. Padahal kerja sambil ngurus anak itu bukan hal yg gampang. Gue yakin ibu2 yg bernasib sama kaya gue tau banget rasanya. Mau makan aja kadang gak sempet, sekalinya makan jadinya kaya balapan krn hrs cepet2 supaya bisa ngerjain yg lain. Ibu yg kerja di rumah harus pinter2 nyolong waktu utk bisa kerja. Pas anak2 sekolah atau tidur, saat itu kita bisa kerja.

Gue yakin banget banyak ibu2 yang kerja dr rumah bukannya dapet penghargaan tapi malah dianggep remeh krn emang keliatan gak kerja. Masih banyak org di luar sana yang pikirannya sempit, hanya sekedar mikir kalo org kerja itu ya harus keluar rumah…wara wiri ke sana ke sini supaya terlihat sibuk. Padahal, yang keliatan sibuk belum tentu kerjaannya beres. Pun yang keliatan santai belum tentu gak ngerjain apa2. Tergantung masing2 orang sih. Ada yg emang seneng mempertontonkan kesibukannya. Pdhal sih logikanya, kalo beneran sibuk ya mana sempet sih buat pamer kesibukan? Tapi kalo gue pribadi? Kalo mau kerja ya kerjain aja…gak usah pake pengumuman.

Di jaman spt skrg, di mana jalan juga macetnya SUPER BANGKEK dan waktu juga jadi seperti sangat sedikit utk bisa ngapa2in, menurut gue sih kerja dr rumah atau dr mana aja gak jd masalah. Yg penting halal dan dapur ngebul toh? Gak usah peduliin orang mau ngomong apa. Dan utk kaum ibu seperti akuuhh, kerja dr rumah punya bonus tersendiri… Bisa deket terus sama anak2. Itu sebuah kemewahan yang gak bisa dinikmati banyak orang ๐Ÿ˜˜

Advertisements

2 thoughts on “Kerja Gak Sih?

  1. Bener banget loh inii menurut akik yg ibu bekerja kantoran, yg kerja dr rumah justru lebih susahh karena juggling kiri kanannya itu lohh.. Sungguh kagum sama semua yg bisa!

    Dan bagian penyiar radionya itu sungguh benar, nda mungkin bertahan kalau bukan karena cinta radio *pengalaman pribadi*

  2. Dan saya salah satu orang yg kalo kerja paling males gasrak gusruk kayag orang sibuk. Makanya orang2 yg ga tau saya mikirnya saya ga bisa kerja. Tapi setuju bgts sama mbak lucy kita ga usah mikirin kata orang ya mbak, yg penting kerjaan beres, hati senang, makan banyak..Hahaha. nice post! (^_^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s