Milih Gak Ya?

ah milih juga gak ngaruh

siapapun yg kepilih, paling ya gitu2 aja

gak ada yang sreg calonnya, gak percaya lah gue

mendingan golput drpd gue milih orang yg salah

Bukan. Ini bukan kutipan omongan orang. Tapi ini beberapa hal yang sempet mampir di kepala gue. Mungkin lo juga pernah mikir begitu.

Tgl 9 April 2014 kita akan PEMILU lagi. Nyoblos lagi. Dari hasil pengamatan akik, masih keliatan di sana-sini org yg males milih, golput dianggap jd pilihan tepat. Gak ada yg ngelarang juga sih. Bahkan ada yg berpendapat golput itu kan hak juga. Akik? Auk ah…..

Yg jelas gue mulai berpikir lbh dalam lagi. Memang gak ada garansi apapun bahwa partai atau caleg yg kita pilih akan jd yang terbaik. Akankah bisa jaga amanat yg kita berikan? Gak tau. Bakalan gak korupsi? Gak ada jaminan, semoga sih enggak. Seperti temen gue Riefa bilang, ini memang ibarat judi sih. Gak ada jaminan apapun.

Bener, kita bisa browsing kok soal track record si caleg. Bisa lah kita pilih caleg yg bersih dan beneran niat kerja. Tapi balik lagi gak ada jaminan bahwa caleg itu akan lurus terus jalannya. Namanya juga manusia kan? Gampang godek.

Tapi bukan berarti dgn segala ketidakpastian itu, terus gue jadi ignorant. Jd gak mau tau, gak mau partisipasi dalam pesta demokrasi ini. Toh ada kesempatan untuk milih, sebaiknya gue gak sia2in sih. Kalo baru mau milih setelah ada partai atau caleg yg 100% bersih dan sreg di hati yaaaaaa keknya mah baru kejadian setelah Lebaran Kuda deh. Bukan berarti asal2an milih juga sih. Tapi pasti adalah caleg dan partai yg “lumayan”.

Gue cuma gak mau jd org yg bitchy gak puguh pdhal nyoblos aja gak mau. Malesin kan? Nyoblos aja gak mau tapi kok ngomel. Masih mending ngomel tapi mau berperan aktif lah… Hahahahhaahha.

Masih banyak yg mesti dibenahi negara kita. Dan akan makin banyak lagi PR nya kalo kita sebagai warganya malah milih untuk gak peduli.

Iya, gue paham. Krn udah sakit hati sama pemerintahan? Jd mending gak milih? Ngerasa suara lo terlalu berharga utk diberikan utk partai / caleg yg salah? Menurut gue… Suara kita terlalu berharga untuk tidak disuarakan.

Selamat nyoblos ya ✌️

Catatan Caleg

Makin deket sama Pileg tgl 9 April 2014 makin seru ya. Ya di TV, di twitter, kampanye di kampung-kampung, jalan penuh poster dan baliho caleg, janji2 surgawi khas kampanye membahana di mana2.

semua keriaan menjelang pileg ini bikin gue mikir. Pernah ada yang tanya ke gue sih, emang gak mau jadi caleg? Pernah ada yang nawarin tapi gak tau tawaran itu serius atau becanda sih, tapi saat itu jawaban gue adalah :

Bisa gak jadi caleg tapi gak ngeluarin duit? Kalo mesti ngeluarin modal sendiri gue gak mau ah. Mending buat buka CAMP Holycow! lagi dah

Yang kita sering denger adalah, kalo mau maju jadi caleg itu mesti siap modal yang gede. ya buat kampanye sampe mesti bayar saksi segala buat ngawasin pemilu. Pernah denger cerita juga kan soal caleg2 yang gak kepilih, terus stress berat? Konon katanya emang abis2an dari segi materi supaya bisa jadi caleg.

Kemudian gue mikir….ya kalo gue jadi caleg nih, trus ngeluarin modal sendiri…yang jadi target utama gue adalah : BALIK MODAL! ini sih gue jujur aja lah ya. Kepikiran mengabdi demi negara ? Hmmm…ntar dulu. Kalo gue kaya raya dan uang kampanye ratusan juta rupiah atau bahkan milyaran itu cuma sekedar receh sih mungkin gue gak akan mikirin gimana caranya balik modal. Yatapi itu gue loh ya, kalo ada yang rela mengorbankan harta benda pribadinya dan murni mengabdi tulus demi Indonesia yang lebih baik sih gue angkat topi deh.

Kok di kepala gue ada sebuah pemikiran. Mestinya gak begini. Kalo orang yang mau jadi caleg uangnya pas2an, kalo kepilih beneran…apa gak tergoda buat ngelakuin hal yang gak baik demi balikin modalnya? (baca  : korupsi). Misalnya nih, pas kampanye sampe jual mobil, trus pas kepilih apa gak tergoda buat gantiin mobil yang udah dijual itu? Kalo bisa malah mobil yang lebih bagus. hihihihi……

Apalagi kalo sampe modalnya hasil ngutang sama orang lain. Trus, berapa banyak orang yang beneran murni mau kerja buat negara terpaksa harus menguburkan niatnya dalam2 karena sistem yang ada sekarang memang lebih membuka ruang buat mereka yang punya atau berani keluar uang.

Idealnya, caleg itu membawa isu khusus dari dapilnya. Misalnya nih, kalo gue jadi caleg dapil daerah tertentu…gue akan cari apa yang mestinya dibenahi dari wilayah itu. Jalan rusak? sarana pendidikan yang belum memadai? transportasi yang buruk? atau masalah gizi buruk? Dari situ mestinya si caleg ngumpulin segala aspirasi yang ada di daerahnya terus maju bareng2 deh. Jabarin apa yang akan lo lakuin untuk ngatasin masalah yang ada di daerah itu. Nah, diadu deh tuh sama konsep kerja caleg lain dari dapil yang sama. Jadi di sini jelas pertempuran yang terjadi adalah soal visi, konsep dan rencana kerja. Bukan pertempuran banyak2an poster atau siapa yang paling seru bikin panggung dangdutannya.

Yatapi itu kan idealnya ya. Mungkin bisa lah negara kita menerapkan sistem itu. Suatu hari nanti. Kalo beneran bisa, gue mau loh jadi caleg. beneran deh. Tapi kalo dengan sistem yang ada sekarang sih. Ngeri kejeblos arus yang gak baik ah. Soalnya kan, jadi wakil rakyat itu bukan jadi boss nya rakyat loh. Kan megang amanat, jadi malah sebenernya jadi abdi rakyat. Yang ngelayanin rakyat. Soal pelayanan seperti ini mestinya jauh dari prinsip ngitung untung rugi. tapi kenyataannya sekarang sistemnya kaya dibisnisin *sigh*

Semoga aja lah suatu hari nanti sistemnya lebih dibenerin lagi. Gak tau sih gimana caranya. Soalnya rakyat kita pun masih banyak banget yang gampang dirayu. Dan cenderung gak kritis. Liat materi iklan caleg atau capres yang bagus di TV aja udah gampang yakin, tanpa liat lagi rekam jejaknya gimana.

Udahlah, sekarang….berdoa aja semoga pileg mendatang lancar & caleg2 yang sekarang gak mikirin gimana balik modal tapi beneran kerja dan megang amanat kita dengan baik. Cuma itu yang bisa kita lakuin sekarang, kasih suara dan berdoa suara kita diwakilkan dengan orang yang amanah.

Roasted Chicken Recipe

Sesungguhnya ini adalah percobaan perdana gue bikin Roasted Chicken alias ayam panggang. Hasilnya? Mayan sukses lah, cuma kelamaan dikit masaknya, jadi agak kurang juicy daging ayamnya. Tapi gak kering banget sih, masih moist dan yang jelas daging ayamnya lembut. Ini resep orang males sesungguhnya, karena persiapannya gak banyak, dan masaknya tinggal dimasukin ke oven aja sik. Bumbu yang dipake bisa dimodif sendiri sesuai selera, tapi ini resep ala-ala gue….

Bahan :

  • 1 ekor ayam organik, bersihkan
  • daun rosemary & thyme segar atau kering
  • butter
  • kentang, potong besar
  • wortel, potong besar
  • bawang putih
  • bawang bombay setengah
  • lemon
  • garam & lada hitam kasar
  • olive oil

Cara masak :

  • Panasin over dengan suhu kurang lebih 250 derajat Celsius
  • Ayam cuci bersih, lalu dibumbui dengan olive oil, garam dan lada hitam kasar, bawang putih plus kasih peresan jeruk lemon juga supaya ayamnya gak bau anyir. pastiin bumbunya rata di seluruh permukaan ayam. Di dalem ayamnya masukin bawang putih yang udah dikeprek, rosemary dan thyme sama bekas lemon yang dipake buat bumbuin ayam tadi. Kenapa di dalem? supaya aroma herbs nya juga meresap dari dalam si ayam.
  • di tray untuk manggang, susun bawang bombay, lemon iris dan bawang putih, Ayamnya ditaro pas di atasnya. Nah, trik gue tadi adalah, masukin butter yang udah dipotong kecil2 ke bawah kulit ayam. Butter ini akan bikin ayamnya jadi makin gurih dan enak rasanya. Karena gue fanatik butter, jadi td banyak sih pake butternya. hahahhaha. Nah, skrg ayamnya masukin ke oven. Panggang selama kurang lebih 1 jam 20 menit. diliat terus aja sih, pastiin daging dalemnya udah mateng ya.
  • wortel sama kentang yang udah dipotong2 tadi, dimasukin pas waktu masak ayamnya kurleb tinggal 45 menit lagi. Jadi jangan dari awal masak ayam udah dimasukin sayurnya, nanti akan jd terlalu mateng dan kering.
  • Begitu ayam mateng, keluarin dari oven, diemin dulu selama kurleb 15 menit sebelum dipotong. Bagusnya pas resting gini, ayamnya ditutupin pake aluminium foil. Lewat 15 menit, mulai deh bisa dipotong.
  • Selamat mamam :)

20140318-222927.jpg

CAMP Alam Sutra

Tepat di ultahnya yg ke 4 tgl 15 Maret 2014 kmrn, Holycow! buka CAMP yg ke 7 yaitu CAMP Alam Sutra.

Lokasi ini dipilih krn sangat strategis. Alam Sutranya sendiri udh rame dgn pemukiman penduduk, ditambah lg dengan yg tinggal di kawasan Serpong dan sekitarnya. Trus lokasi CAMP Alam Sutra ini juga deket sama pintu tol yg lgs nembus ke daerah Karawaci, Kebon Jeruk juga.
Dan tentunya, udh denger selentingan juga kan kalo IKEA mau buka toko pertamanya di kawasan Alam Sutra. Denger2 sih deket banget sama CAMP Alam Sutra. Ihiy!

CAMP Alam Sutra ini kita dirikan di sebuah ruko, jd memang gak segede CAMP Bonjer atau CAMP Bintaro sih. Tdnya pengen cari tanah trus bangun sendiri, tapi gak dapet euy. Jdlah kita di ruko, tapi kita siapin 2 lantai utk menampung Carnivores yg mau ngolikaw.

Sabtu & Minggu kmrn, Alhamdulillah CAMP Alam Sutra didatengin banyak Carnivores. Sampe waiting list. Alhamdulillah, seneng banget dpt respon yg positif.

Mudah2an dgn dibukanya CAMP ini, makin banyak Carnivores yg bisa dilayani. Semoga jg Holycow! bisa terus mempertahankan kualitas makanan dan pelayanannya. Karena itu yg penting toh?

Jadi sekarang Holycow! punya 7 CAMP yg tersebar di Jakarta, Tangerang & Jogjakarta.

Akankah ada CAMP ke 8? Di mana lokasinya? Kapan dibukanya? Nabung aja dulu buat bikin CAMP lagi 😁😁😁

Thank you Carnivores, (wag)YU made it possible

20140317-152849.jpg

20140317-152859.jpg

20140317-152923.jpg

20140317-152910.jpg

Mandiri E-Cash

Kemaren gue sempet iseng-iseng liat apps store, terus nemu apps Mandiri E-Cash. Liat deskripsi singkatnya, kok menarik banget. Langsung lah gue install dong….
Begitu baca keterangannya….Ternyata, mandiri E-Cash ini SANGAT MENYENANGKAN! lawong bisa dipake buat bayar pas belanja di supermarket, belanja online, transfer, tarik tunai sampe beli token PLN juga bisa.
Tapi gue tertarik sama feature yang sangat memudahkan gue sebagai ibu beranak 2-tanpa nanny-yang banyak kerjaan domestik :))

Tugas utama gue adalah sebagai mommy-in-chief. mulai dari siapin makanan, belanja bulanan, beli token listrik itu jadi tanggung jawab gue. Masalahnya adalah, kadang gue gak bisa sendirian ngerjain itu semua. Alhamdulillah ada simbak di rumah yang bisa bantuin sih. Kadang2 dia yang gue utus belanja, kalo gue pas lagi gak bisa ninggalin rumah. Ringkes?
OOOOOWWWHHH…TUNGGU DULU, ceu!
Gue adalah tipe orang yang gak suka simpen uang tunai banyak2 di dompet, secukupnya aja. Jadi kalopun mau ngutus simbak belanja, gue mesti bawain uang tunai dong? artinya? gue mesti pergi dulu ke ATM buat ambil uang. Rempongawati kan?
Pas gue liat di mandiriecash.co.id eh kok gampang? Jadi kalo gue mau minta tolong simbak belanja, dia tinggal login aja ke Aplikasi Mandiri e-cash-pilih menu bayar toko-masukin jumlah maksimum pembayaran-terima One Time Password trus kasih ke kasirnya-keluar deh struk dari EDC.
Iya, jadi simbak gue itupun bisa pake mandiri e-cash ini. Buat nikmatin kemudahan mandiri e-cash ini gak mesti daftar atau jadi nasabah Mandiri kok, download apps nya aja di App Store, Google Play atau Blackberry App World & di situ akan ada panduan lengkapnya. Kalo simbaknya gaptek, dan lebih suka belanja pake uang tunai, bisa tarik tunai di ATM juga sih. caranya juga gampang banget.
Soal belanja…beres! Sekarang soal token listrik….
Rumah gue, lsitriknya udah pake sistem token. Enak sih, soalnya jadi lebih bisa ngukur pemakaian listrik, relatif lebih hemat juga jadinya. Tapi drama akan hadir saat token udah menipis, apalagi kalo sampe alarmnya udah bunyi tanda minta diisi. gue akan langsung telpon minta tolong Afit buat segera isi ulang. Soalnya kan suami gue lebih banyak di luar toh? gampangan dia nyari isi ulang token kan? Meskipun gue suka diambekin soalnya bikin dia repot mesti melipir cari token di sela2 kerjaannya. hihiiih…yatapi gimana dong?
begitu gue liat mandiri e-cash ini bisa buat isi token PLN juga, WAINI! gue jadi gak perlu ganggguin Afit cuma demi isi uang token. gue pun gak bahkan gak usah keluar rumah cuma buat isi token. ini baru bener2 bikin semuanya gampang. ringkes!
Detail cara penggunaan mandiri e-cash ini lengkap banget dijelasin di mandiriecash.co.id jadi monggo dibaca aja dengan seksama. Soal keamanannya, sistem kerjanya e-cash ini gimana, semua juga ada penjelasannya kok.
Tugas mommy-in-chief gue terbantu banget nih pake mandiri e-cash :D

Fantasteak Four!

Maret tahun ini Holycow! umurnya pas 4 tahun. Gak kerasa.

BOONG DENG! Berasa banget lah! hahahhaha……4 tahun yang sungguh banyak naik turun, susah senang, pokoknya bisa dibilang emosional lah. Berawal dari warung kecil di pinggir jalan, kita terus terang gak nyangka Holycow! bisa seperti sekarang. Alhamdulillah…

Ada banyak pelajaran berharga yang Afit dan gue dapetin dari ngejalanin bisnis ini. Gue coba ngerangkum beberapa deh, kali aja berguna buat yang baca blog gue ini.

 

TRUST

Ini pelajaran pertama sekaligus bisa dibilang salah satu yang PALING PENTING. dalam ngejalanin usaha, kepercayaan adalah kunci utama. Untuk bisa membangun kepercayaan orang terhadap kita itu gak gampang. Bisa jadi perlu waktu bertahun-tahun sampe akhirnya orang bsia percaya sama kita. Tapi untuk ngancurin kepercayaan itu cuma perlu itungan detik. Sekejap aja bisa ilang. Masalahnya, kalo udah ilang, kepercayaan akan amat sangat susah untuk dibangun lagi.  Kuncinya sih sederhana aja : J U J U R ! Apapun yang terjadi, sebaiknya kejujuran jadi dasarnya. Kalo ada apa2 yang diomongin secara terbuka. Jangan pernah bohong. Bohong soal hal kecil? JANGAN! Broh…kalo soal yang kecil dan gak penting aja lo boong, gimana soal yang gede? Jalanin bisnis (yang serius) adalah sebuah komitmen yang besar dan gak main-main. Komitmen akan terasa sangat berat kalo gak punya landasan kepercayaan. In business, trust is your highest currency!

Honesty IS The Best Policy

klise? bisa jadi. Tapi bener deh, dalam jalanin bisnis itu diperlukan reputasi yang baik. kalo reputasi lo baik, InsyaAllah  usaha lo pun akan lancar. Karena orang akan ngerasa nyaman untuk berurusan sama lo. Bukan cuma partner atau karyawan aja sih, konsumen pun akan seneng kok. Baik, buruk, apapun itu, akan lebih baik kalo kita emang jujur. Apalagi jaman sekarang kan? Semua ada rekam jejak digitalnya. Kebohongan sekecil apapun pasti akan bisa kebongkar. Satu hal yang kita pegang teguh sampe sekarang adalah, jualan dengan jujur. Artinya gini, kita gak mau lah ngakal2in konsumen, hanya demi dapet uang lebih banyak. Misalnya, bilang pake bahan berkualitas baik, eh ternyata enggak. Prinsip gue gini, konsumen udah ngeluarin uang untuk beli produk kita & kita nyari nafkah dari uang itu, ngasih makan dan pendidikan anak2 kita dengan uang itu, jadi udah seharusnyalah kita jalanin usaha dengan jujur. Supaya berkah. Lagian gue sih takut kualat x)). Yes people, bitter truth is better than a sugar coated lie.

Entrepreneurship IS NOT as Glamour As You Think

Udah pernah gue tulis nih. Pokoknya benerlah, jadi pengusaha itu gak sekeren yang dipikirkan banyak orang. Dulu gue mikirnya : punya usaha sendiri, bisa lebih santai. KATA SIAPA? Justru gak bisa. Jam kerja lebih fleksibel? Iya. Tapi bukan berarti bisa lebih santai.  Lah, kita selama buka usaha 4 tahun ini aja jarang bener liburan. Pas ke Australia kemaren itu pun ya karena diundang sama supplier daging di sana, itungannya semi kunjungan kerja lah. Berencana buat liburan sih iya, tapi pas mau direalisasiin…kok ya gak jadi2 melulu. Ada yang bilang ke gue : “enak dong ya, sekarang bisnisnya udah jalan. jadi tinggal ongkang2 kaki”

When the business IS your bread & butter, there is NO such thing as ongkang-ongkang!

Kagek ade lah ceritanya bisa haha hihi, ngupi2 atau liburan terus. Ya bukan berarti kerja mulu tapi gak seneng2, tapi saat bersenang2 nya itu ya dipertimbangkan banget. Gak bisa sering2 ditinggal hanya demi plesiran. Karena semakin berkembang bisnis, semakin banyak yang mesti dipikirin. Tanggung jawabnya pun makin besar. Jadi jangan kira makin maju bisnisnya trus bisa makin santai. 

Ada satu faktor lagi yang banyak orang mungkin gak tau. Punya usaha itu jauh dari sekedar terlihat keren. Soalnya, gak ada jaminan apapun bahwa bisnis yang lo jalanin akan sukses. Apapun keputusan yang lo ambil, baru mau mulai bisnis kek atau mengembangkan bisnis..selalu ada resiko gagal. Bahkan untuk menebus kegagalan itu, bukan gak mungkin lo harus mengorbankan aset pribadi loh. Dan yang paling pasti lagi : akan ada yang namanya proses. Jadi, gak ada yang sukses yang instan. 

Do Not Overfeed Your Ego

Gue yakin, gak ada orang di dunia ini yang gak suka pujian. Yah ,meskipun kebanyakan orang reaksinya pas dipuji begini :

“Ah, apaan sih?”

“Biasa aja tau!”

“Yaelah begini doang”

tapi gue yakin lah orang pasti seneng dipuji.

 

Dan gak ada salahnya juga dipuji. But, here’s the thing about compliment, it can make you high.
Kebanyakan denger pujian bisa jd bikin kita lupa & terbuai. Kadang emang perlu juga mundur sebentar dr sorotan & puja puji supaya kita tetep ‘eling’.
Jd emang bisa2nya kita aja buat ngatur. Kapan kita mau denger pujian, tapi dgn level yg pas supaya gak mabok pujian juga.

Save it For A Rainy Day
Usaha sukses? alhamdulillah. Tapi kitapun mesti inget, sama halnya dgn banyak hal di dunia ini…semuanya gak ada yg abadi. Kita gak pernah tau sampe kapan usaha yg udh dijalanin akan terus menghasilkan. Makanya perlu ada diferensiasi produk juga. Satu lagi yg paling penting : NABUNG.
Saat bisnis lagi bagus2nya, justru saat itu kita mesti rajin2nya nabung.

Emang gak boleh menikmati hasil kerja kerasnya? YAKALI DEH. Boleh lah. Mau beli rumah? Mobil? Tas? Sepatu? Selama mampu kenapa enggak? Selama gak membahayakan keadaan finansial, boleh aja. Manusiawi banget, saat punya rejeki lebih lo pengen beli ini itu. Asal eling. Don’t spend more than you can afford. Ini bukan ngajarin, tapi gue pun tiap saat selalu ngingetin diri gue sendiri buat lebih bisa menahan diri. Aku pun berlindung dari godaan online shopping yang maha dahsyat loh. Suka khilaf jugak. Mwhahahhaha….

Beberapa poin yg gue tulis td, bukan berarti gue udh mahir jalaninnya. Masih suka lupa dan kepleset juga sih. Tapi poin2 itu yg jd rel buat Afit & gue dalam jalanin usaha. Supaya jalannya tetep terarah dan ada remnya.

Banyak berkah yg kita dapet selama 4 tahun Holycow! berdiri. Moga2 Holycow!, Loobie,HolyGyu & MISU bisa terus jd saluran berkah buat banyak orang. Semoga kita berduapun selalu eling 🙏

Happy 4th Birthday, Holycow! 🎉

BORNGA!

Kalo anak2 muda lagi pada kegilaan K-Pop beserta artis2 Koreanya, maka akik lagi kegilaan makanan Korea. Terutama Korean BBQ ini.

Jadi ya, jujur aja deh. Makanan Korea yang gue paling tau ya Kimchi. Terus gue penasaran sama satu restoran di kawasan Jalan Wolter Monginsidi, namanya Bornga. Sebenernya di kawasan ini emang bejibun restoran Korea. Yang mengkhususkan jualan BBQ aja udah banyak banget, yang khusus mie juga ada. Tapi si Bornga ini menarik perhatian gue karena penuh terus. Hmmm….

Akhirnya nyoba deh si Korean BBQ ala Bornga ini. Kalo lo liat menunya, banyak lah pilihan yang cocok sama selera nusantara, jadi kalo mau nyoba gak usah takut lidahnya akan gegar budaya. Tapi tentunya yang gue pengen coba adalah BBQ nya.

Gue selalu ikut pilihannya Afit, yakan dia yg lebih ngerti soal perdagingan. akik mah mangap aja. Afit biasanya pilih short ribs yang boneless (ini marblingnya cakep bener deh) & short ribs bone-in karena ini sesungguhnya gurih pisan.

shortribs.jpg

Sebelum daging2 yang dipesan datang, mulai berdatangan piring2 kecil berisikan segala macem hidangan ringan. Ada salad, potato & macaroni salad, kimchi, terus ada semacam wakame soup tapi dingin gitu…seger deh. Aslik deh ya, gue liat side dish nya aja udah kenyang. Terus secara mental ibu2 kan, suka sayang kalo makanan  gak diabisin….jadilah gue cobain semuanya (cobain itu bahasa pencitraannya, aslinya DIABISIN)

Buat dagingnya bisa dipilih mau dimasak di depan kita atau dimasakin di dapur. Kalo kita sih milih untuk dimasakin di meja, soalnya bikin jadi makin laper. Plus keuntungan lainnya, kita bisa minta tingkat kematangan yang kita suka (comot aja langsung dari grill kalo dirasa udah cukup waktu masaknya…hahahhaha). Oh ya, ini kita buka masak sendiri loh ya…tapi dimasakin sama mbaknya. Jadi kita tinggal mangap.

Daging yang udah mateng, tinggal disantap deh. Katanya sih, kalo orang Korea cara makannya gini : dagingnya dibungkus di dalem sayuran yang disediain. Langsung HAP! masuk mulut. Karena dagingnya udah dipotong2 bite size sama mbaknya, jadi gampang lah makannya.

Paduan daging dan sayuran kaya serat inilah yang bikin gue gak pernah order nasi. Karena udah kenyang juga sik. Etapi sebenernya ya, nasinya Bornga ini enak banget sik. Semacam nasi Jepang nan pulen gitu, jadi ya kalopun tergoda makan nasi..I won’t judge you :))

20140221-212548.jpg