Kriteria

Pengen yang cakep…

Pengen yang ibadahnya rajin…

Pengen yang udah mapan keadaan ekonominya…

Pengen yang jago masak..

Pengen yang anak rumahan…alim..

Pengen yang ini..pengen yang itu…

;

Yah..semua orang kalo ditanya mau menghabiskan punya pasangan kaya apa, pasti punya segudang kriteria. Wajar lah…

Tapi berapa banyak sih orang yang berhasil menemukan pasangan yang 100% cocok dengan kriteria yang ditentukan? Gue kok berani bertaruh…hampir gak ada! Kalopun ada yang jawab ada yang menemukan pasangan persis dengan kriteria yang ditentukan..gue yakin itu antara denial atau secara gak sadar kriteria itu sudah bergeser.

Kenapa gue yakin? Manusia jelas lekat dengan perubahan. Kriteria pasangan ideal yang kita punya hari ini, bisa jadi berubah 6 bulan kemudian. Apalagi 5 tahun mendatang. Makin usia kita bertambah, bisa jadi kriteria itu jadi makin banyak dan detail, bisa juga malah jadi makin sederhana. Tergantung masing2 orang dan keadaannya.

kalo dari sudut pandang gue pribadi sih..justru makin gue tua, kriteria itu malah makin sederhana.

Dulu sih pas muda, pengennya banyak. Apalagi kritera untuk jadi suami. Tentunya on paper mesti oke lah, kerjaan terjamin, dewasa..bla bla bla….

Tapi kok lama2 capek sendiri, dan ya bener sih..gak nemu2. Karena kayanya justru kriteria itu malah jadi hambatan untuk membuka hati. Ketemu orang..kenalan..eh liat yang agak melenceng dikit dari kriteria..langsung coret! SOK! kaya banyak aje yang naksir…hahahhahaha…..

Akhirnya gue sampe pada suatu pemikiran bahwa, kriteria itu boleh2 aja ditentukan..tapi gak perlu terlalu berlebihan juga sih. Apalagi soal pilih pasangan hidup. Buat gue yang penting kriterianya itu cuma : bisa menjaga komitmen dan jujur. Itu aja.

Punya calon pasangan yang secara ekonomi mapan, kerjaan mentereng tapi kalo dia gak berani berkomitmen? ya buat apa?

Siap menikahi lo tapi ternyata dia gak siap buat jujur? capek ati boook!

Sebetulnya yang paling penting dari soal kriteria ini juga diri kita sendiri sih. Apa kita udah jadi orang yang cukup baik sehingga merasa berhak menilai orang lain? Jangan2 kita ngarep dapet orang yang on paper nya bagus, tapi kita sendiri ternyata bukan catch material jugak..

Gue sih percaya banget, energi yang sefrekuensi akan saling berdekatan. Jadi kalo lo pengen dapet pasangan dengan kriteria tertentu (yg masuk akal tentunya ya) ya kita dulu lah yang jadi orang itu. Simpelnya gini, kalo lo tukang ngeluh..ya biasanya gak akan akan jauh2 tuh..akan dapet yang tukang ngeluh juga. Kalo lo orang yang menyenangkan..ya InsyaAllah akan didekatkan juga dengan orang yang menyenangkan…

Advertisements

One thought on “Kriteria

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s