Autisme

Mungkin salah satu kebahagiaan orang tua adalah saat punya anak. Harapan semua orang tua, punya anak yang sehat, pinter dan bisa jadi kebanggaan orang tuanya kelak di kemudian hari.

Waktu gue hamil, udah kebayang akan ngapain aja sama anak gue kalo dia udah lahir nanti. mungkin bayangannya sama kaya kebanyakan ibu pada umumnya lah…

pas hamil, semuanya baik2 aja…malah cenderung sangat amat nyaman. gak ada mual2, makan juga banyak (makanya gue sampe naik 20 kilo!) , tapi pas melahirkan..ya..lumayan ‘seru’ sih.

gue diinduksi, proses kelahirannya makan waktu sampe 4 hari!!
Tapi Alhamdulillah, anak kita bisa lahir dengan selamat.

Anak kita tumbuh seperti layaknya anak2 lain, standar lah…semua perkembangan juga sesuai dengan patokan yang ada. Umur 12 bulan dia udah mulai bisa ngomong beberapa kata : gajah, apel, mama, papa….. gue seneng banget waktu denger kata2 sederhana itu.

memasuki bulan ke 18, ada keanehan yang terjadi. Anak gue kok jadi gak bisa ngomong lagi? dipanggil namanya pun dia tidak merespon. Matanya menerawang ke atas dan tidak fokus. Insting gue saat itu langsung bilang : ada yang salah nih…..

Anak gue bisa dibilang mengalami penurunan,yang tadinya bisa kontak mata, jd ilang. yang tadinya bisa ngomong, jd ilang. yang tadinya bisa merespon saat dipanggil jd ilang.

memang ada momentumnya yang jadi tanda saat menurunnya semua perkembangan itu, tapi gue gak akan tulis di sini…karena belum bisa dipastikan kebenarannya, tapi sudah bisa dipastikan menimbulkan kontroversi kalo gue tulis πŸ˜€

eniweeeei….sebagai orang tua, tentunya kita bingung apa yang terjadi sama anak kita. mesti ngapain? harus ke mana?

pilihan pertama tentunya dokter anak, sekian banyak dokter anak kita datengin untuk mencari jawaban. Sebabnya apa, gak ada satu orang dokterpun yang bisa memberikan jawaban pasti. Tapi yang pasti, anak kita dikategorikan masuk dalam spektrum A U T I S M E

Kaget. Sedih. Bingung. Kita sama sekali gak tau apa itu Autisme, apa sebabnya, gimana penanganannya, bisa disembuhkan atau tidak. Sekedar catatan, Autisme itupun punya banyak spektrum dengan gejala yang macem2. Autisme memang bukan hal mudah, dokterpun belum bisa memberikan diagnosa atau bahkan solusi yang 100% tepat.

Segala macem dokter segala macem tempat terapi dengan macem2 metode yg beda, kita datengin. Semua cuma 1 tujuannya, memberi pertolongan sedini mungkin untuk anak kita.

Apa rasanya punya anak yang didiagnosa masuk dalam spektrum Autisme?
Awalnya kita sedih banget, apalagi kalo liat anak2 lain yang seusia anak kita udah bisa ngomong dengan lancar, bisa nyanyi, bisa nari….sementara anak kita untuk bilang mama atau papa aja perlu perjuangan. bahkan untuk bisa membuat kontak mata sebentar saja, itu perlu usaha keras.

Tapi kita mikir lagi, buat apa kita sedih? egois banget kalo kita sebagai orang tua terjebak dalam kesedihan yang sebetulnya gak perlu. kenapa egois? coba bayangkan perasaan si anak yg berada dalam kondisi Autisme, tentunya dia lbh mengalami kesulitan yang berkali2 lipat drpd orangtuanya kan? Sebagai orang tua, gue dan suami merasa perlu mengalihkan perasaan negatif itu menjadi energi positif dengan cari solusi untuk anak kita dengan menanamkan keyakinan ke anak kita, bahwa dia adalah anak yg istimewa dan kita akan sayangi dia dengan segala kondisinya.

Seorang teman baik kita pernah bilang gini “anak kalian ini akan ngajarin kalian banyak hal
Tadinya kita gak ngerti apa maksudnya. Tapi sekarang kita paham…..

Autisme ternyata memang membawa banyak sekali pelajaran berharga buat gue dan suami. Kita jadi belajar untuk menghargai hal-hal kecil. perkembangan sekecil apapun yang dicapai anak kita, sangat kita syukuri..ini yang namanya unconditional love . Dengan Autisme, kita belajar untuk bisa lebih sabar dan memahami orang lain. masih banyak orang2 di luar sana, yg gak tau autisme itu apa dan bahkan menjadikan autisme sebagai kata2 untuk lelucon…tapi ya itu…awalnya sih marah dan sedih, tapi kita belajar untuk menata hati sendiri, bukan memaksa orang untuk menjaga perasaan kita.

Satu pelajaran penting dari Autisme : Rencana Tuhan tidak pernah salah, apa yang sudah diciptakanNya tidak pernah sia-sia

We love you, Lil girl….no matter what πŸ™‚

20110929-054335.jpg

Advertisements

9 thoughts on “Autisme

  1. Glad you both stay strong. Aku punya sepupu, umurnya 3tahunan dan ada gejala2 seperti yg mbak tulis disini walau katanya belum bisa dipastikan sih. Kata dokternya cuma lambat bicara aja. Anw, thanks for sharing mbak!. Salam buat the lil girl! πŸ™‚

  2. Mbak lucy, saya mau tanya. Saya punya seorang keponakan, sek 2 tahunan gt, saya seh sbnrnya uda feeling kalo ponakan saya itu jg msk spektrum autism. Dia ga pnh merespon panggilan, lbh tertarik ma tv dan hyperaktif. Sampai umur sgtu jg blm bisa ngomong. Saya uda coba komunikasikan ke ibu saya, tp saya GΒͺΒͺΔΈ>:/.. Berani komunikasikan hal ini ke kakak saya, ortu ponakan saya itu. Keadaan ekonomi kakak saya itu krg begitu kuat, jd ayah ponakan saya itu sibuk bekerja dan ibu dr ponakan saya itu sibuk ngurusin adik bayi ponakan saya. Yg saya tanyakan, gmn cara saya mengkomunikasikan hal ini kpd kakak saya? Saya takut dia tersinggung. Trus terapi apa yg plg mdh ditempuh dan tentu tidak mahal jg? Tks

    desigitigis.blogspot.com

    • nah, ini sih bener2 harus jd keputusan orang tuanya. bukan hal yg gampang utk orang tua utk mengakui ada yg gak beres sama anaknya. jd ya mesti pelan2 sih…krn hal ini sensitif utk sebagian orang.
      soal terapi, banyak kok. tapi memang tiap anak perlu penanganan berbeda. gak ada 1 terapi yg cespleng utk semua spektrum autisme, tergantung karakteristik anak juga.

      kalo perlu ngobrol2 lagi sama aku silakan loh…jgn ragu2, aku siap memberi info apapun sebatas pengetahuanku πŸ™‚

  3. *hugs,,
    salut bgt ama ka Lucy untuk cinta tulus yg diberikan kepada anaknya,,
    saya jadi teringat nasehat dosen saya untuk tidak memakai kata2 autis sebagai bahan lelucon,,dan kali ini saya benar-benar bisa mengerti..
    GBU kak :’)

  4. Mathryoska says:

    Aku baru aja debat soal hal ini sama dosenku bbrp minggu lalu. Aku sampe jadi center of attention di tengah perkuliahan gara2 aku nangis, gak terima kalo kata autis dijadikan bahan lelucon. Lebih parahnya lagi, dosenku yg notabene dosen ETIKA KOMUNIKASI, bilang kalo autis itu udah mengalami pergeseran makna dan sah2 aja kalo jd kata lelucon! Deg! Sangat heartless sekali beliau.
    Aku sendiri tdk punya anggota keluarga yg mengidap autisme, tp aku terenyuh kalo liat anak autis. Buat mbak Lucy, semangat! Anaknya makhluk Tuhan juga kok, berhak dpt hak yg sama dgn anak lainnya. Semangat!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s