Pilih-pilih Pasangan (Bisnis)

Semalem, Afit & gue diundang ke Comma utk ngobrol2 di acara Mandiri Inkubator. Selain kita ada juga Agam dr Anomali.

Topik ngobrolnya semalem adalah soal pasangan bisnis. Kalo Agam & Irvan adalah contoh pasangan bisnis yg langgeng. Sementara Holycow! adalah contoh bahwa partneran pun bisa ‘bercerai’ .

Seru banget deh acaranya semalem. Krn beneran buka-bukaan & ada banyak tips bagi yg baru mau cari partner usaha. Gue rangkum dikit boleh ya.

*pilih partner sesuai kebutuhan lo. Apakah itu utk tukar pikiran & menantang ide2 lo? Atau cari partner utk pendelegasian tugas.

*bikin aturan main yg jelas sejak awal. Mulai dr prosentase pembagian kepemilikan usaha, tanggung jawab kerja dll. Pokoknya semua mesti diomongin secara terbuka. Gak usah gak enakan ngomongin soal pembagian keuntungan atau aturan main lainnya.

*Trust is the highest currency. Dalam berpartner, rasa percaya itu penting banget. Krn kalo itu udh ilang, jalannya akan berat banget. Kepercayaan ini juga mesti dibarengin sama komunikasi. Kalo ada yg dirasa gak enak, ya diomongin..jangan ditahan2 trus lo malah cerita ke pihak lain yg gak berkepentingan. Ntar malah partner lo denger dr org lain, malah 2 kali lbh ribet masalahnya.

*”si A kalo ngerjain apa aja pasti beres. Pasti kerjanya bagus tuh”—> awalnya kitapun berpikir gitu. get the job done! Is all that matters. The fact is, it is also important for us to know how one gets the job done. Bukan masalah beres aja kerjaannya, tp gimana CARA ngerjainnya. Soalnya ini akan berhubungan sama value bisnis lo juga. Dan etika juga tentunya.

Tapi kalo udh dipersiapkan dgn baik ternyata masih gak cocok juga dan pengen pisah sama partner gimana?

*Pikirin dgn mateng sebelum beneran pisah. Krn pisah itu gak berarti gampang. Sejumlah tanggung jawab dan PR udh nungguin. Bisa jd kerjaan lo bukan jd tambah ringan juga. Siap gak?

*Kalopun akhirnya terjadi perselisihan sama partner & pengen pisah, sebaiknya lo menunjuk satu pihak yg netral yg bisa menengahi. Soalnya, setelah yg gue alami sendiri…keberadaan pihak ketiga, dlm hal ini mediator sangat membantu proses ‘cerai’ ini. Jd gak sekedar debat kusir rauwisuwis trus main salah-salahan dan cuma menguras emosi.
Ada kok mediator yg bersertifikat. Jd memang dia bekerja secara profesional utk menengahi konflik. Semua alasan pemisahan bahkan bukti-bukti jadi tercatat dengan baik. Dengan mediator spt inilah yg membuat kita juga jd lbh bertanggungjawab sih. Krn biasanya pd awalnya akan ditanya apa alasan minta pisah, apakah ada bukti2 yg akan disertakan? Kaya gitu-gitu lah.. Jd semua ada dasarnya dan tercatat. Gak bisa cuma ngambek-ngambekan tanpa dasar. Hihihi….

Itu td ringkasan dr obrolan semalem. Intinya, kalo mau partneran pilih pelan-pelan. Jangan buru-buru sampe akhirnya salah pilih. Biasakan terbuka dan jalani partnership dengan hati.

IMG_8073.JPG

Kritik Asik atau Kritik Berisik

Berapa banyak mimpi/rencana/ide yang kamu bunuh karena takut dikritik?

Temen gue pernah bilang gini :

Pengen deh gue buka usaha makanan juga. Tp ntar kalo dikritik gimana? Ntar dibilang gak enak. Dibilang cara masaknya salah

Gue bilang sih jangan takut! Kalo lo yakin dgn produk lo, jalan terus. Udah punya business plan yg mateng? HAJAR! Gak usah takut (akan) dikritik.

Di jaman socmed skrg pasti lo sering lah nemuin review soal sebuah produk. Kalo yg bagus mah ya udah ya. Tapi kalo yg nadanya judes, cenderung menjatuhkan gimana?

Kritik apapun menurut gue akan bisa jd masukan yg positif buat kemajuan usaha kita. Nah, tugas kita buat memfilter kritik mana yg membangun atau kritik yg cuma berisik aja.

Kita pun sebenernya perlu belajar utk bisa menyampaikan kritik dgn baik. Apalagi kalo punya usaha sejenis. Kalo
gue sih ya, secara emang punya bisnis makanan juga…jd kalo pas nemuin kejadian yg gak enak pas makan di tempat tertentu…ya kritiknya yg santun lah. Hal pertama yg pasti gue lakukan ya sampaikan lgs ke pelayan atau manajer di lokasi. Dgn baik-baik ya. Biasanya sih kalo kita penyampaiannya baik, mrk menanggapinya juga baik. Kalo ternyata nemu kejadian yg gak enak banget bahkan udh komplen malah dijudesin…ya akan cari saluran lain utk menyampaikan keluhan gue itu. Tp jarang sih…paling ya gampangnya gue kalo udh kecewa berat ya gak akan balik lg ke tempat itu.

Gak ada salahnya juga sih utk menyalurkan komplen di socmed. Tp komplen yg spt apa dulu? Kalo nemuin pelayanan yg gak baik atau kualitas makanan yg buruk…(mungkin) boleh aja. Apalagi udh komplen lgs tp dicuekin. Tp gue paling menghindari bilang suatu tempat makanannya gak enak. Gak enak menurut lidah gue? Emang lidah gue pakem perkulineran dunia? Enak gak enak ya pastinya relatif. Sangat relatif. Sama halnya dgn agama, soal selera tuh amat sangat pribadi. Gak bisa didikte apalagi dipaksa.

Lebih jauh lg gue berpikir soal penyampaian kritik soal tempat usaha. Kritik yg disampaikan dgn nada ‘judes’ cenderung menjatuhkan tanpa ada dasar yg jelas gunanya apa sih? Buat kepuasan kita sendiri krn bisa menumpahkan emosi? Apalagi kalo gak disampaikan lgs ke pemilik atau pengelola nya….Kasih kontribusi perbaikan ke tempat usahanya juga enggak.
Trus pernah kepikiran gak…Kalo ternyata apa yg kita sampaikan jd bikin usahanya sepi gimana? Gimana nasib yg kerja di sana? Gimana yg menggantungkan rejeki dr usaha tersebut?

Jangan salah. Bukan berarti kita terima-terima aja kalo dpt pelayanan kurang baik. The point is :

not what you say. But HOW you say it

Gue percaya apa yg kita sampaikan pasti ada dampaknya. Besar atau kecil pasti ada. Bukankah lbh baik jika kata2 yg keluar dr mulut kita bisa memberi semangat,membuat perbaikan & bukan jd sekedar penciut semangat atau pembunuh mimpi seseorang?

Bimbing yang Bimbang

Pilpres 2014 ini begitu mengesankan. Sepanjang gue inget, belum pernah ada Pemilu yang sebegini RAMAInya. Gak sedikit orang2 yang mulai berani terbuka menyuarakan pilihannya. Buat orang Indonesia, berani speak up itu kemajuan luar biasa loh. Krn menurut pengamatan gue, kebanyakan org kita sungkan menyatakan pendapat dgn beragam alasan : gak enak sama teman lah, malu, gak yakin sama pendapatnya krn cuma ikut2an makanya gak berani menyatakan sikap, atau sekedar main aman.
Tapi kali ini udh banyak orang Indonesia yang ‘keluar dr cangkangnya’. Bisa jd ini awal Revolusi Mental yg digaungkan Pak Jokowi.

Anyway…..
yg jelas2 menyatakan dukungannya ke salah satu Capres, jumlahnya banyak. Tapi swing voters alias yang masih bimbang jumlahnya juga gak sedikit. Bahkan masih ada juga yg sptnya mau golput.
Dengan segala riund rendah masa kampanye ini, informasi yg banyak & media yg diragukan obyektivitas nya, gue ngerti banget kalo yg bimbang mungkin malah jd tambah bingung. Atau malah jd mikir utk golput aja.

Ijinkan gue lewat tulisan ini utk mengajak kamu yg masih bimbang utk melihat dr sudut yg lain. Kita gak usah ngomongin program kedua capres deh. Gak usah juga ngomongin soal isu atau fitnah yg menyebar. Gak usah juga liat masa lalu deh, krn toh kebanyakan pemilih ternyata gak tau sejarah kelam orde baru kan?

Gue mau ngajak kalian yg masih bimbang utk melihat dr sudut pandang keberdayaan.

Heh? Apa itu? Istilahnya gue ngarang sih. Tapi intinya gini, kamu pasti bisa melihat betapa banyaknya karya2 kreatif yang dibuat dgn sukarela dr beragam kalangan utk mendukung Pak Jokowi-JK.
Mulai dari tukang becak yg mengayuh becak dr Jogja ke Jakarta demi Pak Jokowi, atau SLANK dan teman2 musisi lainnya yang menggaungkan lagu salam 2 jari .

banyak sekali bermunculan video2 singkat, poster, kaos, dan atribut kampanye yg menyatakan dukungannya utk Pak Jokowi-JK. karya kreatif itu muncul bukan krn komando dr Tim Sukses. Tau dr mana? Karena keliatan banget, sumbernya terlalu sporadis. Munculnya gak beraturan, pesan yang disampaikannya pun beragam. Tidak ada yg seragam. Gue terkesan banget, kok bisa ya semacam
ada virus kreativitas yg menular cepat di kalangan pendukung JKW?

Satu hal lg yg belum pernah ada di Indonesia. Pak JKW-JK membuka rekening dana gotong royong. Masyarakat diajak menyumbang dana kampanye. Nantinya sumbangan itu akan diaudit dan akan ada laporannya.

Gak sedikit masyarakat yg penghasilannya pas2an, rela menyisihkan uangnya untuk disumbangkan ke JKW-JK. Bukan sekedar sumbangan uangnya, tapi ini adalah simbol mereka menitipkan harapan akan Indonesia yg lbh baik pada JKW-JK.

Biasanya kita kan liatnya pejabat tuh ya modal kampanyenya dr dikumpulin dr koalisinya lah. Kita rakyatnya ya gak tau apa2. Sumber duitnya dr mana, siapa aja yg modalin pejabat itu. Ya pokoknya mereka asik sendiri lah, kita ya cuma dirayu buat milih, tapi jd penonton lah. Bukan bener2 jd bagian dr pejabat itu.

Apa yg dilakukan JKW-JK memang beda dr yg pernah ada. Selama kampanye, peran partai pendukung pun bisa dibilang tidak dominan. Dukungan malah lbh banyak yg mengalir secara organik & spontan. Kali ini rakyat diajak berkoalisi. Kita diajak berdaya, kita diajak utk jd bagian dr JKW-JK.

Buat gue, hal2 tadi semakin menguatkan pilihan gue utk mempercayakan suara gue kepada Pak Jokowi & Pak JK.

Teman-teman yang masih bimbang, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang bisa membangkitkan banyak hal baik dr orang2 yg dipimpinnya.
Pemimpin yang baik adalah pemimpin yg berjalan bersama kita, bukan berada di kasta yg berbeda dan sekedar memberi perintah.
Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang bisa membuat rakyatnya merasa berdaya.
Pemimpin itu di mata saya adalah Pak Jokowi & Pak JK.

Salam 2 Jari ✌️

(gak) GOLPUT (lagi)

Sebelumnya, gue ngaku dulu. Dulunya gue bangga menyatakan kalo gue golput.

Alesannya jadi golput? Mungkin kurang lebih alasannya sama kaya orang-orang yang memilih untuk jadi golput juga :

Gue gak rela memberikan suara gue ke orang yang gak amanah, yang ujung2nya malah korupsi. Ngapain? Suara gue terlalu berharga untuk disalahgunakan.

Milih pun gak akan ngerubah apa2. Paling keadaannya akan sama2 aja.

2 alasan itu emang jadi alasan gue utk jadi golput. Dulu.

Sebagai orang yang hidup di Jaman Orde Baru, gue merasakan banget betapa membosankannya PEMILU. Pesta Demokrasi itu gak lebih dari sekedar jargon-jargon kosong yang minim pelaksanaan. Di jaman OrBa, parpol cuma ada 3. Kita semua udah tau lah aturan mainnya, tanpa ada quick count pun pasti udah tau parpol mana yg menang. Gak usah pake PEMILU juga udah ketauan sik siapa pemenangnya. Hahahhahaha…..

Keadaan itulah yg mungkin membuat gue dan sekian banyak orang lainnya berpikir PEMILU gak ada gunanya, makanya mendingan gak usah ngapa2in. Padahal ya, pas jaman OrBa itu tiap ada penghitungan suara (yang udah pasti pemenangnya) , dalam hati gue selalu berharap ada keajaiban. Partai lain bisa menang dan keadaan Indonesia bisa berubah. Sebenernya pas jaman itu gue ya gak kenapa2. Masih belum ngerti apa2 juga kali ya. Yang gue tau keadaan selalu (tampak) aman terkendali, dollar cuma 2000 perak, belajar soal GBHN dan Repelita di sekolah keliatannya negara ini baik2 aja. Tapi gue pun mulai denger soal sisi lain negara ini pada jaman orba, selentingan soal orang ilang lah, perilaku subversif yg bisa berujung di penjara atau hilangnya nyawa, tapi ya denger aja. Sampai puncaknya kejadian Mei 1998 atau yg lebih dikenal sama era REFORMASI. Saat itu gue udah kuliah, terbukalah semua kemasan masa orde baru itu. Dan ternyata kita gak pernah bener2 bebas. Terutama untuk bicara dan berekspresi, terutama soal politik.

Sekarang kita sampai pada PilPres 2014. Kalian pasti liat lah, gimana meriahnya pendukung Prabowo dan Jokowi menyerukan dukungan untuk capres jagoannya. Gue sendiri mendukung Jokowi dengan sukarela, tanpa bayaran sepeser pun. Alasannya sederhana, gue liat dia mau kerja. Keunggulan Jokowi adalah dr sisi pengalaman kerja. Logika gue sih, dia kan pernah jadi Walikota terus lanjut jadi Gubernur..kalo InsyaAllah terpilih jadi Presiden RI, beliau punya insight dan pengalaman yang mumpuni mulai dr level walikota sampai level nasional.  Untuk melihat track record Jokowi, gue berulang kali cari info soal hasil kerjanya di Solo. Ternyata dia memang meninggalkan kesan yang sangat baik utk masyarakat Solo.

Sebenernya ya, Jokowi itu istimewanya apa sih? DIA KERJA. Karena kita keseringan liat pejabat yg gak kerja, seringnya liat yg korupsi, yang selalu dilayani bak raja kecil padahal mestinya dia yg melayani masyarakat, seringnya kita liat pejabat yg kesannya jauh sekali dr rakyat. Jokowi merubah semua persepsi itu. Dia jadi luar biasa karena muncul di antara sekian banyak sosok2 pejabat yang udah melenceng dari pakemnya. Mestinya ya pejabat itu ya kaya JKW, kerja, melayani rakyat dan deket sama rakyatnya. Biasa aja kan? Tapi karena udah jaraaaang banget pejabat yg gitu, makanya Jokowi jadi terlihat fenomenal.

Guepun cukup kagum dengan ide Jokowi-JK untuk buka rekening sumbangan utk kampanye mereka. Obama pernah melakukan hal ini, tapi di Indonesia baru Jokowi-JK yg pertama memulai. Konsep penggalangan dana ini, menurut gue sih bukan sekedar ngumpulin uang, tapi lebih dari itu. Jokowi-JK pengen ngajak rakyat utk berdaya, ini pembuktikan koalisi rakyat yg sesungguhnya. Sekaligus langkah awal Jokowi-JK mencoba mebuktikan ke kita semua kalo mereka memang kuat karena rakyat. Karena hal2 itulah gue secara terbuka menyatakan dukungan untuk Jokowi-JK. Sesuatu yang buat gue sangat baru, gak pernah dilakukan sebelumnya. Pas Pemilukada DKI udah sih sebenernya hehehehe….

Alasan2 itulah yg membuat gue mendukung beliau. Ketika secara terbuka menyatakan dukungan, gue juga dapet ‘serangan’ kok. Dicurigai dibayar, udah pasti. Tiap tweet hasil kerja Jokowi, disamber sama akun2 gak jelas yang melemparkan segala rupa kampanye hitam. Awalnya gue emosi dan kesel. Tapi lama2, gue mikir….justru pilpres ini menyenangkan banget! Mungkin ini sebabnya dinamakan Pesta Demokrasi, karena emang seru! gue menikmati orang2 saling bertukar gagasan, bertukar argumen mendukung capresnya masing2. Tinggal pilihannya ada di kita sih, mau dukung dengan santun atau rusuh.

Ini semua gak pernah terjadi di era Orde Baru. Terserah deh gue mau dibilang norak kek, militan kek, fanatik kek, tapi yang jelas menurut gue ini saatnya gue bersuara. Dan momen ini gue tunggu sejak jaman orde baru dulu. Inget loh ya, mendukung bukan berarti memuja sampai buta fakta. Gue juga gak pernah setuju dengan konsep pengkultusan individu. Jokowi juga bilang kan, kalo dia jd Presiden yang penting adalah manajemen pengawasan. NAH! ini akan kita tagih janjinya!

Kenikmatan bebas menyatakan dukungan dan sikap politik inilah yang bikin gue gak golput lagi. Terus terang gue gak lagi merasa keren dengan jadi golput. Justru gue ngerasa dengan memilih, gue jadi bagian dari bangsa ini, gue peduli dengan bangsa ini. Gue udah dapet banyak hal baik dr negri ini, masa sih gak mau kasih kontribusi sedikitpun?

Boleh aja sih mau tetep golput, konon kan katanya itu hak. Mungkin pengen dianggap beda alias anti-mainstream. Ya rapopo. Tapi inget, negara ini bisa merdeka karena jasa orang2 yg mau bergerak, mau berjuang, mau bertindak. Negara ini bisa jadi lebih baik kalo kita peduli dan mau bersuara.

Agama

Di koran, media online, TV, twitter, Facebook, path, hamper semuanya ngomongin soal PilPres.

Heits!

Jangan suudzon dulu. Gue nulis postingan ini bukan untuk mendukung salah satu calon. Ada satu hal yang bikin gue terusik sih…soal agama.

Kalian pasti sadar kan, isu agama dijadiin salah satu amunisi untuk kampanye. Baik untuk menjatuhkan pihak lawan, atau untuk melegitimasi. Segala rupa fitnah berbungkuskan agama juga hadir di sana sini. Salah satu isu yang santer adalah, salah satu kandidat diisukan bukan beragama Islam, dipertanyakan lah Islamnya. Bahkan gue pernah kok dapet mention di twitter yg bunyinya mencerca tata cara berwudhu bahkan cara sholat seorang capres. Kemudian kandidat lainnya dipertanyakan karena kok tidak pernah terlihat dia jadi Imam Sholat?

Tauk deh, tapi kok gue pribadi merasa risih dengan isu ini. Gue menahan diri banget untuk gak mau ikut keseret komentar soal ini. Masalahnya ini agama. Yang menurut pandangan gue, adalah hal yang amat sangat pribadi sifatnya. Siapa kita sampai bisa menghakimi keimanan seseorang? Apa kita tau gimana isi hati seseorang yang sebenarnya saat dia berkomunikasi dengan Tuhan? Tata cara ritual yg salah di mata kita, bukan serta merta pasti salah di mata Tuhan. Sebagai seorang Muslim, gue selalu diingatkan : yang penting itu nawaitu . Niat. Gue percaya banget itu adalah landasan segalanya. Apa artinya kesempurnaan gerak gerik tanpa landasan niat yang baik?
Orang yang terlihat melakukan ritual, belum tentu spiritual. Yang beneran spiritual belum tentu bisa rajin melakukan ritual.

Betapa mengerikannya, jika kita menghakimi atau mempertanyakan keimanan seseorang…eh ternyata sebenarnya kadar keimanan orang itu jauh lebih baik dari kita. Apa gak fitnah namanya? Dosanya, jadi kita yang nanggung.

Sebagai seorang mualaf yang masih terus belajar soal Islam, dan pernah dicap sebagai Islam KW…gue emang gak tau banyak sih. Baru dikit banget ilmunya lah. Cupu. Tapi gue bener2 bisa mengerti apa yang orang bilang bahwa agama itu sangat pribadi sifatnya. Karena gue ngerasain sendiri, ketika gue sholat pertama kalinya…kemudian sujud. Getaran qolbu itu hanya bisa dirasakan oleh gue sendiri. Betul, gue bisa ceritain. Tapi gak akan ada kata yang tepat untuk bisa gambarin betapa luar biasanya momen itu.

Saat itulah yang membuat gue berpikir 2 kali sebelum ikut2an menghakimi keyakinan seseorang. Plus kata2 Alm. Papa yang selalu nempel di kepala :

Kalau kamu jalanin agama kamu dengan sungguh-sungguh, gak akan ada waktu untuk menghakimi agama orang lain.

Magical Mugello

Coba, kapan terakhir kali liat race motoGP seseru seri Mugello kemaren? Udah lama kaaaan?
Gue nulis posting ini utk menjawab beberapa tweet bernada kurang sedap yg ditujukan ke gue.
Dibilang gue nge-fans sama Lorenzo makanya gak obyektif, dibilang juga komen gue gak obyektif krn ada pihak sponsor.

Gini loh ya, gue jawab jujur deh ya…
Pertama :
GUE ADALAH FANS BERAT VALENTINO ROSSI. Pas The Doctor terseok-seok di Ducati pun gue tetep mengidolakan dia sampai sekarang.
Kedua : Yamaha memang sponsor LIVE race di motoGP Trans7.

Dengan 2 fakta tersebut di atas plus kejadian di Mugello kemarin bisa gue katakan bahwa :

*Lorenzo kemarin memang fenomenal. Titik. Coba liat lagi penampilan dia sejak awal musim 2014. Gak segalak biasanya. Sebelum Mugello, naik Podium baru sekali. Itupun di posisi ke 3.
Serangan2 Lorenzo ke Marquez kemaren begitu bertubi-tubi & variatif. Beda sama Marquez yg selalu menyerang di titik yg sama : track lurus yg emang jd andalannya Honda.
Rossi, buat gue penampilannya juga bagus. Mengingat saat kualifikasi dia salah pilih ban, akhirnya menghadapi masalah chattering dan akhirnya harus start di posisi 10, row ke 4. ROW4 man! Di depannya banyak rider2 muda nan
agresif yg motornya kenceng juga. Kebayang PR nya kan? Rossi pun pasang target gak muluk, pokoknya podium. Dan akhirnya terpenuhi, dia duduk di podium ke 3.

*apa karena sponsor trus gue memuji berlebihan? Di poin yg atas udh terjawab sih. Gak obyektif? Nah, pas On Air baik gue dan Joni Lono kerap kali bilang, masih ada PR utk Yamaha. Pernah juga kita bilang bahwa harus diakui, saat ini Honda punya paket yg bagus, motor & ridernya PAS.
Jadi boleh percaya boleh enggak sih, tapi baik Gue, Joni & Matteo selalu berusaha senetral mungkin. Tapi kalo gak percaya ya hak penonton juga.

Gue yakin yg liat dgn seksama siaran LIVE race, akan paham apa yg gue tulis barusan. Krn toh kmrn banyak juga rossifumi yg mengakui kehebatan Lorenzo. Bahkan ada kok yg fansnya Marquez mengakui hal yg sama.
Kalo nontonnya sepotong-sepotong ya susah ya. Cuma komentar pas apa yg dia denger, gak secara keseluruhan.

Dr sekian banyak mention di twitter yg masuk ke gue, sebenernya cuma 3 komen negatif sih. Jauh lbh banyak yg sepaham sama apa yg gue (dan komentator yg berada lgs di Mugello) liat.
Komentator asing itu berkali2 bilang

BRILLIANT race by Lorenzo

As a matter a fact, it was a brilliant race indeed. See you at the next round, GP Catalunya on June 15th.

20140602-092524-33924870.jpg

Japan Connection

Pas mulai bikin Holycow! dulu, mana pernah ngebayangin akan bisa diajak kerjasama sama perusahaan besar dari Jepang?

Gitu katanya Afit…

Tanggal 23 April lalu Afit diundang lagi ke Jepang untuk kedua kalinya. Kali ini sama salah satu perusahaan media yang cukup besar di Jepang : Kyodo . Perusahaan ini pengen menjalin kerjasama dengan usaha kita ini. Bentuk kerjasamanya apa? hmmm….. belom bisa diceritain di sini. Nanti pasti akan gue update lagi. Pokoknya berhubungan sama inovasi teknologi  nan canggih lah. Secara Jepang gitu loh :)))

Beneran lah, gak pernah kebayang sebelumnya Holycow! bisa diajak kerjasama dengan perusahaan sekelas Kyodo.  Seperti yang pernah gue tulis sebelumnya, bisnis itu gak akan bisa berkembang kalo kita tertutup sama orang lain. Mesti berani untuk menjajaki kerjasama dengan pihak yang sekiranya bisa membawa benefit lebih buat bisnis kita. Susah percaya sama orang karena takut atau bahkan pernah dikibulin? Gak perlu trauma dan kapok sik. Justru itu jadi bekal yang berharga. Kita jadi bisa lebih teliti untuk menilai mana pihak yang layak dipercaya mana yang enggak. Bener kan? Bisnis gak akan pernah bisa berkembang kalo kita jalan sendirian.

Semoga aja, kerjasama dengan Kyodo ini bisa berjalan dengan lancar & ini jadi awal yang baik untuk membuka kesempatan kerjasama lainnya

Afit di Kantor Kyodo

Afit di Kantor Kyodo

yang lebih banyak lagi. Amin….