Catatan Mudik 2012

Sejak gue nikah sama Afit di tahun 2006, belum pernah sekalipun gue mudik ke kampung halamannya Afit.

Dr sejak pacaran sih, Afit udh sering banget cerita soal tradisi mudik keluarganya tiap Lebaran ke Kebumen dan Pituruh…tempat kedua orang tuanya berasal.

Gue sendiri bisa dibilang gak punya kampung. Sodara paling jauh cuma Di Bogor, sisanya di Jakarta semua. Jd ya gue gak punya tradisi mudik.

Akhirnya tahun ini kita mudik ke Kebumen dan Pituruh. Naik pesawat dulu ke Jogja sih, pas sampe kita lgs meluncur pake mobil ke Kebumen.

Kebumen ini emang salah satu kota yg bikin gue penasaran. Abis seriiiiing banget denger ceritanya dr Afit. Eh taunya temen gue si Miund dan Wenni juga pernah cerita soal kota ini….

Selama perjalanan ke Kebumen banyak yg menarik buat dilihat. Pas sampe sana gue udah kaya turis deh! Semua gue fotoin. Mulai dari Tugu Walet sampai ke Toko Serba Ada nan Legendaris : RITA!

Kita nginep semalem di rumah saudaranya Afit, kumpul keluarga..makan bareng…kebersamaan Lebaran khas Indonesia lah. Seru!

Besoknya kita meluncur ke Jogja lagi, tapi kali ini mampir ke Pituruh-kampung ibunya Afit. Pas sampe, wih…yg tdnya gue liat Kebumen itu kota kecil ternyata kalo dibanding Pituruh ya jadi kaya kota modern bener sik! Hihihihi…..

Bergerak lagi kita menuju Desa Seren. Sekitar 30 menit lah dr Pituruh. Di desa ini lbh ‘ndeso’ lagi.
Ada sih minimarket franchise yg menjamur itu, lengkap dgn ATMnya…tapi jangan salah…
Pas Bulik nya Afit cerita, ternyata msh ada masyrakat di situ yg bahkan takut untuk masuk ke minimarket itu “tegelnya kelicinan dan terlalu dingin di dalam….”

Liat cara kerja ATM pun msh ada yg gumun : “kok enak ya bisa keluar uangnya begitu, apa ada yg jagain di dalem?”

Hal yg sederhana buat kita yg sehari2 di kota besar, ternyata jd ‘big deal’ banget buat penduduk desa itu. Padahal ya ini gak terpencil2 amat lah desanya. Kurang lebih cuma 2 jam dr Jogja….

Yg bikin gue terharu itu saat Bulik cerita soal kehidupan sehari2 Desa Seren.

Rata2 mereka kerja sbg buruh tani, dgn penghasilan Rp.16.000 PER HARI! Itupun gak tiap hari. Pekerjaannya gak reguler. Kadang mrk cuma bisa mengandalkan uang tambahan kalau juragan pemilik sawah minta tolong nyabutin tanaman liar yg ada di sekitar sawah.

Miskin? Ya mungkin bisa dibilang begitu. Gak jarang ada penduduk yang gak punya uang, pas dia ke pasar bukan bawa uang. Tapi bawa kelapa atau hasil kebun apapun yg dia punya utk dibarter.

Kalo udah denger kaya gitu, kita mikirnya..ih pasti sedih org2 ini ya? Ternyata enggak loh. Ya mrk jalanin aja hidupnya dan gak banyak ngeluh. Hebatnya nih, rasa gotong royong mereka juga luar biasa, walauapun keadaan ekonominya kaya gitu, kalo ada tetangga yg sakit mereka akan bantu semampunya.

Pernah ada tetangga yg sakit, ada satu buruh tani yg penghasilannya gak pasti..bela2in kasih uang utk bantu : “pas kebetulan kmrn saya dapet kerjaan nyabutin rumput, dapet uang Rp.20.000…. Dapet rejeki bisa bantu urunan” —>astagaaa! Campur aduk gak hati lo denger ini?

Betapa luar biasanya. Keadaan susah, tapi gak banyak keluh kesah. Bahkan mrk masih berusaha untuk peduli dan membantu sesamanya.

Perjalanan mudik kali ini buat gue benar2 berkesan. Bukan cuma seneng ketemu keluarga..tapi banyak pelajaran hidup yg bisa diambil.

Jadi bisa liat banyak hal dr perspektif baru, gak pake kacamata orang kota besar melulu.

20120901-074113.jpg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s