Pencarian…

“Kalau nanti gue meninggal dan di alam sana ditanya..siapa nabi gue? bagaimana keimanan gue? gue gak tau harus jawab apa”

itulah pertanyaan yang menjadi awal pencarian gue. pencarian akan iman.

Orang tua gue memang berbeda keyakinan. Papa memeluk Islam sementara Mama menganut agama Katolik. Sejak lahir gue dibesarkan secara Katolik,bahkan mulai dari TK sampai kuliah semuanya adalah institusi pendidikan yang berbasiskan Katolik. Nah,tapi sebenarnya gue itu hanya simpatisan Katolik. Belum resmi jadi penganut Katolik. Karena kedua orang tua agamanya berbeda,jadi gue tidak bisa dibaptis sejak lahir, gue harus ikut pelajaran agama dulu…baru boleh dibaptis.

Mulai kelas 4 SD gue ikut pelajaran agama,tapi banyakan bolosnya. SMP pun juga begitu. SMA gue mulai serius ikut palajaran agama. Tapi justru karena mulai serius,gue malah banyak tanya. Sampai salah satu sahabat gue bilang gini “Luc,kalo beriman itu ya percaya aja. jalani dan jangan banyak tanya”

Tapi kok ya gak bisa? terlalu banyak pertanyaan di kepala ini dan gue tidak mendapatkan jawaban yang membuat gue tenang.

Sering kali gue ngobrol juga sama Papa soal agama..agama apa aja sih tapi terutama Islam. gue banyak tanya soal Islam sama Papa karena gue seringkali ‘bersentuhan’ dengan Islam. Ya iyalah, tiap Ramadhan orang2 deket gue banyak yg puasa (baca: pacar masa SMA gue,semuanya Islam :p ) ditambah lagi dengan acara2 ceramah menjelang berbuka puasa di TV. Gue mulai menemukan sisi menarik dari Islam.

Suasana Ramadhan adalah suasana yang begitu menyenangkan buat gue. gue selalu penasaran apa sih rasanya menahan lapar dan haus seharian penuh? apa rasanya nikmat berbuka puasa? Ramadhan lah yang membuat gue jatuh hati pada Islam

Pas kuliah,kira2 pas gue umur 23 tahun..gue mikir..

Gue harus punya pegangan. gue harus punya agama yang bener. kalimat yang gue tulis di awal postingan ini adalah pertanyaan yang selalu ada di kepala gue saat itu. Gue bikin target untuk gue sendiri, pas umur 25 tahun gue harus sudah mengambil keputusan agama apa yang akan gue yakini. Aslik,hati gue waktu itu kosong..ngerasa hampa aja..kaya ada yang ilang tapi gak tau apa…

Sengaja gue gak cerita ke siapapun tentang ‘pencarian’ ini, karena gue gak mau dipengaruhi siapapun dalam mengambil keputusan penting ini. tapi terus terang gue bingung dan berharap Tuhan memberi petunjuk dan bimbingan, lawong niat gue cuma pengen mendekatkan diri ke Tuhan kok, gue yakin pasti Dia akan memberi jalan.

Suatu hari,gue ngimpi Sholat. masih jelas di ingatan gue, gue mimpi pake mukena dan Sholat di sebuah surau kecil. Gue kaget. inikah pertanda itu? tanya ke Papa,jawabnya cuma gini “oh,kamu mau munggah derajat aja kali mbak” hmmm…gak menjawab.

Ada hal aneh lainnya. suatu hari,ada temen kuliah gue. bukan temen deket juga sih,bahkan ngobrol pun jarang. Tau2 dia ngomong gini “Luc,lo kan suka baca ,gue pinjemin buku ya..keren deh bukunya,lo pasti suka” . itu pun gak langsung dikasih bukunya,karena temen gue ini lupa terus juga mau bawain. tapi karena gue penasaran,gue tagih terus. Akhirnya dibawain deh buku itu..ternyata Al-Quran ! itu bukan Al-Quran baru,tapi masih terlihat terawat. Kenapa juga tiba2 temen gue itu ngasih Al-Quran??

Di rumah gue mulai baca2 deh Al-Quran itu, tentunya yang terjemahannya ya..la wong itu baru pertama kalinya megang Al-Quran. gak..belum ngerasain apa2..cuma asik baca aja meskipun gak ngerti2 banget.

Tekad untuk masuk Islam semakin besar. gue bilang ke Papa tentang niatan gue ini. Masih terekam dengan jelas kata2 Papa “Islam itu tidak gampang,untuk menjalankan perintah dasarnya aja tidak cukup waktu seumur hidup untuk menyempurnakannya. kamu harus serius,bukan hanya ritualnya tapi hati kamu harus sungguh2″

Mikir..mikir..ngimpi sholat..dapet Al-Quran..dan gue makin berusaha mengenali Islam makin tertarik. dan gue pun harus bisa berjanji sama diri gue sendiri bahwa gue siap bersusah payah seumur hidup gue untuk berusaha menjadi seorang muslimah yang baik seperti yang sudah diingatkan Papa. Okeh..gue pindah! gue minta tolong temen kuliah gue untuk cari Ustadz yg bisa membantu mengIslamkan gue. Pergilah kita ke daerah pasar minggu. Sampai di tempat Pak Ustadz, sebelum prosesi pengucapan 2 kalimat Syahadat..Pak Ustadz tanya “Kamu yakin mau jadi mualaf? cobaan untuk mualaf itu biasanya luar biasa berat”. Gue mengangguk, menyanggupi dan terucaplah 2 kalimat Syahadat. Rasanya? biasa aja sih..gue malah agak takut. takut jangan2 ini keputusan yang salah.. terus takut untuk bilang ke Mama juga…

Pulang dari rumah Pak Ustadz,teman2 gue ternyata sudah membelikan gue sajadah,mukena dan buku tuntunan sholat. baik ya mereka.. :)

Sampai di rumah,gue langsung kepingin belajar Sholat. gue pake deh tuh mukena,gelar sajadah dan buku tuntunan sholat gue buka di samping sajadah sebagai contekan. berhubung niatnya belajar gerakannya dan menghafal doa2nya,gue gak berharap bisa khusuk sholatnya…yah namanya juga pemula.

Awal sholat,gue masih kebingungan dengan gerakan dan doa yang harus diucapkan. pokoknya gak ada khusuk2nya deh. Sampai akhirnya gue harus sujud untuk pertama kalinya…

Sujud pertama itu gue nangis sejadi2nya. aneh memang. seketika itu qolbu gue bergetar hebat,perasaan pertama adalah gue seperti menemukan ‘rumah’ gue..ini loh yang gue cari selama ini. hati yang kosong ini terisi. Baru pertama kalinya dalam hidup ini,gue bisa merasakan apa yang disebut-sebut orang kebesaran Tuhan. dalam sujud itu gue merasa tidak punya daya apapun. ..

Gue gak sabar mau bilang ke Papa soal pengalaman luar biasa ini. pas gue bilang,beliau seneng banget. lalu dia bilang ” biar Papa dulu yang bilang ke Mama ya..pelan2,biar dia gak kaget dan kamu gak dimarahin” . Sangat dimengerti kalo nyokap gue marah..lawong gue gak cerita sama sekali ke dia, mulai dari proses pencarian apalagi sampe akhirnya gue masuk Islam..alasannya ya karena gue takut dia akan melarang gue. salah juga sih gue..tapi ya…gimana dong?

Suatu pagi gue berniat sholat subuh,loh? kok nyokap gue nangis2 di depan kamar? kok ada om gue subuh2 begini? lah..itu si papa lagi rebahan di tempat tidur..kenapa sik?

Pas mau ke kamar mandi untuk ambil wudhu,om gue bilang ” Papa udah gak ada cy..Papa meninggal”

kaki gue lemes,gue langsung lari ke kamar Papa dan gue peluk dia. Papa meninggal 2 minggu setelah gue mualaf..dan Papa belum sempat bilang ke Mama soal ‘kepindahan’ gue. Panik,sedih,merasa sendirian. gue kehilangan orang terdekat dalam hidup gue,orang yang banyak memberikan dukungan untuk gue, orang yang paling banyak memberikan pelajaran hidup untuk gue..kehilangan orang yang melindungi gue…..

inikah cobaan berat yang dibilang sama Pak Ustadz dulu? bisa jadi..dan memang berat..tapi gue inget sujud pertama itu. gue berserah sepenuhnya sama Allah SWT. toh..Papa ada di tempat yang lebih baik sekarang,beliau tidak lagi merasakan sakit akibat stroke ringan yang dideritanya..

satu pelajaran berharga yang gue ambil dari meninggalnya Papa, manusia bisa meninggalkan kita kapan saja,tapi Allah SWT tidak akan pernah meninggalkan kita. cuma Allah SWT tempat gue bersandar.

Seminggu setelah Papa meninggal,gue bermaksud untuk Sholat Maghrib untuk mendoakan Papa. itu Mama belum tau juga soal ‘kepindahan’ gue, sengaja gue tunda dulu karena masih dalam suasana duka.

Biasanya,kalau gue mau sholat..gue ambil wudhu dulu ..masuk kamar..kunci pintu..baru sholat. eh,hari itu kok aneh. gue gelar dulu sajadah dan siapin mukena terus gue ngeloyor keluar ambil wudhu. Mama masuk kamar gue. “APA INI??” mati gue!

“Iya ma..aku masuk Islam” jawab gue, Mama marah luar biasa karena kaget. duh..timingnya runyem ya. gue cuma bisa bilang ke Mama “..aku gak bisa bohongin hatiku sendiri Ma. buat apa aku cuma melakukan ritualnya aja tapi hatiku tidak mengimaninya? kalau aku mati,aku kan harus mempertanggungjawabkan keimananku. Kepindahan ini bukan maksudku untuk menyakiti Mama,tapi ini panggilan hatiku dan aku yakin sama pilihanku”

Mama diam. gue mengerti sekali kalau dia marah dan kecewa. gue pun mengaku salah karena tidak mengkomunikasikan tentang kepindahan ini dengan Mama, tapi ya…mau gimana lagi? ini resiko yang harus gue jalani…

Beberapa kali bulan puasa, gue sahur sendiri,berbuka sendiri,bahkan tarawih sendiri. bahkan saat Sholat Ied,gue pun sendiri. Secara fisik memang seperti terlihat kesepian,tapi hati gue terasa nyaman.

Meyakinkan Mama memang bukan hal yang mudah,perlu waktu yang tidak sebentar juga. Tapi gue percaya sebuah niat baik walaupun sesulit apapun jalan yang ditemui,niat baik itu pasti terlaksana. buktinya? sekarang Mama sudah bisa menerima keputusan gue dan bisa bahkan bisa merayakan lebaran bersama gue dan keluarga kecil gue :)

50 thoughts on “Pencarian…

  1. Pertama baca cerita ini dr tweet bersambungnya ka Lucy di kala sahur. (Tadi dan kmarin ya kalau ga salah?) Hari pertama ka Lucy sharing cerita ini melalui tweet,saya penasaran kelanjutan ceritanya. Di hari kedua, saya baca sambil makan sahur dan tiba2 air mata menetes. Terharu bacanya. Subhanallah~~
    Alhamdulillah kak Lucy menemukan jalannya. Yang saya salut lagi adalah semangatnya ka Lucy dalam pencariannya.
    Terima kasih sudah mau sharing melalui tulisan ini, jadi temen2ku bisa ikut membaca :”)

  2. rgp says:

    Merinding adalag kesan pertama gw waktu subuh2 baca twitnya @lucywiryono ini. Jd pas akhirnya twit2 berseri itu bs jd cerita yg ‘utuh’ di blog, gw seneng bgt. Mau sharing juga, Gw besar dr keluarga yg sangat multikultur, bokap jawa muslim, nyokap keturunan cina yg agamanya pun msh ‘kepercayaan’. Nah krn dr keluarga yg punya latar belakang ‘beda’ inilah gw bs sangat menhargai diversity. Tp justru kemusliman gw sendiri kurang berakar. Hingga nyokap sakit dan wafat, kemudian bokap gak berapa lama ‘nyusul’, gw menemukan ‘akar’ gw di Islam. Disaat gw sendirian dan bener2 gak tau mau cerita ke siapa, tiba2 ada yg ‘cletuk’ di dlm hati, “klo emang gak tau mau cerita ke siapa2 lagi, kenapa gak cerita aja sama Dia”. Dan pada saat gw sujud dan dzikir gw bener2 merasa menemukan kembali ‘rumah’ gw. Hal yg mengisi kekosongan gw saat itu. Dan sekarang, baca cerita @lucywiryono kembali mengingatkan gw akan indahnya proses penemuan ‘jalan menemukan Dia’. Thanks for sharing your story, cy. :)

  3. akbar says:

    subhanallah..
    Allah begitu sayang nya sma mbak..
    Krn tdk smbarang org bsa dpet hdayah ky gt..
    Tetep istiqomah ya mbk..

  4. Alhamdulillah..
    Tante Lucy udah nemu “rumah” yang bisa membuat nyaman.
    Aku terharu baca kisah tante.. Berat banget cobaan yang harus ditempuh, tapi alhamdulillah udah terbukti kalo tante Lucy itu kuat. :)

  5. Huwooo tante Lucy, pengalaman yg menggetarkan hati. Semoga kita terus istiqamah di jalan-Nya. Amiin
    Nanti tak share ya tulisan ini buat dibaca temen lain :D

  6. …satu pelajaran berharga yang gue ambil dari meninggalnya Papa, manusia bisa meninggalkan kita kapan saja,tapi Allah SWT tidak akan pernah meninggalkan kita. cuma Allah SWT tempat gue bersandar….

    Semoga bisa tetap Istiqomah mbak. Aminnn

  7. “Sujud pertama itu gue nangis sejadi2nya. aneh memang. seketika itu qolbu gue bergetar hebat,perasaan pertama adalah gue seperti menemukan ‘rumah’ gue..ini loh yang gue cari selama ini. hati yang kosong ini terisi. Baru pertama kalinya dalam hidup ini,gue bisa merasakan apa yang disebut-sebut orang kebesaran Tuhan. dalam sujud itu gue merasa tidak punya daya apapun. ..”

    Hati saya bergetar baca paragraf ini. T__T
    Alhamdulillah Mbak Lucy sudah mendapatkan Hidayah dari Allah SWT, semoga ke depannya dilancarkan segala urusan dan makin dipertebal imannya, bwt mbak Lucy khususnya saya juga. :D

  8. sonnysinaga says:

    Kata di Quran :), menjadi Islam (orang yg Islam), bukan pilihan kita manusia, tapi Allah yang memilih manusia tersebut. So you’re totally “the Chosen One” :)

  9. mewekkkkkkkkkk bacanya…
    bnr2 nancep di hati nih mbak ceritanya..

    tp emng bnr sih, kl kita emng niat dan serius bgt mo nyari dan deket sama Tuhan, Dia pasti ngasih jalan yang ga pnh kita duga..

  10. Yandi says:

    Mbak,salut bgt sama pencariannya.
    Saya mau tanya satu hal nih,ditengah masyarakat muslim saat ini yg, menurut saya, perilakunya jaaaaaauuuuuhhhh bgt dari nilai2 Islam, bagaimana cara mbak bisa menjaga “hidayah” itu? Makasih yaa…

  11. Indah banget, Lucy. Aku sampe nangis pas kamu cerita sujud u/ pertama kali. Aku yang Islam pengin ngerasain kayak gitu tiap kali sholat tapi sering terburu jadi cuma ritual menggugurkan kewajiban ajah. Selamat atas pilihan kamu. Semoga kita semua selalu istiqomah di jalan Allah dan diberi kekuatan oleh Allah swt. Aamiin. Selamat puasa juga.

  12. glenn says:

    Lucy, saya pertama ngeliat kmu waktu masi jadi presenter acara olahraga di sala 1 stasiun tv. pernah ngeliat aslinya di f**dh*ll pim lg belanja. hehe.. baru aja baca cerita diatas dan SALUT banget sama kmu. 2 thumbs up!! saya dari agama yg berbeda, cuma saya percaya klo segala sesuatu yg terjadi terhadap hidup kita itu ada maksud, makna dan manfaatnya. just KEEP the FAITH inside ok :) sukses sama career presenternya ya.

  13. Dekri says:

    Baca twittnya kak lucy beberapa hari yang lalu tapi ketinggalan yang twit hari pertama, penasaran n nunggu diposting diblog biar enak bacanya ( heheehe).menggetarkan jiwa kak, cerita pencarian imannya, indah sekali semoga apa yang sdh dipilih tetap menjadi pilihan dan jawaban pencarian tersebut, walaupun saya berasal dari Katholik tapi membaca postingan ini begitu sarat makna,semua agama benar kan ya kak?tergantung mana yang bisa memberikan kedamaian dalam menjalani kehidupan, lha wong Tuhannya kan ya cuma satu :)

  14. dibalik keceriaan dan kelucuan yang ditampakkan saat bawa acara sport di TV7, disamping berita-berita bola yang selalu kutunggu darinya, ternyata kisah di balik sosok ini jauh lebih mendebarkan dibanding proses goal ronaldo atau messi.. barakallahu fiik teh lucy

  15. ario says:

    wah tante lucy, sy kira smpe skrg noni loh. saya baru tau ini. hmm, Bagaimanapun juga keputusan harus dibuat, dan tante sudah melakukannya. Semoga terus istiqamah dan kita yakin tante bisa :)

  16. paparayi says:

    Very touching!
    Dr mulai potongan twit yg gak terbaca semua smp akhirnya baca yg utuh.

    Jujur bikin gw tersentil sbg org yg terlahir sbg muslim dr keluarga yg semuanya muslim krn msh suka on/off imannya.

    Salut.

    Keep the faith! :)

  17. Rury says:

    Subhanallah..semoga selalu diberi kekuatan utk tetap Istiqomah ya Mba Lucy. Pertama kali main ke blog ini, you had me at first word. Love ur blog!

  18. paparayi says:

    a very interesting story. lumayan menyentil gue yang terlahir sebagai muslim dari keluarga yang semuanya muslim tapi imanmya masih suka on off.
    the truth is.. dan anehnya mungkin.. iman gue dan rasa toleransi keberagamaan gue justru tumbuh saat gue dekat dengan seorang katolik. and makes me think.. anyhow anyway.. semua agama itu pada dasarnya baik. dan kita hanya harus menemukannya sebagai ‘rumah’. and you put the word ‘home’ in a perfect place.
    salut.
    btw, you’re a good writer slash story teller you know.. belajar dari pak raden ya?.. hehehe

  19. anna nidiia says:

    tante lucy, cerita pencarian memang sebuah pengamalam spritual yang luar biasa, dan hebat cara tante lucy menceritakannya dalam tulisan…saluuttt.
    bisa jadi penulis tuh, kayak andre hirata..:)

  20. Yasmine de Saire says:

    Ini bagus banget mba Lucy… Sy sampe menitikkan air mata pas baca bagian mba Lucy sujud utk pertama kalinya… Dan ngerasa tertampar sendiri, sy yg sdh islam sejak lahir masih belum sempurna sholatnya…
    Thank you for sharing this beautiful story…

    Salut buat mba Lucy…

    *Hug*…

  21. Hmm. . dari segi latar belakang keluarga gue persis kaya mba Lucy ini. Dikelilingi muslim dari yg keras sampe lembut. Dan secara spiritual ternyata gue dibawa ibu. Pertanyaan2 tentang agama pun juga muncul. Pernah juga gue bertanya dan mikir keras, kenapa gue nggak islam kayak lingkungan2 gue, kayak temen2 gue. Padahal tiap hari banyak bersentuhan dan dipaksa melihat nuansa2 islam di sekeliling gue. Dari berita yang menyejukkan sampe ekstrimis2 muslim pun gue melihat semua. Untuk agama islam untungnya nggak buta2 amat. karena pernah diajakin ke masjid waktu kecil sampe SD.

    Nah, apa yang gue mulai cari dimulai dari perseteruan2 antar agama. Hahaha. .Mungkin sebagian orang nggak suka dan menghindari yg berbau sara, tapi perlu diketahui sebagian orang lagi sangat suka perang2 agama secara verbal, bahkan ada yang niat banget bikin tausyiah untuk menguliti, di videokan dan diupload. tentunya semuanya dari sudut pandang mereka untuk menguliti.

    Dari itu semua hati gue mulai gusar, tentang apa yg disebut agama dan iman. mereka suka sekali mendebatkan dan mencari kebenaran. Selanjutnya pencarian dimulai dengan mencari asal-usul, sejarah, kebudayaan dari agama2 tsb. Dan ternyata sangat menarik sekali mempelajari ini. rasanya ingin mengajak orang2 yg nggak paham apapun untuk tahu ini. Khususnya agama abrahamik/samawi yaitu yahudi, kristen, dan islam :)

    Ada banyak kesamaan dari ini semua yg saling berkaitan, mulai dari kebiasaan kerudung yg ternyata ada di zaman peradaban mesopotamia hingga dibawa tradisi dan maknanya ke yahudi, kristen dan terakhir islam. Gerakan shalat yg dulu aku pernah terpukau ternyata ada sejak yahudi dan dilakukan hingga sekarang, juga ada pada kristen orthodox untuk kemudian islam. Juga cerita2 legenda seperti adam hawa, kisah air bah, dll yg ternyata sama dengan kisah2 kerajaan di mesopotamia terutama masa pemerintahan Hamurabi :) dan tentunya masih sangat banyak lagi. Kajian2 ini dipelajari juga di ilmu antropologi budaya, sosiologi, sejarah.

    Lanjut, aku juga belajar sains dan menemukan keindahan dan keluarbiasaan, namun disisi lain banyak juga yg bertentangan dengan apa yg ada di agama. Seperti adam dan hawa sebagai manusia pertama, tapi di lapangan dan pelajaran aku melihat manusia ada sejak ratusan ribu tahun yg lalu hingga sampai pada manusia modern detik ini. Hewan tumbuhan dan segalanya, aku bealjar agama diciptakan hanya sekejap saja, namun aku belajar di sekolah dan perguruan ada bermilyar2 tahun seiring dengan bumi terbentuk dan makhluk hidup pertama masih berupa mikroba. Dan masih banyak lagi cerita2 yg kadang aku berfikir sangat fantasi, dan di sains tidak sefantasi itu.

    Aku mulai belajar dan mengenal pemikir2 dunia filsafat, disitu ternyata lebih menjembatani jurang antara kenyataan dan agama. Indah sekali. bisa membuat orang menjadi lebih bijak. Tidak hanya agama

    Dan ketika aku membaca pengalaman mba Lucy, melihat sesorang berpindah agama rata2 banyak kesamaan dalam hal pola pikir. entah dari kristen ke islam, islam ke kristen, dan agama2 lain. Dan dari sini juga jadi belajar Psikologi dan struktur2 otak untuk berfikir. ternyata jawaban dan alasan ilmiah juga ada yg menyangkut hal ini :)

    Salam mba Lucy, menambah lagi belajar saya :)

    • Tania says:

      Itulah kebesaran Allah.Sains berkata bumi,manusia dan segala isinya membutuhkan proses pnjng dlm penciptaannya.Namun bagi Allah hanya sekejap saja.Ilmu pengetahuan manusia tdk akan bisa menjelaskan kebesaran Allah,krn kapasitas otak kita terbatas sdgkn kekuasaan Allah tdk terbatas :)

  22. omedmadun says:

    kisah yg sangat menyentuh..nikmat yang sangat besar sekali jadi orang terpilih bisa menerima hidayahnya.semoga tetap istiqomah dan kaffah (menyeluruh) islamnya.

  23. iskoy says:

    Suka sekali dengan ucapan papa mba Lucy ketika mba ingin masuk Islam dan pengalaman sujud pertama mba Lucy. Membuat saya berpikir makna Islam dan keislaman saya. Salut buat mba Lucy.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s